Khamis, 4 September 2008

Deq Ni

Hallo Netter …. Apa khabar. Aku berusia 35 tahun, berasal dari Negeri Sembilan, berkeluarga dan kini menetap di Pantai Timur, cari makan di sana. Aku ingin berkongsi pengalam sex ku bersama Netter semua. Harapan ku, kesah-kesah benar yang aku paparkan dapat perhatian kelian.

Beberapa tahun yang lalu, aku menghadiri suatu kursus di KL dan aku menginap di sebuah hotel empat bintang dekat dengan Puduraya. Aku memilih menginap di sini kerana ia dekat dengan tempat kursus tersebut dan hanya berjalan kaki sahaja pergi dan balik.

Hari kedua sewaktu berjalan pulang dari tempat kursus ke hotel aku telah terserampak dengan awek yang dah 15 tahun aku kenal. Dia ni sebenarnya anak sedara sekampung isteri ku. Aku terkejut juga sebab dah dua tahun dia menghilangkan diri dari kampung kerana terlalu liar... tidak dapat perhatian keluarga dan sering ponteng sekolah, ikut mat-mat motor.

"Ini Deq Ni keee?" aku ingin kepastian setelah dia menyapa aku.

"Ha .. laa….Pak Chor dah lupa ke?" itu lah panggilannya yang mengesahkan bahawa dia memang Deq Ni. Pak Chor memang panggilan untuk ku oleh anak-anak buah ku di kampung.

"Apa Deq Ni buat lepak kat Puduraya ni" tanya ku sambil melihat keadaan dirinya yang agak kurus dari dulu. Pakaiannya juga macam 'BOHSIA' baju steng nampak pusat..... dan seluar labuh sapu jalan.

"Deq Ni tunggu kawan" katanya sambil memegang lengan ku. Dia memang manja dengan ku, semasa dia kecik-kecik dulu laaa.

Lepas bersembang kejap dengan Deq Ni aku bagi tahu kat dia aku nak balik ke hotel sebab letih. Sebelum meninggalkannya aku hulurkan sedikit wang pada dia sebab dia adalah anak sedara ku juga.

"Riiingg …. riiiinggg …." Aku terjaga dek deringan talipon bilek. Aku lihat jam dah pukul 7.30pm.

"Hallooo …. siapa tu?"

"Pak Chor ke tu …. Ini Deq Ni ….. Dek Ni call dari lobby hotel ni"

Terdengar suara halus itu aku jadi hairan. Apa naknya budak ni.. kataku dalam hati.

"Pak Chor turun lah ke lobby …. Deq Ni nak jumpa kejap" katanya.

"Okeey lah Pak Chor turun….. tunggu kejap yaaa" kata ku dan terus aku bangun cuci muka, pakai track…. Aku kalau tidur memang suka berbogel.

Sampai di lobby aku lihat Deq Ni sedang duduk di sofa. Sebelah dia ada sorang awek… amoy lagi. Comel amoy ni… badan slim tak berapa tinggi lebih kurang lima kaki dan pakaian lebih kurang Deq Ni…. Aku mendekati mereka.

"Ha… sorry lah Deq Ni kejut Pak Chor tengah tidur tadi yaaa??"

"It's okey…" kataku dan duduk di sebelah Deq Ni.

"Kenalkan… ini kawan Deq Ni, Aggie Tan baru sampai dari JB. Dialah yang Deq Ni tunggu tadi tuuuu" kata Deq Ni memperkenalkan kawannya kepada ku.

"Apa khabar uncle" Aggie menghulurkan tangan dan kami pun bersalaman.

Lembut suaranya selembut tangannya sewaktu bersalaman, aku terus mengajak mereka berdua ke restoran dan kami makan malam di situ.

Aggie student di JB dan hendak ke PP bertemu keluarganya esok, singgah nak jumpe member-member lama katanya. Itu sebab Deq Ni tunggu dia.

Selepas makan aku ajak mereka naik ke bilik kalau kalau dia orang nak berehat ke atau nak mandi sebelum pergi jumpa member. Mereka setuju dan kami masuk lift naik ke bilikku di tinggkat 10.

Sepuluh minit kemudian aku capai towel nak mandi …. Deq Ni lihat ada computer Lap Top aku di atas katil dan minta kebenaran menggunakannya. Aku kata pakailah sambil aku on switchnya dan terus masuk ke toilet.

Sambil mandi, di bawah pancuran air panas aku berhayal batang tubuh si Aggie yang cute itu …. Kalaulah dapat aku balun dia... puuuhhh enak sekali. Aku mengurut-urut batang ku yang tegang keras sedari tadi. Batangku lebih kurang panjang nya 6 inci dan aku sentiasa merawat batangku dengan MINYAK LINTAH supaya keunggulan dan kesihatannya terjamin dan ada uummph !!!.

Selesai mandi aku pun keluar ambil Hawaii short dari beg dan pakai. Lepas tu ku lumurkan lotion ke tubuh dan duduk di sofa tanpa memakai baju.

Si comel dua ekor tu aku lihat sedang asyik dengan LT aku di atas katil sambil berbaring-baring lagi …. aku mula naik syok tengok bontot Aggie yang tonggek dan padat walau badannya kecil tapi solid dari Deq Ni.

"Korang nak mandi pergi lah" kata ku pada mereka. Kemudian Aggie bangun dan berdiri atas katil membuka t-shirt dan jeans yang di pakainya, melompat turun dari katil berjalan menuju ke toilet membuat aku terkedu … Lenggoknya yang hanya memakai bra dan underwear yang nipis lagi sexy membuat batangku berdiri dari balik short. Selamber aja dia lalu depanku.

Deq Ni ketawa mengekek melihat gelagat temannya itu dan memandang aku yang sedang terkedu. Sebelum masuk ke toilet Aggie menggamit Deq Ni dan dia pun turut sekali ke dalam. Aku dengar mereka ketawa panjang … agaknya meraka ketawakan aku … kataku dalam hati. Aku naik ke atas katil sambil berbaring mengereng aku capai LT dan lihat di screen LT rupa-rupanya mereka sedang on line 'Sex in Asia'. Apalagi aku pun mula browsing dan lihat gambar-gambar di screen sambil tangan kiriku mengurut-urut kepala konek (PALKON - istilah mat indon) yang tengah naik.

Di tepi LT ada dua bekas kapsul. Aku mula menduga tentu awek dua ekor ni kena Extasy sebab tu happy lain macam saja. Lantak lah budak budak sekarang...!

"Haaaa …. Uncle …. you steeem sorang-sorang yaaaa…!"

Aku menoleh dan terlihat Aggie yang keluar senyap-senyap dari toilet hanya berkembankan towel berdiri rapat sampai pahanya bersentuhan dengan belakang badanku sambil bercekak pinggang. Terasa satu macam kehangatan bila sentuhan itu diikuti geselan yang dilakukan oleh Aggie ke badanku. Bau harum sabun di badannya membuat aku mula berahi tapi aku juga tergamam dan malu bila dia lihat tangan ku mencekup batangku yang tengah tegang itu.

Tiba-tiba …….

"Uncle ….. sudah satu minggu I tak dapat batang …. I gian …" rayunya lembut.

Tak sangka dia cakap begitu dengan ku dan sekilas itu dia membuangkan towel di badannya. Aku memandang tubuh genit itu tak berkelip … Teteknya tak berapa besar dan berputing kecil. Pinggang ramping dan cipap dia agak tembam tak ada bulu. Nampak belahan cipap Aggie terbuka sedikit menandakan dia dah biasa main. Aku memandang ke pintu toilet yang tertutup.

"Uncle takut Deq Ni nampak ke ?"

Aku menggangguk …" tak pa punya" katanya lagi …. "Deq Ni tengah stim kat dalam tu" Sambil itu dia naik berlutut di sebelah pinggangku. Aku mengalihkan LT ke atas meja di sisi katil dan aku telentang sambil mematikan lampu bilik di tepi katil. Aku mula menyentuh belakang pehanya yang sungguh lembut.

Walau lampu ditutup, ruang bilik masih samar diterangi cahaya dari luar membuatkan suasana amat romantis dan aku memerhatikan setiap sudut susuk tubuh amoy yang berumur 18 tahun ini dengan penuh sensasi.

Aggie menundukan kepalanya dan mula mengucup halus di sekeliling pusatku. Kemudian puting tetekku pula dijiat dan digigit yang buat aku rasa melayang sekajap. Jilatannya turun balik ke perutku sampai ke celah kelangkangku. Dia memegang palkonku dari luar shortku dan mencium serta mengucupnya bertubi tubi.

Dengan kedua-dua tangannya dia menurunkan short yang aku pakai dan terus aku tolong tendangkan ke bawah. Dengan itu batangku dari tadi terlindung oleh short, kini berdiri tegak dengan megahnya. Melihat itu Aggie jadi geram dan terus meramasnya dengan dua tangannya sambil melancapkan batangku.

"Waauuu … uncle …. It's so big aaaa … I like it" ngomel si Aggie sambil terus mengucup palkon yang mengembang itu.

"Eeemmmmhhppp…. eemmmhhpp…. srooot… sroot… emmnnmm....!" Aggie mula menggila menjilat gigit dan menyedut setiap bahagian batangku dari pangkal sampai ke hujung. Aku lihat dia cuba memasukan keseluruah batang ke dalam mulutnya yang munggil itu tapi tak berjaya kerana batangku yang agak panjang. Palkonku terasa mencecahi anak tekaknya bila dia mula mengulum dengan rakus… Dikeluarkan dan kemudian masuk lagi sedalam dia termampu.

"Pooohhhooaahhh … oohhh…. Aggie .. you so good … suck it .. suck harder…."

Aku jadi tak keruan merasai keenakan hisapan yang Aggie berikan. Tapi aku juga tak berdiam diri. Tangan kiri ku mula meraba dan meramas setiap inci badan Aggie yang ayu itu. Aku seluk tangan ku dari belakang bontotnya dan jariku mula mengorek belahan cipapnya yang tengah berair tu. Aku jolok jari ke lubang cipap nya dan menggosok kelentitnya yang dah jadi sebesar kacang dan mula tersembul itu. Habis setiap inci lurah belahan itu aku kerjakan sehingga empunya diri menggeliat kesedapan. Tapi dia masih lagi tak melepaskan batangku dari mulutnya.

Aku cuba nak jilat cipapnya yang gebu itu tapi dia tolak kepalaku dan kata, bagi dia puas dengan batangku dulu. Dia nak telan habis batangku agaknya.

Makin lama makin kuat hisapan tersebut sambil lidahnya bergulung-gulung melingkari palkon aku. Itu membuatkan aku rasa bagaikan nak sampai ke puncak. Tangannya juga dengan lembut meramas telur dan melancapkan batangku. Aku rasa she is the best dalam bab hisap mengisap ni. Yang aku tak tahan bila dia menjilat belahan tempat keluar air kencing di palkonku dan menyedut nyedut pula… Puuuh melayang...!

Dua puluh minit kemudian … aku rasa dah tak dapat menahan lagi dan aku tarik kepalanya dan kata aku dah nak climax.

"Shoot in my mouth……. Please I mean it….. uncle.. I want yours in my mouth" Aggie merentih dan serentak dengan itu dia terus mengulum palkon aku dan memasukan sedikit demi sedikit batangku ke dalam mulutnya sehingga aku rasa palkon ku dah pun mencecahi anak tekaknya. Aku tekan kepalanya supaya batangku berada sedalam yang mungkin dan mula meledakan mani ku……..!

"Cruuuutt….. crruuuuutt….. crruuuuttt…. AAAAHHHHH.. AAAAHHHHHH"

Segala simpanan aki nafsu ku terus masuk ke dalam perut Aggie …. Lebih 5 pancutan padu yang kesemuanya telah ditelan olehnya. Aggie masih mengulum dan menjilat palkon ku memastikan tiada lagi mani yang tercicir dari lubang batangku itu. Setelah beberapa minit dia bangun dan terus ke toilet.

Aku terlentang dalam keletihan. Terasa service yang Aggie berikan itu sungguh tak ternilai nikmatnya. Tak sangka si comel semuda itu kuat nafsunya dan berpengalam juga. Sedang aku mengelamun, Aggie datang lagi dan terus naik berdiri di atas katil. Dia melangkah dan duduk di atas badanku dan menyuakan cipapnya ke muka ku.

"Now … you eat me uncle….eat my pussy…I know you want it don't you ??"

"Where's Deq Ni ??" tanya ku.

Dia tak menjawab tapi buat isyarat macam orang tengah lentok.

Aku dah tak pedulikan anak buah ku itu bila melihat belahan cipap Aggie yang merekah sedang menanti jilatan lidahku. Bau aroma air mazi menusuk ke hidung ku membuat aku mula berahi semula. Cipap yang tak berbulu itu aku kucup dengan lembut dari atas tundun yang tembam itu sampai ke lubang di sebelah bawah yang dah mula basah.

"Aaahhh… uuhhhh…" Aggie mula menggerakkan pinggulnya bila aku menyelak bibir cipapnya dengan jari. Sambil itu mulutku mencari kelentitnya yang tersembul di bahagian atas belahan itu. Ianya kukemut dan kusedut hingga membuat Aggie jadi histria.

"Awwaauuu…. aahhhhmmmppp…!!!" macam macam bunyi keluar dari mulutnya sambil dia merapatkan cipapnya ke mukaku sampai aku jadi susah nak bernafas.

"Ayyyaaaa…aaayyyaaa….!!! I feel good….. lick harder…. uncle…. you so good…"

Lidahku mula menjelajahi setiap inci cipap tembam itu dan dengan dua-dua ibu jari aku menyelak bibir cipap yang kemerah-merahan itu. Masa tu aku dapat lihat lubang cipapnya yang dah tersangat dibanjiri air mazi. Aku menyedut dan menjilat setiap air mazi yang meleleh itu dan aku telan…. Fullamak enak sekali....!

Aku masukkan lidah ke lubang cipap sambil kelentitnya aku putar dan tarik dengan jari. Itu membuatkan Aggie dah tak dapat menahan kenikmatan dan aku rasa dia akan climax dalam masa sekejap saja lagi. Aku pun menguatkan putaran jari di kelentitnya dan jolokan ke lubang cipap itu yang membuatkan Aggie mula melentik-lentikkan badannya ke depan dan ke belakang.

"AAHHH…. AAYYAA… I'M COMMINGGGG…. I'M COMIIING…. AYYAAA"

Aggie mengepit muka ku dengan pehanya, menandakan dia sedang melakukan orgasm. Sementara itu aku tarik pinggulnya rapat ke arahku supaya seluruh cipapnya berada pada mulutku. Aku benamkan lidahku ku sedalam-dalamnya ke dalam cipapnya sambil tangan ku meramas teteknya yang sederhana tapi pejal.

Aggie keletihan dan membaringkan badannya dalam keadaan terlentang di atas badanku sambil cipapnya masih berdepan dengan mukaku. Aku juga keletihan.

Aku rasa batangku yang sedang itu lentok bagai diramas dengan terasa panas palkonku seperti dikulum perlahan-lahan. Aku biarkan saja. Dalam hati aku berkata… Amoy ni kuat betul lahh… baru habis dah nak lagi. Makin lama batangku tegak semula bila tangan lembut itu terus melancap dan menggigit lembut palkon dan seluruh batangku.

Aku lihat ke bawah… laaaa rupa-rupa nya si Deq Ni sedang bermain dengan batangku. Aku jadi kaget…aku tolak Aggie ke tepi, aku duduk dan menarik Deq Ni ke atas dan dia tersenyum melihat aku jadi macam orang bengong.

"Dari tadi Deq Ni tengok…. Deq Ni dah tak tahan…. Bagilah Deq Ni rasa pulak" katnya sambil menggenggam batangku dengan kedua belah tangannya.

Aku tidak dapat berkata apa-apa lagi…. Otak aku dah tak dapat berfikir dengan normal melihat Deq Ni yang merintih dan bilaku lihat tubuhnya yang tanpa seurat benang itu aku terus peluk dia dan aku baringkan di sebelah Aggie. Terus aku kangkangkan kakinya. Lama aku perhatikan Deq Ni dalam position itu tapi perasaan ku berbelah bagi. Deq Ni menuggu tindakan ku sambil memejamkan matanya.

Lalu aku tarik Aggie dan aku suruh Aggie jilat cipap Deq Ni. Aggie patuh dengan arahan ku. Terus dia berjongok meletakkan kedua belah tangannya ke bawah paha Deq Ni dan menjilat serta menghisap cipap Deq Ni. Deq Ni mengeliat sakan bila Aggie memasukkan lidah ke lubang cipapnya dengan bernafsu sekali.

"Aaahhh….. uuuhhh….. sedap….. sedaaaaaaap aahhh……. aaaauuwaaahhhhh" Meraung raung Deq Ni sambil aku lihat tangan Aggie menggentel puting tetek Deq Ni dan dia juga meramas tetek si amoy itu pula.

Aku beralih ke hujung katil dan menempatkan diri ku betul-betul di belakang Aggie yang sedang menungging sambil menjilat cipap Deq Ni. Aku raba punggung yang cute dan mengurut utut di sekitar belahan punggungnya. Aku mendekatkan mukaku di situ dan menjilat pada belahan tersebut. Dari atas terus ke bawah ku lakukan sampai mencecah kelentitnya berulang kali. Aggie mula mengikuti rentak jilatanku dengan memberikan response.

Air mazinya mula mengalir dari lubang cipapnya. Itu membuatkan jilatan ku menjadi licin dan aku menyedut bibir cipapnya kiri dan kanan sambil jariku bermain di lubang dubur yang dah sedikit terbuka. Aku masukkan jari ke lubang itu perlahan-lahan dan aku sorong tarik membuat Aggie menjerit kesedapan.

"AAAAAHHH…. UUUHHHH….. SEDAAAAAPNYA….. AAAAAUUUUUMMPP...!!!!
Fuck me ……. Please uncle …..fuck me now …..I tak bole tahan…tolongggggggg."

Aggie meronta-ronta bagai nak gila sambil sebelah tangan dihulur ke belakang dan terus memegang batangku dan menghalakan ke cipapnya. Aku faham maksud Aggie dan aku terus mengacukan palkonku ke belahan cipapnya. Sambil itu aku menyapu-nyapu pada belahan tersebut supaya palkon aku dilicini dengan lendir yang bertambah banyak di situ.

"Aaaahhh…. fuck me… fuck me…." Aggie meracau-racau tidak sabar menuggu terjahan batang ku ke lubangnya.

Dengan perlahan aku halakan palkon ke lubang cipap yang ternganga itu dan menekannya secara slow and steady. Inci demi inci batangku masuk ke dalam lubang nikmat itu. Bila hanya tinggal lebihkurang dua inci lagi, aku tarik semula. Lubangnya tak lah ketat sangat sebab dah selalu kena tibai. Namun kemutannya kuat dan kalau tak control harus aku cepat keluar. Aku sorong tarik selembut mungkin agar Aggie mendapat extra nikmat. Setiap kali aku menarik batang keluar aku lihat bibir cipapnya mengikut keluar seolah-olah tidak mau melepaskan rod enam inci aku tu.

Aku tekan dalam-dalam hingga pangkal dan tarik lagi sampai takuk palkon dan tekan semula. Lalu Aggie pun menghentak punggungnya kuat untuk melawan sodokan aku tu.

"AAhhhh…. Fuck me… harder… kuat…lagi kuat….. aayyaaa…. fuck… fuck…fuck"
Aggie cuba bermain laju. Namun aku tetap control. Sambil itu aku benamkan jariku ke dalam lubang duburnya dan membuat dia bertambah nikmat lagi.

Perlahan-lahan aku tarik batangku dan halakan palkon ke lubang duburnya dan terus aku tekan masuk, tapi berhati-hati supaya dia tak rasa sakit.

"Ayyyyyyyaaaaaa….. syok… uncle …. jangan cabut…. hantam kuat uncle……….! Deq Ni…….. uncle's cock so biggggg…. I can feel it…. waaaaaa ….. so big laaaa...!" Aggie meracau tak tentu arah sambil aku perhatikan Deq Ni menarik rambut Aggie yang masih membenamkan mukanya ke cipap Deq Ni.

"Aaaaahhhhh…. aaaa…. I dah keluaarrrr…. Aggie stop….. I geliiiiiiiiiiiiiiiiiiii....." Deq Ni dah KO dan melarikan cipapnya dari mulut Aggie. Aggie pula menghenjut depan ke belakang dengan kuatnya sambil menjerit-jerit.

Uncle…. Im comiiing…. Im comiiiing aahhhh ahhhh tolooooooooong ..aayyaaaaa"

Aku tidak bagi peluang padanya untuk melarikan diri. Aku pegang pinggang Aggie kuat-kuat dan menghentak batang ku ke dalam lubang duburnya. Sampai pada satu ketika aku juga dah tak kuasa lagi nak mengawal orgasmku. Dengan hentakan yang kuat, aku tarik pinggangnya rapat ke arahku dan aku pun ledakkanlah pancutan ke dalam duburnya.

"cruuutt…. cruuuuttt…. cruuuutttt….. cruuuuttt…. cruuut....!"

"Uuuuhhhh…aaaahhhhhh…. GEAR BOX very nice….!" kata ku pada Aggie. Dia menoleh ke belakang menandangku dengan mata yang kuyu tapi masih mampu tersenyum.

"Your dick very hot lah uncle…. I never had huge dick like this in me before...!" katanya sambil tangannya melurut-lurut batangku yang dah penuh berlumuran air maniku dan juga air maninya. Deq Ni dah tegolek di sebelahnya. Aggie memusingkan badan ke arah ku dan terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya untuk menghisap lelehan air mani ku yang masih terdapat di situ. Lama dia berbuat begitu seperti tidak mahu melepaskannya.

I love your dick uncle… katanya sambil menjilat palkon ku yang dah mula lembek. Dia terus menjilat di sekeliling pangkal batangku hingga ketelur dan kemudian dia merebahkan badannya di sisi Deq Ni.

Aku bangun masuk toilet dan mandi…. Aku berpakaian dan meninggalkan mereka yang keletihan…. Aku keluar mencari makanan di restoran berdekatan hotel tersebut.

Pada pagi Sabtu esoknya, aku mula bersiap siap untuk ke tempat kursus. Si comel dua orang masih tergolek di atas katil … masih belum pulih dari mainan ku malam tadi. Sebelum keluar aku tinggalkan nota kepada mereka supaya 'Card Key' ditinggalkan di kaunter.

Kursus aku tu setengah hari saja. Jadi aku plan lepas lunch aku lepak kat bilek dan malam nanti boleh ronda-ronda cari awek KL…. kalau ada rezeki lah.

Pukul 3.00 aku sampai di hotel dan minta cardkey di kaunter. Petugas kata card key tak ada pada mereka … aku rasa mesti budak-budak tu lupa nak tinggal semasa mereka keluar tadi. Jadi aku beri alasan pada petugas itu yang card key aku tertinggal. Tanpa banyak songel dia menyerahkan kad pendua kepada ku.

Aku buka pintu…. Terkejut sebab lihat Deq Ni masih lagi berada di situ. Dia sedang berbaring di atas katil sambil menonton TV.

"Pak Chor dah balik" Deq Ni bingkas bangun dan mendapatkan aku… macam menyambut bapak dia pulang dari kerja pulak fikir ku.

Aku lihat dia pakai baju track aku dan tanpa seluar … mungkin dia perasan aku sedang memerhatikannya lalu dengan senyuman manja dia minta maaf sebab katanya selepas hantar Aggie ke Puduraya, dia tak tahu nak pergi mana. Jadi lepas breakfast tadi dia baliklah ke bilekku dan cuci bajunya dan pinjam track aku.

"Ohh… tak apa lah… Deq Ni dah lunch ke ?"

"Tak…. sebab dah breakfast tadi…. Nanti bila baju dah kering Deq Ni nak balik" katanya sambil berjalan menuju ke sofa sambil menghulurkan can drink yang dibelinya.

Dia duduk di sofa sementara aku menanggalkan baju dan duduk di birai katil. Aku cuba nak selidik apa yang dia buat selama ini. Jadi aku tanya dia macamana dia boleh jadi begitu… jadi BOHSIA ….!

"Deq Ni memang nakal dan tak suka duduk rumah sebab mak dan ayah selalu bergaduh … adik boring .. dan join geng yang se kepala. Ada mat motor ambil kesempatan… bagi pill lepas tu main adik … satu kampung heboh. Deq Ni lari ikut dia… sampai sekarang dah dua tahun tak balik kampung sebab ayah nak bunuh adik." Ceritanya sambil menangis.

Aku beralih ke sofa dan memeluknya kerana simpati sambil mengesat air matanya. Dia meneruskan kesah hidupnya di KL dan kini menumpang dengan kakak angkatnya. Aku jadi simpati. Sambil memeluknya aku suruh dia bertenang. Kemudian aku belai rambutnya dan cium pipinya. Deq Ni memelukku dengan erat dan kepalanya disandarkan ke dada ku yang tak berbaju itu. Agak lama juga suasana di bilik itu sungguh sunyi.

"Kenapa Pak Chor tak main Deq Ni semalam…. Frust tau… Deq Ni tunggu sampai tertidur" Tiba-tiba dia bersuara.

Aku mengangkat wajahnya dan kata aku sayang pada dia dan tak sampai hati. Raut wajahnya jelas menunjukan dia kecewa dengan tindakanku itu. Pada ku dia tetap seperti dulu yang kukenali… masa dia kecil memanglah aku yang biasa dokongnya.

"Hari ini Deq Ni nak juga… Deq Ni sayang Pak chor…" katanya sambil mencium seluruh muka dan leher ku. Jadi serba salah aku dibuatnya.

Dalam berpelukan, aku bangun dari sofa dan aku letak dia di atas katil dengan keadaan berdiri. Aku buka baju track di badannya… aku telanjangkan Deq Ni di depan mata ku dan mengamati setiap sudut tubuhnya. Dia berdiri di atas katil.

Tinggi Deq Ni dalam 145cm… muka dia memang cute… tetek lebeh kurang macam si amoy tu.. sederhana… puting kecil dan warna coklat… body cantik dan cipap pun tembam dan berbulu agak nipis.

Aku menanggalkan seluar ku sendiri. Kini kami sama sama bertelanjang bulat. Aku masih lagi berdiri di hadapannya dan Deq Ni tertunduk… Mungkin terasa malu agaknya. Tapi aku dah pun bertekat akan tunaikan permintaannya tadi.

"Kita mandi dulu ya sayang…" Aku terus mendokong Deq Ni macam masa dia masih kanak-kanak dulu dan menuju ke bilik mandi. Deq Ni memeluk erat dengan kedua tangannya melengkari tengkuk ku. Wajahnya bertukar menjadi ceria sambil mencium pipiku. Kami mandi di bawah pancutan air suam bersama. Bila selesai aku dokong dia lagi dan baringkan dia di atas katil.

Deq Ni memandangku dengan penuh harapan sambil mendepakan tangannya meminta aku memeluknya. Terus kami berkucupan… Kucupan berahi macam pasangan kekasih. Sama-sama menyedut … menggigit dan menjilat dengan penuh bernafsu. Aku menghulurkan lidah ke dalam mulutnya dan disambut dengan hisapan oleh Deq Ni. Sambil itu tangan ku mula merayap ke segenap tubuhnya. Tangannya masih lagi memaut leherku dan teteknya pula menjadi sasaran ramasanku. Putingnya pun mulalah mengeras. Aku menjilat di seluruh mukanya dan turun ke leher seketika. Ini membuatkan Deq Ni mengeliat dan merengek.

"Eeemmnnnhh… eeemmmnnhh… aaahhh… Deq ni sayang Chor…. Eeeemmnn"

Jilatan ku turun pula ke teteknya yang indah itu. Kiri kanan aku hisap dan nyonyot yang membuatkan rengekannya bertambah kuat. Aku lakukan gerakku perlahan-lahan kerana aku mahu Deq Ni merasa nikmat yang tidak akan dilupakan di dalam hal permainan sex.

"Aaaahhhh… Uhhhhhhh….. eeeemmmphh....!"

Setelah puas di tetek dan putingnya, aku turun lagi ke bahagian perutnya pula. Aku kucup dan jilat di setiap inci bahagian perut dan berhenti lama untuk mengulum pusatnya yang dah bertindik itu. Di situlah sasaran kenikmatan Deq Ni. Dia menggeliat semahunya sambil meramas rambutku. Selepas itu hisapan dan jilatan aku naik semula. Dengan amat perlahan aku ke tetek, leher dan mulutnya. Aku tidak mensia-siakan setiap ruang permukaan kulitnya di daerah itu. Aku jilat dan hisap sehingga menampakkan kesan merah bekas hisapan dan gigitan ku. Bahagian bawah dari pusatnya belum aku sentuh lagi.. aku cuba bermain slow agar dia puas. Aku tahu cipapnya tentu sudah mula banjir kerana bau aroma yang membuat aku gian pada cipap wanita itu sudah mula tehidu.

Matanya setengah terbuka menandakan dia tersangat steam dengan perlakuanku. Setelah puas berkucupan aku bangun dan menariknya ke sofa. Aku duduk sambil melebarkan kedua kakinya dan tarik dia berdiri betul betul di hadapan ku.

"Deq Ni nak ini tak...?" kataku sambil menggenggam batang yang belum berapa tegak dan masih lagi terlentok. Aku tengok Deq Ni macam tak sabar nak pegang batang ku. Terus dia melutut di depanku. Dia terus pegang batangku dan kucup palkon ku itu dengan penuh bernafsu.

"Hari ini batang ni Deq Ni punya" katanya sambil meramas dan melancap batangku dengan dua tangangnya. Dia mula menjilat sekeliling palkon sampai ke pangkalnya. Sambil itu jari jarinya membelai belai dengan asyik sekali… aku lihat dia sangat sukakan batangku sebab jilatan dan kucupan yang di lakukan sungguh sensasi… Masa tu batangku tegang 90 degree.

"Emmmph.... chupp… chuppp… emmmph… sedap…. Best in the world……!"

Deq Ni memasukan batangku ke dalam mulutnya. Terasa lidahnya bermain-main dipalkon yang membuatkan batangku mula mengeras ke tahap maximum. Penuh mulut Deq Ni mengulum batang kesayangannya itu walaupun hanya separuh saja dari batangku dapat dikulumnya. Deq Ni mengeluar masukkan batang ku sambil menghisapnya dengan bernafsu sekali. Tangannya juga tidak diam melancap dan menggelitik telurku.

"Deq Ni belum tengok batang original sebesar ini" katanya sambil mengigit palkon yang berkilat dek air liur nya membuat aku terasa khayal.

Bila aku berasa puas dengan service Deq Ni itu, aku angkat Deq Ni dan baringkan dia di atas katil. Kakinya ku buka seluas-luasnya hingga menampakan lurah kemerahan yang sedang menunggu untuk ditikam. Aku alas sebiji bantal di bawah punggungnya.

Lelehan air mazi terlihat meleleh keluar dari belahan cipapnya yang sedikit terbuka… dah seasonlah katakan...! Aku mendekatkan muka ku ke celah kangkangnya untuk melakukan operasi 'sapu berseh'. Mula-mula aku gosok dengan tangan dari tundun hingga seluruh permukaan cipapnya yang tembam dan lembut itu. Sambil ibu jari ku menggentel kelentitnya yang dah tersembul . Aku selak bibir nya dan aku mula menjilat di bahagian tersebut. Kelentit Deq Ni yang sebesar kacang tanah itu aku kulum sepuas-puasnya hingga membuatkan Deq Ni menjerit kesedapan.

"Aaaahhh…. uuhhhh…. sedap…. sedaaaaapppp….. aaahhhh ….." jerit Deq Ni sambil tangannya meramas-ramas rambutku.

Puas di kelentit aku jelajah pula di alur belahan sambil lidah menjilat di dinding kiri dan kanan bibir cipap yang kemerahan dan comel itu. Aku sedut dan telan air mazi yang semakin banyak keluar dari lubang cipapnya.

Aku kuakkan kedua-dua bibirnya seluas yang boleh sehingga menampakan lubang nikmatnya yang agak sempit. Aku jilat dengan penuh semangat sambil menjolokkan jari ku ke lubang tersebut. Jeritan dan ramasan tangannya kerambutku bertambah hebat.

"Chorrrrrr… Deq Ni tak tahan…. Tolong…. aaahhhh…. aaahhh…. masukkan"

Namun aku masih belum puas dan terus menjilat sedut pada setiap daerah cipapnya sampai Deq Ni dah dua tiga kali orgasm.

"Adek geliiii… aahhhaahhhha…. uuhhhh…. geliiiiii....!" jeritnya sambil kakinya mengepit kepalaku.

Puas mengerjakan cipapnya aku mula menghalakan palkon ke cipap itu sambil bermain-main di belahan yang banjir itu. Deq Ni tidak berdiam malah sama memegang batangku dan ditenyeh-tenyehkan pada belahan tersebut. Oleh kerana dia dah rasa terlalu exited dia mula meminta aku memasukan batang ku ke lubangnya.

Dengan sebelah tangan aku buka bibir cipapnya secukup luas dan menghalakan rod enam inci tu ke pintu lubang yang sedang terbuka. Perlahan-lahan aku menekan sehinggalah palkon masuk dengan sempurna. Seinci demi seinci batang ku bergerak masuk. Bila dah sampai hingga pangkal, aku berhenti seketika. Aku angkat kedua kakinya ke atas dia membantu dengan memegang kedua kakinya supaya rapat ke dadanya sendiri. Aku mula menarik dan menekan slow and steady. Irama sorong tarik diikuti dengan desahan Deq Ni. Walaupun dia bukan dara lagi, tapi lubang cipapnya masih ketat. Batangku yang agak besar itu memenuhi ruang dinding cipapnya yang menyebabkan Deq Ni terbuai keenakan.

"Ooooohhhh… sedaaaap…. aaaahhhhh…….. Deq Ni sedaaaappp….. Chorrrrr...!"

Aku terus menekan sambil mengesel batangku ke kelentitnya. Deq Ni pula mengimbangi permainku dengan kemutan-kemutan kuat yang membuatkan aku bertambah berahi. Deq Ni melingkarkan kakinya ke pinggangku dan menaik turunkan punggungnya mengikut hentakan ku yang semakin laju dan kuat.

Kami terus berkucupan dengan rakus dan tangan ku terus meramas teteknya sambil Deq Ni negerang kesedapan. Dalam berpelukan, aku pusing badan berbaring sementara Deq Ni berada di atasku. Dia mula menghentak batangku yang berada di bawah cipapnya itu kuat-kuat. Tangannya berada di dadaku sambil meramas bulu dadaku. Aku tahu dia dah hampir kemuncak … tapi aku tak mahu dia keluar terlalu cepat…. Lalu aku suruh dia menonggeng di birai katil.

Aku mengambil posisi berdiri di belakangnya dan memasukan batangku ke dalam lubang cipapnya. Aku terus menghentak dan menariknya dengan agak kuat. Deq Ni menjerit sambil meramas-ramas cadar katil dan menggelingkan kepalanya ke kiri dan kanan.

"Deq Ni tak tahaaaannn… dah dekat….. dah dekat …. Tolooooooooooonggg"

Aku masih belum terasa mahu keluar lagi. Aku pusing badan Deq Ni dan dalam keadaan mengereng itu aku angkatkan sebelah kakinya. Aku selitkan batangku dari arah belakang punggungnya dan menekannya masuk ke dalam lubang cipapnya. Deq Ni sendiri bantu memegang dan mengangkat kakinya sehingga lututnya mencecah ke pinggangnya sendiri.

Aku menekan batangku dari belakang…. Masuk hingga pangkal dan bermulalah irama sorong tarik sambil Deq Ni mengikut rentaknya. Tanganku meramas teteknya sementara mulutku pula menjelajahi setiap ruang di leher dan telinganya. Deq Ni tersangat berahi jadinya.

"Sedaaap… uhh.. uhh…. Chor tekan dalaaaam dalaaammm Deq nak syok...!" Aku menghenjut laju dan Deq Ni mula tak keruan kerana hampir keluar.

"Dek Ni dah dekaaattttt….. Dah keluaaaaaaaarrrrr" jeritnya dan sekali gus mengepit cipapnya dengan kakinya dan aku pun tidak mampu untuk bertahan lagi…. Sambil memeluk perutnya dengan kuat aku membenam batang ku ke dalam lubang cipapnya dan meledakkan air maniku memasuki sarang kehamilan Deq Ni………!

"CHRUUUTTT…. CHRUTTTT… CHRUUUTTTT....! AAAAAHHH….. UUUHHH….. UUUHHH...!" Aku kepuasan. Banyak sekali mani ku memenuhi gudang hamil Deq Ni….. Rasanya lebih lima kali pancutan yang telah ku lakukan.

"Deq Ni puas...???" tanya ku dengan batangku yang masih terbenam di dalam cipapnya. Sambil itu aku belai belai sayang pada rambutnya yang basah kuyup dek peluh yang keluar semasa kami bertarung tadi.

"Emmmm…. Puas…. Pak Chor the best….! Nanti kita main lagi yaaaaaaa" Deq Ni terus lentok dalam dakapan ku…. Kami sama sama terlena kelelahan.

Jam menunjukan pukul 6.30 petang bila kami terjaga… kami mandi bersama sambil berpelukan, berkucupan dan bergurau senda di dalam bilik air. Pasangan kekasih barulah katakan…..! Jilatan dan hisapan berlaku juga lagi.

Kami keluar makan malam dan kemudian aku bawa Deq Ni pergi shopping di KLCC. Aku belikan beberapa helai seluar jeans dan t-shirts dan tak lupa juga pil pencegah kehamilan untuknya. Kopak duit aku RM 300. 00, tapi aku seronok sebab Deq Ni bertambah sayang padaku sampai tak lekang tanganku dipeluknya sepanjang malam itu.

Sampai di hotel aku hadiahkan sebuah Hand Phone yang aku beli sehari sebelumnya. Siap dengan kad Pre Paid sekali …. Untuk kemudahan aku menghubunginya nanti.

Malam itu saja kami bermain sehingga tiga round. Esoknya hari Ahad dan sebelum Deq Ni balik kerumahnya, kami main lagi dua round. Setelah kami siap berkemas, dia minta nak hisap batangku sekali lagi…. untuk buat bekal katanya… Aku pun bagi… Lepas tu dia pun balik ke rumah dengan mani ku yang dah tersimpan di dalam perut dan rahimnya. ……………….!

Kalau ada peluang aku sambung lagi….. OK….. Byeeeeeeeee.


Nukilan
"Jeelo"

Tiada ulasan: