Sabtu, 20 September 2008

Girl Friendku

Cerita ini berdasarkan pengalaman aku ketika berada di sebuah universiti tempatan 2 tahun yang lepas sebelum aku masuk bidang perkerjaan. Sekarang ni aku telah berkerja disebuah syarikat yang termashyur di KL dan berjawatan sebagai pengurus hasil titik peluh aku berkerja keras.

Pada suatu pagi setelah habis kuliah apa tahun terakhir dan semesta terakhir, aku pun pergi kesebuah cafetaria untuk minum. Aku pergi berseorangan dan sedang memikirkan bagaimana nak cari kerja pada ketika dalam ekonomi gawat ini.Tiba-tiba aku di tegur oleh seorang perempuan dari belakang. Bila aku toleh, aku terlihat rakan sefakulit aku dari jabatan berasingan....namanya R.R bertanya dengan aku...sorang aja ker...aku jawab yer. Aku perlawa dia makan bersama aku kat cafe tersebut selama sejam.

Sebenarnya aku tak pernah berborak dengan dia sebelum ini dan kenapa pada hari tu aku teringin sangat nak berborak dengan dia. Kami berborak bab-bab biasa aja. Dan tepat pada pukul 10.00 pagi, aku ada kuliah dan dia pun ada kuliah tapi tempat berasingan. Sebelum pergi aku tanya R, adakah malam nanti free sebab saya cadang nak pergi ke Library nak buat rujukan sikit. R kata OK. So kita berdua pun berjanji unutk berjumpa dekat Library pada malam nanti.

Pada malam tu aku dan R bertemu di Library dan terus masuk dan di pendekkan cerita sampai pukul 10.00 malam aku ingat nak balik. Dan sebelum balik aku ajak R pergi minum kat luar. R pun setuju dengan cadangan aku. Kami berdua naik motor. Pada malam tersebut pertama kali aku dipeluk oleh R dan terasa kehangatan pelukannya dan buah dadanya yang lembut. Malam tu aku rasa seperti bermimpi. Sampai di gerai kami pun order minuman dan berborak. Secara tak sengaja aku tanya R dah boyfreind ker.... dia kata dah putus sebab bfnya cari lain. So ada ler peluang aku masuk ni. Aku pun mulakan misi aku memikatnya sehingga aku benar-benar rapat sehingga dia sanggup jadi girl friend aku.

Pada suatu hari ahad ketika aku dalam bilik persatuan seorang diri untuk menyiapkan assignment, pintu bilik di ketuk orang. aku dapati R berada di depan aku sambil tersenyum. Aku tanya R macam mana dia tahu aku berada kat sini, dia kata tadi dia jumpa kawan aku dan beritahu aku ada dalam bilik persatuan. Aku pun jemput dia masuk dan kami berborak-borak. R duduk sebelah aku aja tanpa segan-silu. Maklumler dia dah mula sayang kat aku. Secara tak langsung aku pegang tangan R dan tanya R adakah dia menyayangi aku dan dia kata ya. aku terus mencumbuinya secara lembut kat bibirnya. R menanti aja dan membalas cumbuan lembut aku. Pada mulanya cumbuan aku hanya lah sekadar pada peringkat bibir aja dan dia pun mula rasa seronok dan R sendiri mengeluarkan lidahnya untuk mengulumi lidah aku. Aku merasa panik jugak pada masa tu kerana R tiba-tiba mengulumi lidah aku secara lembut dan dengan kasih sayang. aku tak berhenti dan teruskan ekspidisi aku sehingga berjaya tanpa halangan. Kami berdua bercumbuan selama 20 minit dalam bilik persatuan tersebut. Aku berhenti dan dia bertanya kenapa, aku jawap nak kunci pintu dulu sebelum orang lain datang dan masuk.OK dia kata maka aku pun kunci pintu dan selepas tu aku pun mula cumbuan seterusnya. Aku semakin berani kerana R pun dah dalam keadaan ghirah sekarang dengan suara halus datang dari mulutnya. Aku semakin berani dan mula mencium lehernya. Aku gigit sedikit lehernya dan hisap. Pada masa aku menghisap lehernya, R berdengus dan "Urggghhhhh.....Urgghhhhhh.....Urhhhhhh" dengan nada puas.

Aku menghisapkan telinga kirinya dan mengigit sedikit dan R semakin berasa ghirah dengan tindakan aku tadi. Namun tangan aku masih memeluk belakang R dan aku sekarang aku mengalih tangan aku ke depan dan mula memicit buah dadanya dengan lembut dari luar. Namum R dalam keadaan ghairah terus mengarah aku buka bajunya dan memasukkan tangan aku kedalam branya. Wahhh..... buah dadanya besar jugak dan itu ler pertama kali aku melihat buah dada secara live dan percuma. R menyuruh aku mengusap buah dadanya dengan lembut dan sambil aku mengisap dan mencium bibirnya. R tak berasa puas dan terus dia buka cangkup branya dan nampaklah teteknya yang merah dan mekar. R dah tak ada rasa malu lagi dan menyuruh aku mengisap teteknya. Ketika aku menghisap teteknya, aku dapati R seperti kekejangan dan "Urhhhhh.....Urhhhhhhh.....teruskannnn....I am cummminnnnggggg...". Aku dapati R dan klimaks dan badannya lemah longlai sekejap namum masih ingin meneruskan. Aku hisap dan gigit teteknya sehingga merah....dan aku dapati ada bekas hisapan aku pada buah dadanya...tanda merah hasil hisapan aku.

Namum perjalanan aku masih jauh kerana aku puas lagi. Aku semakin berani dan mula menjalarkan tangan aku kat celah kangkangnya dengan menyelak sedikit skirt yang dia pakai. Seluar dalamnya dah lenjun dan dan aku beranikan diri ku menarik seluar dalamnya kebawah. Namun R membiarkan saja dan ni membuatkan aku confident untuk adengan seterusnya. Aku pun menjalarkan tangan aku kat celah kelengkang dia dan dapati permukaan pukinya dah basah dan dipenuhi air mani akibat klimaks pertama tadi. Aku terus mebuka skirtnya dan menyembamkan muka aku kat pukinya dan terus menghisap dan memnggigit kelentitnya. R semakin seronok dan aku pun semakin ghrairah. Aku berbuat demikian selama 20 minit sehingga R sekali lagi klimaks untuk kali kedua.

Aku pun membuka baju dan seluar aku dan kami sekarang tanpa seurat benang. aku pun menaikkan badan R atas meja dan menimpakan dengan badan akau dan aku pun mula mencium seluruh badannya. R semakin.... "Urghhhh.....ahhhhh,.....ummmmpppppp... sedapnya mal...buat lagi....". Mata R kelihatan tertutup dan aku semakin aktif sekarang. Aku berdiri dan mulakan mainkan hujung kelentit R dan R mula bertambah rasa seronoknya bila jari aku menyentuh bahagian tersebut. Aku berbisik-bisik kat R... bolehkah ker kita teruskan...Ummmmmm....R respon....aku pun baringkan R tepi meja dan bukakkan sedikit kelengkangnya dan nampakkan pukinya yang lenjun. Aku pun menghalakan batang aku kedalam lubang pukinya.

Pada mulanya dia berasa sakit dan sedikit raungan namum aku teruskan jugak sehingga batang aku habis masuk kedalam. R menjerit kesakitan kerana selaput daranya pecah. Aku buat muka selamba aja dan pujuk dia bahawa sakit tu sekejap aja. Aku pun mula menghayun keluar-masuk batang aku dan R berasa seronok...... last sekali aku klimaks dan R pun klimaks untuk kali ketiga...............

Semenjak dari tu kami sentiasa mengadakan hubungan seks bila ada masa sesuai. Namun semenjak aku berkerja di KL dan dia berkerja di JB aku menjadi tak tentu hala....kadang-kadang aku turun ke selatan semata-mata untuk memuaskan nafsu seks kami. Akhirnya hubungan kami terputus bila R diarahkan bekerja ke Sarawak.

Buat masa sekarang ni aku hanya menghubunginya melalui telepon.Dan akhirnya hubungan kami dingin. Aku sekarang mencari rakan baru untuk tujuan sama. Sesiapa nak hubungi aku at cic_kob@hotmail.com


Nukilan
"cic_kob@hotmail.com"

1 ulasan:

fil berkata...

harap ko bahagia r ngan idup cm 2..tp kt dunia jer r..