Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Jumaat, 26 September 2008

Juliana Pecah dara

Pak Itam menatap semahu hati pada sekujur tubuh Juliana. Daging muda itu cukup menyentap ketegangan batangnya. Apa yang dilihatnya jelas menjanjikan kepuasan nafsu yang tiada tolok bandingnya. Di dalam penatapan tersebut, jelas sekali tumpuan utama Pak Itam adalah pada bahagian pantat Juliana. Bergulung biji matanya menyaksikan ketembaman pantat itu. Ratusan pantat jalang yang pernah dilangganinya, belum ada yang dapat menandingi keunikan pantat Juliana. Buncitan ketembamannya begitu ketara. Sais pantat Juliana adalah sebesar bola tenis yang dibelah dua. Kelentit Juliana juga turut merenda kepanjangannya. Berdenyut denyut batang Pak Itam apabila membayang bertapa kuatnya kemutan pantat Juliana nanti.

Juliana benar benar terhanyut di dalam lautan syahwat. Tanpa disedari, bukan setakat kain, malahan seluar dalamnya pun telah lucutkan oleh Pak Itam. Seluruh bahagian tubuh Juliana dari paras dada ke bawah sudah terdedah tanpa seurat benang. Pak Itam terasa bagaikan mimpi menjadi kenyataan apabila memiliki isteri yang secantik Juliana. Dengan kehadiran sejumlah bulu pantat yang boleh dibilang itu, maka lengkaplah ciri ciri pembentukan pantat yang pasti membahagiakan batang lelaki. Sudah lama Pak Itam berhajatkan pantat yang sebegitu rupa. Tahu tahu ianya kini sudah pun terkangkang di hadapan mata. Ternyata rezeki pelir Pak Itam bukan setakat di situ saja. Pelirnya jugalah yang bakal menikmati sentapan selaput dara pantat Juliana nanti. Sebab itulah Pak Itam merasakan pelirnya cukup bertuah. Santapan nafsunya sudah terlalu istimewa. Bak pucuk dicita ulam yang mendatang.

Pak Itam mula meraba pantat Juliana. Alur pantat itu dibelek belek menggunakan jari. Jaluran merah yang membelahi pantat Juliana itu bagaikan disukat sukat oleh jari Pak Itam. Longkang pantat tersebut ditelitinya dengan rapi. Perlahan lahan Pak Itam mula menyingkap kelopak mekar yang tertangkup di situ. Matanya tertumpu tepat ke arah lubang puki Juliana. Segala kegiatan jarinya itu diperhatikan dengan penuh minat.

Cukup jelas selongkaran jari Pak Itam seperti mencari sesuatu yang tersembunyi. Kelebek punya kelebek akhirnya Pak Itam mengorak senyum. Selaput dara Juliana yang dicarinya telah pun ditemui. Pak Itam sudah seratus peratus pasti akan keperawanan Juliana. Dapat dilihat dengan mata kepalanya sendiri akan keujudan selaput dara itu. Gerbang yang bersarangkan selaput nipis itu tidak ternampak sebarang cacat celanya. Ternyata bahagian tersebut tidak pernah diterokai oleh sesuatu apa pun. Selaput itu juga menyebabkan telaga bunting Juliana kelihatan amat sempit untuk ditembusi oleh sebatang pelir.

Bibir Pak Itam menggeletar kerana terlalu geram bila membayangkan hakikat itu. Tambah menggila jarum syahwat menyucuk nyucuk di kepala dipelirnya. Keadaan kelembapan pantat Juliana juga diperhatikan. Ianya sudah berlopak tak ubah macam sawah di musim tengkujuh. Pantat Juliana ternyata cukup bersedia untuk acara memecah dara. Kesabaran Pak Itam juga telah semakin tiba ke penghujungan. Kepala pelirnya sudah teringin sangat untuk segera meranapkan gerbang dara Juliana.

Desakan untuk melayari bahtera persetubuhan sudah tidak dapat dibendungi lagi. Secara perlahan-lahan Pak Itam mula merangkak ke atas Juliana. Kemudian ke dua belah tangannya dengan satu persatu memaut pada kedua belah peha Juliana. Ke dua kaki Juliana dijuntaikan ke atas untuk disangkutkan pada kedua belah bahu Pak Itam. Juliana diposisikan sebegitu rupa untuk membataskan pergerakannya. Dengan keadaan kaki Juliana yang terjuntai kemas pada bahu Pak Itam, maka pantat Juliana tidak lagi dapat dilindungi oleh kedua belah pehanya itu.

Pelir Pak Itam sudah mempunyai laluan yang cukup mudah untuk bermaharajalela ke dalam pantat Juliana. Bak kata pepatah "tepuk pelir tanyalah nafsu". Dengan itu Pak Itam pun mula melabuhkan posisi pelirnya ke celah kangkang Juliana. Alur pantat Juliana dijadikan sasaran. Perlahan lahan kepala pelir Pak Itam mencercah hinggapan di situ. Buat seketika kepala pelir Pak Itam cuba bergurau senda di sekitar aluran yang becak itu.

Juliana nampaknya seolah olah menurut saja akan segala tindak tanduk Pak Itam itu. Posisi pantat Juliana sudah tidak lagi memungkinkan sebarang halangan terhadap amukan pelir Pak Itam. Tidak sedikit pun Juliana menyedari akan hakikat tersebut. Kerelaan persetubuhan sudah tidak lagi berada di dalam kawalannya. Dia terlalu leka menghirup kelazatan malam pertamanya. Mabuk berahi telah menghayalkan Juliana daripada pada realiti semasa. Kementahan Juliana telah dipergunakan sepenuhnya oleh Pak Itam.

Tangan kiri Pak Itam mula memegang batang pelirnya sendiri. Perlahan lahan dia membasahi kepala pelirnya denga air lior. Ternyata batang pelir yang hitam melegam itu telah menjejaki batasan ketegangan. Ianya sudah cukup lama membendung dendam terhadap pantat remaja yang secantik Juliana. Pelir Pak Itam bagaikan menjerit jerit untuk segera berkubang di dalam lubang pantat Juliana.

Kepala pelir Pak Itam sudah mula mengetuk getuk pada pintu lubang pantat Juliana. Itulah petanda masa yang dinantikan oleh Pak Itam kian hampir. Seketika lagi sejarah keperawanan Juliana akan berakhir jua. Dengan ayat ayat tersebut maka kepala pelir Pak Itam pun memulakan sondolan ke dalam lubang pantat Juliana. Perlahan lahan kepala pelirnya merodok laluan yang belum pernah diterokai oleh sebarang manusia itu. Seperti yang Pak Itam jangkakan, lubang pantat Juliana memanglah terlalu sempit. Jika dibandingkan dengan pantat pelacur yang dinikmatinya selama ini,bagaikan langit dengan bumi perbezaannya.

Kesempitan pantat Juliana terus menggeletik kesedapan di kepala pelir Pak Itam. Kalau nak diikutkan hati, mau saja Pak Itam terus merejamkan sepenuhnya ke dalam pantat Juliana. Namun kematangan Pak Itam sekali lagi terserlah. Pak Itam sedar bahawa tiada gunanya dia menggunakan teknik rogol yang sebegitu rupa. Pada hakikatnya tubuh Juliana akan berkekalan menjadi abdi pemuas nafsu Pak Itam. Pantat Juliana akan selalu diperalatkan sebagai mesin pemerah air mani.Pak Itam merasakan teramatlah rugi jika pantat Juliana rosak akibat dari kegelojohan yang sebegitu bodoh. Maka dengan itu Pak Itam pun menolak masuk batang pelirnya secara beralun-alun.

Mula-mula had kepala sahaja tersorong masuk. Sambil itu Pak Itam memerhatikan reaksi Juliana. Dia masih lagi kelihatan leka. Pak Itam menolak masuk sedikit lagi, agak separuh. Pinggul Juliana mula tergerak sikit. Namun mata Juliana masih lagi terkatup. Juliana nampaknya masih tidak menyedari akan kemasukan kepala pelir Pak Itam itu. Perkembangan terbaru itu dinilai semula oleh Pak Itam. Batang pelir Pak Itam mula dapat merasakan kesan cengkaman lubang pantat Juliana.. Pelirnya terkapit kemas di situ. Semakin kemas kapitan tersebut semakin pula sedap dirasakan.

Berdesis desis mulut Pak Itam mensyukuri nikmat awal yang dialaminya. Bagi Pak Itam, itulah kali pertamanya dia menikamti pantat yang belum mencecah umur 30 tahun. Selama ini Pak Itam hanya mampu memperoleh khidmat seks dari golongan jalang murahan. Mereka itu kebanyakkannya berusia lewat tiga puluhan dan ada juga yang dah menjangkau empat puluhan. Sebab itulah Pak Itam belum pernah dapat lubang pantat yang sesempit Juliana. Dapat dapat pulak tu, pantat belasan tahun yang masih lagi dara.

Separuh pelir Pak Itam itu tercakup se ketat ketatnya di dalam pantat Juliana. Cengkaman kesedapan merasuk ke seluruh pelir Pak Itam. Ia mula mengakibatkan satu macam denyutan yang amat menggila. Ketegangan pelir hitam itu semakin melampaui batasan biasa. Akal kematangan Pak Itam mulai ditakluki oleh penjajahan hawa nafsu. Geram Pak Itam sudah tidak terkawal lagi. Segala tindak tanduk Pak Itam hanyalah untuk terus akur pada kehendak batang pelirnya. Pada ketika itu batang pelir Pak Itam dengan lantangnya mengarahkan petanda kemaraan mutlak. Tanpa engkar Pak Itam pun terus menunaikan hajat yang dikehendaki oleh pelirnya itu.

Dengan rakus Pak Itam menyondolkan pelirnya ke dalam lubang pantat yang sempit itu. Hentakan padu tersebut telah meranap sama sekali selaput dara Juliana. Bercerap bunyi yang terhasil ekoran dari tindakan batang pelir Pak Itam itu. Bunyi tersebut jelas menandakan isyarat terbolosnya keperawanan seorang perempuan. Serentak dengan itu jugalah seluruh kepanjangan batang pelir Pak Itam terbenam di dalam lubang pantat Juliana.

Pinggul Juliana mula meronta ronta tak ketentuan. Namun rontaannya tidak kemana mana. Tubuh Juliana sudah terkunci rapi. Hentakan rakus Pak Itam itu telah menyebabkan Juliana tersentak dari segala kelekaan. Sedar sedar saja Juliana telah mendapati keupayaannya untuk mengawal keadaan sudah pun terbatas. Yang mampu dilakukan hanyalah sekadar menggoyang goyangkan sedikit bontotnya. Serta merta matanya terbeliak sebagai tanda terkejut. Kepedihan yang datang dengan tiba tiba itu amat tidak disangkakan.Namun yang lebih menyakitkan lagi ialah ketidak mampuannya untuk melarikan diri.

Tak putus putus mulut Juliana melafazkan petanda kesakitan. Sambil itu juga raut mukanya berkerut kerut mengesahkan segala kesengsaraannya. "Arrrhhh… sakit sakit …. cukup.. tak nak ..." begitulah bunyi campur aduk pekik rayu Juliana. Jika tadi bilek itu tenteram dan sunyi tetapi kini telah berubah menjadi riuh. Semuanya berpunca dari akibat rejaman ganas si pelir Pak Itam. Selagi mahu pelir Pak Itam dijolokan ke dalam lubang pantat Juliana. Seluruh lubang pantat Juliana telah dipaksa membebani kesakitan yang amat sangat. Begitulah parahnya kesan dari rejaman pelir yang dilakukan oleh Pak Itam.

Pantat Juliana yang tidak berdosa itu telah disula dengan cukup ganas. Ternyata ianya belum cukup bersedia untuk menerima rejaman pelir Pak Itam. Keadaan asal lubang pantat Juliana memang terlalu sempit. Ianya cukup sekadar untuk menampung pelir yang sebesar ibu jari sahaja. Anggaran kelebaran pelir Pak Itam pula ialah 2 setengah inchi. Oleh kerana itu, pastilah hampir mustahil untuk ianya diterima masuk ke dalam lubang yang sebegitu sempit. Namun jika Pak Itam bersabar lama sedikit, ada kemungkinan lubang pantat Juliana berkemampuan juga untuk menerimanya.

Segalanya sudah pun berlaku. Nasi sudah menjadi bubur. Walaupun tidak muat, lubang pantat Juliana telah disumbatkan juga untuk menempatkan tetamu yang tidak diundang itu. Pemaksaan tersebut mengakibatkan di beberapa bahagian pantat Juliana terkoyak. Selain daripada luka akibat pemecahan selaput dara, terdapat juga kesan luka luka yang lain. Keretakan pada dinding lubang pantat Juliana adalah yang paling parah. Dari situlah terbitnya kesakitan yang melanda Juliana.

Juliana sudah tidak tertahan lagi mengangkang di dalam kesakitan. "Aaaarrrrhhhh......" Bagaikan disampok polong Juliana menjerit panjang. Pelir Pak Itam pula masih tak henti henti melapah mentah mentah dinding lubang pantat Juliana yang sensitif itu. Selama ini Juliana tak pernah terfikir akan kemungkinan pantatnya dikoyak rabak sebegitu rupa. Kepedihan luka luka itu tidak dapat dibendungnya lagi.

Tanpa segan silu Juliana mula meraungkan tangisan. Dia benar benar sudah berada di penghujung kewarasan. Berasap kepala Juliana setiap kali pelir Pak Itam menyagat pada dinding lubang pantatnya. Palitan kesakitan yang amat menggila itu terpaksa diharunginya secara berulang kali. Juliana langsung tidak punyai ruang untuk menjauhkan lubang pantatnya daripada tikaman pelir Pak Itam. Juliana hanya mampu untuk terus mengangkang sambil membekalkan lubang pantatnya buat habuan pelir Pak Itam. Bagaikan si anak kecil yang dicubit Juliana menanggis berdenggu denggu. Itulah saja bentuk penentangan yang diizinkan oleh suaminya.

Lubang pantat Juliana sudah dirasakan terlalu sendat isi kandungannya. Beratus ratus kumbang berbisa seolah olah sedang bersarang di situ. Ianya cukup sarat memenuhi setiap ruang di dalam lubang pantat Juliana. Bertalu talu ketikan kumbang kumbang itu menyengat di sekitar dinding lubang pantat Juliana. Berdenyut denyut pantat Juliana menderitai kepedihan yang amat berbisa. Tak putus putus aliran kesakitan disalurkan ke dalam pantat malang itu. Juliana hanya mampu menyambutnya dengan linangan air mata dan tangisan yang mendayu.

Mata Pak Itam asyik menumpukan perhatian ke wajah Juliana. Hati Pak Itam cukup bangga kerana berjaya memiliki seorang isteri yang cantik jelita. Keayuan wajah Juliana itu tambah menyemarakkan lagi ulitan kesedapan yang melingkari batang pelirnya. Pak Itam menjadi semakin leka diapit kesedapan yang disalorkan oleh lubang puki Juliana. Sakit tanggis isterinya itu tidak sedikitpun dihiraukan. Malahan Pak Itam merasa amat teransang bila mana pelirnya berjaya menyakiti pantat Juliana. Rangsangan yang sebegitu rupa telah mendorongan pelirnya supaya melipat gandakan kebuasan.

Pak Itam membetulkan kekuda atau posisinya. Matlamatnya ialah untuk menghunuskan serangan yang lebih padu. Pak Itam melanjutkan perlunjurannya ke hadapan sedikit. Dia mengambil posisi separuh meniarap dengan sikunya terpekap di atas tilam. Kedudukan dada Pak Itam hampir mencercah ke dada Juliana. Dengan posisi yang sebegitu maka kaki Juliana dengan sendirinya semakin jauh tersingkap ke atas. Jari kedua belah kaki Juliana sudah berada se paras dengan matanya sendiri. Sambil posisi posisi tersebut diperbetul, pelir Pak Itam tidak langsung terlekang dari kubangan pantat Juliana.

Setelah segalanya cukup selesa, Pak Itam pun mulalah menghenjut. Satu ke dalam, dan dua ditarik keluar. Mula-mula nampaknya macam berhitung sahaja. Lama kelamaan keluar masuk batang pelir Pak Itam dah tak terkira lagi. Lubang pantat Juliana terus menerus disambal lumat. Pak Itam menyetubuhi Juliana seperti menyetubuhi jalang murahan yang biasa dilangganimya. Dia sudah sebati dengan corak persetubuhan rakus sebegitu. Pantat jalang tua yang sudah longgar itu pun ada kalanya berdesis ketika melayan nafsu Pak Itam. Apa tah lagi pantat Juliana yang masih muda remaja itu.

Namun begitulah rentak persetubuhan yang ditagih oleh Pak Itam. Corak lembut dan perlahan ternyata telah gagal menepati kehendak nafsu Pak Itam. Tanpa menghiraukan jerit tangis Juliana, Pak Itam cukup rancak mempasak pelirnya keluar masuk lubang pantat Juliana. Bertali arus lubang pantat tersebut dibelasah batang pelir Pak Itam. Setelah dikerjakan sebegitu rupa sekalipun, lubang pantat Juliana masih lagi terasa cukup sempit. Apitan lubang pantat itu tetap mencengkam kemas pada batang pelir Pak Itam.
Walaupun lubang pantat Juliana masih sempit, pelir Pak Itam begitu mudah keluar masuk di situ. Luka yang berdarah di dalam lubang pantat Juliana telah melicinkan usaha penyorongan tersebut. Maka dengan mudah sajalah Pak Itam mendayungkan henjutannya.

Semakin lama semakin pantas henjutan tersebut. Semakin pantas henjutan itu semakin mendidih bara nafsu Pak Itam. Batang pelirnya sudah keras tak terkira. Muka Pak Itam mula nampak berkerut semacam. Aliran nafasnya juga semakin deras. Batang pelir Pak Itam dah mula terasa lain macam. Detik kemuncak kenikmatan seks akan tiba bila bila masa saja lagi. Segala tenaga, nafsu dan tumpuan Pak Itam dipusatkan ke arah batang pelirnya. Pelayaran persetubahan yang bersejarah itu akhirnya tiba juga ke penghujungan. Serentak dengan itu juga Pak Itam menyondolkan batang pelirnya seberapa jauh yang mungkin ke dalam lubang pantat Juliana. Henjutan pelir pak Itam tiba tiba terhenti. Kepala pelir Pak Itam berlabuh jauh di dalam lubang pantat Juliana. Kepala pelir itu mula terketik ketik melakukan denyutan.

"Creeettttt….. creeettttt…… creeetttt....". Percikan air mani Pak Itam bagaikan amukan erupsi gunung merapi. Ledakan nafsu Pak Itam terpancut keluar dengan banyaknya. Semuanya dimuntahkan ke dalam perut Juliana. Tak kurang dari sepuluh das ledakan telah diterbitkan oleh kepala pelir Pak Itam. Takungan berahi yang dah terperam selama dua minggu itu akhirnya berjaya juga menemui sasaran idaman. Beberapa das pancutan padu air mani tersebut telah masuk tepat ke dalam rahim Juliana. Dengan tekun Pak Itam terus berusaha mengencingkan saki baki air maninya hingga ke titisan yang terakhir.

Juliana mengeliat ke tidak tentuan. Kehangatan simbahan air mani Pak Itam itu cukup nyata memanas di dalam perutnya. Lubang pantat Juliana bagaikan telah dikencing oleh Pak Itam. Kehangatan kencing nafsu tersebut telah penuh membanjiri telaga bunting Juliana. Lanar nafsu yang terbit melalui lubang kencing Pak Itam itu cukup kencang mamalitkan semburan. Ianya sarat bertakung pada pintu rahim Juliana. Tiada apa yang upaya dilakukannya melainkan hanya mengangkang sambil terus memerah muntahan air nafsu Pak Itam. Di antara kehadiran pelir dan limpahan air mani, kesan luka di dalam lubang pantat Juliana menjadi lebih parah. Ngilu yang bercampur pedih menyucuk nyucuk ke seluruh urat saraf lubang pantat Juliana. Desakan tersebut telah mengakibatkan Juliana mencetuskan rontaan yang agak liar.

Tidak sedikit pun rontaan Juliana itu membebani Pak Itam. Malahan ianya telah menyalurkan kesedapan tambahan kepada pelir yang sedang berkubang itu. Ternyata rontaan Juliana terlalu lemah untuk membataskan keupayaan Pak Itam. Curahan dendam nafsu Pak Itam tetap juga menitis masuk ke dalam lubang pantat Juliana. Raut kegembiraan jelas terpamir pada muka Pak Itam. Hajat yang sudah lama ditaram terlunas juga akhirnya. Se boleh mungkin dia memerah saki baki takungan air maninya itu. Perah punya perah sampai juga ia ke titisan yang terakhir.

Ternyata Pak Itam dirundung keletihan. Tercungap cungap aliran pernafasannya. Walaupun begitu, kepuasan telah mengatasi segala penat lelahnya. Amat berbaloi kesedapan yang telah dikecapi. Tidak sia sia Pak Hitam memeram nafsu selama dua minggu. Kenikmatan yang diperolehi memang tiada tolok bandingnya. Setelah cukup puas barulah Pak Itam melepaskan kaki Juliana. Kedua belah tapak kaki Juliana tersemban ke atas tilam sambil terkangkang luas. Dada Pak Itam terdampar di atas dada isterinya.

Juliana jelas kelihatan lemah. Serata tubuhnya terasa kebas dan sakit sakit. Esakan tangisan masih lagi kedengaran. Namun suaranya kian tenggelam akibat terlalu banyak menanggis dan meraung. Sungguh tak tertahan Juliana dengan penangan orang tua itu. Telaga buntingnya yang tengah subur itu dah penuh dibanjiri kepekatan air benih Pak Itam. Tertakung cecair zuriat itu dapat Juliana rasakan berkocak kocak pada pintu rahimnya. Cecair yang bakal membawa zuriat Pak Itam itu bagaikan meronta mencari peluang untuk membuntingan Juliana.

Berderau darah Juliana bila mengenangkan kemungkinan itu. Bulu romanya juga naik meruap ruap. Ternyata Juliana amat menggeruni hakikat yang tersebut. Pada usianya yang sebegitu remaja, Juliana sangat tidak ingin untuk dibuntingkan. Dia belum bersedia untuk mencacatkan ramping tubuhnya dengan kesaratan yang membuncit itu. Perkara yang amat memalukan Juliana, ialah kenyataan umum
bahawa si lelaki tua itulah yang telah memantat Juliana sampai bunting.

Meluap luap kebencian Juliana terhadap si tua itu. Disebabkan pelir Pak Itam, Juliana terpaksa berdepan dengan takdir yang sebegitu rupa. Emosi kebenciannya itu tiba tiba terhenti. Kewarasan akal mula meleraikan Juliana daripada layanan emosi. Dia kembali menyedari bahawa sekujur tubuhnya itu sudah secara sah menjadi hak milek Pak Itam. Mahu tak mahu Juliana terpaksa berdepan dengan hakikat yang amat mengerikan itu. Memang Pak Itam berkuasa penuh ke atas Juliana. Hak si tua itu untuk membuntingkan Juliana tidak boleh pertikaikan oleh sesiapa jua pun. Fikiran Juliana jadi buntu dengan fakta kebenaran tersebut. Nampaknya sudah tiada ikhtiar yang boleh mengubah nasib dirinya. Lemah semua urat saraf Juliana bila mana terpaksa akur pada realiti itu. Tubuh Juliana terus kaku tidak bermaya.

Pak Itam bangun perlahan-lahan. Sementara itu pelirnya masih lagi berkubang di dalam pantat Juliana. Walau pun masih tegang tetapi sudah tidak beberapa keras. Isi kandungan pundi air mani Pak Itam mulai kekeringan. Setiap titik cecair benih itu telah pun selamat tersemai di dalam perut Juliana. Pak Itam mula mencabut perlirnya keluar dari lubang puki Juliana. Semasa proses pengunduran itu berlangsung, berbagai macam lendiran turut sama keluar. Dengan penuh minat Pak Itam meneliti lelehan lendir lendir tersebut. Amat jelas Pak Itam berkelakuan seperti ada sesuatu yang sedang dicarinya.

Pak Itam memperluaskan lagi kangkangan Juliana. Pantat Juliana diposisikan supaya ianya dapat dilihat dengan sejelas jelasnya. Usaha yang tak seberapa itu ternyata menepati kehendak Pak Itam. Cukup cepat hasilnya terserlah. Seri kegembiraan mulai terpalit di wajah Pak Itam. Benda yang dicari telah pun ditemui. Lendiran berwarna kemerahan jelas kelihatan turut sama meleleh keluar dari lubang pantat Juliana. Pak Itam tersenyum sampai ke telinga menyambut penemuan tersebut. Tompok tompok kesan darah juga telah berjaya dikesan pada bahagian cadar yang melapik bontot Juliana itu.

Melonjak lonjak perasaan Pak Itam. Malam itu dia benar benar puas. Selaput dara Juliana telah pun berjaya dipecahkan. Anugerah keperawanan Juliana sudah selamat terkalung di kepala pelir Pak Itam. Hatinya terasa lapang dan tenang. Mulai detik itu, berakhir sudah kesetiaannya pada perempuan jalang. Tiada jalang yang dapat menandingi kesedapan menyetubuhi pantat Juliana. Apa yang di idamkan kini telah menjadi mileknya. Yang amat dibanggakan ialah kemusnahan selaput dara Juliana di tangan pelirnya sendiri. Tiada sebarang keraguan tentang hakikat itu. Sandaran fakta bukti adalah nyata dan jelas. Telah sah bahawa Juliana masih bertaraf dara pada malam pertama sebelum berlakunya persetubuhan yang bersejarah tersebut.


Nukilan
"Jones"

Tiada ulasan: