Ahad, 14 September 2008

Enaknya Mahligai

Untuk pengetahuan... Semasa itu sudah satu tahun aku mencari kerja, namum tak dapat juga. Aku bertekat untuk datang ke Kuala Lumpur untuk mencari kerja disana pula. Aku bernasib baik kerana sudah dapat kerja walaupun baru berada di KL selama dua hari dan bekerja di sebuah hotel yang ternama juga. Untuk dijadikan kisah. Selepas 3 bulan bekerja di hotel itu,aku sudah masak dengan persekitarannya.

Pada suatu hari,datanglah seorang perempuan... boleh dikatakan cantik juga,berkulit putih langsat,bodynya....oooommmmmm kalau ikut perkiraanku 34-29-37. ok kannn. Aku telah disuruh oleh penyelia untuk mengangkat bagnya. Waktu itu lebih kurang jam 9:30 mlm. Dia tersenyum setelah melihat aku, dan aku membalas senyuman beliau. Lalu kami pun menuju ke bilik yang disewanya. Setelah selesai aku minta diri untuk menyelesaikan tugas yang lain. Dia tanya aku jam berapa sku free pada malam ini. Mula-mula aku terkejut juga,apa halnya tanya aku ada free malam ini. Aku hanya tersenyum saja, lalu beredar dari situ.

Selang beberapa jam kemudian, perempuan itu call untuk meminta sesuatu dan mengarahkan aku yang menghantar kepada dia. Jadi aku terpaksa pergilah ke biliknya. Sampai dibiliknya, aku mengetuk pintu bilik. Belum sempat aku hulurkan barang yang dia hendak,dia menari tanganku masuk ke biliknya. Dan memberitahu nama dia. Barulah aku tahu dia siapa. Dipendek kisah Wati(perempuan itu lah) meminta sesuatu dari ku, tapi timbul tanda tanya dalam fikiran ku ... apa dia.....

Nak tahu apa yang wati nak dari ku... dia nak hisab batang emas ku. Aku hanya diam saja dan melihat aksi ghairah dari di saja dulu. Pakaian yang dipakainya di lucutka sayu persatu sehingga tiada seuntas benang pun. Aku melihat dengan geram kerana body dia nemang cantik. Teteknya sederhana besar dan lurah keramatnya amat mengeliurkan aku. Tanpa disedari batang emas kau sudah mencapai ke darjah maksima(tegang). Aku terkam kearah dia dan bercantumlah mulut ke mulut, dengan bermain lidah. Tangan aku sedang merada dan meramas tetek dia.aku meluaskan kawasan untuk membersihkan sehingga bukit sedarhana besar dan aku menjilatnya keseluruhnya. Sedang itu tangan menjalankan tugasnya tanpa di arahkan,mencari pintu mahligai wati.Setibanya tangan aku di pintu itu, aku dapati sudah becak kerana telah di banjiri air yang keluar dari pintu mahligai wati. Aku tak kisah sangat tentang itu janji jumpa dan masuk aje...

Dia meninta posisi 69. aku berada di bahagian bawah dan dia atas, disitulah aku tahu bahawa dia hebat pada posisi itu. Cengkaman dia sungguh hebat. Kepala batang emas aku digigit manja dengan giginya dan sedikit demi sedikit sehingga terbenam keseluruhnya di dalam mulutnya. Hisapan dia telah membuat aku khayal dan aku tidak lepas peluang untuk merasakan mahligai wati itu. Aku mengigit manja bijinya, gigitan itu membuat dia menjerit keanakan .... ahkkkkk....sedapnya......akhhhhhh....sedapnya...

Tibalah saat yang aku tunggu sekian lama... Aku membenamkan batang emasku sedalam dalam yang boleh. Ayooooo.....ayooooo... syoknya....sedapnya .... jerit manja wati apabila batang emas aku sampat di dasar mahligainya.Tangannya terpaut pada leherku. Aku mendayung tanpa di halang oleh anasir luar. sudah lama pada posisi itu aku mengubah ke posisi lain bagi tidaktertakluk pada posisi itu saja. Posisi demi posisi aku tukar sehinggalah sampai dia mengaum arggggghhhh.... bagi aku itu tanda dia sudah kemuncaknya. Namun aku masih lagi membenamkan batang emas ku itu. Dia mengeluarkan suaranya.... fuck me...fuck me again...

Semasa aku remdan batang emas didalam mahligai wati, terasa suam kuku pada batang emasku. Setiap kemutan mahligainya menguatkan lagi genggaman isi mahligainya mencengkam batang emasku sambil memancutkan titisan-titisan air yang pekat dan panas suam kuku melumurkan sepanjang batang emasku(6.5 inci). Pasti dia sudah kemuncak kali kedua. Mungkin batangku tidak kalah dengan kenikmatan dan kelazatan yang dirasakan. Kali ini aku sudan nak sampai masanya untuk blowkan emasku tapi sempat lagi aku bertanyakan pada dia haruskan untuk aku letakkan emasku itu itu. Dia menyuruh aku muntahkan emas dari batngku itu kedalam mulunya yang dahagakan emasku itu. Aku menarik keluar batang emasku itu dari mahligai itu lalu menuju ke mulutnya. Di situlah aku muntahkan emasku yang sekian banyaknya kerana sudah lama menyimpannya. Dia menelan hampir keseluruhan emasku itu dan menjilat kepala batang emasku yang masih melekat saki baki emas di celah lubang kecil batang emasku itu. arggghhhhh ...... sedapnya ......

Aku terkulai lesu dan terbaring di antaranya teteknya yang gebu itu sambil tangan aku terletak di pintu mahligainya.

Selepas berehat itu aku bingkas bangun untuk mamakai seluma seluarku dan mengucapkan terima kasih atas segala-galanya. Peristiwa itu tidak pernah aku lupa dalam hidup aku ini.

p/s: sesiapa yang berminat dengan aku, sila email pada aku di sini. Emailnya: syoknya_2000@yahoo.com


Nukilan
"syoknya_2000@yahoo.com"

Tiada ulasan: