Sabtu, 20 September 2008

Hadiah Harijadi Ana

Kisah ini sebenarnya berlaku beberapa tahun lalu, ketika tu aku bekerja di sebuah syarikat penerbitan di Damansara, Kuala Lumpur. Syarikat ni taklah besar mana sangat, tapi edarannya meluas, ke seluruh Malaysia. Stafnya pun adalah sekitar 20 orang, kebanyakannya perempuan.

Perangai masing-masing pelbagai. Ada yang okey, ada jugak yang loglaq tak tentu hala, termasuklah seorang daripadanya, Ana. Ana ni tinggi lampai orangnya, berkulit hitam manis dan suka huha-huha. Dia berkelulusan universiti, junior aku ketika di universiti di utara. Biasalah, budak pompuan lulusan universiti nak kawan pun dengan senior universiti jugak. Jadinya dalam hal ini aku bernasib baiklah.

Sehari dua bercampur, agak malu-malu. Tapi lama kelamaan, perangai lucah dia pun timbul. Kita jantan, apa lagi, layanlah apa yang patut. selalu kalau bercakap, tak berlucah tak sah. Pernah beberapa kali telefon di meja aku berdering dan bila aku mengangkatnya, kedengaran suara Ana, yang biliknya hanya disebelah bilik aku.

"Bang, jom kita main dalam bilik air" ajaknya sambil ketawa gatal.

Aku tahu ajakan itu main-main dan aku gelak aje. Tapi kemudiannya dia melintas di depan bilikku menuju bilik air. Sambil melirik manja, Ana kenyit mata dan dia seperti mengajak aku mengikutnya. Aku selalunya buat tak faham aje.

Suatu hari, masa kami breakfast bersama, Ana berkata bahawa hari itu adalah harijadinya yang ke-23. Alamak, terkejut beruk aku. Aku buat marah-marah.

"Kenapa tak beritahu awal-awal, boleh abang bagi hadiah..." kata aku.

"Ana nak hadiah jugak hari ni", kata Ana buat-buat merajuk.

Aku buntu. Mana nak cari hadiah dalam keadaan begitu.

"Ana nak hadiah special. Ana bagitahu abang nanti. Abang mesti bagi, tak boleh mengelak...Kalau tidak, Ana tak nak kawan abang lagi"

Aku mengangguk, dan kami sama-sama ketawa. Ketika kami berada di pejabat, telefon di mejaku berbunyi. Suara Ana mengilai ketawa.

"Abang, Ana nak hadiah!"

"Apa dia?"

"Ana nak main dengan abang, sekarang!"

Aku terkedu, tak dapat berkata apa-apa. Kepala butuhku terencat kaget.

"Kita main dalam bilik air. Ana gian ni..." Dan kemudian Ana meletakkan telefon.

Tak pasal-pasal aku pucat, tapi kepala butuh mula berdenyut. Dan tak sampai dua minit, bunyi tapak kasut Ana lalu di depan bilikku ke bilik air. Dia tersenyum manja dan mengenyit mata. Aku biarkan dia menghilang seketika sebelum aku ikut belakang.

Sah, Ana masuk bilik air dan setibanya aku di situ, aku hanya mengetuk perlahan pintu bilik air. Ana membukanya dan dengan perasaan berdebar, aku melangkah masuk ke dalam bilik air perempuan.

Ana membuat isyarat supaya aku jangan bersuara. Aku mengangguk. Ana cekup kepala butuhku yang masih di dalam seluar dan menggosoknya agak rakus. Aku tahu Ana sudah tak sabar. Kemudian Ana buka tali pinggang dan zip seluar. Kepala butuhku terpacak dan Ana tanpa sabar langsung terus bercangkung lalu mengulumnya. Aku kelam-kabut, maklum saja dalam bilik air perempuan dan sambil berdiri pulak tu.

Masa tu sebarang bau yang tak enak sudah tak timbul. Semuanya wangi aje.

Sekejap saja kepala butuhku sudah bersedia untuk adegan seterusnya. Kepalanya bersinar. Tanpa bercakap sepatahpun, Ana bingkas bangun dan menyelak kain baju kurung yang dipakainya. Panties warna kelabunya aku lihat sudah basah di tengah. Ana segera tanggalkan pantiesnya dan terserlahlah pantatnya yang licin tanpa sehelai pun bulu. Perlahan-lahan tangan aku menuju ke siti dan memang sah, pantat Ana banjir dan sungguh licin.

Ana angkat sebelah kakinya ke atas mangkuk duduk sambil berdiri. Aku segera mencangkung dan kuhulurkan saja lidahku ke pantatnya. Air pantat Ana memenuhi hidung, tapi aku terus jilat juga. Ana mengerang perlahan, meramas rambut aku agak kasar. Aku tahu Ana benar-benar ghairah. Tak lama aku jilat pantat Ana sebab bimbang ada orang datang ketuk pintu bilik air.

Kemudian Ana menungging dan aku menghunus kepala butuhku tepat ke lubang pantatnya melalui belakang. Tak susah sebab air pantat Ana memang banyak keluar. Dan Ana menggeliat keghairahan. Semakin lama, semakin laju aku menghenjut. Tanganku pula meramas tetek Ana yang masih dibaluti baju kurungnya. Ana semakin ghairah dan tidak pun sampai dua minit, Ana menggeliat seperti cacing kepanasan. Jarinya tergenggam rapat dan suaranya agak kuat. Sah, Ana klimaks.

Melihat keadaan begitu, kepala butuh aku pun jadi bengong. Hilang akal dia seketika. Serentak itu jugak terasa seperti sesuatu mengalir deras melalui celah kangkang aku dan tiba-tiba dia meletup, meluncur ke dalam pantat Ana. Ana tersentak menerima kehadiran air mani yang agak banyak dan kami lembik seketika.

Selepas mengemaskan rambut dan pakaian yang agak kusut masai, kami keluar dari bilik air bersahaja. Dan dua tiga minit kemudian, berdering lagi telefon di atas meja.

"Terima kasih daun keladi bang. Ana nak lagi..."

Tengah hari tu, ketika kami makan bersama, aku tengok muka Ana meriah semacam. Ketawanya tak henti-henti. Maklumlah dapat hadiah harijadi...


Nukilan
"Hantu Laut"
hantulaut80@hotmail.com

Tiada ulasan: