Khamis, 4 September 2008

Dikulum Juhi

Apa khabar webmasters Sex Melayu, I memang suka cerita-cerita korang kat website ni. Memang uummph! Ini pula cerita aku yang aku nak kirimkan kat korang. Hope you like it!!! I nak cerita sikit tentang sexual experience I. Aku ni sekarang dah umur 20 tahun. Tinggiku 6 kaki 2 inci. I berkulit cerah, aderlah berdarah campuran...

Cerita ni adalah kisah benar yang berlaku pada diriku 2 tahun yang lalu, semasa aku masih menuntut di sebuah kolej swasta di KL dan belum berpengalaman sangat dalam soal seks nih. Masa tu aku belum pindah ke Kajang lagi (tempat tinggal aku sekarang), rumah aku di Penang.

Adalah suatu malam tu, aku boring duduk kat hostel pada hujung minggu, member-member aku semuanya balik (aku tak balik sebab minggu sebelum tu aku dah balik ke rumah dah) oleh tu, dipendekkan cerita, aku pun keluar berjalan-jalan di KL tu berseorangan. Masa aku keluar dari hostel tu dalam pukul 9 malam. Aku berjalan-jalan kat KL tu. Dipendekkan cerita, tengok-tengok jam dah pukul 12 malam. Sedang aku berfikir sama ada aku nak balik ke tidak, aku nampaklah seorang perempuan ni memerhatikan aku jer. Aku rasa umur perempuan tu dalam 30+. Memangla nampak berumur tapi memang dier lawalah, badan solid, putih kulit dier. Batang aku pun nak tegang melihatnya.

Aku mula-mula buat-buat tak tahu jerr dan berdiri di situ sambil memandang ke tempat lain. Dia approach aku. Dia tanya aku, "buat aper di sini?" Aku katalah aku ni berjalan-jalan jerr. Lepas tu dier tanya "nak kulum ke?" Sahlah dia ni memang pelacur. Biler terdengar jerr dia kata "kulum", batang aku dah memang tegang giler di balik kain jeans aku (aku tak pakai seluar dalam) melihat dia dah mula keluarkan air mazi. Memang sah aku ni dah mula stim. Aku rasa dier pun nampak bojotan di bahagian bawah aku tu. Terus aku angguk. Perempuan tu perkenalkan namanya, Juni. Aku tanya dier kalau nak fuck dier boleh ker. Dier kata dier takde mood nak fuck, tapi kulum bolehlah, sebab dier pun dah memang gian sangat nak rasa batang orang. Aku bagi dier RM50, seperti yang dier mahukan kalau nak kulum aku. Lepas tu Juni membawa aku ke belakang Restoran Eden, dilindungi oleh pokok-pokok dan semak-samun. Aku dengan dier berdiri sahaja menghadapi satu sama lain, dan kita mulakanlah projek kitorang.

Mula-mula aku hanya membiarkan dia mengurut dan meramas batangku di dalam seluar sahaja. Uhhh...memang sentuhan nikmat Juni begitu memberahikan sekali. Batangku semakin lama semakin tegang sampai sakit dibuatnya walaupun ramasan Juni tu dilindungi kain jeans aku. Lepas tu aku memerhatikan sekeliling, pastikan takde orang...biler aku dah confiden dah takde orang, barulah aku membiarkan dier tanggalkan seluarku. Aku menolongnya membukakan zip jeans aku mendedahkan batangku yang 6.5 inci, terpacak lurus untuk ditatap sepuas hatinya. Dia merenung lama ke arah batangku, sambil digenggam dan diramasnya. Lepas tu, Juni pun membuka blousenya dan melepaskan branya, mendedahkan dua bukitnya yang menggunung itu, saiz 32C. Dia menyuruhku foreplay dengan dier dulu. Berahiku mendorongku memberikan Juni ciuman yang memanfaatkan kedua-dua belah pihak. Dari mulut, aku merasai lehernya, singgah pula ke telinga dan kemudian kesentuh lembut buah dadanya yang besar dan tegang itu. Aku main-main puting buah dadanya dengan hujung lidah aku. Dia melenguh perlahan. Kulit dadanya yang sensitif kusentuh dengan variasi lembut dan ganas. Juni semakin terangsang sehingga mengerang-mengerang dier dibuatnya aku. "Uuhhh.......uhhhh...." Suara Juni kedengaran. Aku tak sabar lagi lalu terus menghisap tetek Juni seperti bayi 1 bulan yang memang nampak tegang dan kenyal itu. Sambil itu tangan aku memasuki seluarnya dan meramas-ramas cipapnya. Aku rasa Juni pun stim, dier biarkan aje tangan aku tu. Aku masukkan jari aku dalam pussy dia. Aku terus mengasak lubangnya, and menggentel-gentel biji kelentit Juni sambil mengulum-gulum lidahnya. Aku dah tak ingat apa-apa dah, aku terus masukkan balik jari aku, main sikit then aku gentel kelentit Juni. Lama begitu, akhirnya dier klimaks, air dia pun banyak dah keluar. Aku biarkan air Juni bergumpul di hujung jari-jari aku and kemudian aku melumurkannya ke atas konekku.

Masa aku tengah buat semua tu, tangan Juni meramas-ramas batang aku yang tegang sekerasnya bebenar dan sebelah tangan nyer memaut belakangku di balik bajuku. Setelah aku membiarkan Juni menikmati klimaks-nyer, Juni lantas mengurut batangku yang tengah stim bebenar tu. Dia menjilat buah zakar aku kemudian menjilat pula kepala batangku yang besar seumpama cendawan busut yang segar bugar. Aku terasa amat nikmat sekali, memang Juni sangat pandai menghisap batang konek lelaki. Agak lama juga dia kulum dan hisap tapi air mani aku masih belum keluar lagi. Lepas tu tetiba jerr Juni mengigit-gigit manja kontol aku. Sehingga aku terangkat-angkat dibuatnya. Aku pun tak sangka dia akan buat macam tu kat aku. "Aaaahhhh.....kuuulluuum juniiii.... jiiilaatt lagi junniii...... hiiisaappp juniii.....ssseeedddaaapppnyyeerr ..juuniiiii......" aku mendesah-desah sambil menahan asakan mulut Juni di batangku. Memang dier ni expert menghisap dan menjilat batang sampai memang tak tertahan rasanya.

Dengan batangku yang semakin gatal, aku mengacah-acah kejantananku itu ke dalam mulutnya. Juni menelannya. Aku makin naik stim. Aku pun merodok-rodok konekku ke dalam mulutnya hinggakan dia susah nak bernafas. Aku cuba menahan air mani yang berkumpul di batangku dari keluar dengan menarik nafas panjang-panjang. Aku seolah-olah terpisah dengan realiti, aku tidak perdulikan keadaan sekelingku lagi. Nafasku semakin lama semakin cepat. Lepas tu mulalah aku hendak mencapai klimaks. Aku merasakan air maniku berkumpul di tenggorok kepala kontolku dan bersedia untuk dipancutkan. Dalam suara yang tertahan-tahan aku kata pada dier

"I..dahh...nakk..keluar...aaaarrhhh....aaahhhhhh...." Juni dengar aku kata begitu lalu Juni masih terus menjilat batang aku: maju...undur...maju undur...dalam mulutnya dengan laju hingga aku dah memang takleh tahan lagi. Saat-saat aku mencapai klimaks, aku merasakan tubuhku mengejang menahan suatu puncak kenikmatan yang tidak dapat aku gambarkan. Kemudian keluarlah air hangatku dari konek aku tuh. Puhh...memang nikmat....membuak-buak air mani aku keluar sehinggakan aku pun tidak sangka begitu banyak sekali yang mampu aku keluarkan. Aku terus pancut air aku kat dalam mulut dia....Juni tak membiarkan airku tumpah langsung, semuanya masuk ke dalam mulut dier. Setelah itu, Juni terus menjilat batang aku dan menelan airku hingga habis.

Batinku memang kelesuan. Selama beberapa saat, aku biarkan saja Juni memegang batangku sampai konek aku dah takleh naik lagi. Lepas tu, aku pakaikan semula jeansku dan membetulkan diriku, Juni juga membetulkan dirinya. Aku tanya dier "bila I nak jumpa u", dier kata, "I selalu ader kat sini". Sebelum berpisah aku menciumnya sambil berjanji akan berjumpanya lagi. Aku pulang semula ke hostel dengan pengalaman nikmat yang tak dapat dilupakan....

Okaylah, itu sahaja aku nak cerita tentang pengalamanku dikulum Juni. Kalau ader kesempatan lain, aku akan ceritakan pengalamanku merasai cipap Juni pula. Silalah e-mail kat saya di hotplayar@waumail.com jika anda seorang awek, janda atau bini orang yang kesunyian dan memerlukan dot dot dot, solo tak kira bangsa dan umur, semua saya accept. Bolehlah kita berasmara dan berdesahan di atas katil bersama....kalau free...aku selalu tenet kat #sexmelayu DALnet atau Webchat. Cya beb....


Nukilan
"hotplayar@waumail.com"

Tiada ulasan: