Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Khamis, 4 September 2008

Dapat Cipap As

Kali ini aku nak cerita pengalaman terbaru aku. Bukan terbaru jugak la, it was happened last year, September. Masa tu aku kena buat out station kat JB. Jumpa sorang client dari Singapore…….Cerita aku bukan pasal client Singapore tu…ader cerita lain. Masa aku kat sana tu, kebetulannya aku terjumpa dengan As…….(aku cuma panggilnya As). Actually As ni gf aku masa sekolah-sekolah dulu. Kita student SBP dulu ada ocassion tahunan yang kita panggil PPM.

Masa tu aku wakil sekolah aku (tak payah mention ler debate ker, basketball.) dan As pun wakil sekolah dia. 1991, masa tu PPM dibuat di sebuah sekolah SBP kat Kelantan. Budak2 SBP yang pergi masa tu tengah famous ngan Demi Morre la (syed putra ader, stf ader, macam-macam), Julia Rais la (sapa ingat budak sains selangor tu) dan ntah sapa-sapa lagi. As ni aku perhatikan sejak aku terjumpa dia hari kedua or hari ketiga pertandingan, aku pun dah lupa.

She's something. Agak famous masa tu. Malangnya pula aku ni bukan star kat pertandingan tu. Cuma nak cukup korum jer….heheheheh. Cuma malam terakhir tu, bila ada persembahan or..Malam perdana what, aku ada kesempatan untuk rapat dengan As. Sejak malam tu kitaorang jadi rapat.

Sekolah aku semua balak kan, then sekolah dia pun semua pompuan, mungkin sebab tu juga kami jadi lebih2 rapat. Malangnya lepas SPM, aku dengar As dapat offer pergi oversea, buat acc. Aku pula buat matrik kat sini jer….makin lama kami makin senyap…dan aku lost contact ngan As….. Sorry, panjang sikit mukadimah. Bukan apa, sebab As ni ada nostalgia tersendiri dengan aku. That's why bila aku jumpa dia kat Grand Continental tu, aku sangat…terkejut. Tak tahu apa nak kata. Sebab dulu pun ada feeling kat dia juga kan. Tambah pula dia yang tegur aku dulu, tak sangka dia masih kenal aku lagi.

Dipendekkan cerita, As ajak aku Dinner ngan dia malam tu. As pakai kemeja sutera dengan mini skirt hitam, dan rambutnya yang lurus separas bahu itu menambahkan keseksiannya. Aku cuma pakai jeans dengan t'shirt. Dinner tu biasa jer, kan baru jumpa. Dan nostalgik lagi. Sesudah dinner, aku minta As menghantarku pulang ke hotel, jimat kos, kataku.

"Tak nak singgah dulu, " pelawaku sambil-sambil..mana tau kan.

"Okay jugak…boleh I rest kejap….." katanya sambil tersenyum manis.

Aku memaut tangannya sambil berjalan beriringan ke lif. Aku terasa As memegang lenganku erat.

Sampai di bilik, kami duduk di sofa sambil minum dan berbual tentang banyak perkara. As yang berada di sebelah sesekali merapatkan badanya ke tubuhku bila terasa kesejukan air cond. Sesekali bila terkenang balik cerita masa dulu, tiba-tiba suasana terasa sangat hening….dan romantis. Tiba-tiba As memegang tanganku dan meramasnya perlahan. Tiba-tiba aku merasakan satu perasaan aneh mula menjalar dalam tubuhku.


As kemudian menyandarkan kepalanya di bahuku sambil merapatkan lagi tubuhnya ke tubuhku. Perlahan kucium kepalanya. Rambutnya yang harum itu menusuk jiwaku. Tangannya makin kuat meramas-ramas tanganku dan tangan kirinya mula memaut pinggangku. Dan perlahan juga bibirku bergerak menelusuri rambutnya.. terus turun ke telinganya.. Aku menjilat perlahan cuping dan daun telinganya.. As menggeliat geli sambil mempereratkan pelukannya. Kini kedua tangannya memeluk erat pinggangku dan sesekali mengerang kecil menikmati permainan mulutku yang terus menelusuri pipinya.. lehernya.. lalu naik lagi ke dagu..

"Aaahhhhhh.." As mula merintih kecil ketika bibirku sampai ke bibirnya.

Tiba-tiba dia menutup matanya ketika bibirku menyentuh lembut bibirnya.. Dengan takut takut dia membalas.. mengucup.. menyedut.. .

Dengan buas aku mengulum lidah As yang bergerak lincah di dalam mulutku. Tangan kiriku mula merayap ke atas dari arah pinggang... terus ke perut.. naik perlahan ke buah dada kanan... dengan tapak tangan kiriku, perlahan kutekan buah dadanya sambil memutar-mutarkan tanganku lembut. As mula menggoyangkan dadanya dan sesekali menggerakkannya berlawanan dengan arah tanganku. Nafas As semakin mendesah…..

Aku menghentikan permainan di buah dadanya dan merayap menuju ke butang bajunya yang teratas. Dengan lincah jemariku membuka butang yang pertama... kedua...dengan tangan sedikit gementar…..... sampai habis !! Sambil terus mengucup bibirnya, aku melirik ke arah dadanya yang terbuka itu. Woowwwww….!!! licinnya... begitu putih dan gebu... sampai-sampai urat-urat halus yang berwarna biru itu nampak terbayang di pangkal bukitnya.

Aku menghentikan ciumanku tiba-tiba…..batangku yang semakin keras terasa sedikit sakit menekan seluar.

" Zack…..why??", Aku tersenyum…

"Tak sangka u cantik…..sangat As…" As tertawa lirih sambil tangannya cuba mencubit pinggangku "nakal..!!"

Kesempatan itu dengan cepat kuraih As dalam pelukan ku kembali dan menciumnya mesra dan lembut. Serentak itu juga kedua tanganku menyusup ke belakang As dan…..TASSS!!! Bra thriump hitamnya jatuh ke bawah. Aku mengalihkan tangan kiriku ke depan.. dengan tapak tangan menekan lembut buah dada kanannya yang empuk, aku menggentel-gentel lembut putingnya dengan jari telunjuk dan jari hantuku. Puting yang semakin keras itu semakin membesar kurasakan... tubuh As bergetar.. nafasnya mula semakin berat.

"Aaaahhhhh Zackkk.. ooohhhhhhh." As memeluk erat leherku dan meletakkan dagunya di bahuku sambil terus merintih dan mendengus lembut menikmati jariku di puting buah dadanya. Aku pun dengan cepat memasukkan tangan kananku pula ke dalam bajunya mula meramas buah dada kirinya. Mata As layu dan dengusannya semakin kuat.

Selang beberapa minit, aku turunkan tangan kiri dan mula meraba paha kanan As yang terletak di atas paha kirinya. Dengan lembut tanganku merayap ke atas menikmati kehalusan pahanya.Tanganku menyusup ke dalam mini skirtnya dan mengelus lembut pantiesnya. Dengan gerakan gugup As menurunkan dan membuka kedua pahanya memberikan jalan untukku. Oohohhohoho…. Dengan pantas aku meramas cipapnya yang empuk di sebalik pantiesnya yang terasa basah. Aku menggosok-gosokkan jari hantuku dari hujung atas hingga bawah liang cipap yang sempit itu. Jariku bermain sepanjang garis liang cipapnya. As mempereratkan pelukannya di leherku.

Tiba-tiba As menjerit kecil ketika dirasakannya tanganku dengan cepat menarik pantiesnya ke bawah "Zack..jangan…..Zack…." katanya tergugup-gugup sambil merapatkan pahanya sehingga panties yang berwarna hitam itu tersangkut di lututnya. Aku mencium pipi As dengan mesra.. "Really ?Do u want to stop, don,t you? I tahu apa yang u nak As…kan.." As terdiam mendengar kata-kataku. Dia mula membuka kembali pahanya. Aku tersenyum dalam hati…..dah makan umpan.. Dengan sekali tarik terjatuhlah pantiesnya ke lantai. As memejamkan matanya dengan rapat....

As mula menggoyang-goyangkan bontotnya ketika jariku semakin rancak membelai liang cipapnya yang sudah semakin banjir. Matanya semakin kuyu dan sesekali dipejam celikkan apabila jariku mula menggentel biji merah kecilnya yang tertonjol di hujung cipapnya.

"Zack…Ohhhh…zack….hhhhuuuuhhh…"rintihnya sambil menggeliat-geliatkan tubuhnya yang seksi itu. Buah dadanya yang empuk dan kenyal itu terasa menikam dadaku, berguncang-guncang dan menggesel-gesel lembut. Perlahan aku menurunkan mukaku ke arah dadanya dan dengan cepat bibirku menangkap kedua buah dada ranum itu.. bibir dan lidahku bermain, menggentel dan menyedut kedua-dua putting dan buah dadanya.

"Arrghhhhh……Zackkk….Please..Zackkk..Oooohhhh…"

Sesaat aku bangun, dan dengan cepat membuka bajuku. Sambil tersenyum, aku membuka pula jeansku. Kulihat mata As tertumpu pada bahagian yang menonjol di kelangkangku. Aku mendekati wajah As yang menanti dengan pandangan sayu.. kukucup bibirnya dengan lembut….sambil dengan lembut juga kulepaskan baju putih nipisnya sehingga bahagian atas tubuhnya terpampang, menakjubkan …dan mengghairahkan. Perlahan kubaringkan tubuh seksi yang masih bermini skirt itu di atas sofa yang cukup lebar itu... lalu perlahan kutindih tubuh montok itu dan aku mula mencium bibir, leher, telinga, dan pipi As. As kian mendesah dan memeluk leherku dengan erat.. Aku merasakan kenyalnya buah dada As yang menikam dadaku. Sambil bibirku terus beraksi, aku mula membuka kedua paha As sambil menyelakkan mini skirtnya ke atas menutupi perutnya. Cipapnya yang terpampang empuk itu seolah menggamitku untuk segera dijamah.

As menggeliat semakin kuat apabila kutempelkan batangku selari dengan alur cipapnya. Dan sambil perlahan-lahan aku memutar-mutarkan bontotku untuk merasai dan menikmati sensasi yang kian terasa. Sambil tangan kiriku meramas-ramas lembut buah dada As yang kenyal itu, tangan kananku mula turun ke bawah dan menolak seluar dalamku hingga ke paras lutut. Batangku yang kian mengeras itu kini bergeselan dengan cipap empuk As tanpa sebarang alas lagi.

"Ouuuuuuuhhhh ...Zackkk ...ouhhhhhhh..." rintihnya ketika aku mula menggerakkan bontotku membuatkan batangku yang keras itu menggesek-gesek biji kenikmatannya yang semakin membengkak. As memutar punggungnya mengikut goyangan punggungku. Suara rintihan, dengusan nafas, dan kucupan mesra memenuhi ruang bilik itu.. Peluh mula bercucuran di wajah As. Dengan mata terpejam, mulut menganga, dan wajah kenikmatan As kian memperhebatkan putaran punggungnya.

Aku tahu, As mula merasai sensasi yang tidak mampu tertahan lagi. Aku kembali mencium muka, leher, dan buah dada As, kali ini dengan gerakan dan mainan lidah yang buas dan rakus. Batangku yang melintang di atas liang cipapnya kugesel-gesel dengan cepat.. As kembali menggelinjang dan menjerit-jerit nikmat.. "Ohhh.. ohhh.. Zackk.. geli..uuhhhhh…."

" U like it, As…? U like it?"

"Hmm…Yess…..Zackkk..aarrghhhh…" As mengangguk sambil mengeluh kuat ketika mulutku dengan keras menyedut puting kedua buah dadanya….. tiba-tiba As memeluk kepalaku yang masih berada di dadanya dengan kuat…dan..

"ZACKKK….OOUUUHHHH.............. EMMMMMMH...…." As menjerit perlahan sambil menyemburkan cairan hangat dari liang cipapnya.. ..mulutku terus menyedut dan memintal puting kedua buah dadanya… semakin kuat dan keras… "AAAAAHH... Zackkk....." Tubuh As menggelepar sejenak dan kejang selama beberapa saat. Selama beberapa ketika aku membiarkan As merasai dan menikmati sensasi pertama yang dirasakannya. Permainan masih panjang.. bisikku dalam hati.

Opssss.......aku ada kejer laa...nanti sambung lain kali....


Nukilan
"zack_xxx@hotmail.com"

Tiada ulasan: