Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Sabtu, 20 September 2008

Ina Janda

Satu hari aku dan kawan aku, Sam nama dia, pergi jalan-jalan kat bandar. Sam jumpa kawan dia Ina namanya, so aku dan Sam bawa dia gi jalan-jalan, tapi butuh aku dah tak tahan tengok tetek dia, aku pun apalagi cuba lah ajas. Nasib aku lebih baik dari Sam. Tanpa buang masa aku ajak Ina gi umah kawan aku. Aku minta izin dulu kat kawan aku, nak pinjam bilik. Dia kasi lampu hijau. So apa lagi aku pun masuklah bilik dengan Ina.

"Apa lagi nak tunggu?" Cakap aku kat Ina. Dia malu-malu. Tapi butuh aku dah keras gila. Tanpa buang masa aku seluk tetek dia. Aku tengok dia stim habis. Pelan pelan tangan dia seluk konek aku. "Puhhhhh!!! Tegapnya batang abang! Keras betul!" katanya. Agaknya aku punya tentu jauh lebih hebat dari duda lama dia punya.

Aku tanya dia, "Ina suka cam mana?" Pantas dia menjawab, "Ina suka hisap" Aku pun cakap, "Dah tu apa tunggu lagi!" Maka dengan ganas dia terus masukkan batang aku ke dalam mulutnya.

"Uhhhhh.....!!! Sedapnyaaaa!!!" erang aku. Sambil itu tangan ku tak henti-henti gentel tetek dia. "Uuuuhhhh..... lagi ganas, lagi bang rasa sedap." Sambung ku lagi. "Bang... Ina dah tak tahan ni! Cepatlah masukkan butuh tu!" Desak Ina.

Aku pun apa lagi. Dengan ganaslah aku masukkan. "Oooohhhhh....!!! Sakit bang! Tapi sedap! Aaawwww..... bang!!! Butuh abang sedap. Besar dannn... panjang baaaang!" Ina mengeluh di antara sedap dan sakit.

Aku dengar dia cakap macam tu lagi gilalah aku. Aku pun suruh dia tonggeng. Tapi dengan tak sabar sabar pula disentapnya batang aku yang masih basah dek air puki itu. Apa lagi, dia pun sambung lagi hisap butuh aku ke dalam mulutnya.

"Bang.... sayang Ina nak lepaskan butuh bertuah ni..... sedap sangaaaaat....!" Runggut si Ina. "Urrrr.....! cukuplah.... nanti terpancut pula! Ina ingat abaaaang ehhh tahan keeerr!" Keluh aku pula.

"Cukuplah dulu, Ina rasa ni pula.... lagi best!" Aku cuba memujuknya. "Yer keeerr baaannnggg!" tanya ina. "Ya!" mudah ajer jawab ku.

Ina rasa ni betul betul. "Uuuurrrhhhh...... Bangg! Tak tahan cam ni baaannngg!" Pekik Ina. "Ooooo...... cukup baaaannnnggg! Pedih rasa pantat Ina ni! Oooooo.... Tapiiii...... sedaaappp baaannngggg!" Sambung Ina lagi. Dalam hati aku berkata, "Baru kau tahu siapa aku ni. Cucu cicit pak Arablah!"

Dalam pada itu aku tak henti-henti henjut pantat Ina. Bagi aku memang sempit lagi lubang sedapnya itu. Sahlah dudanya dulu berbutuh kecil dan pendek. Ina ni tinggi kehendak syahwatnya. Patutlah pantat dia tak cukup kenyang dengan butuh duda lamanya dulu.

Henjut punya henjut, aku rasa air aku dah nak terpancut sangat. "Ina... abang nak kuar ni!" kata ku. "Nak kuar air sedap tu ke....? Tapi..... bagi ganas lagi bang..... Lagi ganas lagggggiii sedap!" Rayu Ina pada ku.

"Baik!" Jawab ku ringkas. Sepena itu aku pun pantaskan lagi irama sondolan butuh aku ke dalam pantat Ina. Semakin lama semakin ganas hentakkan aku. "Uuuuhhhh..... sedapnya pantat Ina niiii....!" Keluh sedap aku padanya. Berkecap-kecup nyaringnya bunyi batang aku yang berulang kali dengan lajunya menujah-nujah lubang pantat Ina.

"Dia dah mariiiii.....!" Amaran aku padanya. Seraya itu juga mulut Ina mula terjerit jerit dengan bunyi bunyian yang tak tentu makna. Maka berceret ceretlah tembakan air pekat aku menyemburi pintu rahim Ina. Pekik keluh Ina masa tu jangan cakaplah kuatnya. Sampai kawan aku kat luar pun dapat dengar jelas. Memang puas pantat Ina kena sembur dengan air sedap aku tu. Tak lama kemudian berakhirlah pelayaran syahwat di antara aku dengan Ina. Berdua duaan kami lepak kepenatan......!

"Ohhh bang! Tak pernah Ina dapat rasa puas cam ni dengan laki Ina dulu.... abang tau keeeer!" Jelas Ina. "Ye ker Sayaaaannngg! Ciannya dia!" Aku menghulurkan simpati. "So bila kita boleh buat lagi? Sambung aku seterusnya. "Nantilah Ina call abang... OK!" Jawab Ina sambil melambai naik bas.... "Bye Bye sayaaaang..." Penuh manja Ina melemparkan flying kiss kepada ku.


Nukilan
"Bravo_int@hotmail.com"

Tiada ulasan: