Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Sabtu, 20 September 2008

Gadis 15 Tahun

Hai kekawan kat wmb...! Ingat lagi ke kisah aku ngan si Jem tu. Sebenar nyer aku yg buat kisah tu untuk korang. Kalu ko tak puas lagi, ni ade lagi satu.

Umur I lebih kurang 29 and yang payah sangat tu I ni lama sangat nak 'cum' kalau make love. Nak bagi I punya 'cum' terpaksa kosentrasi penuh. I pernah kira time make love ngan sorang girl yang buat ngan I, dia 'cum' 30 kali baru I selesai. Anyway…… here's a story about one of my sexual experince ngan budak umur 15 tahun. Masih sekolah wooo....! Kira bawah umur lagi tu....! Kisah ni baru minggu lalu terjadi dan ia masih segar di dalam ingatan.

Sebenarnya sebelum ni I memang dah biasa buat hubungan seks dengan teenager, but kebanyakan yang berumur 20 ke atas. I tak pernah mimpi nak buat ngan budak yang baru berumur 15 tahun. Memang kerja Gila...! Kalau kena cekup? Jawabnya "Statuary Rape" wooo....!! Tapi kali ni dengan tak ku sangka aku ter…….. juga akhirnya.

Cerita nya begini,

Oh ya….. lupa I nak bagi tau yang I ni keja sendiri. Ada bisnes kecil-kecilan. So ari tu I pegi ke bandar 'K' untuk membeli stok. Jadual ku hari itu agak sibuk, kepala penuh ngan senarai barangan yang perlu ku beli. Jadi I sangat kelam kabut berkejar ke sana ke sini mengurus belian.

Jarak Pekan tempat I berniaga ni agak jauh sikit dari bandar 'K' jadi I harus berkejar pulang. I takut pula ketinggalan kenderaan. Kenderaan untuk ke Pekan tempat I tidak ada jadual tertentu. Kebanyakan merupakan bas sapu belaka. Fuh nasib baik lah masih ada kenderaan waktu I sampai kat perhentian bas. Itu pun tinggal satu ja. So I terus naik. Time duduk tu I ternampak lah pada sorang gadis yang berada kat belakang I. Masa tu tak ada apa-apa perasaan pun. I buat donno je lah. Tak lama kemudian kemudian kenderaan pun mulai bergerak.

Bila kenderaan baru nak keluar dari kawasan bandar tiba-tiba je enjin kenderaan berhenti. Waaah….. kenderaan rosak, habis lah. Beberapa orang penumpang mengomel dengan kesalnya. I tak tahu apa nak buat lagi…!!! Gadis tu pun turun dari kenderaan tersebut. I tengok dia relaks aje. "Aik….tak takut kah budak ni kalau tak dapat pulang?" tanya ku dalam hati.

Beberapa orang penumpang yang sama-sama menumpang kenderaan yang rosak tadi menahan teksi dan mengajak pulang ke bandar 'K'. I pun pegi lah……. Gadis tu pun mengekor sama. "Mungkin ada di antara member yang ajak ni keluarga dia." Ujar ku dalam hati. Hari pun dah nak gelap….. apa nak tunggu lagi kat situ. Aku pesan je dengan drebar kenderaan yang rosak tu supaya hantar barang-barang yang I beli ke rumah. Tambang nya akan I bayar kemudian. Nasib baik lah I memang kenal kat drebar tu.

Mula-mula kami pegi cari makan kat sebuah restoran lepas tu member yang lain rancang nak gi pub. Heh…. diorang ni memang kaki enjoy lah. I cadang lah agar kami berempat pakat cari teksi minta hantar pulang. Diorang setuju…… jadi kami tempah teksi dan mereka kata nak pi pub sekejap. Gadis tu ikut aje. Baru lah aku tahu yang nama gadis tu 'M'. Jadi teksi tu yang kebetulan juga member setuju menunggu kami kerana bayaran untuk menghantar kami memang mahal juga. Sehinggakan sanggup dia bercekang mata.

I memang dah tak minum lagi. Kalau dulu I memang kuat minum juga. Tapi lately, I dah berhenti minum. Jadi bila diorang ajak, I menolak. Tapi diorang paksa juga. Kata mereka, "tak best lah cam ni. Kalau tak nak minum pun ikut je lah lepak." Last I pun setuju lah nak ikut tapi dengan syarat, mereka tak boleh paksa I minum minuman keras………. kalau nak juga I minum Cola je lah.

Mereka kata okay. So aku pun ikut lah. Drebar teksi tu pun ikut sama. " Apa susah, kalau I mabuk nanti ko drive lah teksi ni," kata nya sambil tersengih. Yang herannya tu, gadis tu pun diorang ajak sama. Bayangkanlah, si gadis berbaju kurung masuk pub...! Lucu pun ada gak, tapi I diam je lah. Takut tersinggung pula perasaannya nanti.

Jadi kami pun order minuman…….. I dengan cola I, diorang ngan cold beer diorang. Terkejut gak I bila gadis tu pun minum sama. "Aik…apa dah jadi ni?" kata I dalam hati. Bila dah lama minum kat sana tu, ada sorang member tu cuba nak campur cola I ngan beer dia. So bila I nampak je I buat-buat lah alasan nak ke toilet. Pada hal I terus cabut balik ke teksi. Sampai kat teksi I layan tidur kerana jam dah menunjukkan pukul 12.00 tengah malam.

Lebih kurang jam 1.00 pagi baru diorang turun….. I tengok dah mabuk semua. Jadi kami pun bersedia nak bertolak pulang. I yang drive. Time nak jalan tu gadis tu pun cakap, "kalau sampai rumah I mabuk cam ni, gerenti bapak I tembak I idup idup." Apa taknya…… dah lah balik larut malam, mabuk pulak tu. So dengan tension nya kami relaks kat tepi jalan memikirkan bagaimana nak safe gadis sorang ni.

Memandangkan I aje yang masih steady…… diorang minta lah buah fikiran I. Aku suruh lah salah sorang dari mereka bawa pulang aje ke rumah. Dah okay esok baru suruh dia pulang. Tapi semua tak nak……. sebab takut. "Eheheheh baru korang tau," ujar aku dalam hati. Tapi problem nya sekarang bagaimana nak settle masaalah gadis ni. I berkeras nak paksa dia pulang juga.

Tiba-tiba gadis tu kata "Alah tinggal aje lah kat bandar 'K' ni. Sewa hotel dan cari pasangan masing-masing, kan best!!" Fuh senang nya dia kata cam tu. I suruh salah sorang dari mereka bertanggung jawab. Semuanya menolak. "Gila ker, nak kena tembak oleh dia punya bapak?," ujar mereka masing-masing.

Sekali lagi gadis tu kata, "Alah tinggal aje lah kat bandar 'K' ni, sewa hotel cari pasangan masing-masing, kan best!!." "Ish budak ni memang nak kena sangat ni," kata I dalam hati dengan geram. Akhir nya kami buat keputusan tak jadi pulang. Memandangkan tak ada sorang antara mereka nak mengeluarkan wang lagi, terpaksa lah I pi sewa satu bilik untuk gadis tu. Hmmmm baik sangat hati I hari tu. Selepas I hantar gadis tu ke bilik nya I pun balik lah ke teksi. Waaah semua diorang dah tidur nyenyak. Mana ada tempat nak landing lagi. Dalam keadaan ngantuk tu terpaksa lah I pi cari kedai kopi 24 jam. Cari kopi panas.

Entah macam mana pulak nak dijadikan cerita, badan I rasa rimas sangat pasal tak dapat mandi. "Tak boleh jadi ni, dah lah tak dapat tidur, tak dapat mandi pula lagi," kata I dalam hati. Dalam perjalanan pulang dari kedai kopi tu I teringat pada bilik gadis tu. Kunci ada dalam tangan I. Apa salah nya kalau I pi mandi sekejap. Dia pun dah tidur punya, mana sedar…… maklum lah kan, mabuk...!!!

I pun pi lah ke bilik gadis tu….. bila sampai kat pintu I pun pasang telinga. Aik ada bunyi mengerang semacam je. I pun cepat-cepat lah bukak pintu takut ada apa-apa hal kat budak tu. Bila terbuka je pintu, fuh……gadis tu tengah layan VCD yang dipasang oleh hotel tu. Rupa nya kalau larut malam diorang bukak VCD blue lah kat hotel ni. Apa lagi budak tu terus melompat mematikan TV dan menutup diri nya dengan selimut.

Waktu dia melompat tadi I nampak dia cuma pakai underwear ja. Nampak jelas breastnya tanpa bra, kecil lagi tapi tu yang best tu. Automatik tongkat I kat bawah tu terus terjaga. Ish… nak kena budak ni...!. Dia pun tanya lah kenapa I masuk. I kata nak tumpang mandi kejap pasal badan I rimas. Dia diam je.

I buka baju dan seluar I, pakai tuala. Kemudian I merapati dia. I tanya, " U tengok apa tadi tu?" "Tengok apa pulak," katanya. "Tu yang tadi u tengok tu," kata I lagi pura-pura bertanya walau pun dah tahu. Dia diam je. " Jom kita tengok bersama," ajak I. "Ish…tak nak lah," jawab nya. "Bagi lah tengok, I pasangkan ya," kata I sambil bergegas menuju ke TV. "Jangan lah,"kata nya. "Hmmm apa nak dimalukan, biasa lah," pujuk I. " Sudah lah…. I nak mandi ni," kata I lalu berlalu ke kamar mandi.

Tengah I sedang mandi tu I dengar ada suara TV dihidupkan. Yesss. Memang ada lah yang jadi mangsa malam ni. I sengaja mandi lama-lama untuk memberinya peluang menyaksikan adegan-adegan yang pasti menghairahkan. Biar dia tengok teori dulu, nanti baru I bagi praktikal. Agak-agak adalah lebih 15 minit I mandi. Bila I keluar dia tak lompat tutup TV pun. "Mabuk lagi kah budak ni?" tanya ku dalam hati. Nampak macam alright je.

I intai dia dari pintu kamar mandi dia relaks je. I tenung muka dia, dia senyum……. wah dah on dah budak ni. I tak jadi pakai baju. I terus rapat lalu duduk kat katil dia. Dia diam je. I buka semua kain yang ada di badan I terus menyusup masuk dalam selimut yang dipakainya. Pun dia diam je.

Apalagi.... benda dah ada depan mata. I dengar bunyi nafas dia pun macam baru balik dari jogging. Tangan I terus menjalar meneroka gunung kembarnya yang baru nak tumbuh tu. Fuh…… putingnya dah keras sangat. I cium bibir dia…… alalala bau beer, apa nak buat. Bantai je lah. I bagi french kiss, dia terus melawan. Pandai pulak dia.

Sambil tu tangan I mengusap putingnya yang telah memang keras. Dia mengerang perlahan. Bila tangan I dah puas meneroka gunung kembarnya….. perlahan-lahan tangan I turun hingga ke faraj nya. Mak oii, dah banjir dah budak ni. I jilat putingnya, I gigit-gigit perlahan. Dia mengerang. Kuat speaker budak ni. Tangan I kat bawah bermain-main kat kelentitnya. Terangkat-angkat punggungnya kena alunan jari-jari I. I tusuk masuk ke alur farajnya yang memang dah basah sekali.

Sekali dia kemut, aduh kuatnya dia buat. I belum pernah rasa awek lain kemut sekuat tu. I tusuk farajnya berulangkali, nafasnya makin laju. Sampai satu ketika punggungnya terangkat tinggi….. dia mengeluh panjang. Rupanya dia dah klimaks. Dia bisik kat telinga I, "Cepat lah….. I dah tak tahan lagi ni…… ohhhh...!"

I bangkit dan menguak pehanya dengar lebar. Perlahan-lahan I sorong masuk tongkat I ke dalam farajnya. Mukanya menyeringai seraya masuknya tongkat I ke dalam farajnya. Fuh….. ketatnya faraj budak ni. Memang dah tak perawan lagi tapi ohhh nikmatnya kemutan faraj dia. I hentak tongkat I hingga santak ke pangkal. Terputus nafas dia menahan tujahan tongkat I tu.

Tongkat I tak lah panjang sangat 6 inci setengah aja tapi besar…… kepalanya lagi besar….. tak boleh gengam ngan satu tangan. Jadi aku pun henjut lah sorong tarik…… Mula-mula perlahan. Punggung budak tu terangkat-angkat mengikut rentak. Sambil tu mulut dia berkeriau sama. Tah apa lah yang dia cakap I pun tak perduli lagi.

Faraj nya yang dah banjir besar tu memudahkan pergerakan tongkat I dalam farajnya. Kemutan farajnya merupakan satu nikmat yang tak dapat diluahkan dengan kata-kata.

"ooohhhhh……. sedapnya sayang," katanya sambil punggungnya meliuk lintuk. "Aaaahhhhhh….. aaaaaahhhhh I tak tahan lagi," katanya lagi. Tangannya mencengkam punggung ku dengan kuat….. kukunya mencakar-cakar. Kemutannya pun makin kuat.

Tiba-tiba "Aaaaaahhhh…….. oooohhhhh…….. harrrrgggg...!" teriaknya tanpa sedar. Dia klimaks lagi buat kali kedua. Matanya terpejam menahan kesedapan yang amat sangat. Panjang klimaksnya, lebih kurang satu minit badannya terkejang-kejang menahan nikmat. I sempat rasa cemas takut pengsan pulak budak ni nanti. Maka I tak jadi untuk terus menggerakkan tongkat I, cuma tekan aja sambil menunggu.

Tapi kemudian dia membuka matanya dengan perlahan. Kuyu. Senyuman bermain di bibirnya. "Ahh….. Sedapnya u main," bisiknya lembut. Tongkat I masih dalam farajnya. Bila I gerakkan tongkat I, wajahnya mengeriut menahan nikmat. I ulang lagi gerakan keluar masuk tu cuma makin lama makin tinggi kakinya I angkat.

Mulutnya mula meracau semula….. "ahhhhh…… ahhhhh…… sedap…….!!! Sedapnya……. lagi…… lagi… kuat……!!!" I terus menujah tongkat I keluar masuk dengan gerakan yang makin laju. Sesekali I hentak agar bulu I bertembung dengan bulu farajnya, dia akan menjerit lirih. Kali ni I tak nak bagi chance dia bernafas…….. bila punggungnya terangkat tinggi lagi menunjukkan yang dia nak klimaks, I tambah sorong tarik lagi dengan lebih laju.

Dia menjerit dengan kuat….. farajnya mengemut tanpa berhenti-henti. Tapi gerakan tongkat I tetap laju. Kepalanya menggeleng-geleng ke kiri ke kanan. "Oooohhh….. aaahhhh…… aaahhhh…….. hargggggg," suara nya bagai tersangkut-sangkut di kerongkong. Dia klimaks lagi dan lagi dan lagi.

I dah tak perduli lagi dengan jeritannya yang histeria menyelam nikmat. Gerakan laju tongkat I tetap I teruskan hingga pinggang I dah tak tahan lagi pasal lenguh sangat. Peluh yang keluar dari badan I dan dia membasahkan kuyup cadar katil. Air yang keluar dari farajnya terus keluar dengan banyak sekali. I agak-agak dia dah 'cum' hampir 7 kali dalam masa yang singkat berdasarkan dari gerakan punggungnya dan kemutan farajnya yang sangat aktif itu.

Kemudian I mula menumpukan perhatian nak bagi tongkat I 'cum', I hentak bagi tongkat I menyelam habis. I nikmati kemutan farajnya yang tak berhenti-henti. Perut dia dah mengeras betul akibat kekejangan menahan nikmat klimaksnya yang agaknya tak tertanggung lagi. Gerakan tongkat I mula I perlahankan. I ingin benar-benar menikmati gerakan dan kebasahan farajnya. Lagi pun I kena lah bagi reda kekejangan badannya tu dengan perlahan, kalau tak mati budak ni nanti.

Dengan perlahan kenikmatan gerakan farajnya mulai memberi kesan pada diri I. Kesedapan yang tak terhingga mula menyapa. Gerakan tongkat I mula laju, badan budak tu mula mengeras lagi. Suara keluhannya mulai kuat semula. Pada saat kenikmatan itu dah tak tertahan lagi, I dengan cepat-cepat cuba hendak mencabut tongkat I dari farajnya. Tapi belum sempat I cabut, dia dah lebih cepat memaut pinggang I. Kaki dan tangannya memeluk I dengan amat erat. Dia bagaikan tak izinkan tongkat I dicabutkan dari farajnya. Matanya memandang tepat ke mata I. Kerana dah tak dapat mencabut tongkat I tu, maka termuntah lah cairan hangat dari tongkat I ke dalam ruang farajnya yang tersedia menanti.

"Aaaaaaahhhhh..…… Sedapnya…….!!!," jeritnya sambil tangan dan kakinya mengunci pinggang I. Lama kami melekat begitu, adalah lebih kurang 2 minit. Bila dia melepaskan pelukannya dia terus menghempaskan dirinya ke katil dengan satu helaan nafas yang panjang.

Dengan perlahan tangan I mengurut-urut lembut perut dan pinggangnya bagi membantunya meredakan kekejangan yang sudah pasti masih terasa dari bahana permainan cinta kami tadi. I cuba nak marah dia kerana menahan I dari menarik keluar tongkat I tadi. Tapi I tengok dia terus tertidur keletihan. Jadi I pun tak sampai hati lah nak kejutkan dia. I terus baring di sisinya dan perlahan-lahan tenggelam sama ke alam mimpi.

Besok paginya bila I bangun tidur dia sedang mandi. Bila dia keluar I pun terus tanya, "kenapa u tahan I, tak bagi I pancut kat luar semalam?" " Alah…… relaks lah…… tengok lah dalam handbeg I tu, I makan pil lah. Sekarang ni kan alaf baru, semuanya serba canggih," katanya menjawab pertanyaan ku. Aku diam saja sambil mengaru-garu kepala.

"Hebatnya u…….. nak mati I u buat semalam...!" katanya sambil tersenyum. "Nak lagi?" tanya ku tersengih. "Fuuuh…… cukup lah hari ni, tapi lain kali kita buat lagi ya," ujarnya seolah menggoda I untuk berjanji. "Tengok lah, kalau bas rosak lagi," jawab ku sambil tersenyum mengejek. Dia membuka tuala basah yang membalut tubuhnya dan melontar ke arah ku sambil tersenyum geram.

Kami pulang ke pekan kami berasingan seolah tak ada apa-apa yang terjadi. Sesekali bila I terserempak dengannya waktu dia balik dari sekolah, dia tersenyum penuh erti. Tapi line tak clear lagi bah. Nanti lah kalau ada masa I kerjakan lagi dia. Eheheheheh!

Ha amacam ok tak...? Kalu korang nak komen ke, nak beremail ke, mail lah kat dmhmas@tm.net.my.

OK bye...!. Dalam mase terdekat aku kirim lagi.


Nukilan
"DMHMAS"
dmhmas@tm.net.my

Tiada ulasan: