Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Khamis, 4 September 2008

Di Celah Kaki Pramugari

Cerita ku ini terjadi semingu yang lepas. Nama ku Baharin (nama samaran) masih menuntut di tingkatan 5 di sebuah sekolah di Kuala Lumpur. Kisah pengalaman seks yang aku alami terjadi dengan sepupu ku sendiri yang bekerja sebagai pramugari MAS berumor dalam lingkungan 22 tahun bernama Diana (nama samaran juga).

Kegemaran seks aku adalah sedikit berlainan daripada orang lain. Aku amat gemar pada kaki perempuan khusunya yang putih bersih, halus dan berpolish. Kotek ku cepat menengang jika terpandang pompuan berjalan dengan high heel yang mempamerkan jari kaki dan tumit yang merah menyala. Kerapkali aku melancap sambil membayangkan pompuan yang menunjukkan post kaki yang menarik.

Satu hari pada minggu lepas, aku mengalami pengalaman seks kaki yang pertama dengan seorang pompuan iaitu sepupu ke sendiri. Kisah ini terjadi pada malam minggu ketika itu sepupu aku Diana sedang bercuti. Aku menumpang dirumah sepupuku di Damansara Utama kerana sekolah ku dekat berbanding berulak-alik daripada kampung ku di Semenyih.

Pada malam iitu seperti biasa jikalau tidak bertugas Diana lebih gemar menonton VCD. Diana sepupu ku ini amat cantik sekali. Bukan aku nak memuji tetapi lelaki mana yang terpandang Diana pasti akan melancap habis. Diana mempunyai bentuk badan seperti model dengan ketinggian 5'9", kulit putih melepak, rambut ikal mayang, hidung mancung, tetek sederhana tapi menongkat langit dan bontot bulat pejal. Rupa Diana saling tak tumpah seperti Bettina Abdullah (model iklan Clairol).

Tapi pada aku kecantikan Diana terletak pada sepasang kakinya yang halus, putih bersih dan cantik berpolish. Aku gemar melihat Diana menyarung high heelnya. Sunggoh seksi kaki Diana lebih lagi kasut yang open toe. Sunggoh cantik ibu jari Diana yang berpolish kemas itu. Tumit kaki Diana jangan cakap sunggoh halus sekali. Selalu aku impikan kotek ku di gesel oleh tumiit yang halus itu.

Peluang aku akhirnya menjelma juga. Diana telah mengarahkan aku untuk mengambil fresh orange juice kerana dia merasa haus sangat. Aku pun selamba mengikut arahannya. Sampai di dapur aku membuka peti asi dan mengelurkan jug yang berisi juice dan menuangkannya ke dalam gelas panjang. Tiba-tiba mata ku terpandang pada botol yang mengandungi pil tidur kepunyaan Diana. Tba-tiba niat serong ku menjelma.

Aku ambil sebiji pil tidur dan ku campur ke dalam minuman Diana. Kotek ku tiba-tiba berdenyut keras memikirkan habuan yang akan ku perolehi malam ini. Kain yang ku pakai telah membentuk khemah dek ketegangan kepala butoh ku.

Sampai di ruang tamu aku menghulurkan minuman tersebut pada diana. Dia minum dengan begitu gelojoh sekali. Aku tersenyum melihat perangai Diana. Dalam hati,ku berkata" jaga kau malam ini, akan ku kerjakan kaki putih kau tu betul-betul". Tak sampai 5 minit penangan ubat tidur itu telah menunjukkan kesan. Diana ku lihat menguap panjang lalu bangkit menunju ke bilik tidurnya.

Aku menunggu dengan sabar selama 20 minit sebelum bertindak. Aku mahu pastikan Diana telah betul-betul lena. Kotek ku ketika itu berdenyut-denyut menahan kesedapan yang bakal di perolehi. Aku mula bertindak. Pintu bilik Diana ku selak dengan perlahan sekali. Memang rezeki ku tidak berkunci. Aku perhatikan lampu bilik tidur dah terpadam cuma lampu bacaan di sisi katil yang masih menyala. Dalam kesamaran cahaya lampu tersebut aku dapat lihasekujur tuboh Diana yang putih bersih itu terbaring kelenaan.

Aku merangkak perlahan ke tepi katil Diana. Sampai di sisi katil ku dapat lihat dengan jelas kaki kanan Diana terjuntai dengan gaun tidurnya terselak hingga ke betis. Emmm... putih mulus sunggoh kaki diana. Aku rapatkan hidung ku ke ibu jari kaki Diana. Kepala butoh ku telah menerbitkan air mazi kerana tak tertahan dengan juadah di depan mata. Aku buka ikatan kain pelikat ku dan mula mengurut kotek ku... besar, berkilat tegang kesedapan. Aku pun mula mencium ibu jari kaki Diana yang berpolish merah itu. Hemmm..harum sekali bau nail polish yang di pakai oleh Diana. Bila ku lihat Diana tidak menunjukan sebarang respon dengan tindakan aku sebentar tadi aku menjadi semakin berani. Aku kulum jari kaki Diana satu persatu, kemudian aku jilat hingga ke tumit. Diana mengeliat sedikit mungkin kegelian tapi masih terlena. Lidah ku meneruskan perjalannya dari tumit bergerak menunju ke betis kelutut dan seterusnya berlegar di pangkal peha. Aku selak sedikit gaun tidur Diana di peha sehingga menampakkan kecil berwaran merah jambu.

Lidah ku menurun semula ke jari kaki Diana. Ku jilat, kulum dan hisap sepuasnya jari kaki yang comel itu. Sepanjang asakan ku Diana ku lihat mula mengeliat dan mengerang mungkin kesedapan ....mungkin di ulit mimpi indah di gomol oleh pakwe dia. Bagusss.... fikir ku. Aku mengengam kepala butoh ku yang keras seperti besi tu dan mula melancap. Ku fikir untuk meledak air mani ku ke kaki Diana.

Tetapi peluang yang datang sekali ini tak nak aku persiakan. Aku pegang kotek ku dan selit di celah ibu jari kaki Diana. Dengan perlahan ku memulakan adengan sorong tarik. Hemmmmm... sedap sunggoh kotek ku dikepit kaki yang halus ini. Pergerakkan sorong tarik ku percepatkan ...batang ku sekarang ni berkilat betul.. keras... petanda tidak berapa lama lagi akan meledak air mani pekat seorang teruna. Tiba-tiba diana mengepit ibu jari nya ke batang ku. Tindakan ini membuat aku tidak tertahan untuk memuntahkan air mani ku.CReeet.....creeet.... creeet.... creeet... creet air mani ku memancut membasahi cadar tidur Diana. Creet..creet..creet.creet.. pancutan berterusan. tidakpernah ku alami kesedapan melancap seperti ini. Ku tujah kotek ke sekali lagi crret...air mani ku yang perghabisan keluar meliputi ibu jari kaki Diana.

Aku terbaring keletihan. Aku mencari kain pelikat ku yang terdampar di sisi ku. Kepala butoh ku masih menegang lagi. Bila ku bangun untuk mengenakan kain sarung ku tiba-tiba ku lihat mata Diana merenung ku dengan tajam sekali.... aku menjadi panik.


Nukilan
"Jentayu"

Tiada ulasan: