Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Sabtu, 20 September 2008

Isteri Dato Alen Low

Dato' Alen Low seorang ahli perniagaan yang berjaya. Mempunyai rangkaian perniagaan di Eropah dan Asia. Sudah lima tahun aku berkerja sebagai pemandu peribadinya dan tinggal bersama mereka. Kami bagaikan satu keluarga. Dalam sebulan boleh dikira dengan jari Dato' Alen Low berada di rumah, selebihnya berada diluar negara rusan perniagaannya. Kadang-kadang isterinya Datin Alen Sue ikut bersama tetapi kebanyakannya Dato' Alen Low pergi sendirian.

Sejak kahwin dengan Datin Sue isteri kedua , tiada tanda-tanda Datin Sue akan hamil. Dengan mediang isteri pertamanya Dato' Alen Low ada dua orang anak, yang masing-masing sedang belajar di luar negera. Usia Dato' Alen Low sudah 55 tahun, 20 tahun jarak dengan usia Datin Sue yang baru 35 tahun. Tak hairanlah Datin Sue begitu mesera dengan aku yang sebaya umur dengannya. Walaupun begitu aku menghormatinya sebagai majikan aku.

Akhir tahun lepas Dato Alen Low keluar negara lagi sendirian, Datin Sue tidak ikut bersama. Hampir tiga bulan diluar negara, satu petang Datin Sue menerima telegram Dato' Alen Low kemalangan di German. Petang itu juga Datin Sue ambil fligth ke German."Man. you jaga rumah sampai I balik, dan hantar Neng balik bercuti." Pesan Datin Sue semasa aku menghantarnya kelapangan terbang. Rumah banglow dua tingkat milik Dato' Alen tinggal aku dengan tukang masak Indon yang kami panggil Neng sahaja. Dua hari kemudian Neng pula bercuti pulang ke Indonesia.

Jadi sekarang hanya tinggal aku. Hampir sebulan lamanya Datin Sue ke German melawat suaminya kemalangan. Hingga sekarang aku belum menerima apa-apa berita dari mereka, Jadi aku ambil keputusan pulang ke kampung.Seminggu di kampung panggilan telefon meminta aku balik semula ke tempat kerja. Tiba sahaja diperkarangan rumah, terperanjat aku, ada orang didalam rumah Dato' Alen Low.

Aku melangkah masuk kedalam rumah didapati hanya Dati Sue seorang sahaja. "Apa pasal tak bagi tau nak balik, mana Dato?" Tanya ku kesal. "Tak pe lah, I tak nak susahkan you man." Jelas Datin Sue tersenyum. Datin Sue serba rengkas menceritakan akibat kemalangan tersebut Dato' Alen Low maut dan dimendiangkan di sana. Aku terima berita ini bercampur sedih dan risau.

"Man, you masih nak kerja disini lagi?" Tanya Datin Sue memulakan perbualan setelah melihat aku terdiam sejenak. "Kalau Datin perlu saya kan terus di sini." "tapi bagaimana dengan urusan pejabat nanti?" Aku bertanya inginkan kepastian. "Semuanya akan I uruskan, you Man mulai sekarang you driver juga pengawal peribadi I setuju?" Aku hanya mampu anggukkan kepala.

Peluang yang selama ini aku nanti telah tiba. Bukan senang nak berdampingan dengan gadis Cina dan lawa pula tu. Selama ini memang akan minat dekat bodi Datin Sue yang kiut miut berwajah pan asian, seringaku terserampak Datin Sue pakai coli dan seluar dalam nipis sahaja di kolam renang hadapan rumah. Dia majikan, terpaksa aku pendamkan sahaja. cuma sekadar menelan air lior. " Eh Man, you dengar tak I cakap ni". Nada Datin Sue agak kuat, apabila melihat aku tidak memberi perhatian kepadanya.

Tugas pertama ku tiba, besok fligth ke Jakarta, "Awal pagi besuk you booking Fligth ke Jarkata, kemudian belikan pakaian you sekali ok." Perintah Datin Sue. "Yes Madam" Jawab ku spotan. Semasa melalui kaunter ckeck in Datin Sue memaut lenganku kemas, lembut tangannya bila ku sentuh. Didalam pesawat Datin Sue tidur di atas bahu aku. Tiba di Jakarta waktu hampir malam. Kami terus ke hotel yang telah siap ditempah. Setelah check in aku mengiring pelayan hotel terus ke bilik tingkat tiga. Datin Sue membuat panggilan telefon di kaunter pertanyaan, mungkin menghubungi rakan niaga di Jakarta.

Pelayan hotel menunjukkan kepada ku almari, peti ais dan sedikit penerangan ringkas. Pelayan hotel berlalu, Datin Sue masuk, "Man, I nak mandi dulu le." Tanpa rasa segan dia menyalin pakaian didepan ku, tersirap darah apabila dia berkemban dengan tuala mandi. Buah dada membonjol menolak ikatan tuala di dada, putih melepak. Mataku tertumpu dikelangkangnya dengan tuala hanya di paras pangkal paha. Seluar dalam dilurut dan dicampak ke atas tilam. "You tak nak mandi ke?"

Sambil tersenyum melangkah masuk ke bilik air. Sekali lagi aku menelan air lior. Aku tanggalkan pakaian ku dengan bertuala akan juga masuk kebilik air. Datin Sue sudah masuk ke bilik mandi, tetapi tualanya disangkut diluar pintu. Aku berdiri dihadapan cermin besar sinki. Dari dalam cermin aku nampak Datin Sue keluar dari bilik mandi bertelanjang bulat. Aku fokos betul-betul dicelah kelangkangnya.

Tumpuk hitam nipis di atas tundunnya. Alor bibinya putih kemerahan. Batang ku mula mekar dan menegang menolak kain tuala yang aku pakai. Sekali mata kami bertentangan di dalam cermin Datin Sue tersenyum manja. Tubuhnya dibalut tuala semula menghampiri aku. akan berpusing berhadapan dengannya, Satu kucup singgah dibibir ku. Datin Sue berlalu tanpa dapat aku memberi respon balas.

Aku terus mandi dan sabun ala kadar, bertuala semula keluar dari bilik air. Datin Sue sedang mengadap cermin hias duduk bersilang di atas bangku dengan mengenakankan gaun tidur yang nipis, menoleh ke arah ku dan tersenyum. Aku beranikan diri menghampirinya dan meletakan tanganku keatas bahu lurus ke bawah, dia mendongak mukanya aku terus kucup bibirnya, sambil tangan ku mengentel buah dadanya. Datin Sue tiada membantah malah mengulum lidah ku yang sudah berada di dalam mulutnya. Batang ku tegang setegangnya aku gosokkan di belakangnya.

Datin Sue mengeliat keghairahan. Tubuhnya rangkul terus bawa ke katil, Datin Sue telentang kaki lurus, aku kucup bibirnya. Tangan ku menanggalkan butang gaun tidur satu persatu dibantu oleh Datin Su. Tiada suara kami berdua. Gaun yang sudah tertanggal aku campak ke sudut katil.

Keseluruhan tubuhnya tanpa pakaian lagi. Melalui pengalaman menonoto video aku praktikan apa yang pelakun video lakukan. Puting titiknya aku jilat dan hisap, semantara tangan ku di celah kelangkangnya memgosok bibir anunya. Datin Sue merengek ahh.....ahhhh.....aahhhh. lembut.

Lidah terus menjalajah kekawasan bawah pusatnya bulu hitam nipis ku belai dengan lidahku, merayap lagi di celah rekahan bibir pantat Datin Sue. Rengekkannya semakin kuat ahhh....aahhh...uhhhhh.

Aku jilat kelentik Datin Sue yang tersembul panjang, kali ini punggung Datin Sue terangkat-angkat setiap kali lidah ku menyentuh hujung kelenteknya. Rengekan ahhhh. uhhh.....ahh semakin kuat. Datin minta aku bergerak naik keatas tubuh secara posisi 69. Batang ku yang telah tegang dikulumnya puas, kali ini aku pula yang merengek, Aroma pantatnya semakin kuat. air semakin banyak, bibir pantatnya sudah basah. "Please Man please I tak tahan ni" Aku mengalih posisi, batang ku betul berada dipermukaan bibir pantatnya, bersedia untuk dibenamkan.

Aku angkat kaki Datin Sue ke atas bahu, ku benamkan batang ku, terangkat punggung Datin Sue bila batang ku tenggelam kesemuanya. "Ahhh.. ahhh... uhhh... aaaa " bunyi mulut Datin Sue mengikut irama keluar masuk sorong tarik batang ku ke dalam lubang nikmat Datin Sue. Ayunan ku semakin laju, mata Datin Sue semakin kuyu dan layu, punggungnya diayak kekiri dan kekanan.

Uuuu.aaaaaaaaa. Aku percepatkan sorong tarik, lubang pantat Datin Sue sudah terlalu banyak air, Sekali ledakan aku memuntahkan air putih pekat ke dalam lubang nikmat Datin Sue. Tangan Datin Sue semakin kuat menarik punggung ku rapat ke pantatnya. Ayunan batang ku terhenti, Aku terkulai di sebelah Datin Sue, "Thanks, Azman." Datin Sue tersenyum puas.


Nukilan
"ABO 99"

Tiada ulasan: