Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Sabtu, 20 September 2008

Jamaliah Ku Sayang Part 2

Ini adalah satu cerita fantasi aku bersama Jamaliah ku sayang. Aku amat tertarik dengan aksi-aksi panas seorang awek yg bernama Jamaliah Ali. Terima kasih kepada jonesxxx@webproduser WebMelayuBoleh kerana menerbitkan gambar tersebut untuk jadi modal bahan lancapan para pengunjung semua. Kalau boleh, diberikanlah juga alamat atau no talipon untuk menghubungi Jamaliah. Boleh gak aku ajak dia untuk diserviskan jubornya yang bulat gebu itu. Ataupun webproduser sendiri cuba cubalah pujuk pujukan dia agar boleh kita kendurikan beramai-ramai. Aku pasti mesti ramai yang gian nak celupkan batang mereka ke dalam pantat si Jem tu. Betul tak.....?

Fantasi aku bermula begini…… Aku terjaga dari tidur dan terasa batang kote aku ketegangan akibat stim pagi. Aku bangun dan terus cari bohsia simpanan aku yg bernama Jamaliah Ali atau lebih dikenali sebagai Jem. Bohsia belaan aku tu sedang nyenyak tidur kerana kepenatan agaknya. Maklumlah telah penat sangat dikerjakan oleh aku pada sepanjang malam tadi.

Aku tersenyum kecil mengingatkan cipap tembam dan bontot bulat si Jem yang teruk dilanyak oleh aku. Aku panjat atas muka Jem dan terjah batang kote aku ke dalam mulutnya. Jem yg sedang tidur tersentak bangun. Aku tekan muka dia ke bawah dan terus menghenjut batang aku sedalam-dalamnya. Batang aku berada dalam tekak si Jem dan aku terus mouth fuck dia sampai susah nak bernafas. Jem mengikut sahaja perbuatan aku kerana dia faham tabiat rakus nafsu aku yang sememangnya mencari cipap bila buka sahaja mata. Aku lajukan hayunan batang aku ke dalam rongga tekak Jem.

Dalam 10 minit menghayun aku rasa dah tak mampu lagi bertahan. Jadi aku pun pancutkanlah air mani aku ke dalam mulut Jem. Banyak air mani aku keluar masa tu. Namun dengan taatnya si Jem berupaya menelan kesemua air mani aku sampai habis. Tak setitik pun yang terbuang. Jem tau aku cukup pantang kalau dia bazirkan walau setitik air mani aku. Aku tarik keluar kote aku dan biarkan Jem jilat habis baki air mani di hujung kote aku.

'Sedap tak?' aku tanya Jem. Jem mengangguk tanda ya. 'Takpa, nanti sayang boleh dapat lagi. Memang ada banyak lagi untuk diminum sepuas-puasnya,' balas aku.

Aku tarik Jem pergi ke bilik mandi. Dalam tandas aku suruh dia mandi. Mula-mula Jem duduk di tandas untuk kencing. Aku slamber perhatikan dia kencing. Lepas tu aku suruh Jem mandikan aku. Jem membuka shower dan mula memandikan badan aku menggunakan sabun. Selepas badan aku rasa bersih dan segar aku suruh Jem lap badan aku sampai kering.

Bila aku terasa pula nak kencing, aku pun pergilah kencing di tandas. Selepas kencing aku panggil Jem dan suruh dia hisap batang aku sampai bersih. Baki air kencing di kote aku tu memang habis licin dijilatnya. Uummm..., sungguh seronok hidup ini bila ada mulut yang tolong cucikan kote selepas kencing. Kesedapannya rasa macam ngilu-ngliu bila lubang kencing di jilat begitu. Lepas Jem dah mandi, kami pun keluarlah dari tandas.

Aku tak benarkan Jem memakai baju di dalam rumah. Memang aku lebih suka kalau dia berbogel sepanjang hari. Sedap mata ku memandangnya! Aku menyuruh Jem mengenakan sesuatu yang sexy. Jem lantas masuk ke bilik untuk seketika. Apabila dia keluar aku terpegun melihatkan Jem. Dia mengenakan seluar dalam hitam lace bersama stoking hitam yang diikat dengan 'garter belt' berwarna merah. (seperti di dalam gambar koleksi melayuboleh) Dia tidak memakai coli! Aku sudah terliur dan batang kote aku pun dah keras menegang. Bermacam-macam idea di kepala otak aku membayangkan apa yg aku nak buat pada bohsia sekor ni!

Selepas membaca suratkhabar aku buka vcd yang aku beli di pasar malam semalam. Selepas relax tengok video aku berasa lapar. Aku pun suruh Jem sediakan makan tengahari. Jem pergi ke dapur untuk masak. Aku perhatikan gerak-geri Jem berjalan ke arah dapur dari belakang. Bontot Jem yg putih gebu dan bulat tu aku perhatikan dengan geram. Bergegar-gegar bontot Jem bila dia berjalan.

'Takpa, lepas ni kenalah jubor bohsia sekor ni!' Fikir aku sendirian. Dalam dua jam lepas tu Jem panggil aku untuk makan. Boleh tahan masakan dia! Tapi aku tak bagi Jem mula makan. Aku bagi tau Jem, hari ini dia bertuah kerana dia kena makan nasi campur kanji. Aku bangun dan berdiri di tepi meja makan dan mengurut batang kote aku sampai keras.

Setelah beberapa minit aku melancap, aku pun dah terasa nak pancut. Aku suruh Jem tadahkan pinggan dia di bawah batang aku. Aku pun pancutkanlah air mani aku tu ke atas nasi dalam pinggan Jem. Banyak juga kali ni aku pancut air mani. Ianya rata bertaburan macam kuah pulak. 'Nah, Makan nasi ni. Sajian istimewa untuk kamu.' Dengan nada tegas aku memaksa Jem melakukannya. Dengan perlahan-lahan dia mengambil nasi yang berkuahkan air mani aku tu. Walaupun dia nampak teragak agak, namun kerana takut dimarahi, Jem terpaksa menyuapkan juga makanan tersebut ke dalam mulutnya.

'Sedap?' Aku tanya Jem. 'Sedap', perlahan jawab Jem. Memang si Jem cukup takutkan bahana angin aku. Itu pasal dia berusaha sungguh untuk mematuhi perintah aku. Aku pun menuangkan lagi lauk dan suruh dia habiskan nasinya. Dengan penuh keterpaksaan Jem berjaya juga memakannya sehingga habis. Entahlah macamana agaknya rasa nasi berlaukkan masak lemak campur air mani! Tentunya lebih masin dan bertambah lemaklah jawabnya!

Baru sahaja habis makan, tiba-tiba pintu rumah aku diketuk orang. Jem kelam kabut bangun bertujuan nak lari ke dalam bilik. Maklumlah nak sorokkan tubuhnya yang sedang bogel. Tapi aku pula pantas mengarahkannya supaya duduk diam di meja makan tu. Terpejam celik biji mata Jem mendengarkan sebegitu rupa arahan aku. Namun dia tidak berani samasekali untuk berlaku engkar. Dengan perasaan serba salah Jem kembali duduk sepertimana yang telah diperintahkan.

Oh! Rupa-rupanya si Zai dan member-member aku yang lain dah datang. Geng aku ni memang pantang nampak awek cun. Mesti kena ayat punya. Bila awek dah terpujuk masuk ke dalam van, alamat rabaklah kedua dua lubang di kangkang awek tu. Berjihat habis habisanlah batang-batang kote mereka mengerjakan kangkang si mangsa berkenaan.

Aku memang telah mengajak setan-setan ni datang ke rumah aku. Aku beritahu mereka aku nak buat kenduri sikit. Tapi tak sekor pun yang tahu akan lauknya nanti ialah cipap si Jem tu. Saja aku nak bagi sikit surprise. Malahan Jem sendiri pun tidak menyedari akan hasrat durjana yang ku rancangkan untuknya. Memang hari ni kangkang Jem lah hidangan yang bakal menyedapkan batang-batang kote member aku tu.

Aku pun membuka pintu dan menjemput mereka masuk. 'Masuklah woi!',

Zai kelihatan tersengih dan terus tanya pada ku. 'Apa kau tengah buat Man?'

Aku pun jawab, 'Baru lepas makan tadi'.

Apabila masuk aja Zai, Din dan Mat ke dalam rumah aku, terkejut sakan mereka bila ternampakkan si Jem yang berkeadaan separa bogel sedang duduk di meja makan.

'Huish! Sapa lak awek bogel tu Man.' Tanya mereka. 'Hah, kenalkan ni cipap belaan aku, namanya Jem.' Si Jem pun bangunlah bersalaman dengan member-member aku tu. Muka Jem selamba aja. Bohsia ni memang dah tak tahu malu. Itulah hasilnya nilai peradaban yang telah ku bentukkan selama ini. Istilah malu telah terhakis dari fikirannya. Bagi aku, peranan Jem cumalah untuk dijadikan bahan penyedap batang kote member-member aku tu saja.

Member-member aku menarik aku ke tepi dan bertanya, 'Man..., takkan makan seorang aje kut?' Aku pun jawab, 'No hal punya! Sapa yang hajat nak fuck cipap tembam ni..., dipersilakanlah! Korang balunlah cipap dia ni sesedap batang korang. Si Jem ni aku bela bukannya untuk buat korang tengok tengok saja. Memang aku nak korang dikerjakan kangkangnya tu se lumat lumat yang boleh'.

'Haha....aaaaa!' Kami semua gelak beramai-ramai. Aku suruh Jem sediakan kopi untuk para tetamu tersebut. Aku dan member-member aku duduk rilek di sofa sementara menantikan ketibaan hidangan kopi. Sambil itu kami melayan muzik hi-fi yang ada di ruang tamu rumah aku tu.

Masing-masing member aku dah tak tahan stim. Tergelak aku perhatikan masing-masing punya batang dah keras terbonjol menongkat seluar. Maklumlah, mana nak dapat awek macam si Jem ni. Baru saja berkenalan tapi tak sikit pun dia nampak kekok berkeadaan bogel melayani para tetamu.

'Sabar, banyak masa untuk kita kerjakan cipap si Jem ni. Dia takkan lari ke mana mana. Memang jadi mangsa batang kote korang lah nasibnya hari ini.' Ulas aku dengan nada yang penuh yakin. Namun dapat ku baca dari air muka member-member aku tu. Tak sedikit pun kata kata nasihat aku berjaya menyokong kesabaran mereka.

Jem pun sampai dengan air kopi. Aku suruh dia menghidangkannya satu persatu. Maka terpaksalah Jem bongkok menonggeng sambil menuangkan kopi untuk kami semua. Selepas tu, aku suruh Jem pergi ambilkan camera. Jem pun kembalilah dengan camera di tangannya. Aku suruh Jem berposing di tepi pintu. Fuh! Memang mengancam gua cakap sama lu! Lepas tu aku ambil pula satu shot Jem posing berdiri di depan pintu.

Si Zai dah tak tahan gatal. Dia mula sibuk meraba-raba bontot Jem yang begitu kemas membulat. 'Fuh! Memang gebu lah Man', kata si Zai. Yang dua ekor lagi tu pun tak mahu juga ketinggalan. Pantas mereka bangun dan mula berkerumum keliling Jem. Bukan main gatal lagi tangan masing-masing. Hurungan tangan mereka cukup sibuk meramas-ramas badan dan tetek Jem yang masih segar mekar.

'Sabar woii… sabar!' Aku cuba menenangkan keadaan. 'Kita bagi dia dessert dulu amacam?' Aku cuba memberikan cadangan yang lebih teratur. Mereka nampaknya terangguk angguk menyetujuinya. Aku pun mula suruh Jem melutut di tengah sambil kami berempat berdiri dalam bulatan mengelilinginya.

'Apa lagi, lancaplah, dia hauskan air mani kamu tu', ujar aku. Bila dengar saja aku cakap macam tu, masing-masing pun lajulah mengeluarkan batang yg dah lama stim. Irama tangan yang menghayun batang menandakan sesi melancap sedang rancak berjalan. Masing masing menghalakan sasaran kepala kote ke arah muka Jem

'Buka mulut tu luas-luas!' Dengan nada yang agak keras aku menegaskan arahan pada Jem. Pantas Jem mematuhinya. Barulah betul betul lebar mulutnya ternganga.

'Hisap batang ni!', arah aku lagi. Jem patuh dan terus mencakup batang kote aku ke dalam mulutnya yang lembut. Aku berasa sedap yang teramat sangat apabila Jem mula menghisap dan menyonyot batang aku.

Aku cepat-cepat mencapai camera dan aku ambil satu lagi gambar muka Jem. Kali ni posing yang lagi dasyat! Aku ambil 'close-up' shot ketika batang aku sedang di kulum oleh Jem. Memang clear muka Jem yang lawa tu. Penuh konsentrasi dan cukup khusyuk Jem menghisap batang aku. (lihat gambar jem hisap konek seperti di dalam koleksi melayuboleh)

'Aaa......aah!' Aku pun terpancutlah bila dah tak tahan sangat sedapnya tu. Puii.. bersepai lagi air mani ku hari ni. Kali ni bersepah pula kat atas muka Jem. Ianya terus meleleh masuk ke dalam mulutnya. Sebab masa tu dah kali ke tiga kote aku meledak, maka taklah banyak sangat lanar putih aku tu.

Kini giliran Zai pulak. Dia mengarahkan kepala kotenya tepat ke dalam mulut Jem. Satu pancutan air putih yang amat pekat tersimbah masuk ke dalam mulut Jem yang sedang luas ternganga. Memang hebat si Zai ni. Banyak betul mani dia! Dah hampir penuh mulut si Jem berisikan air maninya. Tapi kote Zai tu masih juga lagi melelehkan air mani. Ianya perlahan lahan diperah masuk ke dalam mulut Jem. Pekat! Memang cukup pekat linangan tasik putih yang bertakung di dalam mulut Jem. Tercungap cungap bohsia tu mengulum air mani yang telah memenuhi mulutnya itu.

'Jangan telan dulu! Buka mulut tu luas luas tapi jangan sampai tumpah!' Sergah aku pada Jem. Bersungguh sungguh Jem patuh berusaha. Memanglah rumit nak nganga mulut apabila ianya dah dipenuhi air mani. Terdongak dongak muka Jem untuk mengawal kesemua air mani tersebut supaya selamat bertakung di dalam mulutnya.

Lepas tu, tibalah giliran si Din dan Mat untuk menyempurnakan hajat nafsu mereka. Kedua dua batang kote tu pun mulalah ditujahkan ke sasaran masing masing. Satu di halakan di luar bibir Jem, sementara satu lagi diacukan ke dalam mulut Jem. "Zass....sss!" Dua batang kote itu secara serentaknya memancutkan air mani. Rambut, dahi dan pipi Jem habis bersepah dengan renjisan air mani yang terbit dari kedua dua batang kote tersebut. Tompok tompok air putih yang serba pekat cukup jelas terpalit di serata muka Jem. Memang amat lebat simbahan air mani itu hinggakan ianya menitik-nitik meleleh turun dari pipi dan dagu Jem.

'Dah, sekarang Jem telanlah sampai habis.' Aku mengarahkannya. Jem pun segera menutup mulut. Dia melakukannya dengan hanya sekali teguk. Lepas tu Jem pun mengangakan semula mulutnya untuk permeriksaan aku. Ternyata sudah tiada lagi takungan tasik putih di dalam mulutnya itu. Kesemua air mani yang terkumpul tadi telah pun selamat mendarat di dalam perut Jem. Yang tinggal hanyalah sedikit saki baki air mani yang masih lagi melekat di dalam mulutnya.

'Hah! Amcam puas tak?' Aku tanya member-member aku. Masing-masing nampak keletihan selepas klimaks. Zai berkata, 'fuh.. memang power!…. apa kata lepas ni kita tibai beramai ramai.' Kesemua member nampaknya menganggukkan cadangan tersebut.

Aku pun suruhlah si Jem masuk ke dalam bilik. Kami berempat mengekorinya sampai ke katil. Aku mengarahkan Jem berbaring mengangkang di atas katil master bedroom aku tu. Dengan taatnya Jem pun membaringkanlah tubuh mongelnya tu di atas katil tersebut. Lepas tu perlahan lahan Jem membuka kedua belah kakinya seberapa lebar yang mungkin. Apa lagi, bila si mangsa dah mengangkang sebegitu rupa, kami berempat pun melututlah mengerumuninya. Tubuh mongel itu kena hurung bagaikan gula yang dihurungi semut. Dalam kesibukan itu aku sendiri pun tak pasti siapakah yang telah melurutkan seluar dalam lace hitam dari badan Jem. Sedar sedar saja cipap tembam si Jem tu dah tak lagi beralas. Pada alur cipapnya tu juga sudah jelas kelihatan kesan kesan yang serba basah.

Tanpa melepaskan peluang, aku sekali lagi mengambil beberapa shot gambar Jem yang sedang terkangkang luas di atas katil. Puki tembam dan jubor bulat si Jem tu cukup jelas dapat ku lihat dari lensa camera aku. Aku mengambil satu lagi 'close up' shot di celah kangkang Jem yang masih lagi luas terbuka. Buat tatapan aku, gambar lubang pantat, biji kelentit dan lubang jubor Jem tu akan aku simpan buat kenangan di hari muka. (saudara lihatlah sendiri gambar Jem tengah mengangkang yang terdapat di dalam WebMelayuBoleh ini)

Zai menghulurkan satu tangannya ke cipap Jem. Sampai di situ dia pun mulalah mengorek puki Jem dengan dua batang jarinya. Manakala aku pula menggunakan jari telunjuk untuk menjelajah ke dalam lubang jubor si Jem. Lepas tu aku cuba pula memasukkan dua batang jari aku ke lubang jubor tersebut.

'Aduh! Ketat sungguh! Nampaknya dara lagi lubang jubor budak ni.' Aku menghebohkannya pada member-member aku. Memang jari aku tak boleh masuk ke dalam lubang jubor si Jem yang sempit tu. Tapi aku ni tak mudah putus asa. Aku pun bergegaslah ke dapur. Majerin di dalam peti sejuk tu ku capai untuk dijadikan bahan pelincir. Dengan berbekalkan sesudu besar majerin, aku pun masuklah semula ke dalam master bedroom.

Si Zai sudah naik gila. Aku nampak dah empat batang jarinya berpesta di dalam puki bohsia aku tu. Tak berapa lama kemudian barulah Zai mengeluarkan jari-jarinya dari situ. Basah melekik lekik jari jarinya kerana telah dilumuri air puki si Jem. Sebaik saja jari Zai keluar dari puki, ianya dimasukkan pula ke dalam mulut Jem. Dengan rakus Jem menghisap jari jemari tersebut. Cukup berselera dia menikmati manisan air cipapnya sendiri yang penuh melumuri jari jari si Zai.

Aku suruh si Mat dan Din menarik kedua belah kaki Jem naik ke atas supaya bontotnya terangkat lebih tinggi. Ini adalah untuk memudahkan kami mengerjakan jubor dan cipap si Jem tu. Setelah dilakukan barulah clear kedua dua lubang tersebut. Ianya tidak lagi tersorok seperti tadi. Barulah senang untuk kami buat bermacam ragam di situ. Yang pastinya, memang nahas lubang jubor dan cipap si Jem tu hari ni.

Aku calit satu jari dengan marjerin. Lepas tu ku sapukannya di sekeliling jubor si Jem. Apa lagi, terkemut kemutlah keadaan di situ. Aku tau tindakan aku tu telah menyebabkan Jem dilanda kegelian yang serba menyedapkan. Setelah aku rasa cukup licin, aku cuba memasukkan dua batang jari. Perlahan lahan ku tekankan masuk ke dalam jubor Jem.

'Aahh… masuk pun!' Pekik aku dengan agak lantang. Pada mulanya lubang jubor Jem memberi halangan dengan kemutan yang sangat rapat. Ianya seolah olah tak mengizinkan sebarang usaha untuk mencemari kesucian jubornya itu. Namun setiap yang tak diizinkan itulah juga perkara yang amat ku hajatkan. Jadi ku paksa paksakan juga jari jari aku tu supaya masuk. Tak lama lepas tu barulah aku dapat rasakan lubang jubor Jem semakin terbuka. Kemutannya juga sudah lemah dan tidak lagi ketat seperti tadi. Agaknya kemutan otot di jubornya tu dah keletihan dan tak berdaya lagi bertahan. Dengan itu terbentuklah sedikit ruang yang membolehkan kedua dua jari aku tu masuk setakuk. Bila dah masuk sikit macam tu, aku pun tekanlah kedua jari aku tu sekuat kuat hati. Jawabnya sampai ke pangkallah terbolosnya jari jari aku tu ke dalam lubang jubor si Jem. Setelah masuk ke dalam, aku berkorek korek pulak di situ. Memang terkemut gilalah lubang jubor si Jem tu cuba menahan korekan berkenaan.

Zai pula bingkas bangun menuju ke dapur. Agaknya Zai pun nak jadi kreatif juga. Dia kembali dengan seulas pisang kapas yang belum dikupas kulitnya. Entah manalah datangnya pisang tu, aku pun tak pasti. Boleh tahan juga kreatifnya si Zai ni, pikir aku sendirian. Batang pisang tu pantas ditujahnya masuk ke dalam puki Jem. Terangkat angkat bontot Jem dibuatnya. Aku percaya bahawa tindakan Zai tu tadi telah menyakiti lubang puki si Jem. Apa tah lagi sais pisang tu pulak adalah jauh lebih besar dari batang kote kami berempat ni.

Sementara aku masih sibuk mengorek jubor Jem yang ketat tu, si Zai pula sedang ganas mengerjakan lubang puki Jem dengan batang pisang berkenaan. Begitu lajunya hinggakan bercepap cepup bunyi batang pisang tu keluar masuk lubang puki si Jem yang dah cukup basah tu.

'Cepatlah, kita punya turn pulak.' Rayu si Din dan si Mat. Tak tahanlah tu gamaknya. Si Mat dah giankan puki si Jem. Manakala si Din ni pulak taramkan jubor si Jem. Memang pun si Din tu cenderong nafsu kat jubor pompuan. Lebih lebih lagi bila dengar aku umumkan yang jubor Jem tu masih dara.

Aku pun menarik keluar jari aku dari jubor Jem dan bertukar tempat dengan si Din. Batang kote si Din tu nampaknya dah cukup keras dan tegang. Tanda tanda kegarangan kote perkasa tu untuk menzalimi jubor si mangsa memang sudah cukup jelas. Laju aje Din menghulurkan kote besarnya ke lubang jubor si Jem. Pada pandangan ku memang nampak mustahil bagaimana kote yang sebegitu nala nak disumbatkan ke dalam lubang jubor yang sebegitu sempit. Lubang jubor si Jem nampak berkilat kilat kelicinan kerana tadi telah siap ku rodokkan dengan majerin yang secukup cukupnya.

Bila cakap pasal pakar menebuk jubor pompuan, Si Dinlah orangnya. Maklumlah, bukan senang nak ayat pompuan sampai dapat tutoh lubang jubor dia. Tapi bagi Din, setiap minggu ada saja jubor pompuan yang jadi mangsa batang kote besarnya. Lebih lebih lagi jubor dara macam Jem punya tu. Dah tak sabar sabar lagi nampaknya dia nak merabakkan lubang tersebut. Mula mula kepala kotenya disondolkan ke pintu masuknya. Sebab pintu tu dah terbuka sikit ku kerjakan tadi, maka senang senang ajelah kepala kote si Din menembusi halangan pintu berkenaan. Bila kepala kote dah lepas masuk, memang nahaslah lubang tersebut.

'Aaarghh....!!! Sakiiii.....iiittt!!!' Jem menjerit jerit kesakitan. Berkeriut muka Jem akibat kesakitan yang secara tiba tiba saja menghurungi lubang jubornya itu. Memang naya aku tengokkan jubor Jem dikerjakan oleh batang besar si Din. Mana tidaknya. Dengan hanya sekali henjut, sepanjang panjang batang kote Din tu dah pun selamat terbenam ke dalam lubang jubor mangsanya. Nampak cukup sengsara Jem menanggong derita sengatan batang kote si Din.

'Ahhh...hhh! Uhhhh....hhh! Ketat gilalah jubor awek babi ni!' Si Din mengeluh sambil bersedap-sedap. Aku pun jengok jengoklah kat jubor Jem tu. Memang sah ada kesan darah. Jawabnya dah rabaklah jubor malang tu. Ternyata batang kote Din terlalu besar untuk ditampung oleh lubang jubor si Jem. Kawasan di sekelillingnya nampak kemerahan akibat tusukan mengila si Din. 'Habis rabak jubor budak Jamaliah ni!', pikir aku sendirian.

Din semakin kasar menguatkan lagi hentakan batangnya ke dalam jubor tersebut. Sambil menanggis Jem menggetap ngetap bibir menahan kesakitan. Lubang jubornya bagaikan disumbat tarik batang bersembilu bisa. Derita kepedihannya bukan kepalang. Jem menanggis berdengu dengu macam si anak kecil. Linangan airmata kesakitan bercucuran membasahi pipinya.

Manakala Zai pula mengambil kesempatan untuk melajukan henjutan ke lubang puki dengan menggunakan batang pisang. Kedua-dua lubang di kangkang Jem sudah pun padat dipenuhi. Lubang jubor dengan batang kote. Manakala lubang puki pula sarat berisikan pisang. Seperti mana yang telah ku hajatkan, rakan-rakan aku tu kesemuanya sedang rancak mengerjakan tubuh Jamaliah. Berbagai aksi yang serba gila disengatkan ke tubuh malang itu. Jerit raung sakit pedih si Jem tidak sedikit pun meraih belas simpati mereka.

'Ahhh…!!! Sedapnya ketat jubor budak sial ni! Aku dah tak tahan lagiiiii...!!!' Teriak si Din. 'Plop!', bunyi yang terhasil dari tindakan tergesa gesa Din menarik keluar batang kotenya dari lubang jubor si Jem. Sebesar siling 50 sen kesan nganga pada lubang jubornya sepeninggalan batang kote Din dari situ. Kesan darah juga jelas mengalir keluar. Turut sama tersedut dari jubor malang itu ialah lelehan tahi yang agak cair. Rupa rupanya sampai terberak-berak jubor si Jem akibat penangan batang kote tadi.

Pada batang kote Din juga terdapat beberapa tompok kesan darah yang berpunca dari luka koyak lubang jubor si Jem. Turut juga melekat di kepala kotenya ialah palitan cecair tahi si Jem yang berwarna serba keperangan.

Setelah batang kote ditarik keluar, Din pun pantas meluru ke muka Jem. Mulut si Jem pula menang dah sedia ternganga kerana asyik meraung kesakitan. Apa lagi, kote yang bersalutkan darah dan tahi itu pun disumbatkanlah ke dalam mulut Jem. Sejurus kemudian berceretlah cucuran air mani Din mencurah masuk ke dalam mulut berkenaan.

Belum pun sempat jubor Jem pulih dari penangan batang kote si Din, Zai pula pantas mengambil posisi untuk fuck jubor tersebut. Tanpa menghiraukan lelehan darah dan tahi, batang kotenya rakus mahu juga disumbatkan ke situ. Keadaan lubang jubor si Jem pula memang dah tersedia luas ternganga. Maka berceruplah dengan mudahnya batang kote Zai memenuhi lubang jubur berkenaan.

Jem berusaha meronta rontakan bontotnya. Hasrat itu seolah olah cuba menghalau pemerkosaan batang kote tersebut. Namun sebalik pula kesannya. Semakin dironta semakin kemas ianya terpasak ke dalam jubornya. Tak berapa lama kemudian, Zai pula memancutkan maninya ke mulut Jem.

Kami berempat bergilir-gilir mengerjakan satu persatu lubang jubor dan pantat si Jem. Kedua dua lubang tersebut memang pantang kosong. Pasti ada saja di antara empat batang kote kami bertindak mengerjakannya. Lubang jubor dan pantat si Jem itu jelas menjadi mangsa penangan yang tak berkesudahan. Keadaan kedua dua lubang tersebut kelihatan ternganga bukan main luas. Kuasa untuk menutupinya sudah tidak lagi berfungsi. Setelah teruk dikendurikan, aku rasa begitulah berkekalannya rupa kedua dua lubang tersebut.

Pada petang itu, kami berempat mengisikan masa lapang dengan kegiatan anal gangbang. Selagi mahu kami memuaskan nafsu setan dengan memperalatkan batang tubuh si Jem. Sepanjang 'fuck session' petang itu, agaknya dekat separuh liter air mani kami berempat telah di minum oleh Jem! Perut Jem tu kenyang air manilah jawabnya!

Setelah selesai dikendurikan, Jem pun terbaring mengangkang di atas lantai. Tak lama kemudian dia pun terus terlena di situ. Agaknya dah penat sangat! Tapi yang pastinya, si bohsia sekor ni akan tetap terpaksa menanggung penangan susulannya nanti. Jem memang aku ramalkan tak boleh duduk dan berjalan betul buat tempoh beberapa hari akan datang!


Nukilan
"ManGangbangMania"

Tiada ulasan: