Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Khamis, 4 September 2008

Cinta Gadis Mesir

Jamuan makan malam celebrate hari lahir anak gadis seorang diplomat Mesir telah pun tamat. Semua kakitangan diplomat termasuk orang kenamaan dijemput hadir. Aku turut tumpang sekaki meraikannya. Dewan tari menari sudah pun lengang. Sudah hampir pukul 1 pagi. Yang tinggal hanyalah pekerja hotel yang sedang membersih dan mengemaskan meja makan.
Aku melangkah keluar ke bahagian lobi hotel. Walaupun jam sudah 1 pagi, masih ada lagi saki baki tetamu yang bersantai di sofa lobi. Aku turut melabuhkan punggung dan duduk di bangku berhampiran kolam mandi. Di bangku bersebelahan aku bersantai ada dua orang gadis yang juga tetamu majlis harijadi tadi. Tapi, entah kenapa mereka tidak terus pulang. Mungkin sedang menunggu untuk dijemput.

Terdengar perbualan melalui handphone salah seorang daripada gadis ini. "Please... hurry up." " Coming now." "Streetly to Holiday Inn, Don't.... "Yes Lobby hotel, waiting for you...." "Please.... " Punat handphone dimatikan.

Dia duduk semula di sebelah temannya. Berbual dengan temannya tapi pertuturannya kurang jelas kudengari. Entah apa yang di bualkan oleh mereka berdua. Tapi dari reaksi gadis ini seperti dalam kegelisahan. Gadis melayu bersama temannya mungkin seorang wanita keturunan arab, kerana raut wajahnya macam orang arab.

Ini peluang keemasan, jangan biarkan ianya berlalu. Aku ini pula jenis jantan yang tak suka membazirkan masa dik noi oii. Lalu bangun menghampiri gadis berdua ini dan terus selamba menyapa. " Hai, hello... waiting for somebody?" "Yes... my broher." Jawapan rengkas dari gadis melayu yang membalas pertanyaan ku.

"I'm Akmal Latiff." Aku hulurkan tangan untuk bersalaman. Tangan ku bersambut. "Julia.. Julia Hanim." "And she is my friend, from Cairo... Farida Khalida." Aku bersalaman dengan gadis itu. "

How are you." Aku mulakan perbualan. "Oh.. sihat, terima kasih." Membalas pertanyaan ku dalam bahasa melayu yang nada loghatnya pekat nahu arab. " Well cik Julia, you tinggal di mana?" "Kalau sudi boleh i hantarkan!" Aku mula memancing. "Oh. thanks so much, encik Akmal." "My brother on the way." "So thank you."

Pelawaan aku ditolak. Umpan pancing ku tak mengena. "Hai, how about you Farida." Aku alihkan perhatian cuba pancing si gadis Cairo pula. "Sorryy, thanks..." "Saya mahu pulang bersama Julia, so sorry Mr Akmal." Aku mampu tersenyum bila melihat gadis Cairo ini cuba kontrol pelat arabnya. "Ok, encik Akmal, see you next. My brother waiting at porche now." Julia bersalaman dengan aku, sambil melangkah bergerak ke porche hotel.

"Ok, girls this is my card." Aku sempat menghulurkan kad kepada Julia Hanim dan Farida Khalida, seiring melangkah bersama ke arah kereta yang sedang menunggu mereka berdua. "Thanks, byee.... see you next." Lambaian dari dalam kereta, aku membalasnya. Kereta bergerak laju meninggalkan aku yang masih tercegat di porche.

Jam di tangan sudah 1.30 pagi. Masih terlalu awal bagi malam minggu sebegini. Suasana di ibu kota Kuala Lumpur masih segar. Aku bergerak ke parking lot dan dapatkan kereta untuk menyusuri mereka dari belakang. Sudah lesap hilang entah ke mana.

Dalam kesibukan tugas sebagai kaki tangan bahagian diplomatik. Aku sudah terlupa langsung perkenalan singkat yang telah terjadi di antara aku dengan dua gadis lobi hotel tempuh hari. Sehingga aku dikejutkan dengan satu panggilan telelefon. "Hello.. haii.., Akmal speaking." "Siapa?" "Betul ke ni Farida Khalida." "Aii sleng arabnya dah hilang." "Myself, sihat," "How about you." "Ok Ok.. i akan bertutur dalam bahasa melayu." "You call dari mana?" "Kolej bahasa?" "Ohh.., ambil kursus bahasa."

"Nak jadi orang melayu ke?" "Ok Farida, next use my handphone number ok." "Bye see you next." Aku terima panggilan telefon dari si gadis Cairo, Farida Khalida. Sudah ada respon positif. Dia minta agar aku berbual dengannya dalam bahasa melayu. Dengan cara ini dapat membantu proses pembelajarannya, dapat bertutur bahasa melayu dengan cepat dan lancar. Malu juga aku, bangsa lain beriya-iya benar nak bertutur dalam bahasa ibunda aku sendiri, sedangkan aku yang melayu asyik guna bahasa lain.

Farida Khalida ialah anak kepada seorang diplomat mesir yang bertugas di sini. Ahh tak kisahlah asalkan pancingku dimakan umpan. Wow! awek arab pula tu. Nasib badanlah adik noi oii. Si melayu jual mahal si arab pula yang terjerat...!

Dari perbualan melalui telefon, kami sudah begitu mesera, tapi masih belum ada temujanji lagi. Farida Khalida terlalu sibuk dengan kursus bahasanya. Aku pula sedang menunggu masa yang sesuai untuk ke arah itu. Pada malam pertemuan di lobi hotel tempuh hari, aku tak sempat nak lihat wajah si gadis arab ini 100 peratus. Masa berlalu begitu pantas. Aku masih ingat lagi dia memakai gaun labuh yang terbuka luas di bahagian dada tapi berbaju T berlengan panjang. Dadanya yang montok di baluti dengan baju T nya itu .

Nombor handphonenya sudah ada dalam dairi ku. Aku perlu bertindak matang bagi menyerlahkan sikap kegentlemanan.Tidak perlu gelojoh dan kelam kabut. Cool and relexs dik noi oii. Umpan sudah dimakan tunggu masa untuk ditarik pancingnya.

Masa terus berlalu. Peluang pertama untuk bertemu dengannya telah pun menyusul. Kan aku dah kata dik noi oii, tak akan lari gunung di kejar. Temujanji pertama aku di sebuah restoren untuk makan malam. Aku kenakan pakaian yang menampakkan kejantanan aku. Status lelaki Melayu mesti dijaga beb. Biar si awek arab ini cair dan tergila-gila. Lelaki Melayu yang paling tampan dan bergaya di abad ini. Tak tahulah betul ke tidak....?

Cantik, anggun bergaya Farida Khalida si awek arab pada pertemuan pertama ini. Pakaiannya agak seksi dan daring. Midi ketat yang dipakainya labuh terbelah hingga hampir ke pangkal pahanya. Baju barebacknya mendedahkan separuh bahagian belakangnya, tetapi ditutupi dengan pakaian luar yang berfesyen terkini.

Aku menelan air lior beberapa kali, bila kainnya belahannya terselak menampakkan pehanya yang putih mulus. Terlalu seksa aku nak menghabiskan makanan. Beberapa kali si awek ini menyapa ku. "Encik Akmal, makanan itu tidak enak?" Farida Khalida bersuara, bahasa melayunya dah mula lancar, setelah melihat aku serba tak kena menyuapkan makanan.

"Of course, good... so good, but..." Belum sempat aku habiskan ayat, Farida mencelah. "Encik Akmal tolong gunakan bahasa melayu." Aku terbungkam. "Cik Farida cantik malam ini, bagaikan ratu." Aku alih nada memancing. "Oh..! terima kasih." Balasnya. "Encik Akmal apa kurangnya, seorang lelaki melayu yang kacak." Sambung Farida lagi, dalam sebutan bahasa melayu standard. Aku hampir tenggelam dengan pujian yang tak pernah aku dengar selama ini. "Cik Farida berapa umur kamu?" Ewah, masih lagi berencik-encik. Aku turut bertanya dalam bahasa melayu standard. " Dua puluh tiga tahun." Spotan dari Farida. "Umur kamu encik Akmal?"

" Tiga puluh tahun, sudah tua." Aku saja buat lawak bodoh. "I rasa tak sedaplah berencik-encik ni, panggil Akmal aje dah cukup." Dia sekadar menganggokkan kepala dan senyum. Selesai makan malam aku hantar Farida Khalida ke hostelnya. Pertemuan pertama, aku perlihatkan lakunan wayang kulit ku.

Alaa hai bersopan santun penuh tertib adat budaya orang melayu. Aku ni jenis pelahap juga dik noi oii, tapi untuk pertemuan ini aku mesti simpan dulu perangai yang cangih manggih ni. Almaklumlah pertemuan yang pertama.

Entah penyakit apa yang telah menimpa diri aku, sejak pertemuan pertama tempuh hari. Kalau dia tak contact aku dalam satu hari aku tak senang duduk. Dia pun macam aku. Pagi call, tengahari call dan malam pula call lagi. Temujanji semakin kerap. Perangai canggih manggih aku dah mula aku pamerkan. Aku dah berani kucup bibirnya dan mula raba ringin-ringan. Faridah pula macam sudah ketagih minta aku selitkan adegan ringan ini. Sekarang ini dik noi oii, sudah sampai peringkat I love You, I Miss You.

Kemeseraan Farida dengan aku sudah melampau sempadan cinta. Setiap kali bertemu isi benjolan di dadanya pasti menjadi sasaran tangan ku. Kenyal, lembut dan besar. Wanita arab mana tak besarnya. Jari jemari aku apa lagi menjalankan peranan yang telah sedia almaklum. Picit, ramas, usap dan berbagai lagi.

Aku dah mulai berani masuk babak adegan separuh berat. Aku perlu tunggu lampu hijau, untuk masuk adegan berat lagi memberatkan. Perlu tunggu respon balas dari si awek ini. Aku tak mahu memaksa biarlah dia yang merelakannya. Dia dah cintan habis. Aku pula dengan otak yang canggih manggih, asyik terbayang bagaimana nanti bila dapat celapak di kangkang si awek ini.

Biar dia lentuk merayu-rayu. Terpukul dengan aksi hebat lelaki melayu di abab ini. Ramuan asli tonik tongkat ali sudah menjadi menu harian ku. Aku perlu buktikan lelaki melayu yang tercanggih, yang dapat memberi seribu kenikmatan yang tiada tandingannya. Status Kehebatan lelaki melayu sejati di abab ini. Aku tak akan malukan suku sakat aku, percayalah dik noi oii.

Si awek telefon lagi, begitulah tiap-tiap hari. Pagi-pagi lagi sudah call dan petang pula call lagi. Petang ini dia minta aku jemputnya di depan kolej. Cuti dua hari, ahad dan isnin katanya. Dia minta aku menemaninya sepanjang cuti kuliah dua hari itu. Aku jadi mengelabah beruk juga. Terpaksa kelentung bos untuk dapatkan cuti pada hari isnin. Bos percaya kelentung aku. Nak hidup dik noi oii, otak mesti sukses.

Habis kerja aku terus ke kolej Farida Khalida. Dia sudah menunggu kedatangan aku. Singgah sebentar di hostelnya untuk Farida menukar pakaian. Sementara aku di dalam kereta menunggu, otak ligat berpusing. Ke mana aku nak bawa si awek sekor ni...?

Otak canggih keputusannya juga canggih dik noi Aku call sahabat ku, si Ramlan yang berkerja di airport KLIA untuk dapatkan penerbangan ke Langkawi. Bimbang juga aku takut nanti tak ada seat untuk dua orang. Tapi belum cuba belum tahu.

Betullah nasib aku baik. Malam ini, jam 8.15 malam flight ke Langkawi. Untung ada sahabat yang baik hati macam si Ramlan ni. Tiba di Langkawi jam 9.00 malam. Aku dan Farida Khalida check in di Hotel Lagenda. Sepanjang berada di samping ku, tangan Farida tak lekang dari memeluk pinggang ku. Al maklumlah pasangan kekasih.

Bilik yang kami sewa agak mewah. Semuanya lengkap. Di sudut kanan berhadapan katil terdapat set vcd. Sambil berbaring di atas katil pun kami boleh menonton. Dengan pakaian yang masih lengkap Farida terus masuk ke bilik air untuk mandi.

Aku membelek-belek vcd yang ada. Semuanya filem biasa dan filem bentuk dokumentari. Aku call room service untuk order makanan dan pesan vcd cerita berat. Nasib aku baik lagi dik noi oii, apa yang aku hajati semuanya ada. Satu vcd blue akan dihantar ke bilik bersama makanan yang aku order nanti.

Farida keluar dari bilik air dengan berkemban tuala. Fulamak, terserlah peha montoknya yang putih gebu hingga ke pangkal. Buah dadanya membonjol seakan mahu keluar dari celah simpulan tuala. Aku menelan air lior beberapa kali. Mata ku melerik keseluruhan tubuhnya. Si butuh ku dah mula mekar. Aku senyum saja. Faridah senyum balas. Tiada perbualan di antara kami. Aku capai tuala dan masuk ke bilik air untuk mandi.

Selesai mandi ala kadar, aku melangkah keluar. Fullamak... betapa seksinya tubuh Faridah dengan gaun tidur yang nipis lagi jarang yang dipakainya. Bentuk badan gadis arab ini terserlah habis. Putih melepak tanpa memakai coli. Duduk dengan penuh sopan dia mengadap di cermin solek, kakinya bersilang.

Seketika mata kami bertembung di cermin solek, dia tersenyum menggoda. Aduhh...! ikutkan hati nak aku terkam sekarang juga. Tapi relexs beb, masa masih panjang. Batang ku mekar semula. Aku buat selamba sahaja, kenakan baju tidur dan berkaian kain sarung.

"Farida. kamu cantik sekali, "Aku memulakan dailog memancing." "Akmal. I love you so much." Faridah bersuara manja. Aku hampirinya, mengucup bibirnya yang berulas mongel. "Oop. please...not now, " Faridah Khalida menolak lembut. "Ok. kita makan dahulu Akmal." Aku hampir tak perasan makanan yang aku oder tadi telah tersaji di atas meja. Tapi mana vcdnya. "Where is the ......? Belum habis aku menyebutnya, Farida Khalida menjelah. Video compact disc right?"

"Please..darling." "Are you keeping it." Aku ingin kepastian. "Akmal, don't play on now." "Kita makan dulu, ok?" Faridah menghulurkan vcd kepada ku. Habis makan, farida terus ke bilik air.

Aku swicth on vcd. Adegan dah bermula. Pelakun negro dengan pasangannya wanita asia. Masih berpakaian lengkap dan mula menanggalkan pakaian satu persatu hingga terus berbogel . Batang negro tu boleh tahan juga besar dan panjangnya. Hampir tidak muat dengan mulut wanita asia itu.

Aksi kulum, nyonyot jilat masih lagi diteruskan. Faridah pula dah keluar dari bilik air dan duduk di sebelah ku. Adegan vcd masih aksi yang sama. Batang ku dah mula menegang dik noi oii. Keharuman perfume yang dipakai Faridah menambahkan lagi degree ketegangan batang ku.

Tumpuan Faridah terus ke adegan vcd. Kini giliran si negro pula menjilat pantat pelakun wanita. Volume vcd "aaaaaaa. aaaaaaaaa." Apabila lidah si negro menjilat ke dalam lubang pantat pelakun wanita. Faridah dah mula tak senang duduk. Nafasnya tak keruan lagi. Matanya dah layu. Aku rapatkan bahunya ke dada ku.

Adegan kami dah pun nak bermula. Berpelukan erat. Aku kucup bibirnya mesra . Faridah memberi respon balas. Lidah berbalas hisapan. Degupan jantungnya semakin kencang. Adegan vcd dah hanyut entah ke mana.

Gaun tidurnya aku tanggalkan. Tiada apa lagi yang dapat menutup tubuhnya. Aku rangkul tubuh itu dan usungkan ke atas katil. Dia hanya baring terlentang, menyerah pasrah. Aku kucup semula bibirnya yang mongel berulas. Lidah ku bergerak ke bonjolan buah dadanya. Putingnya yang putih kemerahan itu aku kulum dan ku hisap lembut.

Dia merengek perlahan akibat ghairah. "Aaaaaaaaa emmmmhm.." Aku break sekejap, dik noi oii, untuk tanggalkan pakaian ku. Baju tidur dan kain sarung ku tercampak di sudut katil.

Batang ku yang keras menegang itu diusapnya lembut. Lidahnya pula mula memainkan peranan menjilat batang ku dengan sungguh mesera. Namun teknik jilatannya tak lah sehebat wanita yang pernah aku telanjangi sebelum ini. Batang ku yang berukuran 7 inci panjang sudah pun berada separuh di dalam mulutnya. Kedua bibirnya bertaut menyonyot dan mengulum batang ku. Aduhh.. nikmatnya dik noi oii. "Yes, yes.. ohhh.." Aku kesedapan yang amat sangat.

Posisi 69, memberi keselesaan untuk sama-sama berperanan. Farida dengan aktiviti mengulum batang ku, dan lidah ku mencari celah kelangkangnya. Tundunnya tembam menonjol , bulu pantatnya sudah di trem rapi, tak lah panjang sangat, tapi lebat menghiasi tundunnya. Bibirnya agak tebal berulas, namun nampak masih lagi bertaut rapat. Hujung kelentiknya mampat, terjengol di antara kedua bibir pantatnya.

Aku pun memulakan gerak kerja ku dengan menjilat bibir pantat si anak arab yang putih bersih itu. Bila saja lidah ku menyentuh permukaan bibir, Faridah merengek lagi.

"Emmmh....mmhh." Bila lidah ku menyinggah sebentar di kawasan hujung kelentiknya. Punggungnya diayak ke kiri dan ke kanan mengikut rentak jilatan lidah ku. Air pantatnya dah mulai banjir.

Lidah ku menjelajah lagi, lubang pantatnya menjadi sasaran utama ku. Sesekali jilatan ku menyinggah ke kiri dan kanan bibir tersebut. Terangkat punggungnya berapa kali.

"Ohh yes... oh..yes, nice darling.. don't stop please......, aaaaaaaa...aaaaa.." Aku ulangi jilatan yang lebih agresif. Terus menerus dengan aktiviti yang sama. Air pantat semakin banjir, membasahi rekahan bibirnya, aroma semakin kuat. Aku terus dengan pelbagai teknik jilatan dan bertindak semakin agresif. Rengekan Rafida Khalida semakin kuat, punggungnya menujal dari bawah ke atas menerima kemasukan lidah ku ke lubang pantatnya.

"Yes.. yes... ohhh..... nice.... please... fucking noww.." Faridah sudah tak tahan lagi, kemuncak keghairahannya yang amat sangat. Please... fucking noww...please..."

Aku bertukar posisi berada dan di celah kelangkangnya pula. Aku mempersediakan butuh ku untuk buat pertama kalinya merasai penangan pantat arab. Dengan hanya sekali terjahan, butuh melayu ku ini sudah selamat sampai ke dasar lubang pantat si arab itu. Dia mengangkat angkat punggungnya ke atas untuk memberi laluan kemasukan batang ku hingga ke pangkal.

'Ohhhhh... ohhhhh... aaaaaaa.. aaaaaa." Rengekan kegahairahannya bertali arus. Aktiviti sorong tarik diteruskan. Aku pamerkan kehebatan sebenar daya juang seorang lelaki melayu di abad ini. Memang nikmatnya butuh ku dapat berkubang di dalam lubang pantat si arab ini. Sendat, sempit... ada uummph. Dik noi oii.

Terjahan keluar masuk semakin laju dengan pelincir dari air pantatnya yang semakin banyak. Keluar masuk batang ku diiringi alunan irama srapp... srupp. Kemutan pantatnya semakin menggila. Cukup hebat aksi si awek arab ini.

Aku masih lagi tidak mahu mengaku kalah. Si awek ini sudah berapa kali kejang keghairahan. Rengekannya semakin kuat. Aku perhebatkan lagi terjahan. Tiga puluh minit sudah berlalu, semangat daya juang ku masih tinggi.

Aku sudah tak faham lagi bahasa dari rengekan yang terbit dari mulut Faridah Khalida. Sudah beralih ke bahasa arab pula dik noi oii. Manalah aku faham bahasa arab. Mungkin dia dah mula merasai kenikmatan sebenar dari seorang lelaki melayu. Farida Khalida sudah tercungap-cungap, matanya tertutup rapat. Punggungnya diayak ke kiri dan kanan. Kemudian berselang seli dengan kemutan yang amat padu.

Nampaknya kehebatan aku akan berakhir juga dik noi oii. Naik juling mata aku bila pantatnya mengemut butuh aku macam nak perah susu lembu. Manalah terdaya nak aku tahan lagi. Maka satu ledakan cecair putih yang pekat sudah pasti akan berlaku.

"Ahhh ahhhhh....", dengan geramnya aku memancutkan air benih ku ke dalam lubang pantat Farida Khalida. Terhenjut henjut pantat si arab itu dibuatnya. Tapak semaian zuriatnya yang tengah subur itu nyata sudah terkena beberapa semuran alanar nafsu ku yang kencang.

Akhirnya aku tertiarap lesu di atas tubuh Farida Khalida. Dia respon dengan pelukan yang erat. Tubuh kami bagaikan bersatu dengan butuh ku yang masih berkubang di dalam pantatnya. Farida pula memandang tepat ke dalam mata ku dengan mengukir senyuman manis di bibirnya. Itulah namanya senyuman yang membawa seribu kepuasan.

"Akmal, i love you so much." Aku terbungkam dengan pengakuan cinta dari gadis anak diplomat ini. "I love you too." Aku meyakinkan Farida Khalida. Gadis secantik begini masakan aku menolak cintanya. Dik noi oii. Kami berkucupan sebentar sebelum bergerak ke bilik air.


Nukilan
"ABO 99"

Tiada ulasan: