Jumaat, 26 September 2008

Kak Lina

Pengalaman pertama aku bersama perempuan berlaku kira-kira 7 tahun lalu. Pada waktu itu aku mula bekerja kilang. Oleh kerana rumah aku yang jauh dari tempat kerja maka aku dengan 2 orang kawan lagi menyewa bilik atas sebuah rumah. Bahagian bawah rumah didiami oleh sepasang suami isteri iaitu Abang Leh dengan Kak Lina, walupun mereka telah lama berkahwin tapi masih tak mempunyai anak. Abang Leh umurnya lebih kurang 35 tahun dan Kak Lina pula dalam 32 tahun, kedua-dua mereka juga bekerja kilang jadi kadang-kadang hanya salah seorang sahaja yang ada dirumah tambahan pula Abang Leh suka kerja lebih masa jadi selalunya tinggal Kak Lina seorang dirumah.

Kak Lina memang seorang wanita yang cantik dan baik, selalunya dia akan memakai baju yang bersopan walaupun dia tak memakai tudung. Oleh kerana bilik air hanya ada satu dirumah itu maka kami terpaksa berkongsi antara kami berlima.Selalunya saya seorang saja yang ada kat rumah sebab dua orang kawan saya tu selalu keluar dengan awek.
Memang lumrah orang muda suka mengendap, pada satu malam saya terdengar suara Kak Lina memanggil suaminya. "Bangg dah dekat sebulan kita tak buat tu". Keghairahan aku pun meningkat bila terdengar suara Abang Leh menjawap" Bang letih la Lina besok la kita buat". Kemudian terdengar suara Kak Lina semacam merayu kepada suaminya"Abang tidur Lina buatkan" Dari celah-celah rekahan kayu lantai rumah aku lihat Kak Lina memegang batang Abang Leh yang masih lembik dan memasukkan kedalam mulutnya, hampir 5 minit aku lihat batang Abang Leh hanya menegang sedikit sedangkan batang aku
memang keras macam besi. Dalam samar-samar itu aku lihat Kak Lina bangun dan melondehkan kain batiknya dan aku lihat punggungnya masih bulat dan pejal. Semasa dia merangkak naik keatas Abang Leh aku nampak rekahan vagina Kak Lina yang
kemerah-merahan, berderau darah aku melihatnya.Selepas itu aku lihat Kak Lina bertenggek di atas batang Abang Leh, aku lihat Kak Lina memegang batang Abang Leh dan memasukkannya kedalam lubang vaginanya tetapi tak berjaya kerana batang Abang Leh yang tak menegang sepenuhnya, tapi setelah berkali-kali mencuba akhirnya batang Abang Leh masuk dalam lubang Kak Lina. Kak Lina menggoyang-goyangkan punggungnya
supaya batang Abang Leh bergerak dalam lubang vaginanya, tak sampai 5 minit aku terdengar suara Abang Leh mengerang sambil tangannya meramas-ramas punggung Kak Lina "Lina abang nak terpancut ni" Cepatnya fikir hatiku, aku kalau melancap
pun dekat 15 minit kalau main dengan Kak Lina boleh tahan 1/2 jam ni. Aku memang ingin melancap masa itu juga tapi fikir-fikir elok melancap dalam bilik air.Tetapi niat aku terhenti seketika apabila aku lihat Kak Leha bangun dari atas Abang Leh dan terus kebilik air.

Setelah menunggu hampir 1/2 jam baru aku lihat Kak Lina kembali kedalam biliknya dengan muka yang ceria, mungkin Kak Leha melancap kot fikir hatiku tapi sekarang aku mesti ke bilik air kalau tidak terpancut air mani aku atas katil.

Sampai dalam bilik air aku menarik seluar pendek aku kebawah dan sambil berdiri aku mengurut-ngurut batangku yang panjang nya hampir 8 inci dan hampir sebesar lengan, kepala batangku licin dan kemerah-merahan apa yang aku bayangkan masa itu hanyalah rekahan vagina Kak Lina. Setelah hampir 15 minit melancapkan batangku aku tersentak apabila pintu bilik air ditolak orang "Kak Lina" suaraku semacam tersekat Kak Lina tercegat didepan mataku. Kak Lina semacam terpegun melihat batangku yang kemas berada dalam genggamanku. Aku lihat mata Kak Lina tertumpu pada batangku yang panjang dan keras itu. Sifat malu semakin berkurang pada diriku dan aku
memberanikan diri pergi kearah Kak Lina. Masa aku hampir denganya mata kami berdua saling berpandangan, aku memegang tangan Kak Lina dan meletakannya pada batangku yang sangat keras itu.

Memang seperti yang dijangkakan Kak Lina terus mengurut-ngurut batangku dan memasukkannya kedalam mulutnya. Inilah pertama kali batangku dihisap oleh seorang perempuan. Kak Lina memang sangat ghairah ketika itu bukan saja batangku yang dihisapnya tapi buah zakarku juga. Semasa Kak Lina meneruskan kerja-kerja hisapannya, aku menarik kain batiknya dan menampakkan punggungnya yang bulat dan pejal itu. Tanganku terus mengusap-usap rekahan vaginanya yang basah itu.

Sedang aku asyik mengusap-ucap biji kelentit Kak Lina dia memandang aku dan berkata "Wan, kita bersatu sekarang Wan, nanti takut Abang Leh terjaga pula" Aku memandang Kak Lina dan mengangguk tanda setuju. Kak Lina berbaring atas lantai
bilik air dan mengankangkan kedua-dua pahanya yang gebu itu.

Kak Leha bertanya "Wan pernah tak buat seks". Aku mengelengkan kepala."Tak pa akak ajarkan, naik atas akak.

Aku berada atas Kak Lina yang telanjang bulat, aku dapat lihat jelas tubuhnya yang putih dan bentuk badan yang sangat mengiurkan, buah dadanya sederhana besar tapi masih tegang, tapi itu tak penting sekarang. Kak Lina memegang batangku dan meletakkanya kepala batangku diatas rekahan vaginanya dan mengarahkan aku menekan batangku perlahan-lahan kedalam lubang vaginanya."Wan tekan sikit sampai masuk kepala" dlm suara yang penuh keghairahan Kak Lina mengerang "mmmhhhmmm sedap Wan sedap tekan lagi sampai habis". Aku terus menekan batangku ke dasar vagina Kak Lina, terasa kehangatan lubang vagina Kak Lina dan juga air vagina. Dengan arahan Kak Lina
supaya aku menutuhnya dengan kuat aku terus menarik dan menekan batangku kedalam lubang vagina Kak Lina sepantas yang mungkin. Hampir 25 minit berdayung akhirnya aku memancutkan air maniku kedalam rahim Kak Lina.

Selepas peristiwa itu aku selalu mengadakan hubungan seks dengan Kak Lina hampir setiap hari. Sekarang dia telah mempunyai 3 orang anak hasil dari hubungan kami, tetapi semua anak itu berbinkan Abang Leh dan hubungan mereka suami isteri pun sangat baik sekarang dan Abang Leh tak pernah mensyaki apa-apa. Walaupun aku telah berkahwin sekarang tetapi dalam sebulan sekurang-kurangnya 2 kali aku akan ke rumah Kak Lina dan selalunya kami akan bersetubuh 2 kali pancut, dan kadang-kadang didepan anak-anaknya. Kak Lina memang pandai memuaskan nafsu aku.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: