Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Khamis, 4 September 2008

Awek Lagi

Benda ni berlaku pada tahun 1995, masa tu aku baru berumur 21 tahun. Aku belajar kat salah sebuah universiti kat selatan kuala lumpur (tekalah yang mana satu...!) Aku ni tak la handsome sangat. Ada yang kata kurus sangat, dah la tu konek aku pun tak la besar sangat. Masa dia 'tidur' lebih kurang satu inci dan bila dia tegang dapatlah 5 1/2 inci, Kira ok la kot. Warna konek aku agak gelap. Bulu pun kira lebat jugak, tapi selalu trim! Kalau aku melancap, masa nak pancut konek aku jadi 'extra' keras dan kepala dia jadi merah/purple.

Masa kat uni, aku ada minat sorang awek ni. Kita panggil dia 'N' ajelah. Dia sama course dengan aku, berasal dari Kota Tinggi, Johor. Tinggi dia lebih kurang 5'3", agak slim, dan aku rasa tak lebih 50kg. Berkulit kuning telur, macam ah moi sikit. Rambut dia pada paras bahu dan agak lurus. Tetek dia pula tak besar dan tak pula kecik, 32B.

Satu hari semasa lecture, aku duduk sebelah dia dan cuba berbual. Dia pun layan aku. Aku ajak dia keluar pergi KL. Weekend tu kitaorang pun pergi jalan kat bukit bintang, lot 10. Lepas tu pergi tengok wayang. Dalam panggung tu aku try pegang tangan dia, dia bagi. Masa tu aku dah stim dah. Lepas tu 3-4 kali kitaorang pun keluar, masih 'stage' pegang tangan lagi.

Lepas sebulan berdating, aku cuba kiss dia dan responnya amatlah memberangsangkan. Bukan setakat kiss, aku bagi dia lovebite kat leher dan dia pula bagi aku lovebite kat dada. Mulai dari saat itu, bila ada saja peluang kami akan bercium dan bergigitan.

Dah sebulan bercium dan bergigit aku try raba tetek dia pulak. Mula-mula dia tak bagi tapi lepas try 2-3 kali dapatlah aku meramas, menjilat, menggigit teteknya yang lazat itu. Puting dia warna cokelat dan taklah besar sangat. Lepas tu aku suruh dia pegang konek aku. Dia macam pandai aje. Lalu aku pun terus suruh dia bagi aku blowjob. Tak sampai seminit aku dah terpancut dalam mulut dia. Lepas tu selalulah aku mendapat kenikmatan tersebut darinya.

Satu hari aku ajak dia pergi PD. Aku book bilik kat ming court. Sampai aje kat bilik, kitaorang pun terus beromen. Cium, gigit, hisap konek, jilat pantat semuanya ada. Aku siap "cum" sekali. Tapi sebab masih berasmara konek ku jadi keras balik. Pantat 'N' sudah sangatlah basah. Tiba-tiba aku meletakkan kepala konek ku di bibir pantatnya. Kami sama-sama terdiam. aku tanya "boleh tak?" Dia mengangguk.

Maka dengan perlahan lahan aku memasukkan konek ku ke dalam pantatnya. Dia megerang kesakitan. Konek ku juga terasa sakit kerana lubangnya terlalu ketat. Setelah mencuba dengan payahnya, aku dapat juga memasukkan keseluruhan batangku ke dalam pantatnya. Semasa ku menarik konek ku keluar, terdapat kesan darah di sepanjang batangku. Kami cuma dapat berlayar beberapa mint sahaja kerana dia merasai kesakitan. Untuk melepaskan syahwat, aku pun melancap dan pancutkan ke atas mukanya. Lepas tu kami sama-sama menangis kerana terlanjur.

Seminggu lepas tu kami main lagi. Kali ni di rumah sewa member aku. Setelah seminggu aku practice dengan memasukkan jari ku ke dalam pantatnya, kali ni barulah sangatlah seronok rasanya. Kami bermula pada pukul 9.40 malam, baring atas kalit sambil berciuman. Tangan kami berada di merata tempat. Tangan ku meramas teteknya. Jariku menjolok pukinya sambil dia pula meramas konek ku.
Lepas tu kami pun buka baju dan membuat posisi 69. Seluruh teteknya ku berikan lovebite, dan 'N' pula menyuruh ku pancut ke dalam mulutnya. Selepas mengeraskan balik konek ku, kami pun mula 'berlayar' dan kali ni aku terpancut pula ke dalam pantatnya...!

Semua peserta menarik senyum panjang kerana kursus dah tamat. Setelah siap berkemas dan memasukkan barang-barang ku ke dalam kereta, Azizah pula mahu menumpang aku balik ke Perak. Bagi aku tak ada masalah asalkan dia sudi menumpang kereta buruk ku ini. Setelah sudah Azizah memasukkan beg-begnya, kami pun mula bertolak balik.
Sebenarnya kami berada di pusat kursus itu, sebuah hotel sederhana mewah, selama 10 hari. Kursus itu bertempat di Johor Baru. Perserta-pesertanya datang dari seluruh pelusuk tanahair termasuk Sabah dan Sarawak. Bayangkanlah dah lebih daripada 10 hari aku meninggalkan isteri ku di rumah. Maknanya juga, sudah lebih 10 malam aku tak 'bersama' dengan isteri ku. Seperti kata orang air dah naik ke kepala. Sebab itu aku tergesa-gesa nak pulang.

Lebih kurang jam 3.30 petang, aku dah melalui rumah tol Air Keroh. Hati ku rasa senang memandu kereta pada petang itu. Jika tidak ada apa-apa aral melintang nanti malam jam 10-11 sampailah aku ke rumah. Mujurlah ada Azizah bersama, dapat juga aku kawan atau teman untuk berbual-bual.

Hasil daripada perbualan, ku dapati dia juga sudah berkawin. Aku tanya dia, "bahgia ke ?" Dia tak menjawab. Dia ketawa aje. Kemudian aku tanya lagi, "sukakah dengan seks". Dia jawab dia suka. Tak ada sebab dia perlu membenci seks. Kemudian ku tanyai dia lagi, "selain dari suami, pernahkah buat seks dengan orang lain ?"
Sekali lagi dia ketawa terbahak-bahak. Dalam dia ketawa itu, sempat juga dia bertanya, apa perlunya aku tahu, sama ada dia pernah atau tidak melakukan hubungan seks dengan orang lain. Aku terdiam sekejap untuk berfikir mencari alasannya.
Aku katakan kepadanya, sebagai contoh, aku punya isteri, tetapi sudah lebih dua minggu tak melakukan hubungan seks. Keinginanku untuk melakukan hubungan seks adalah berkobar-kobar atau meruap-ruap. Apa, orang kata, sudah gian ? Kalau dah gian, dan tak dapat seks, mahu jadi gila. Sebab itu aku mahu cepat balik.
Ya, dia setuju dengan jawapanku. Bila ku tanya kenapa dia mahu balik cepat, adakah dia dah rindukan anak-anak atau ada hal lain. Sengaja aku kemukakan soalan ini untuk mengiat Azizah sahaja. Mendengarkan pertanyaanku, dia dah mula ketawa lagi.
Kata Azizah anaknya tinggal bersama mertuanya di Perlis. Suaminya pula kerja outstation kat Kelantan hingga minggu depan baru balik. So sajalah dia nak ikut aku balik sama. Terangnya lagi, dia begitu mendalam meminati aku. Sebab itu dia ambil kesempatan ini untuk menumpang kereta aku ini. Kembang hidung ku dipuji begitu. Maklumlah bukan senang nak dapat pujian yang sebegitu dari perempuan melayu. Namun aku berasa sedikit kurang yakin dengan jawapannya itu.
Ku katakan padanya, adalah sangat bahaya ikut lelaki hindu yang tengah gian seks ini. Nanti aku rogol dia, susah jadinya. Memang Azizah ini ceria orangnya. Ketawa lagi dia mendengar gurauan ku itu.

Jawapannya sungguh memeranjatkan. Katanya kalau kena rogol lagi seronok. Serentak dengan itu aku terasa darah ku mengalir deras. Nafasku jadi sesak. Kulihat mukanya, tak nampak macam bergurau pun.
Kat pelir ku mula berdenyut denyut. Sambil berdenyut ianya juga semakin membesar. Aku tanya lagi, " Are you serius ?"
"Nak tahu serius ke tidak, cubalah dulu." Itulah jawapannya. Aku mencuri pandangan ke muka Azizah. Bibirnya mengukir senyuman apabila dia tahu aku sedang memerhatikan dirinya.

Aku terdiam. Dia juga ikut diam. Sebenarnya aku mati akal. Ligat otak ku berfikir untuk mencari idea. Mencari idea bagaimana nak dapat kongkek perempuan melayu ni.
Kami baru melewati Seremban. Selepas berhenti minum di Nilai, kami meneruskan perjalanan ke utara. Lewat jam 5.30 petang aku dah keluar rumah tol Sungai Besi menuju pusat bandar Kuala Lumpur. Di pusat bandar, kami terperangkap dalam trafik jam. Berjam-jam lamanya, sedikit sahaja ada kemajuan.
Lebih kurang jam 8.45 malam aku sudah melalui rumah tol di Jalan Duta. Kemudian kami berhenti rehat di R&R Sungai Buluh. Semasa kami sampai, kilat sabung-menyabung. Hari nak hujan. Azizah tak nak turun makan. Begitu juga dengan aku. Kami beli makanan ringan untuk dikunyah dalam kereta aje.

Sebaik sahaja aku memulakan perjalanan, hujan turun dengan lebat. Lebat selebat- selebatnya. Ada masanya sampai tak nampak jalan. Jadi aku ambil keputusan untuk keluar dan berhenti di rumah tol Sungai Buluh. Azizah tak membantah. Mukanya ceria sahaja, tak nampak cemas pun. Di tempat letak kereta tak banyak kereta yang berhenti. Aku pilih tempat paling terpencil sekali.
Enjin tak ku matikan, kerana air-con masih hidup. Lampu besar ku matikan, tinggal lampu kecil sahaja. Hujan terus turun dengan lebatnya.
"Apa you benar-benar horny ke ?" Tiba-tiba Azizah memulakan semula cerita yang terputus.

Tanpa banyak fikir, aku kata, "tentulah". Dia mengatakan rasa simpatinya ke atas nasib ku kerana terpaksa lambat tiba ke rumah untuk bersama isteri. Aku kata, "tak apa, Azizah kan ada". Dia ketawa lagi. Aku merebahkan badan ku. Tak lama kemudian, dia pun ikut sama. Sambil berbaring aku memberanikan diri cuba mengusap-usap lengannya. Ku buat beberapa kali. Dia nampaknya tidak menolak. Kemudian ditangkapnya tangan ku itu. Dibawanya ke atas dadanya. Apa lagilah, orang mengatuk disorongkan bantal.
Ternyata benar dari apa yang dicakapkannya, "tak perlu rogol, kalau nak, cakap aje, pasti dapat". Kata katanya itu ku anggap sebagai tanda perestuan yang amat ku nantikan. Aku mula meraba-raba buah dadanya. Semantara itu dia membuka butang baju blausnya. Setelah mengeluarkan buah dada daripada colinya, dia membawa tanganku ke dalam blausnya. Aku raba. Aku rasa panas. Kemudian aku ramas bertalu-talu buah dada perempuan melayu itu.

Sekali-sekala aku dengar dia menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Memang dah jadi hobi ku, aku suka mengentel biji kelentit. Aku pun bangun lalu menyeluk ke dalam skirt Azizah. Dia membantu aku dengan menanggalkan cangkuk skirtnya. Mudah lagi lah tangan ku menjalar masuk untuk menerokai persekitaran pukinya.

Perlahan lahan ku usapi bulu puki Azizah yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit perempuan melayu tu. Aku rasa sedap. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir.

"Pussy u tak banyak bulu. I love your kind of pussy ", bisik ku ke telinganya. Bunyi nafasnya bertambah kuat. Selamba aje Azizah memberikan jawapan "It's all yours to enjoy."

Kemudian dia mencari zip seluar ku. Setelah membuka zip seluar ku, dia pun segera mengeluarkan batang pelir ku yang tegang lagi keras itu. Diusap-usapnya perlahan lahan. Belaian jari Azizah punya lah lembut. Dah tu pulak dia cukup pandai tempat yang perlu ditumpui Aku rasa macam nak terpancut aje air mani ku apabila dibuat begitu.

Di luar masih hujan lebat. Mujur cermin tingkap berkabus. Mungkin air-con kereta ku tak cukup sejuk. Di dalam kereta, Azizah mula melucutkan pantinya. Dia sudah siap bertenggong di atas pelir ku. Sedikit demi sedikit batang pelir ku yang terpacak keras itu terbenam masuk ke dalam pukinya.
Dia menghenjut dari atas. Manakala aku menojah dari bawah. Kami berpadu tenaga. Memang mudah bagi Azizah memasukkan batang pelir ku tadi kerana lubang pukinya sudah cukup berlendir. Pelir ku terasa licin apabila disorong tarik di dalam lubang pukinya.

"Eh ! " rengek Azizah bagi setiap henjutan atau tojahan. "Sedap ke?" Azizah bertanya pada ku. "Puki melayu memanglah sedap" pantas aku menjawab pertanyaannya. Pertanyaannya yang sebegitu membuatkan kegeraman ku semakin melonjak. Dengan geramnya ku terjah pelir ku ke dalam puki Azizah. Semakin laju ditojah, semakin kerap dia merengek, "Eh eh es eh eh es."
Sambil dia menghenjut dari atas, tanganku mengusap-usap buah dadanya. Puting teteknya ku gentel. Ada masanya, aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Puas menyonyot aku menggentel. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang. Mulutnya mendengus, "Us us us us us".

Kemutan puki Azizah memang power. Nafsunya ternyata kuat. Aku pun dah tak upaya bertahan lagi. Melihatkan keadaan aku yang semakin menghampiri kemuncak, Azizah pun berbisek agar tidak dipancut di dalam pukinya. Katanya dia tengah masa subur . Dia tak mau terbuntingkan anak hindu. Apatahlagi dalam suasana persetubuhan yang sebegitu nikmat.

Aku buat dengar tak dengar aje pesanannya itu. Pesanan yang tak mungkin akan aku patuhi. Dah lama aku mengidam nak celapak perempuan melayu yang putih mulus seperti Azizah. Memang aku berhajat sangat nak pancut air mani kat dalam pukinya. Peluang yang dah sedia terkangkang iu tidak sekali kali akan aku persiakan. Persoalan bunting itu aku peduli apa. Tambahan pulak dia kan ada suami. So bunting kalau suami dialah yang tanggung. Lainlah kalau anak dara. Memang problem besar jika terbunting.
"I'm cumming, I'm cumming", jerit ku sambil menahan rasa sedap. Semakin laju puki Azizah aku henjut. "No… please… jangan lepas kat dalam. Keluarkan sebelum terlanjur". Suara rayuan dan runggutan berdengus dengus kedengeran.
"Dah terpancut." Jerit ku sambil memelok punggung Azizah erat erat. Ku buat begitu supaya pelir ku boleh terbenam sejauh yang mungkin ke dalam puki Azizah. Raut muka Azizah nampak kerisauan. Dengan lembut dia mengelekkan punggung untuk cuba keluarkan pelir aku yang kemas terpaku ke dalam pukinya. Hasil dari dakapan ku yang sebegitu kemas, lubang puki Azizah ternyata tidak dapat lari kemana mana. Ianya pasti tidak lepas dari menjadi mangsa sasaran kemuncak nafsu aku.

Entah berapa belas das ledakkan air mani ku pancutkan ke dalam perut Azizah. Bayangkanlah banyaknya air mani yang dah sepuluh hari bertakung itu. Ianya memancut tak putus putus bagaikan air kencing yang pekat dan likat.
Terbeliak biji mata Azizah apabila dia menyedari air mani ku sudah pun bersembur di dalam perutnya. Kehangatan pancutan air mana itu dapat dirasainya dengan cukup nyata. Pangkal rahim Azizah bertalu talu disimbahi air mani. Dalam pukinya dah penuh terpalitkan taburan air benih lelaki hindu.

Serentak dengan itu, Azizah terus terdiam kaku. Batang pelirku mulai kendur. Beransur-ansur ianya go-stern daripada lubang pukinya. Ikut sama keluar ialah air maniku. Ianya turun meleleh sambil membasahi peha Azizah. Aku memerhati lelehan itu dengan perasaan bangga dan berpuas hati.
Pada pandanganku, puki Azizah memang sedap. Cukup cekap dia memainkan peranannya. Lubang pukinya pun kuat mengemut. Kemutannya saja boleh buatkan lelaki lupakan masalah dunia. Kalah aku dibuatnya. Aku cukup puas hati dengan layanannya.
Hujan mulai teduh tetapi masih renyai-renyai. Azizah sudah beralih ke tempat duduknya. Dia membetul-betulkan pakaiannya. Bayangan penyesalan jelas terpamir di wajahnya. Memang dia amat tidak menyenangi tindakkan ku kerana memancutkan air mani ke dalam pukinya. Namun aku peduli apa. Janji kali ini aku telah berjaya projekkan puki melayu yang cukup ayu. Berbaloi sungguh upah yang aku dapat sebagai tambang kerana tumpang kereta aku.

Kisah yang ingin aku ceritakan ini adalah kisah benar yang berlaku satu tahun dulu, masa aku kerja di Kuala Lumpur, sebaik sahaja menamatkana pengajian kat salah satu ipt di sana juga.. _____________________________________________________________________
Aku ni seorang pemalu. So tak de lah teman-teman perempuan ni, walaupun ketika di ipt dulu.So apa yang nak aku ceritakan ni adalah kisah aku naik bas mini.Mula kerja lepas graduate, tahulah mana ada duitkan untuk beli kenderaan sendiri. So bas minilah jawapannya. Pendekkan cerita ya, mungkin ramai yang tahu macamana hal bas mini kat kl yang sesak ni. Aku ni pemalu, so ada gak tengok orang buatkan, tapi aku takut nak buat walaupun keinginan tu kuat. Kekadang tengok kesihan kan. Di takdirkan pada satu hari selepas kerja, hujan lebat. Lepas hujan orqng kl mula keluar pejabat, tentu penuhlah stesen tunggu bas tu.So antaranya akulah.
Tak lama lepas tu bas no. XX pun sampai. Aku naiklah walaupun sesak. Tak de pilihan. Dalam berpusu-pusu nak naik tu, betul-betul depan aku seorang awek lah(selau bertembung tapi tak pernah tegur) pakai kebaya lak tu (pakaian kegemaran aku). Dah tolak-menolak..tersondollah awek tu, adik ake kena kat punggung dia, mak uuii.. lembutnya.. tetiba je adik aku keras.. nafsu ghairah mulalah tu...so aku naiklah .. dalam bas yang sesak tu.. aku yang dah stim ni... tengok-tengok gak reaksi awek tu...muka dia selamba je.. aku betul-betul berdiri sebelah dia, so, driver bas mini ni kau orang tahula.. selagi boleh muat, semua orang diangkutnya.... last sekali... position aku... memang betul belakang awek tu.... tapi time tu walaupun adik aku dah keras tapi aku control lagi position aku... santara kena tak kena lah... adik aku tu ngan punggung dia..aku tengok lagi reaksi dia takut dia marah kan.. tapi selamba je...

Akhirnya goyangan bas tu mengakibatkan adik aku ni beberapa kali melekap kat punggungnya. Aku dah betul -betul stim. Sesekali tu, punggung dia lak yang langgar adik aku, aku rasa melawan ni, so aku pun yang dah sedikit berani tu, tak fikir panjang, terus je position betul-betul adik aku tu kat alur punggung dia, (kau orang faham kan) ....aku lekapkan terus kat punggung dia... uuui best nya... (first time lah katakan)''ahhhhhhhh(tapi dallam hati lah..... dalam hati aku... sorrilah kat awek tuu.......aku terus lekapkan adik aku tu kat alur dia... awek tadi aku tengok mula nafas.. lain macam.. macam mengetap gigi tapi tak ketaralah...kekadang lagi dia tonggeng.. aku yakin mesti dia rasa adik aku yang besar tu.......
Bukan nak cakap besar tapi 'adik' aku ni ukur lilit besar... panjang standard ... (tu yang aku compare dari apa yang aku baca dalam buku).. Nasib baik position 'adik' aku ni betul. kalau tak senak....

Berbalik kat awek tu tadi.. muka dia selamba je. 'Adik' aku ada lagi kat lurah dia tu. akhirnya sebab ada yang dah turun bas.. so bas tu dah kurang orang lah.. so aku... pun tak boleh lah lagi kat belakang awek tu.. nanti orang lain apa lak kata kan..

so aku berdiri betul-betul kat sebelah dia.... Sesekaali tu dia jeling kat aku... tapi aku rasa tak ada kemarahan dalam jelingan tu.. macam ok je...
Aku rasa response baik ni.
So, sampai di destinasi, awek ni turun dulu, aku pun ikut turun walaupun tempat berhenti aku adalah 5 km lagi.Masa aku turun tu tangan dia terhayun kat aku, tak tahu sengaja ke tak . tetiba je aku mendapat semangat terus aku turun sama dengan dia. Stim dan ghairah punya pasal. Lupa malu aku, terus aku tegur dia, Mula tak confidence gak, tapi aku tegur terus je jawab kira ok ni...
katanya nama dia marliana (nama betul, lagipun bukannya kau orang tahu siapa dia kan). Dia tinggal rumah bujang. By the way, kawasan perumahan kan, adalah gerai makan tepi jalan tu, terus aku ajak dia makan. Dia setuju. Dalam makan tulah, aku berbual-bual dengan dia. Mula-mula aku tak cerita pasal dalam bas tadi,takut tak sama pemikiran kan. Tak confirm lagi. So, kau orang tahu, aku try test;lah dia ni. Aku positon kan diri aku supaya lutut aku kena kat lutut peha dia...(meja gerai kan kecik kan) so aku pun pelan-pelan gesel lah ..., tiba-tiba
dia tarik kaki dia, berdegup jantung aku. Aku ingat dia marah, ali-alih dia senyum cerita lain... yakinlah aku malu-malu kucing ni...
So, agak-agak setengah jam berbual tu, entah macamana... ghairah agaknya.. terpacullah soalan.. yang aku tak terfikir nak tanya (segan...)
"Biasa ke naik bas sendat-sendat ni: soal aku.... "apa nak buat ... terpaksa... " dia tersenyum semacam je tak pandang aku.... senyum ada makna ni.... positif...
"kenapa senyum ?soal aku lagi... " I rasa tadi.. " jawabnya..... " rasa apa? tanya aku .. saja...
antara dengar tak dengar je jawab dia.... dia senyum.... takpelah.... forget it" katanya.. aku tersenyum... So tiba masa dia pun nak balik..
Aku offer lah dia .. hantarkan dia balik.. malamlah katakan.. kot ada anjing ke .. apa ke..... So dia setuju.. Sambil tu kita orang boraklah lagi... aku buat jenakalah kan... (biasalah yang ada double meaning tu).... dia ni sporting layan je... gurauan aku tu.... aku rasa nak peluk dia je masa tu gak... tap aku sabar... sebab yelah kalau dia tak nak,.. tak suka, aku takut gak.. tapi aku tak kesah.. gentlemen kan...
masa tu nak pukul 8.00 malam dah.... Katanya kawan dia tak balik lagi.. dia orang rajin OT,pukul9.00 baru keluar. Entah macamana, mungkin dah rezeki aku hari tu.... dia tertinggal kunci pintu depan, ada kunci pintu belakang je.... So sekali lagi aku offer hantar dia ke belakang rumah... umah teres kan... jauh nak pusing tu... lagipun jalan belakang gelap...
Samapai je kat pintu belakang. Dia pun carilah kunci dalam beg dia. GElapkan.. so aku offerlah lighter aku jadi lampu suluh... so aku dengan dia rapatlah.. kunci tu dpat.. so dia nak bukak la mangga tu.. entah macamana kunci tu jatuh.. terus dia tunduk nak ambik.. apa lagi.. punggung dia yang pejal dan lembut tu kenalah kat 'adik' aku.... aku lak anatara sengaja dengan taklah... ahhhhhh.... sedap tullll.... "oppppsss sorri.. katanya.. aku kata " tak pe" dalam hati aku.. kau orang tahulah..
Bukak je pintu grill tu... dia ajak akau masuk.. Aku serba salah... tak pernah aku berdua-dua ni.... tapi dlam keadaan ghairah dan dah stim tu... aku masuk gak... dia suruh aku duk kat kerusi kat ruang tamu.. dia kata dia nak buat air.. (biasalah kan orang melayu.. tamu datang air mesti disediakan...)aku lak tak boleh boleh duk diam..... tak lama lepas dia masuk ke dapur aku pun pergilah ikut ke dapur..... sebab ingat nak berbuallah sambil buat air tu dengan dia... sampai je..... aku tengok dia dari belakang.. (pakaian keje aj tukar lagi).. aku terus ke belakang dia .... rancangan aku nak berbual... tu mati begitu sahaj... "inaaa...''' kata ku dengan lembut..(macam dah berkasih bertahun-tahun lamanya)adik au sengaja aku.. kenakan kat punggung dia.... dia mula cuba mengelak.. tapi aku ... kejapkan... pelukan ku dengan lembut...lagi.. "inaaa.. sayng...'' kata ku lagi.... dia tak cuba mengelak lagi.. dia dia mula mengetap bibir dia.... tiba-tiba dia terus pusing dan memeluk kau.. pelukan nya bertambah erat.... aku balas pelukannya dengan lembut sekali.....aku ciumbbibirnya.. (french kisss).. ahh... ahhhhhh.. suaranya bila aku isap leher dan telinganya.. dia bertambah stim....
"I dah lama stim kat u sejak dalam bas tadi... bisik ku" "I pun.... " rengeknya..... bertambah stim dan semangat aku.......terus aku pandang dia dengan sayang....''' kita masuk bilik .. ina..'' dia angguk.... matanya separuh terlelap.. kuyu lah katakan.. masuk je.. dia terus gomol aku.... aku pun dakap dia.... isap lehernya.. telinganya.. tangan dia dah pegang adik aku.. terasa usapan nya... slowly aku lepaskan dakapan ku....
" abang bukak pakaian u ya....? pinta ku... dia menggangguk.. matnya kuyu.. aku pun slowly bukakan naju dia... bra dan seluar dalamnya.... lepas tu pakaian aku lak... dia hanya melihat aku perlahan-lahan membuka pakaian ku.. tapi aku buka seluar ku dulu.. kemudian baru baju ku... dia hanya melihat.... 'adik' ku yang tegang... terus mengapai dan mengusapnya.... aku terus digomol dan menggomol.. teteknya... sederhana besar tapi putih.... aku isap dan nyonyot putingnya.. aku gentel.. puting yang sebelah lagi.... tiba-tiba.. dia kata dalama keadaan kuyu... bang... jangan masuk yaaaa.."
"Abang ta kan masuk " sebab aku memang tak nak hilang teruna ku dan aku taksanggup mengambil perwan wanita.. (ini prinsip aku)..bertuah aku... dapat dia ni... sebab sama fikiran dan kehendak.... mula risau gak.... takut dia jenis heavy kan.... sebab aku ni suka buat orang puas....., sambung cerita .. kita orang buat.. macam-macam stail.. terutama gaya 69.. kegemaran aku tu.. aku main ngan lidah.. kenetit dia tu.. mendesah bunyi dia.. lagilah semangat aku menjilat kelentitnya..aaaaahhhhh
Sambil tu dia kulom.. 'adik ' ku... rasa naak tercabut.. lagi dia kulom dengan ghairah lagi aku jilat..... dan main kelentit dia dengan ghairah.... last sekali kami berdua puas.... memang puas.... first time katakan.. balun abis leee...
" terima kasih bang...... " katanya....." sebab tak masuk ..." katanya.. " abang pun tak nak masuk.. kata ku lembut...
So nak jadikan cerita sejak tu aku pakat dengan dia, kita kawan dan apa yang kita buat hanya simpan kat diri- masing-masing je.. maknanya.. walaupun bertembung balik keje.. kita buat tak kenallah.. tapi pahamlah masing-masing kan... kalau kami berjalan kami akan berjalan kat area yang orang tak kenal ... macam tulah.. strategi kita orang..
Pak Itam ialah seorang lelaki yang sudah hampir sepuluh tahun menduda. Dia berkawin ketika berusia empat puluh tahun. Isterinya pula ialah seorang janda yang beranak dua. Dia lima tahun lebih tua daripada Pak Itam. Isterinya berbentuk badan yang agak gemuk. Dia juga berkulit hitam melegam seperti Pak Itam sendiri. Secara keseluruhan, isteri Pak Itam itu bukanlah dari golongan yang dikira cantik. Yang penting buat Pak Itam hanyalah lubang pantat perempuan itu. Setidak tidaknya ada juga tempat sedap untuk meluahkan tuntutan hawa nafsu. Memang tak berhajat Pak Itam mengahwini perempuan yang sebegitu rupa. Namun perkahwinan tersebut bukanlah semata mata di atas kehendaknya sendiri.
Semasa bujang dulu, dia memang sering dikaitkan dengan unsur unsur penzinaan. Oleh kerana terlalu kerap memantat berapa perempuan di perkampongan itu, akhirnya Pak Itam terjerat. Pada suatu petang yang malang, dia berzina di sebuah pondok usang. Sempat juga Pak Itam memuntahkan air mani ke dalam pantat pasangannya itu. Sejurus kemudian, dia pun dicekup oleh para penduduk kampong. Semasa serbuan, tiada sehelai benang yang ada pada tubuh mereka berdua. Batang pelir Pak Itam pun masih kemas terkapit di dalam pantat pasangannya. Oleh kerana serba keletihan, dia tak upaya melarikan diri.
Tangan mereka di tambat kemas. Peluang untuk menutup bahagian sulit, tidak sama sekali diizinkan. Dengan keadaan telanjang bulat, pasangan zina itu diheret naik ke atas sebuah pentas. Di kampong tersebut ianya merupakan tempat bagi menghakimi para pesalah. Lantai pentas itu berada pada paras setinggi tiga kaki dari permukaan tanah. Ia tiada berdinding dan tiada beratap. Di atasnya pula terdapat sebatang tiang yang berkedudukan melintang. Ia tergantung pada paras ketinggian enam kaki. Sudut lintangan tiang itu adalah selari dengan bahagian hadapan tebing pentas itu.
Ke dua belah pergelangan tangan Pak Itam diikat pada tiang melintang yang sudah tersedia itu. Jarak ikatan di antara kedua pergelangan tangan tersebut ialah tiga kaki. Setelah dipastikan kemas, pergelangan kaki Pak Itam pula diikat. Ianya ditambat pada bendul lantai pentas itu. Jarak kangkangan kaki Pak Itam ialah selebar tiga kaki. Setelah selesai segala urusan tambat menambat, maka berdirilah dia di situ seperti bentuk huruf "X".
Pasangan perempuannya juga menerima nasib yang sama. Dia pun turut ditambat seperti Pak Itam. Dengan berkeadaan bogel, kedua dua pengamal zina itu telah diikat rapi. Orang kampung keluar beramai ramai untuk menyaksikan hasil penangkapan tersebut. Kedua pasangan zina itu berasa malu yang amat sangat. Segala biji buah pada tubuh mereka terpamir buat tatapan khalayak ramai. Setiap parut dan bulu dapat dilihat sejelas jelasnya.
Hasil penzinaan mereka terus dipertontonkan kepada semua penghuni kampong. Ianya bertujuan untuk menghindarkan kecenderungan ke arah perbuatan yang sedemikian rupa. Dapat diperhatikan pada batang pelir Pak Itam, masih lagi terdapat kesan melekek lekek. Di samping itu, kelihatan juga tanda tanda lendiran yang telah kering. Palitan air nafsu perempuan cukup jelas tersalut pada pelir Pak Itam.
Pasangan perempuannya pula terpaksa menanggung bukti zina yang lebih ketara. Di sebalik kehitaman pantatnya, terdapat kesan kesan kelembapan yang serba memutih. Setelah seminggu memeram nafsu, cukup banyak air mani Pak Itam terkencing ke dalam pantat itu. Dengan posisi berdiri mengangkang, begitu mudah takungan air mani meleleh keluar dari lubang pantat si perempuan. Lopak cecair putih mula terbentuk pada alur pantatnya. Semakin lama semakin banyak takungan air mani terkumpul di situ. Lama kelamaan celah kangkang perempuan itu penuh diseliputi lumuran air mani. Bagaikan pantat kencing berdiri, melelehnya cecair pekat berwarna putih membasahi pangkal peha.
Seorang demi seorang para pembesar kampong meneliti keadaan alat kelamin pasangan itu. Penelitian mereka cukup rata dan terperinci. Alat kelamin kedua duanya disentuh dan dicuit cuit. Pelir Pak Itam dipulas dan ditarik tarik. Biji kelentit si perempuan pun turut diperlakukan sedemikian rupa. Ianya nampak amat tersebul membengkak. Segalanya akibat dari sagatan pelir yang berterusan selama satu jam. Setelah kesemua berpuas hati, mereka pun berbincang sesama sendiri untuk mencapai rumusan.
Jemaah pengadilan telah mengesahkan bahawa Pak Itam dan pasangannya didapati bersalah kerana melakukan zina. Segala bukti yang terbit dari hasil perbuatan itu cukup jelas terpalit pada alat kelamin mereka berdua. Tiada sebarang keraguan yang dapat dibangkitkan untuk menandingi kesan kesan tersebut. Sebagai hukuman, mereka diberikan dua pilihan. Sama ada menerima sebatan atau pun dinikahkan. Maka mahu tak mahu terpaksalah Pak Itam menyatakan kesanggupan menikahi pasangan zinanya itu.
Setelah sepuluh tahun berlalu, isterinya meninggal dunia di dalam satu kemalangan jalanraya. Sejak itu Pak Itam kembali menggunakan ihktiar maksiat bagi memenuhi tuntutan seksual. Memang sedari dulu lagi dia tidak suka melancap. Kecenderongan Pak Itam hanya pada persetubuhan. Jika boleh, setiap hari dia berhajat untuk melakukannya. Setidak tidak pun, sebanyak dua kali seminggu. Lantaran itu, para pelacur murahan sajalah yang mampu dilangganinya secara berterusan.
Pak Itam memang berhajat untuk dapatkan isteri baru. Cukup berusaha dia ke arah tersebut. Namun apakan daya, setiap pinangannya itu telah ditolak dengan pelbagai alasan. Kelanjutan usia Pak Itam itu berkemungkinanlah menjadi penyebab nyata. Apatah lagi dengan sejarah penzinaan yang memang diketahui ramai. Latar belakang seperti itu amatlah tidak disenangi oleh para penduduk di situ. Tiada siapa pun yang sanggup bermenantukan lelaki seperti Pak Itam. Ternyata sejarah silamnya telah menghantui sebarang peluang untuk mendapatkan calun isteri yang baru.
Di kampong itu juga ada seorang perawan yang amat Pak Itam berahikan. Namanya Juliana. Berusia baru belasan tahun. Pelir Pak Itam pasti tegang setiap kali terserempak dengan Juliana. Matanya akan mengekori gadis itu sehingga tak nampak bayang. Cara penatapan Pak Itam seolah olah cuba menggunakan kuasa mata untuk membogelkan pakaian Juliana. Si cantik rupawan itu memang terpileh sebagai watak yang disetubuhi melalui fantasi seksualnya.
Potongan badan Juliana memanglah seksi. Hayunan bontotnya saja cukup untuk mendenyutkan pelir lelaki. Susuk tubuh Juliana tinggi lampai dan berdada bidang. Dia memiliki sepasang tetek yang cukup besar. Semasa Juliana berjalan, gegaran sepasang tetek itu sememangnya diluar kawalan. Penonjolan yang sedemikian rupa, adalah terlalu kejam menyeksai nafsu lelaki. Keayuan wajah Juliana pula tambah menggoda apabila dihiasi senyuman manis. Dengan berkulit putih yang sebegitu melepak, cukuplah lengkap segala seri kecantikannya. Kehalusan kulit perawan itu sendiri mencorakkan keperibadian yang sungguh lembut. Pada sekujur tubuh Juliana, terpamirnya segala ciri ciri yang menyempurnakan kejelitaan seorang perempuan.
Bukanlah sesuatu yang menghairankan apabila Juliana mudah mendapat perhatian para jejaka. Ramai yang tertarik pada kecantikannya. Cita cita untuk memperisterikan Juliana, pasti terselit di hati setiap anak muda di situ. Kejelitaan yang sebegitu rupa selalu mengancam ketenteraman pelir lelaki. Tiada yang dapat lari daripada dendaman berahi terhadap Juliana. Akibat rangsangan itu, tubuhnya kerap menjadi mangsa lancapan mereka. Dari angkara Juliana seorang, entah berapa balang air mani telah pun bertaburan. Seandainya ada pertandingan ratu cantik, nescaya dia paling layak meraih gelaran itu.
Tidak ketinggalan turut sama mendendami tubuh Juliana ialah Pak Itam sendiri. Pelirnya sudah lama kempunan untuk berkubang di dalam pantat gadis itu. Pak Itam berkeinginan sangat agar dapat menyempurnakan kencing nafsu ke dalam pantat yang sebegitu remaja. Jika boleh, dia ingin memantat Juliana sehingga perut si cantik maÿnis itu membuncit kebuntingan. Ekoran dari desakan tersebut, maka sudah tiga kali Pak Itam masuk meminang Juliana. Dan tiga kali jugalah lamarannya ditolak mentah mentah.
Namun begitu Pak Itam tetap tak berputus harap. Dia menyedari bahawa hasratnya itu disaingi oleh ramai lelaki lain. Sebab itulah Pak Itam amat tekun merancanakan pelbagai ihtiar untuk memperisterikan Juliana. Kesungguhannya itu sering diperli oleh pemuda kampong. Berbagai kata kata penghinaan dilemparkan kepada Pak Itam. Tetapi di sebalik penghinaan tersebut, semangatnya tidak sedikit pun luntur.
Kesungguhan usaha Pak Itam itu telah mendapat perhatian Tipah, mak saudara kepada Juliana. Tipah pantas menghidu peluang untuk meraih kesempatan terhadap Pak Itam. Dia berjanji akan cuba menjayakan rencana si tua itu. Sokongan dari Tipah telah membuatkan Pak Itam berasa amat gembira. Kini dia telah ada seseorang yang sanggup menghulurkan bantuan. Cita citanya nampak semakin cerah. Dia sanggup lakukan apa saja untuk memiliki Juliana. Pengakuan dari Tipah itu telah menyebabkan pelir Pak Itam jadi keras tak semena mena.
Namun sudah menjadi lumrah alam. Tiada bantuan yang akan datang menggolek sebegitu saja. Memang ada habuan di sebalik sokongan tersebut. Ternyata harga untuk memperisterikan Juliana teramatlah tinggi. Pak Itam telah disyaratkan untuk menyerahkan sekeping tanah yang telah ditetapkan oleh Tipah. Sudah lama Tipah berhajat untuk memiliki tanah berkenaan. Berbagai tawaran telah pun diusahakan. Tetapi Pak Itam jelas tidak minat untuk menjualnya. Kini dengan hanya mengadaikan seorang anak saudara, tanah tersebut sudah boleh diperolehinya. Soal kasih sayang dan tali persaudaraan memang tidak langsung termaktub di dalam ajenda Tipah. Tambahan pula, hubungan persaudaraan di antara mereka memang telah lama terjerumus kepada permusuhan. Segalanya berpunca daripada penyelewengan pembahagian harta oleh bapa Juliana ke atas Tipah.
Tersandar sejenak Pak Itam memikirkan tawaran yang sebegitu rupa. Dia jadi serba salah. Tanah pusaka itulah satu satunya harta yang dimileki. Di situlah nadi mata pencarian Pak Itam. Fikirannya benar benar bercelaru. Dia tidak dapat berkata kata akibat kekeluan lidah. Pak Itam cuba menimbang perhitungan. Namun yang jelasnya dia terpaksa memileh satu di antara dua pilihan. Jika dia sayangkan tanah, maka hasrat untuk memiliki Juliana terpaksalah dilupakan saja. Sebaliknya pula, jika dia sanggup kehilangan tanah tersebut, maka dia berhak untuk memantat Juliana dengan sepuas puas nafsu. Pantat Juliana akan dimileki sehingga berkekalan. Cukup nyata bahawa inilah peluang terbaik untuk memenuhi hajat yang diidamkan.
Bila saja terbayangkan pantat Juliana, bertambah keras penongkatan pelir Pak Itam. Denyutan di kepala pelirnya menjadi semakin ganas. Keadaan pelir Pak Itam itu seolah olah cuba mendesakkan sesuatu. Matlamat desakkan yang sebegitu rupa hanyalah tertumpu pada pantat Juliana. Perhitungan untuk memiliki pantat Juliana mula bertahta di fikirannya. Pertimbangan Pak Itam mula dipengaruhi bisikan unsur unsur syahwat. Lama kelamaan dia kian cenderong untuk mematuhi kehendak pelirnya itu. Pak Itam tak upaya lagi menentang kemahuan tersebut. Luapan hawa nafsu telah mengatasi segala kepentingan lain. Maka dengan itu akurlah juga Pak Itam terhadap syarat Tipah itu.
Tipah telah pun diberbekalkan janji ganjaran yang sebegitu lumayan. Cukup gembira dia menjabat bersetujuan Pak Itam. Penuh bersemangat Tipah berusaha untuk membantu si tua itu. Tanpa berlengah dia pun mula mengatur barisan langkah ikhtiar. Orang utama yang menjadi sasaran usahanya telah pun dikenal pasti. Orang itu ialah bapa Juliana sendiri yang juga berpangkat sebagai biras Tipah. Sejauh mana Tipah berupaya mendesak bapa Juliana, sebegitulah penentu pencapaian komplotnya nanti. Juliana merupakan seorang anak tunggal yang telah kematian emak. Oleh itu bapanya memang berkuasa penuh. Menurut adat di situ, si bapa berhak untuk mengahwinkan Juliana kepada sesiapa saja yang dikehendaki. Anak perempuan tiada suara di dalam hal tersebut. Dari segi pemilihan bakal suami, hak kebebasan Juliana sememangnya tidak ujud. Sebegitulah bunyi petikan dari kandungan peraturan resam perkahwinan di perkampongan tersebut. Mahu tak mahu, tugas Juliana hanyalah semata mata mengangkang kepada siapa jua calon suami pilihan bapanya.
Ligat akal durjana Tipah berputar. Dia cuba memperalatkan adat resam tersebut bagi menepati kehendaknya. Memperangkap bapa Juliana merupakan jalan yang terbaik. Bapa Juliana mesti di himpitkan dengan satu beban masalah yang berpenyelesaian sempit. Niat jahat Tipah itu bermatlamat untuk memaksa dia menerima Pak Itam sebagai menantu. Tetapi persoalannya, apakan kesusahan yang sesuai untuk dijeratkan ke leher bapa Juliana ? Dan bagaimana pula cara yang paling berkesan untuk mengenakan jerat tersebut ? Pelbagai sudut kemungkinan bagi kedua persoalan itu dikaji masak masak. Tipah sedar bahawa nadi kejayaan komplotnya adalah bergantung kepada jawapan terbaik bagi kedua persoalan yang berkenaan.
Selama tiga hari tiga malam Tipah tekun merisek kaji. Dia bergerak ke serata pelusuk kampong. Pelbagai lapisan masyarakat setempat telah pun ditemu bual. Hasil penemuannya mendapati bahawa sejak akhir akhir ini bapa Juliana sudah mulai terlibat dengan kegiatan berjudi. Oleh kerana kurang pengalaman, perjudiannya kerap berakhir dengan kekalahan. Tipah juga mendapat tahu bahawa bapa Juliana kini kesempitan wang dan sering meminjam ke sana ke mari. Ada juga kabar angin yang menyatakan kesemua hartanya sudah habis dijual mau pun tergadai.
Walaupun begitu, Tipah masih tidak berpuas hati. Dia memerlukan bukti yang nyata mengenai kedudukan harta bapa Juliana. Pagi semalam Tipah sendiri pergi menyiasat ke rumah birasnya itu. Secara kebetulan, tiada siapa pun berada di rumah. Jadi mudahlah kerja Tipah menyelongkar setiap inci rumah tersebut. Tiada seurat emas pun ditemuinya. Semua barang kemas peninggalan aruah kakak Tipah dahulu telah menghilang entah ke mana. Selain dari itu, tiada secebis geran tanah pun yang dapat dilihatnya. Yang ada hanyalah helaian surat surat hutang dan pelbagai jenis surat gadaian.
Kini semua bukti telah disaksikan oleh mata kepalanya sendiri. Tipah benar benar berpuas hati dengan segala hasil siasatan. Ternyata usahanya tidak sia sia. Pembongkaran yang ditemui telah membawa kabar gembira buat Tipah. Semakin jelas perkara yang perlu dirancangkan. Bapa Juliana telah terlanjur dengan tabiat berjudi dan kini di ambang kepapaan. Itulah faktor yang cukup baik untuk diperalatkan. Segala persoalan kini terjawablah sudah. Perangkapnya kali ini sudah pasti mengena. "Bapa masuk perangkap, anak gadis tergadai". Begitulah bunyi cogan kata komplot Tipah itu.
Dengan penuh bijaksana Tipah mula berbaik baik dengan bapa Juliana. Sedikit demi sedikit Tipah menghulurkan pinjaman wang kepadanya. Bapa Juliana yang serba terdesak begitu mudah termakan umpanan beracun itu. Seberapa yang boleh, Tipah cuba pastikan wang tersebut habis dimeja judi. Bapa Juliana tiada sedikit pun mengesyaki akan perangkap yang sedang menjerat lehernya itu. Dia amat seronok setiap kali dihulurkan wang tersebut. Semakin hari semakin banyak jumlah yang telah dipinjamnya. Namun Tipah tetap juga menaburkan pinjaman demi pinjaman. Memang kesemua wang itu selesai di meja judi. .
Tipah cukup senang dengan perkembangan tersebut. Dia mahukan bapa Juliana benar benar tersepit. Tipah perlu pastikan bahawa jumlah wang yang dipinjam itu cukup besar. Ianya mesti mampu menakutkan sesiapa jua yang bersimpati. Sebarang kemungkinan untuk melunaskan hutang tersebut perlulah ditutup rapi. Dia tidak mahu ada sesiapa pun boleh membantutkan segala perancangannya.
Setelah hampir sebulan barulah Tipah cukup yakin untuk memulakan tindakan seterusnya. Bapa Juliana mula didesak untuk melunaskan segala hutang piutang. Namun desakan Tipah itu tidak sedikit pun dihiraukan. Berkali kali Tipah mengulangi amaran mengenai hutang tersebut. Dan berkali kali jugalah ianya tidak diperdulikan. Bapa Juliana beranggapan, seolah olah tiada apa yang boleh Tipah lakukan terhadapnya. Dia kini tidak memiliki walaupun sebiji batu untuk disebut sebagai harta. Jadi tiada apa lagi yang boleh dirampas oleh Tipah. Itulah sebabnya dia tidak gentar jika isu tersebut dibawa ke tengah.
Di atas permintaan Tipah, bapa Juliana telah dibawa ke suatu bentuk badan pengadilan. Di hadapan tok penghulu dan beberapa pembesar kampong, perkara aduan tersebut dibentangkan. Dengan terperinci semua fakta kes dikaji. Memang segala bukti mengenai tuntutan Tipah adalah jelas dan nyata. Tiada sebarang keraguan telah berjaya diketengahkan. Maka dengan itu Tipah telah diberikan hak untuk merampas semua harta, kepentingan dan kuasa yang dimileki oleh bapa Juliana. Tipah tersenyum lebar mendengarkan ketetapan tersebut. Bapa Juliana juga turut tersenyum kerana menyangka berakhirlah sudah segala urusannya dengan Tipah. Begitu juga dengan para pemerhati yang tersenyum sambil beranggapan bahawa usaha Tipah itu hanyalah sia sia.
Tipah pun menyerahkan senarai perkara yang ingin dimiliki untuk menebus hutang bapa Juliana. Berpandukan peraturan adat resam di situ, ternyata kandungan senarai tersebut adalah berasas dan tiada percanggahan. Tanpa sebarang keraguan ianya serta merta diluluskan. Setelah kandungan senarai itu diumum, keadaan pun mula berubah. Hanya satu perkara yang tercatit di dalamnya. Namun perkara itu cukup mengemparkan para pemerhati. Yang dihajatkan oleh Tipah ialah kuasa untuk menentukan bakal suami Juliana. Raut muka bapa Juliana berubah sama sekali bila mendengarkan pengumuman itu. Senyumannya sudah tidak lagi kelihatan. Wajahnya menjadi murung dan sayu. Dia mula berasa malu dan menyesal. Tiada siapa pun yang menjangka, sedemikian rupa helah yang tersirat di dalam hati Tipah.
Ketika itu juga si perawan berkenaan diserahkan ke tangan Tipah. Juliana hanya tunduk muram. Tiada reaksi keengkaran pada gelagatnya. Kehendak peraturan adat di situ adalah jelas. Juliana tiada hak untuk bersuara mengenai ketetapan tersebut. Tiada pilihan baginya melainkan bersedia untuk menerima suratan yang sedemikian rupa. Dia terpaksa akur kepada Tipah sebagai pemileknya yang baru. Para pemerhati mentertawakan nasib Juliana itu. "Si cantik rupawan sudah kena jual". Begitulah bunyi sindiran yang kedengaran di situ. Ianya amat rancak diperkatakan. Juliana hanya mampu menundukkan muka. Lututnya lemah tidak bermaya. Linangan airmata mula membasahi pipi. Perasaan malu dan terhina tidak dapat lagi disembunyikan.
Tipah pula sejak dari tadi tak putus putus mengorak senyum. Seri kegembiraan bersinar sinar di wajahnya. Gerak langkah Tipah nampak begitu segar dan lincah. Gaya lenggangnya penuh bertenaga. Dengan kemas Tipah mencakup pergelangan tangan kiri Juliana. Cengkaman yang padat itu jelas membayangkan ketegasannya. Sesuka hati,.Tipah mengheret perawan yang baru yang baru dimiliki itu. Kegagahan penguasaannya dipamirkan semahu mungkin. Cukup bangga Tipah memperagakan Juliana kepada para penduduk kampong. Dia mahu semua orang tahu bahawa Juliana adalah mileknya. Setelah berpuas hati, barulah Juliana dibawa pulang ke rumah.

Pada hari itu emak Salmah pergi ke rumah orang kawin di seberang kampong. Pagi pagi lagi dia sudah keluar dan dijangka pulang lewat malam nanti. Pak saudara Salmah telah bermalam di situ setelah tiba malam semalam. Dia datang atas sebab urusan harta peninggalan aruah isterinya yang juga berpangkat sepupu kepada emak Salmah.
Pak saudara yang berusia setengah abad itu memang tidak disenangi oleh Salmah. Perangainya sungguh tidak senonoh. Lebih lebih lagi ketika emak tiada di rumah. Kalau emak ada di rumah tidaklah keterlaluan sangat. Namun itu pun sempat juga dia mengambil sedikit sebanyak peluang yang ada.
Dia ni suka berpura pura tidor. Lebih lebih lagi semasa Salmah sedang sibuk mengemas rumah. Ketika itulah dia berbaring terlentang betul betul di tengah ruang tamu. Dah tu pula, kain pelikatnya sengaja diselak hingga ke paras pusat. Jika ada berseluar dalam, taklah Salmah kesahkan sangat. Tetapi pak saudaranya memang tak pernah pakai seluar dalam. Batang pelir yang hitam melegam itu pula penuh beserabut bulu bulu kerinting. Mungkin sudah berapa tahun ianya tidak ditebas. Sebatang pelir si tua itu terlambak dengan begitu panjang dan tebal. Sekali pandang tak ubah macam lintah gergasi. Cukup geli Salmah mengadap kotoran yang sedemikian rupa.
Ketika berbaring, dia mulalah mengurut urut pelir sendiri. Sambil tangan mengurut, mata dipejamkan seolah olah sedang tidor. Dalam pada itu sebelah matanya nampak terbuka sikit untuk mengintip gerak geri Salmah. Semakin hampir Salmah kepadanya, semakin keras pelir tersebut. Apabila Salmah sudah betul betul berada di sisi, pelir pun mulalah dilancap lebih deras. Tak lama kemudian terbitlah pancutan air yang serba memutih. Ianya bertempias ke serata tempat yang berhampiran.
Cukup meluat Salmah melihatkan lelehan air mani si tua itu. Cecair yang melekik lekik itu bertaburan dengan amat banyak. Kesan kesan keputihan jelas terpalit pada tangan, kain dan juga di kepala pelir. Cemaran bau air mani begitu pekat mengisi setiap sudut ruang tamu. Hidung Salmah menang tak dapat lari daripada menghidunya. Dia amat loya mencium bauan yang sebegitu keras. Semuanya dianggap sebagai suatu perkara yang terlalu menjijikkan.
Tidak sedikit pun si tua itu merasa malu mempamirkan pelir kepada Salmah. Malahan dia nampak cukup puas setiap kali berjaya melakukannya. Kerana ketagihan tersebutlah punca utama dorongan untuk selalu berkunjung ke situ. Lebih lebih lagi sejak kematian isteri, empat tahun yang lalu. Tabiat seksual luar biasa itu sudah di luar kawalannya. Nikmat persetubuhan pun tak dapat menandingi kepuasan yang dihasilkan. Dari masa ke masa dia memang kempunan untuk memuaskan lancapan di hadapan anak saudaranya itu.
Salmah pula tidak pernah melapurkan pada emak tentang kejadian kejadian berkenaan. Entah kenapa dia sendiri pun kurang pasti. Pada usia yang baru menjangkau 16 tahun, mungkin masih terlalu mentah untuk menilai keadaan. Barang kali Salmah beranggapan bahawa ianya bukanlah perkara penting. Tambahan pula, tiada suatu apa pun yang telah terjejas. Yang si tua itu dapat hanyalah sekadar syok sendiri. Lagi pun Salmah sendiri berasa malu jika terhebohnya perkara sebegitu. Sebab itulah dia tak tergamak nak berterus terang kepada sesiapa jua. Walau apa pun, hati kecilnya selalu berharap agar si tua itu tidak datang lagi. Tetapi dari masa ke masa dia tetap juga datang menjengok untuk mengulangi perangai berkenaan.
Pada hari tersebut, si pacik yang tak senonoh telah datang lagi. Tambah membimbangkan ialah ketiadaan emaknya pada sepanjang hari itu. Hanya tinggal mereka berdua saja di dalam rumah. Sudah pasti si tua itu tak akan melepaskan peluang yang sebegitu baik. Sepanjang hari dia bebas untuk berbogel di dalam maupun di perkarangan rumah. Pak saudara Salmah sesuka hati boleh mempamirkan pelir untuk tontonan anak saudara kesayangannya itu. Tiada sesiapa pun yang boleh menghalang. Dia bebas untuk melancap seberapa banyak yang mungkin. Segala galanya akan dipertontonkan kepada Salmah. Mahu tak mahu itulah rupa kemungkinan yang si anak saudara terpaksa dihadapi.
Cuaca pada hari itu agak panas. Mentari pun kian mencacak di atas kepala. Peluh di badan Salmah dah terasa melekik lekik. Oleh kerana semakin tidak selesa, dia pun mula menanggalkan baju. Salmah memang tak biasa bercoli maupun seluar dalam bila berada di rumah. Setelah baju terpisah dari tubuh, maka terdedahlah sepasang teteknya yang mekar. Tinggallah kain batik saja masih melekat di tubuh Salmah. Namun itu pun tak lama dibiarkan. Salmah membuka ikatan kain seraya melepaskannya. Ia melurut ke bawah dan jatuh membulat ke atas lantai. Dengan itu sekujur tubuh Salmah membogellah di dalam bilek itu.
Salmah tercari carikan tuala yang entah mana diletakkan. Bertelanjang bulat dia berlegaran di dalam bilek. Setelah puas mencari, barulah terjumpa akan tuala tersebut. Segera ianya dicapai dan dililitkan ke tubuh. Tuala itu pula agak kecil dan nipis. Sekadar cukup menutupi puting tetek dan pantat. Pendek kata, jika ia ditarik sikit ke atas, pantatnya akan terserlah. Jika ditarik sikit ke bawah, puting tetek pula tersembul. Sebegitulah keadaan paras tuala yang terlilit pada tubuh Salmah.
Dia pun bergerak menuju ke bilek air yang hanya berpintukan kain lansir. Kain itu pula serba singkat dan tidak cukup lebar. Ia hanya mampu menutupi 75% lubang pintu itu. Masuk saja ke bilek air, begitu selamba Salmah melucutkan tuala dan disangkutkan pada dinding. Dia pun mencapai berus gigi. Sambil berdiri menggosok gigi, lubang pantat Salmah mula menerbitkan air kencing. Pancutan itu pula agak bertaburan. Ia mengakibatkan peha Salmah berlumuran dengan air kencing sendiri. Namun keadaan tersebut tidak langsung diperdulikannya. Selesai saja kencing, dia pun mula mencedok air dan terus mandi.
Selepas mandi barulah dia rasa lebih selesa untuk menghadapi cuaca yang semakin panas. Salmah meneliti di sekitar rumah. Dia cuba mengesan kedudukan pak saudaranya itu. Puas dicari tapi tak juga ditemui. Maka Salmah pun menamatkan pencarian yang buntu tersebut. Dia cukup yakin bahawa si tua itu telah pun beredar. Barulah lega hatinya. Selamat dia kali ni. Tak perlu Salmah menonton aksi lancapan yang tak senonoh itu. Ekoran dari perkembangan tersebut, dia pun mengambil keputusan untuk terus berkemban saja sepanjang hari.
Dia pun melabuhkan bontot di atas kerusi panjang. Kedua belah kakinya juga naik ke atas kerusi tersebut. Tumit Salmah terletak pada kusyen dengan lutut dibengkokkan ke atas. Paras lutut itu adalah lebih tinggi daripada kepalanya sendiri. Apabila berkedudukan sebegitu, tuala yang dipakai pun terselak hingga ke paras pusat. Serata pantat Salmah terlambaklah buat tatapan sesiapa saja yang lalu di hadapannya. Sambil mengangkang sedemikian rupa, Salmah tekun membaca majalah yang telah dibeli semalam. Pada ketika itu dia berasa amat selesa dan tenteram.
Sedang asyik membelek majalah, tiba tiba pak saudaranya muncul. Namun kehadiran si tua itu tidak sedikit pun Salmah sedari. Majalah yang dibacanya berada pada kedudukan paras mata. Maka keluasan pandangan Salmah hanyalah di sekitar muka surat majalah itu sahaja. Apa yang berlaku di belakang majalah tersebut memang sukar untuk diketahuinya. Dengan itu Salmah pun terus leka membaca sebuah cerpen kesah cinta yang agak panjang.
Gerak langkah pak saudara Salmah kaku seketika. Dia seolah olah tidak percaya akan apa yang terhidang di hadapan matanya. Nak tersembul biji mata si pakcik melihatkan pamiran kangkang yang sebegitu rupa. Lebih lebih lagi kangkang si Salmah, anak saudara kegemarannya. Tak disangka rezeki mata datang menggolek pada hari itu. Dapat pulak tu, celah kangkang yang baru belajar nak tumbuh bulu.
Kepala pelir pak saudara Salmah mula terasa berdenyut denyut. Detupan jantungnya bertambah ligat mengepam aliran darah. Ianya deras pula tersalir masuk ke dalam urat urat pelir. Kesegaran mula dirasai di bahagian tersebut. Pengepaman yang sebegitu rupa, cepat menghasilkan kesan. Ruas batang pelir si tua itu sudah nampak semakin membesar lagi memanjang.
Pak saudara Salmah mulai sedar bahawa kehadirannya masih belum lagi terbongkar. Dia cuba mententeramkan nafsu agar kealpaan tersebut boleh dimanfaatkan sebaik mungkin. Di dalam situasi itu, si pacik mengambil keputusan untuk bertelanjang bulat. Perlahan lahan dilucutkan satu persatu pakaiannya. Amat cermat perkara tersebut dilakukan. Tiada sebarang bunyi maupun petanda yang diterbitkan. Setelah semua pakaiannya terlerai, maka berdirilah dia di hadapan muka pintu. Sudah tiada seurat benang pun melekat pada sekujur tubuh tua itu.
Ternyata Salmah masih leka membaca kesah kesah yang tersiar di dalam majalah berkenaan. Tubuh bogel yang berdiri di hadapannya tidak langsung disedari. Bagi pak saudara Salmah, keadaan sebegitu memanglah menepati segala kehendak perancangan. Si pakcik mula bertindak untuk menghampiri Salmah. Namun dia perlu lakukan sesenyap yang mungkin. Jika tidak sudah pasti kelakuannya terbongkar dan akan memeranjatkan Salmah. Jadi dia pun tunduk melutut dan mula merangkak. Hala tujunya ialah ke tapak pamiran lubang pantat Salmah.
Membulat tubuh bogel si tua itu merangkak di atas lantai. Lakunya tak ubah seperti anak kecil yang baru belajar merangkak. Dengan amat perlahan lututnya mengatur langkah. Tangan pun turut bertatih cermat ketika menambah setiap jangkauan. Bagai se ekor kerengga gergasi, cukup sepi perayauannya. Di bawah perut yang agak boroi, terkonteng konteng si batang pelir yang sudah keras. Batang yang sepanjang 7 inchi itu nampak amat membengkak penonjolannya.
Sikit demi sedikit dia menggesutkan rangkak. Semakin lama, sasaran semakin didekati. Akhirnya dia sudah berkedudukkan yang sehampir mungkin. Hanya jarak satu kaki memisahkan sepasang mata dengan setampuk pantat remaja. Posisi muka si tua itu adalah separas pantat Salmah. Setiap helai bulu dapat dilihat secukup cukup nyata. Liku liku pada alur pantat Salmah pun sudah boleh disukat. Hiduan bau bau pantat bersarang di dalam hidungnya. Ia dihirup sepuas puas hati. Baginya, itulah satu hiduan yang amat menyegarkan. Sungguh berselera dia menikmati keharuman bau pantat anak saudaranya sendiri.
Beberapa ketika kemudian, Pak saudara Salmah mula mengatur kedudukan untuk berbaring. Oleh kerana kedua belah kaki Salmah tidak mencecah lantai, maka di tapak itulah dia terlentang. Cukup cermat dan berhati hati dilakukan usaha tersebut. Dalam pada itu, dia juga cuba menempatkan pelir agar berada di bawah pantat Salmah. Perlahan lahan ianya diayak ke posisi sehampir yang boleh. Apabila jarak perantaraan sudah tak melebihi dua inchi barulah dia berpuas hati.
Pada ketika itu, lubang kencing pak saudara Salmah betul betul berada di sisi lubang pantat. Terowong kering itu kelihatan ternganga nganga. Ia seolah olah mencabar untuk disirami kencing nafsu. Lubang pantat dan kepala pelir bagaikan di ambang penyatuan. Jika dihampirkan sedikit lagi, maka persetubuhanlah namanya. Begitu terancam kedudukan lubang pantat Salmah. Namun dia tidak sedikit pun dapat sebarang petanda akan bahaya yang sedemikian rupa. Ianya berpunca dari kecermatan si tua itu. Segala daya usaha telah dilaksanakan dengan penuh berhati hati.
Pembaringan pak saudara Salmah sudah selesa di sudut tersebut. Ianya cukup terlindung dari jangkauan mata Salmah. Si kepala pelir juga sudah boleh berlaga angin dengan si pantat. Jika diikutkan hati, selaput dara Salmah boleh diranapkan bila bila masa saja. Persediaan si batang pelir juga telah cukup lengkap. Ia sudah pun terpacak keras. Begitu mengkal dan berulas ulas tersergam kegagahannya. Tanda tanda pendidihan mula terasa di dalam pundi air mani si pacik. Peraman selama sepuluh hari itu sudah cukup masak untuk menjana kemuncak kepuasan.
Amat nyata bahawa segalanya telah teratur dengan sebaik baiknya. Semua perancangan sudah pun menepati ciri ciri keperluan. Tiada sebarang alasan untuk bertangguh lagi. Batang pelir pun sudah berada di dalam genggaman. Hanya menantikan intro untuk memulakan irama perahan. Tanpa membuang masa, maka bermulalah aksi hayunan tangan yang beriramakan rentak lancapan.
Pamiran celah kangkang Salmah dijadikan modal pengasah nafsu. Selama ini gambaran sedemikian hanyalah berbentuk fantasi sahaja. Tetapi pada ketika itu ianya telah menjadi kenyataan yang pasti. Selambak pantat Salmah sudah terpapar buat habuan hawa nafsu. Keputihan kulit peha Salmah diserlahi oleh kehalusan yang tiada bercacat cela. Ia membuatkan si pantat nampak lebih sedap dan menyelerakan. Si tua itu akui bahawa itulah secantik cantik pemandangan yang diperlukan oleh lelaki yang sepertinya. Lebih lebih lagi bertujuan untuk dijadikan modal melancap.
Selambak pantat Salmah, terkangkang betul betul di hadapan mata si tua itu. Sambil tangan mengepam pelir, dia tekun menumpu perhatian pada pantat tersebut. Ketembaman yang serba membujur itu bagaikan disukat dengan mata. Ianya nampak sungguh lembut dan halus. Lebih lebih lagi bila terdapat kesan kemerahan pada persekitaran bibir pantat. Boleh dilihat juga akan ujudnya beberapa helai bulu halus. Walaupun hanya berjumlah yang terbilang, namun ia mampu menghiasi ketembaman di situ.
Kelentik yang segar mekar itu juga tampak cukup indah berseri seri. Kelopaknya terjuntai juntai seolah olah melambai cabaran nafsu. Dengan kangkang yang sebegitu terkuak, bibir pantat Salmah tersingkap secukup cukup luas. Kebulatan terowong bunting pun boleh dilihat sampai ke dasar. Serba kemerahan mewarnai keadaan di situ. Ianya ternganga nganga bak kalui kelaparan. Sebegitulah gejala akibat terlampau luas kaki mengangkang. Segala biji buah pada lubang pantat Salmah tersembul sejelas jelasnya. Itu semua adalah khusus buat tatapan si tua berkenaan.
Sambil mata pak saudara Salmah meratah pantat, tangan pula rancak melancap pelir. Penuh tekun kedua dua tugas tersebut dilaksanakan secara serentak. Dari mata turun ke pelir, begitu se kata rentak si tua itu mengasah nafsu. Untuk memaksimakan kepuasan, dia mula melayarkan sebuah fantasi seksual. Dibayangkan betapa sebatang pelir yang ganas sedang membajak lubang pantat Salmah. Pelir itu panjang dan besar seperti pelirnya juga.
Sudah tentu kepala pelir akan menghentak jauh hingga ke dasar. Telaga bunting Salmah pasti disondol selagi mungkin. Bertubi tubi asakan padu menghenyak ke dalam terowong sempit itu. Memang ranap pantat si Salmah bila kena balun sebegitu rupa. Sudah pasti pantat itu habis terkoyak rabak. Salmah dijamin menjerit kesakitan. Lubang pantatnya bagai disagat dengan kertas pasir. Berlinang air mata darah sekali pun, pantat Salmah tetap juga dikerjakan sampai lumat. Sebegitulah ganas fantasi rogol si tua itu terhadap Salmah. Semakin hangat fantasi berlarutan, semakin tajam tumpuan matanya pada lubang pantat si anak saudara.
Tiba tiba dia dah mula terasa lain macam. Denyutan di kepala pelirnya tak upaya lagi di kawal. Kulit di situ juga sudah terasa amat tegang. Ia tak ubah seperti belon yang ditiup tiup. Si tua itu cukup mengerti akan maksud petanda yang sedemikian rupa. Ia bermakna kemuncak syahwat akan menjelma sebentar lagi. Telah lebih sepuluh hari dia memikul takungan air mani. Saat untuk bebas dari bebanan tersebut kian hampir. Detik yang menjanjikan se sedap kenikmatan dinantikan dengan sepenuh nafsu.
Dalam pada itu, tak semena mena pemanduan lancapan pelir melakukan sedikit lencungan. Hala tuju lubang kencing diperbetulkan sasarannya. Ia dimuncungkan tepat ke dalam terowong pantat yang ternganga sejak dari tadi lagi. Geram sungguh pak saudara Salmah pada terowong itu. Pelirnya cukup marah melihatkan keadaan lubang pantat Salmah. Ianya amat tidak senonoh. Lebih lebih lagi bila telaga bunting Salmah ternganga sebegitu rupa. Meluap luap dorongannya untuk menghukum pantat itu. "Lubang pantat Salmah mesti diajar sikit." Bergitulah bunyi gerak kata hatinya.
Maka dengan perlahan lahan si kepala pelir disendalkan ke pangkal terowang berkenaan. Bahagian dalam terowong sudah tidak lagi boleh dilihat. Begitu juga dengan lubang kencing si kepala pelir. Lubang pantat Salmah seolah olah berpintukan kepala pelir si tua itu. Ia bertindak seperti libut yang menutupi jalan masuk ke dalam terowong tersebut. Rapat dan kemas penampalan dilakukan. Walaupun demikian, cukup lembut cara tindakannya itu hinggakan tidak langsung dirasai oleh Salmah.
Bila kepala pelir sudah kemas tersendal di situ, ranaplah segala daya pengawalan nafsu. Lubang kencingnya mula terasa kegelian yang amat sangat. Mulut lubang itu pun sudah terbuka luas. Kehadiran cecair yang mengalir deras, mula terasa di dalam pelirnya. Tekanan aliran itu pula amatlah kuat. Begitu cepat ianya memanjat ke hujung pelir. Mulut kepala pelir pun terngangalah seluas luas yang mungkin. Muntahan cecair nafsu sudah di ambang ketibaan.
Maka berceret ceretlah terbitnya pancutan air mani pak saudara Salmah. Ia terus merentas masuk ke hujung lubang pantat. Sebahagian besar cecair berkenaan terkumpul di dasar terowong itu. Pundi air mani si pacik telah menghasilkan kuasa semburan yang amat tinggi. Begitu deras simbahan arus arus cecair benih tersebut. Tak kurang dari tujuh ledakan padu telah dicetuskan oleh pelir tua itu. Tahap kelikatan dan quantiti pada setiap semburan adalah sangat tinggi. Kesemua limpahan cecair bunting itu bersarang tepat ke pintu rahim Salmah.
Beberapa das pancutan kecil juga diterbitkan. Tidaklah selikat dan sebanyak yang awal tadi. Namun ianya juga turut sama tersemai di dasar telaga bunting Salmah. Pelir itu terus diperah lagi. Cetusan cetusan kecil masih juga meleleh keluar. Perahan demi perahan dilakukan hinggalah ke titisannya yang terakhir. Namun setiap titisan tersebut dipastikan agar tersalir masuk ke dalam lubang pantat Salmah. Ianya tak rela dibazir walau setitik sekali pun.
Hinggapan lembut si kepala pelir itu tadi tidak sedikit pun Salmah sedari. Begitu juga dengan pemancutan air mani tersebut. Saluran lubang pantat Salmah terbentuk agak melengkung ke belakang. Ketika itu, paras di hujung terowong adalah lebih rendah daripada pangkalnya. Maka titisan air mani pun dengan sendirinya telah tersalir masuk ke hujung lubang pantat. Di situlah tempat persarangan cecair zuriat si pacik.
Pada ketika itu pak saudara Salmah berasa amat lega. Pundi air maninya sudah kering kontang. Kesemua takungan air mani telah pun dikencingkan ke dalam pantat Salmah. Itulah lancapan yang paling puas pernah dialaminya. Cukup lega dia dengan kejayaan tersebut. Perlahan lahan dibukakan semula pintu terowong pantat Salmah. Amat cermat dia melepaskan sendalan kepala pelirnya itu. Akhirnya pintu lubang pantat ternganngalah semula.
Pak saudara Salmah meninjau pandangan ke dalam terowong itu. Keadaan pada dinding terowong diperteliti. Ianya nampak agak lembap dan melengas. Namun tiada pula terdapat setitik pun kesan air mani yang serba memutih. Selain dari sedikit kesan lembap dan melengas, keadaan terowong itu nampaknya cukup bersih. Ia seolah olah tiada apa pun yang telah berlaku. Dia mula tertanya tanya ke manakah pergi sebegitu banyak semburan air maninya tadi ?
Tiba tiba si tua itu mengorak senyum. Persoalan tadi sudah pun terjawab. Dia tahu air maninya tidak hilang sebegitu saja. Ia masih tersimpan di dalam perut Salmah. Tempat terkumpulnya takungan tersebut mungkin agak jauh ke dalam dan tersorok sikit. Dia juga yakin bahawa di dalam perut Salmah sudah ada sebuah kolam. Penuh terisi di situ ialah cecair benih yang pekat lagi melengas. Kesemua lendiran tersebut telah selamat bertasik di suatu tapak semaian yang cukup subur.
Pak saudara Salmah pun merangkak semula untuk berundur dari situ. Sekali lagi begitu cermat dan berhati hati pergerakkannya. Sedikit demi sedikit dia menapakkan pengunduran. Akhirnya keluar juga dia dari muka pintu tersebut. Setelah keluar, si tua itu pun memakai semula pakaian. Walaupun berpakaian lengkap, namun zip seluarnya masih lagi terbuka. Memang sengaja dibiarkan begitu. Perlahan lahan di keluarkan batang pelir dari celahan zip seluar. Maka si batang pelir itu pun terjenguklah keluar.
Dengan berkeadaan yang sedemikian rupa, dia pun masuk semula ke dalam rumah. Memang sudah dijangkakan, kedudukan Salmah masih lagi tidak berubah. Lubang pantat pun masih ternganga serupa tadi. Konsentrasi Salmah tetap leka dengan majalah yang sedang dibacanya. Si tua itu pun tersenyum lebar. Cukup seronok dia melihatkan gelagat anak dara yang sungguh tidak senonoh. Lebih lebih lagi jika ianya anak saudara sendiri. Lantaran itu dia bertekad untuk memperkenakan Salmah. Kali ini Salmah mesti mengelabah.
"Ummmmm..... Cantiknya lubang pantat !!!!." Bergema kelantangan suara si pacik yang memecah kesunyian di situ. Salmah amat terkejut. Berderau darahnya. Lintang pukang Salmah mencampakkan majalah yang dipegang itu. Kelam kabut dia bangun dari duduknya. Terpinga pinga Salmah dilanda kegelisahan.
"Eh......!!!!! Pacik ada....? Belum balik lagi...?" Terketar nada pertanyaan dari Salmah. Raut kehampaan terukir di wajahnya. Perasaan Salmah diselubungi penyesalan. Fikirannya kebuntuan. Sambil berdiri dia memperbetulkan lilitan tuala yang semakin terlucut.
"Kalau pacik balik, rugilah tak dapat tengok pantat Salmah tu. Untung dapat anak saudara yang tak senonoh macam Salmah ni. Kali ini puas pacik tengok pantat Salmah." Pudar muka Salmah dengan kata kata si tua itu. Perasaan malu, marah dan benci, bercampur aduk di dalam fikirannya. Di dalam serba kecelaruan, tangan Salmah masih terketar ketar memperbetulkan selitan tuala. Telah beberapa kali diusahakan. Namun entah kenapa ianya tetap juga nak terlucut.
Si tua itu bergerak menghampiri Salmah. Dia pun berdiri betul betul di depan anak saudaranya itu. Si pacik mula naik geram melihatkan kedegilan tuala Salmah. Ianya sekejap terselit dan sekejap lagi terlucut. Berulang ulang keadaan tersebut bersileh ganti.
"Kenapa ni Salmah ? Susah sangat ke tuala tu? Kan lebih baik kalau …………?" Kata kata pak saudara Salmah terputus begitu saja. Ayatnya tak sempat dihabiskan kerana dah terlalu geram. Ketika itu jugalah tuala Salmah disentap rakus. Dengan hanya sekali rabus, tuala degil itu berjaya dipisahkan dari tubuh anak saudaranya. Pantas ia dicampakkan keluar tingkap.
"Haaaaa…..!!!!!! Macam ni kan lebih senang. Tak payah susah susah nak terselit sana terselit sini." Sambung si tua itu lagi. Muka Salmah nampak cemas. Pada sekujur tubuhnya tiada seurat benang pun yang tinggal. Dia berkeadaan telanjang bulat. Orang yang menyaksikan pula ialah pak saudaranya sendiri. Lelaki yang Salmah paling meluat !
"Aaaarrrrrr…….!!!! Ma....aaafkan saya pacik? Sa...sa...saya………. Errrrr… Saya ni………?" Tergagap gagap Salmah cuba mengatur kata kata. Dia sendiri pun tak pasti akan apa yang nak diperkatakan. Salmah tenggelam punca mencari perkataan bagi meneruskan ayatnya. Sambil itu dia cuba menutup tetek dengan tangan. Tapak tangan kanan Salmah terpekup pada puting sebelah kiri. Puting sebelah kanan pula dipekupkan oleh tapak tangan kiri. Bersungguh sungguh Salmah berusaha melindungi teteknya dari terus terpamir. Itu saja tindak balas yang diingati. Dia terlupa sama sekali mengenai pendedahan pantatnya.
"Uuuuummmmm….. Buat apa nak sorok sorok. Bogel begini kan nampak cantik. Salmah pun macam pacik gak. Sama sama suka telanjang. Tengok ajelah pelir pacik yang dah keras ni. Bukannya tak biasa!!!!" Kata kata yang bernada serba menggatal itu amat meluat Salmah dengarkan. Meruap ruap bulu romanya. Lebih lebih lagi bila si tua itu mula memegang kedua belah tapak tangan Salmah. Perlahan lahan ianya ditarik ke bawah. Dengan tindakan yang sebegitu, sepasang tetek yang mekar itu pun kembalilah terdedah.
Bagai dipukau, Salmah menurut saja gelagat si pak saudaranya. Ketika itu rasa ketakutan menyelinap ke seluruh urat sarafnya. Tak berani dia bertindak engkar. Hasrat penentangan tidak langsung terselit di dalam fikirannya. Tangan Salmah terketar ketar apabila dipegang oleh si tua itu.
"Sayang jangan takut. Hanya kita berdua saja yang tahu rahsia ini. Pakcik takkan bocorkan rahsia Salmah. Tapi Sayang mestilah berjanji….!!!" Sambil bersuara, dia menarik sepasang tapak tangan si anak saudaranya itu supaya terpekap ke batang pelir. Sungguh lembut tapak tangan Salmah. Amat halus kulitnya. Pelir yang sudah keras itu berdenyut denyut apabila disaluti kelembutan yang sedemikian rupa. Keadaan kedua belah tapak tangan Salmah bagaikan bersalaman dengan si batang pelir.
Geli sungguh tangan Salmah bila dipaksa memegang batang pelir yang hitam melegam itu. Sambil mukanya berkerut ke ngiluan Salmah mula tertanya tanya. "Janji apa ........? Apa yang pacik nak ?" Amat risau hatinya mengenai perjanjian yang ditagih oleh pak saudaranya itu. Dia hanya mampu membayangkan hasrat buruk buruk saja. Terutama perkara yang ada kaitan dengan si batang pelir. Tambahan pula pada ketika itu ia sedang tersangkar kemas di dalam tapak tangannya.
"Salmah mesti berjanji dan bersumpah. Bila perut Salmah ni dah buncit membunting, Salmah mesti kawin dengan pakcik. Uuuuuummm......!!! Tak susah sangat kan ?" Jawab pak saudara Salmah dengan nada suara yang masih menggatal. Lemah kepala lutut Salmah mendengarkan syarat janji yang sedemikian rupa. Biji matanya terbeliak bila perkataan bunting disebut sebut. Kerana terkejut, mulut Salmah agak separuh ternganga. Manakala bibirnya pula nampak terketar ketar.
Seram sejuk perut Salmah dibuat oleh si tua itu. Desakan pada janji dan sumpah tersebut terlalu berat baginya Namun Salmah perlu memberikan jawapan segera. Ia pula mesti mampu memuaskan hati paciknya itu. Jika tidak, dikhuatiri pelir yang bersarang di tangan, akan bersarang pula di dalam pantat. Lebih lebih lagi pada masa itu Salmah bertelanjang bulat. Cukup mudah untuk menyelitkan sebatang pelir ke dalam lubang pantatnya.
Tiba tiba Salmah mendapat akal. Salmah mula terfikir bagaimana mungkin dia boleh bunting. Jika bunting sekali pun mestilah ketika itu dia sudah bersuami. Takkanlah berani pak saudara Salmah nak merampas isteri orang. Ternyata hajat si tua itu mustahil untuk menjadi kenyataan. Salmah tidak nampak sebarang kesempatan yang boleh dimanfaatkan oleh paciknya. Tiada kemungkinan dia akan menjadi mangsa terhadap segala janji dan sumpah berkenaan. Salmah berasa amat yakin dengan hakikat itu. Jawapan yang harus diberikan mestilah berlandaskan keyakinan tersebut.
"Ya pacik. Salmah bersumpah dan berjanji. Bila ada budak dalam perut ni nanti, paciklah ayahnya." Dengan suara manja Salmah melafazkan sumpah janji. Serta merta batang pelir ditangannya itu jadi tambah mengembang dan memanjang. Salmah mula berfikiran bijak. Dia cuba memajukan kesempatan dari keadaan pelir yang semakin bersemangat itu.
"Bila Salmah bunting nanti, pacik tak perlulah melancap lagi. Salmah sendiri boleh tolong lancapkan. Seberapa kerap pun Salmah sanggup lancapkan pelir bertuah ini." Begitu menggoda nada suara Salmah itu. Sambil bercakap tangan Salmah sudah berani mengurut urut pelir paciknya. Semakin diurut, ia semakin keras. Salmah tahu bahawa kulit tapak tangannya itu sungguh lembut dan halus. Sebaik mungkin kelebihan itu cuba diperalatkan. Dia tahu dari situlah tersalurnya kesedapan yang dirasakan oleh pelir itu. Memang sebegitulah hasrat Salmah. Dia mahukan si tua itu patuh terhadap kehendak jari jari lembutnya. Reaksi pelir yang begitu menggalakkan telah menaikkan lagi keyakinan Salmah. Amat kuat dorongannya untuk melipat gandakan unsur unsur godaan ke atas si pacik tersebut.
"Pelir hitam ini pun boleh berseronok seronok kat dalam pantat Salmah. Lagi pun tak elok membazirkan air zuriat. Kan lebih baik ia disimpan dalam perut Salmah ni. Benih pacik kan masih pekat. Tentulah subur. Mesti jadi budak punya. Jawabnya buncit lagilah perut Salmah ni."
Sungguh mujarab resepi rangsangan yang cuba Salmah salurkan itu. Janji janji manis tersebut telah berjaya menyemarakkan bahang nafsu si paciknya. Telinga yang mendengar, tapi pelir pula yang semakin keras. Batang pelir si tua itu jadi berdenyut denyut bagai nak gila. Pundi air maninya sudah terasa mendidih semula. Dalam pada itu jejari Salmah masih lagi tekun mengurut si batang pelir. Tetapi penumpuannya kian lebih di bahagian kepala pelir berkenaan. Dia sedar bahawa di situlah letaknya suis rangsangan yang tidak terhingga sedapnya.
"Dengan ini Salmah bersumpah akan menunaikan segala janji janji yang tersebut tadi. Salmah juga mahukan pacik juga turut sama bersumpah dan berjanji. Selagi Salmah tidak bunting diluar nikah, selagi itulah pacik tidak akan datang ke rumah ini. Berjanjilah, dan bersumpahlah, aduhai pacik ku sayang." Begitulah bunyi syarat sumpah janji yang didesak oleh Salmah. Amat nyata akan matlamat syarat syarat tersebut. Ia bertujuan agar si tua itu tidak boleh lagi datang untuk menemui Salmah. Yang diperlukan hanyalah persetujuan dari si tua itu. Jika ia tercapai, maka berakhirlah kesah pelir hitam itu dari kehidupan Salmah.
"Ohhhhh......!!! Sedapnya jari Salmah ni. Dan tak lama lagi, setiap hari pacik dapat sedap macam ni. Hanya empat bulan saja lagi Salmah ku sayang. Perut Salmah mesti buncit. Pacik akan ke mari untuk menagih segala janji yang telah disumpahkan. Pacik juga berjanji dan bersumpah tak akan datang menganggu Salmah. Melainkan sudah nyata Salmah bunting di luar nikah. Tapi sebelum itu, Salmah mesti puaskan batang pacik ni dulu."
Bukan main tersenyum lagi Salmah setelah selesai si tua itu melafazkan segala sumpah dan janji. Tambah bersemangat dia melayani batang pelir paciknya. Memang cukup istimewa kemampuan Salmah bila menangani batang pelir. Semakin lama, semakin tak terhingga kesedapan yang disalurkan. Keadaan pelir paciknya sudah jauh di luar batas kawalan. Terlalu memuncak keinginan si tua itu untuk sekali lagi melakukan kencing nafsu. Lebih lebih lagi bila mendengarkan barisan kata kata Salmah yang amat kuat pengodaannya.
"Uuummm....... Salmah sangat sayang pada pacik ni. Sekarang Salmah berani jamin. Pelir bertuah ni mesti puas. Sebab Salmah sendiri yang akan lancapkan sampai puas. Nanti kita berdoalah supaya cepat ada budak dalam perut Salmah ni. Biarlah perut Salmah sarat membuncitkan baby luar nikah. Lepas tu pacik datanglah selamatkan Salmah. Hari hari pelir bertuah ini boleh dapat............" Belum sempat Salmah menghabiskan ayat, si batang pelir sudah mula memancutkan air mani. Berceret ceret semburan pekat itu terpancul. Cecair melengas itu juga bertaburan di sekitar kawasan bawah pusat Salmah.
"Ishhh...... banyaknya air mani pacik. Tengok tu, habis melengas tangan Salmah. Kenapa kali ni banyak sangat ? Selalu taklah banyak macam ni. Sedap sangat ke dapat kena lancap dengan tangan Salmah......? Mesti lah sedap pacik oiiiii......! Tangan Salmah ni muda, lembut dan halus. Manalah boleh tahan si pelir tua ni. Memang terburai habislah jawabnya."
Dengan penuh manja Salmah telah mengatur beberapa barisan ayat perangsangan nafsu. Kali ini ia bertujuan untuk mengakhiri kemuncak nafsu paciknya itu. Sungguh bijak Salmah memileh kata kata yang mampu menjanakan pancutan air mani. Pada masa yang sama, si kepala pelir tetap terus digentel dengan sebaik mungkin.
Keberkesanan tindakan Salmah itu sudah cukup terbukti. Setiap ayat yang dilafazkan pasti disambut dengan satu das semburan nafsu. Salmah menangani setiap semburan tersebut dengan sentuhan yang terbaik. Keputihan cecair melengas itu sudah penuh terpalit pada tangannya. Sebegitulah tingginya mutu lancapan yang salurkan oleh jari jari Salmah. Corak perkhidmatan tersebut berkekalan hinggalah ke titisan nafsu yang terakhir.
Setelah selesai sesi lancapan itu, pak saudara Salmah pun bersiap sedialah untuk balik. Dengan keadaan bertelanjang bulat si anak saudara menemani si pak saudara hingga ke laman rumah. Tak sedikit pun Salmah berasa takut maupun malu. Malahan dia nampak terlalu gembira. Pada sangkaannya, berakhirlah sudah era gangguan dari si tua itu. Sambil menuju ke situ, tangan Salmah memimpin pelir hitam itu dengan penuh kemanjaan.
Pak saudara Salmah pun nampak cukup ceria. Si tua itu benar benar puas. Pelanduk sudah pun masuk ke dalam jerat. Tetapi yang lebih menyeronokkan ialah sikap si mangsa itu sendiri. Dia beranggapan bahawa jerat telah memakan tuan. Semaian umpan yang bertakung di dalam perutnya, tidak langsung disedari. Jika semaian itu gersang maka terselamatlah Salmah. Tetapi jika ianya jadi budak, alamat membuncitlah perut si mangsa. Bak kata pepatah, "untung sabut timbullah ia, untung batu tenggelamlah jua."
Hazlina adalah isteri ketiga Dato Hafiz, seorang peniaga yg boleh dikatakan sebagai seorang jutawan jugalah. Hasil kekayaan suaminya boleh membahagiakan sesiapa juga yg menjadi isterinya atau yang menjadi perempuan simpanannya dari segi material dan dari Az (nama timangan Hazlina) aku dapat tau bahawa suaminya sudah pon berkahwin empat… yg terbaru bernama Nurafikah. Berumur dalam lingkungan 23 tahun. .Sejak Dato Hafiz dapat bini baru ni dia dah jarang-jarang balik ke rumah bini no 1, 2 dan 3. Almaklumlahhhhh dapat barang baru katakannnn. Mana tidak nya… mestilah nak gomol setiap hari kan.
Berbalik pada Hazlina tadi… dia ni orangnya memang cantik. Putih melepak ngalahkan kulit orang cina. Ntah dari keturunan mana datang nya aku pon tak tau lah… Body…..? Jangan cakaplah. Mengancam abisss… Kalau tak masakan si Dato Hafiz boleh terpikat. Bersama Dato Hafiz Az mendapat seorang cahaya mata lelaki yang berumur 2 tahun setengah. Comel cam mak dia jugak.. taklah mengikut macam bapak dia yg tak ensem mananya.
Aku kenal Az ni taklah rapat sangat. Kenal kenal gitu jek sebab kami mendiami pada deretan rumah yang sama. Cuma lat dua rumah jek antara satu sama lain. Aku kenal Az ni pon melalui bini aku yang memang cukup kenal dengan dia sebab dia orang bekerja satu bangunan tetapi berlainan pejabat. Az sering jugak datang kat rumah aku kalau dia ada masa lapang. Orang pompuan ler katekannnn… Kalau tak ada kerja berceloteh jek laaa kerja dia.
Dipendekkan cerita, satu malam tu sedang aku membaca surat khabar, lebih kurang dlm pukul 9.30 lah. Tiba-tiba telepon berbunyi. Bini aku yg angkat. Ntah apa yg dia bualkan pon aku tak tau lah. Aku ni jenis yg tak ambil kisah sangat. Lepas letak ganggang telepon, bini aku pon cakap yang Hazlina mintak aku tolong baik TV kat rumah dia. Katanya power tak masok. Aku agak mesti bini aku yg kasik tau yang aku ni boleh repair barang ² electrical nih. "Hantar kat kedai ajek laaa esok" kata aku. Malas aku nak melayan. "Alah bang,tengok-tengok lah mana yang patut kejap malam niii, sian kat dia tu. Dah lah suami jarang balik rumah" kata bini aku sambil tersenyum. "Iyerlah iyerlah" bentak aku. Lalu terus masok bilik ambil tool beg aku yg sememang nya sentiasa berada dalam bilik aku kalau aku tak bawak dalam kereta.
Lebih kurang 5 minit aku sampai rumah Hazlina. Loceng aku petik. Selang beberapa saat, pintu rumah dibuka. Uuhhhh...!!! berderau darah aku. Mana tak nya… Baju tidur yang dia pakai tu perghhhh....!!! Cukup telus macam orang tak pakai baju lagak nya. Perasan dengan kekakuan aku. Az pon menegur "minta maaflah.. Tak sempat nak salin baju tadi" lalu terus menjemput aku masok. Aku tak cakap apa² hanya tersenyum jek. "Emmm kat mana TV" tanya aku. "Ada kat atas" balas Az sambil menggunci semula pintu depan.Az jalan menaiki tangga dan aku ikut dari belakang.
Sambil menapak menaiki tangga, aku melihat kemontokan bontot Az yg ku kira potongan badannya menggalahkan ratu Malaysia 32-24-33 rasa aku lahhh. Tiap kali kaki kanan dan kirinya menapak tiap kali itu lah bontot kiri dan kanan bergegar atas bawah. Nafsu aku dah mula memberahi. Dalam hati aku ni.... tak ush cakaplah. Perghhh....!! kalau aku dapat ramasss teruk aku kerjakan. Seluar dalam warna kuning lembut pulak tu menipis jek lagi menambahkan kebangkitan nafsu syawat aku. Batang pelir aku dah mula tak menentu. Dah mula nak menjalar dan mengembangkan kepalanya. Dalam situasi macam ni aku rasa malam ni harus gugur iman aku.
"Farid mana?" tanya aku memecahkan suasana. "Dah tidur tadiii" jawab Az sambil menoleh kepada aku. "Ooooo… Dato pulak?" soal aku lagi "dah jarang balik ke sini sejak dapat bini muda nii. Iyalahh dapat bini muda katakan Izalllll" kata Az separuh menggeluh dengan perangai suaminya. Izal kependekan nama aku dari Riza. "Bulan ni jek baru 2 kali balik. Bulan lepas cuma sekali" sambung Az sambil membuka pintu bilik tidurnya.
Bila masok jek, aku tengok macam bilik penggantin hiasannya. Cantik dan berbau wangi. Peralatan serba serbi tersusun dengan cukup teratur. Aku terus ke TV. Az pergi ke lemari soleknya. Sesekali aku curi-curi pandang tubuh Az yang menggiurkan tu. Bergedup aku telan air lior. Aku betulkan posisi butuh aku menaik ke pusat agar tak ketara nampak kekerasannya. Sedang aku baiki TV, Az tetiba ambil kerusi dan duduk sebelah aku, gamam sekajap aku rasa. Mana taknya bau diaaaa masyaallahhhh...... Bukan main wangi lagi… Macam nak tersumbat idong aku.
"Izal!" Az meminta perhatian aku. "Ermm" jawab aku. "Tanya skit boleh tak?" Az menyambung lagi. "Apa dia" balas aku. "U bahagia dengan wife u?" tanya Az lagi. "Yup. Kenapa?" soal aku balik. "Tak adalah… Cuma tanya jek" Az perjelaskan. "Kalau I mintak tolong dengan u boleh tak?" Az menyambung lagi. "Nak tolong apa...... Kan I dah tolong baiki TV ni" kata aku.
"Alaaaa.. u pon taukan .... yg suami I jarang balik rumah lagi". Sesungguhnya saperti aku dah dapat menangkap apa kemahuan Az malam ni. "Apa maksud u?" saja aku buat² tak faham. "Iskhhh u niii… Takkan tak faham kottt" balas Az sambil merapatkan lagi kedudukan dia dengan aku.
Bergemuruh dada aku bila buah dada kiri Az menyentuh bahu kanan aku. Aku hilang pedoman dan pertimbangan. Konek aku yg dari tadi mengeras menambahkan kekerasannya. Memang aku ni jenis kuat sex. Pantang tengok pompuan yg bontot bulat dan buah dada besar, butuh aku akan terus aktif.
"Kang Dato balik mamposs aku Az" kata aku. "Tak adalah Izal… Dato kalau nak balik pukul 8 tadi dia dah sampai. Biasanya macam tu lah" terang Az pada aku. Aku diam. Az meletakkan dagunya atas bahu kanan aku lalu menjilat-jilat lembut cuping telinga aku. Aku dah mula naik sasau. Cord volt meter yg aku pegang dah tak aktif lagi utk mencari kerosakan TV tu.
Fikiran aku dah tak menentu. Aku dah tak dapat membedzakan yg mana baik dan yg mana buruk. Aku memusingkan badan lalu memeluk tubuh Az. Aku rangkul serapat-rapatnya ke tubuh aku dan aku dapat rasakan kehangatan tubuh Az yg tak saperti memakai baju tu. Aku cakup bibir yg sedikit kemerah-merahan. Seketika lidah kami saling bermain-main antara satu sama lain. Aku kemudian menyonyot lidah Az dan seketika pula Az pulak menyonyot lidah aku.
Fuhhh...!! Sedapnya jangan cakaplah. Lebih pada tu aku isap air lior yg kat lidah Az. Aku dah tak kira lagi, sejak naik tangga tadi aku memang dah geram dengan tubuh Az ni. Kini aku dapat lepaskan geram aku tu… Memang aku kalau main sex ni gila-gila skit. Nafsu aku memang kuat. Maklum lahhhh aku ni berketurunan Arab skit.
Hampir tujuh minit kami berkucupan. Akhirnya kami pindah ke atas katil… Lapangan yang lebih selesa lagi utk berjuang. Atas katil kami menyambung berkucupan.Tangan kanan aku merayau mencari gunung pejal. Aku meramas-ramas tetek Az… "Urghhh....!!!" Az mengerang skit bila aku menggentil puting tetek dia setelah colinya aku lurutkan ke bawah. Kiri kanan aku kerjakan puting tetek tu. Dan aku dapat rasakan semakin lama semakin keras puting tu.
Tangan aku mula menjalar menghala ke bawah dan tiba ke mahkota idaman setiap lelaki. Aku gosok² lembut tundun pantat Az… Perghhh....!!! tembam giler kooo… Aku urut lurah pantat. Az mengangkang lebih luas sikit. Badannya bergerak ke kiri dan kanan. Kemudian Az bangun. Dia membuka pakaian tidurnya yg nipis tu beserta colinya skali. Yg tinggal hanya seluar dalam jek. Dalam masa yg sama aku membuka T-shirt dan seluar jean yg aku pakai.
Masa datang tadi memang aku tak pakai seluar dalam. Biasaÿnya sebelahÿ malam aku jarang pakai seluar dalam kalau kat rumah. "Az biasa blow job tak" tanya aku. "Tak pernah buat, tapi tengok dalam blue film adalah" jawab Az.."Nak mencuba?"aku tanya lagi. "Why not... Tak susah kan?" kata Az lalu menundukkan kepalanya menuju ke batang aku.
Tanpa buang masa Az pon mengulum butuh aku yg panjangnya hampir 6½ inci dan besar saperti terung bujang. Terketar lutut aku bila kepala butuh aku kena nyonyot… Gelinya bukan main lagi… Sambil aku menahan rasa geli, kedua tangan aku meramas kedua-dua buah dada Az yg sememangnya cukup mengkal dan putih melepak tu.
"Arghhhh....!!! Arghhhh....!!" aku mengerang. Hampir kejung tubuh aku bila Az memasokkan keseluruhan butuh aku dalam mulut dan menarik ke atas… Rasa macam nak terpancut pon ada. Tapi aku masih dapat bertahan. Tangan aku menjalar ke bontot Az. Seluar dalam aku lurutkan ke paras peha. Aku gosok lubang jubur dan luruh pantat. Aku lihat bontot Az terangkat-rangkat… "Erhhh erhhhh....!!" tu jek yg keluar dari mulut Az. Mungkin menahan geli agaknya.
Sesekali aku jolok lubang puki Az dengan jari hantu aku. Air puki dah ada berlendir kuar… Air yg melekat kat jari aku tu aku sapukan kat lubang jubur sÿupaya liÿcin sikit. Aku masokkan jari aku pelahan-lahan dalam jubur Az.. Az mengemut jari aku. Aku sorong tarik sorong tarik tapi aku tak masokkan dalam sangat cuma 1 inci jek. Seruas jari laaa…. Kemudian Az bangun menanggalkan seluar dalamnya terus lalu baring atas katil.
Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Az yg putih gebu melepak. Aku mengangkat kedua lutut Az ke atas dan sedikit mengangkang. Aku sembamkan muka aku ke pantat Az yg tembam tu.... Mula² aku jilat kat tundun… Lepas tu turun skit sampai ke luruh pantat. Bila aku jilat jek bibir lurah tu, secara automatik punggung Az terangkat siap dengan mengerang skali. "Arghhh arghhh arghhhhh....!!!". Kemudian aku bukak bibir pantat. Aku jilat dengan rakusnya… "Urghh uurghhhh....!! ....... Sedapnyaaa Izallll" antara keluar dengan tidak jek ayat tu dari Az. Aku masokkan lidah aku dalam lubang pantat. Aku kisar dekat dalam… Air yg keluar jangan cakap lah bukan main banyak lagi. Walau pon rasa payau² sikit tapi aku irut abiss… Memang sedap bebbbb..
"Arrkkkkkkkk!!" tetiba Az menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil dengan air mani. "Zal plz fuck me… I dah tak tahan ni" pinta Az. Aku saja jek buat tak tau. Aku terus menjilat puki Az.. Aku rasa aku belom puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku. Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat. "Izallllll plzzzzzz…. plzzzzz fuck me… plzzz fuck me izallll.. i cant defend any more" kata Az dengan begitu manja. Aku pon bangun melutut. Batang butuh aku yg begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Az. "Oohhhhhh....!!! Masokkan izal..now plzzz" teriak Az.
Aku ketuk²an batang butuh aku dua tiga kali kat tundun. Kemudian aku letakkan betol² pada lubang pantat. Kini butuh aku dah bersedia nak menjunam ke lubang pantat Az. Aku perbetolkan posisi aku agar lebih selesa lagi bila aku nak pantak pantat Az. "Zzupppp......!!!" dengan sekali henjut jek batang butuh aku dah separuh masok. "Oohhhh......!!!" kedengaran dari suara Az menggeluh. Dalam satu masa dia mengepitkan kedua-dua pehanya. Ini menyebabkan kemasokan batang aku yg separuh lagi jadi terencat.
"Kenapa Az kepit?" tanya aku. "Besar sangat Izal… Kena slow² sikit lahhh" kata Az. "Ok I make it slowly" jawab aku.… Az bukak semula kangkang dia dan aku mula tekan pelahan lahan sampai santak ke bibir pantat. Aku meniarap atas badan Az tapi disokong denganÿ kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Az. Aku mula sorong tarik batang aku in and out. "Izal...... Yours too big n long .. Not like my husband" tiba² Az berbisik kat telinga aku. Aku hanya tersenyum jek…...
Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju skit sebab aku rasa ada skit kelicinan pada lubang puki Az. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu² konek aku dah basah berlendir lendir dan melekit-lekit. Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Az buat cara doggy pulak. Az tak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi skit. Sebelom aku cocok pantat dia,.aku jilat dulu lendir² yg ada kat lurah pantat tu. Lubang² jubur pon aku jilat jugak...…
Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Az ni. Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Az berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh....!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh…
Tak lama aku jilat jubur, aku pon masokkan batang aku dari belakang. Fuhhhh....!!! ketat bebbb main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masokkan seluruh batang dalam pantat Az.. Macam bergigi gigi aku rasa. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku. "Aaahhhh aaahhhhh....!!! Sedap zalllll… Push lagi zalll… Push it as deep as u can" pinta Az. Ermmm....!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran batang aku nih. Aku fikir aku nak lebih mengganas lagi… Aku pon hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp....!!! Peha aku belaga dengan punggung Az… Aku tengok Az meramas tetek kanannya… Semakin membengkaklah tetek tu….
Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Az naik di atas aku. Az pegang batang aku dengan tangan kiri dan memasokkan dalam lubang pantat dia. Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan batang sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku utk berehat dan Az pula yg memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.
Aku rasa macam nak terpancut bila Az menggelekkan bontotnya. Cepat² aku tahan peha dia. Az ketawa kecil. "Kenapa Izal… Geli sangat ke?" Az bertanya. "A'ah… I takut terpancutlah… I tak puas lagi ni… U jangan hayun laju sangat laa" kata aku. Az tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting tetek. Az terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas ke bawah. Puki dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pon tak tau lah….
Dalam pada tu aku tanya Az samada dia pernah main ikut lobang bontot. Katanya tak pernah. Aku cakap aku pon tak pernah buat jugak. Aku cakap kat Az "I like to try it...... How about u ?" tanya aku. "Maybe we can do it next time" kata Az. "Yes...... Next time we should make it" balas aku.
Kami bertukar posisi lagi. Kali ni style 69. Az mengisap batang butuh aku dan aku menjilat pantat Az lagi. "Zruppp zruppp zruppp.....!!!" Abis idong² aku naik basah dek air puki Az. Bontot aku terangkat bila Az lancapkan sikit butuh aku kemudian dia kulum semula.
Sedang kami tengah syok memantat tiba-tiba telepon berbunyi. Az angkat telepon lalu bercakap. Lepas tu bagi kat aku. Bini aku katanya. Kacau betol bini aku nih… potong stim jek…. Bukan apa,dia cuma tanya tak siap lagi ke repair TV tu. So aku cakap lambat lagi sebab banyak rosak. Aku mintak dia jangan lock pintu depan kalau dia dah nak tidur.
Lepas aku letak ganggang aku tengok Az ketawa terkekeh-kekeh. Aku tanya kenapa ketawa ? Dia kata dia geli hati dengar jawapan aku tadi… "TV banyak rosak". Aku pon ikut ketawa jugak aaa. Kami teruskan persetubuhan haram kami… style 69 kami buat semula…. lebih kurang 10 minit.
Air puki Az aku jilat selagi ada. Lubang burit dia aku jolok dengan lidah dalam². Sesekali aku gigit biji kelentit dan aku tarik² dengan gigi. Kelentit dah membengkak dan memanjang. Aku rasa ngilu yg teramat bila Az menjilat-jilat kepala takuk aku. Air mazi yg dah banyak keluar abis Az jilat.
Kami kemudian bertukar lagi style main. Kali ni Az duduk mengiring, posisi yg paling aku suka sekali. Kaki kanan Az melurus sedikit dan kaki kiri melipat ke paras pusat dia. Aku masok di antara kedua kangkang kaki. Aku lihat bibir pantat Az menyempul keluar. Fuhhhhh......!!! Kenkadang aku rasa macam nak gigit bibir pantat tu sampai koyak. Memang aku ni menggila betol kali ni tapi tak sampai hati pulak nak buat macam tu.
Aku sapukan batang aku dengan air lior sikit kemudian aku sodok perlahan-lahan. Memang style ni susah sikit nak masok sebab kedua-dua belah punggung berkepit. Tapi yg tu yg paling best bagi aku. Sekeliling dalam puki merapat ke batang butuh. Mana tak sedapnya bebbbb..... ko orang try lah style ni. Aku cop jari gerenti best giler punya.
Plan-plan aku sodok burit Az..mula² tu tak boleh nak masok so aku angkat skit peha kanan biar lubang puki tu terbukak skit. Lepas tu aku sondol sekuat kederat batang aku. Barulah masok…. "Uuhhhhhhh...!!! arhhhhhh....!!!" menggerang Az bila batang aku dah penuh ke dalam. Aku cakap kat Az yg style ni paling aku suka. Dia cakap dia jugak rasa paling sedap main style nih.
Aku pon sorong tarik batang aku. Ngilu kepala butuh aku jangan cakap lah. "Zal..make it harder plz…Laju lagi..laju lagi" pinta Az. Aku pun terjah dengan lebih ganas. Sampai ke pangkal konek aku masokkan. Kalau lah boleh dengan batu² pelir sekali aku nak masokkan. Punya lah sedapnya.... Semakin lama semakin laju aku sondol puki Az.. Peha² aku dah basah dengan air puki...... Rasa melekit lekit….
Lebih kurang 8 minit aku menyondol puki Az. Aku dengar Az mintak lebih laju dan kuat sebab dia dah nak keluar air. Aku pon tambahkan power sondolan aku. "Cuppp cupppp cupppp....!!!! Arghhhh arghhhhh...!!! I'm coming… I'm coming Izalll" teriak Az lagi "aaahhhhhhhhhh.....!!!!!!" Aku rasa dalam pantat Az penuh berair..... macam perigi. Separuh darinya meleleh keluar bila aku tarik batang aku. Aku dah naik menggila…
Aku tarik keluar batang aku. Aku jolok dua jari aku dalam lubang puki Az. Aku pusing²kan jari tu. Bila aku rasa kedua dua jari dah basah, aku tarik keluar dan terus masokkan dalam mulut aku. Dan aku isap jilat sampai licin air yg dekat jari aku tuh. Butuh aku masokkan semula dalam lubang puki Az..
Kali ni aku betol² henjut dengan laju dan ganas. Aku dah tak tahan lagi geram. Aku dah sampai climax… Aku rangkul tengkok Az sampai membongkok dia. Aku cium mulut… Aku kulum lidah dia. Sambil itu bontot aku semakin ligat mengepam puki Az. "Urghhhhhhhhhh.....!!!! uurghhhhhhhhh.......!!!!! ". Kaki aku kejang… Bontot aku kaku. Aku pantak padat ke pantat Az. Lidah Az aku gigit ….
"Aarrghhhhhhhhhh......!!!". Maka terpancutlah air sulbi aku dalam telaga pantat Az. Tiga empat kali pancut… bukan main banyak lagi. Rupanya jika berahi meningkat ke tahap tinggi, air yg keluar cukup banyak. Aku terkulai seketika atas badan Az. Dah lama aku tak rasa pancutan dan kenikmatan yg macam nih. Dengan bini aku maklumlah dah selalu sangat. Jadi kick dia tentulah kurang sikit kan… Seskali dapat barang yg lain memang kawwwww… Ko orang pun patut try gak...... Kalo tak rugi beso le........
"Az…... Macam mana u rasa main dengan I?" tanya aku. "You are soooo good…I've never having sex like this before…... even with my husband" jawab Az.. "Why...… husband u tak pandai main ke?" aku mengusik. "Pandai main apa… asik meniarap atas I jek. Satu style sampai keluar air. Tak lama pulak tu......... 10 minit tak sampai" balas Az…
"Izal… Can we make it again ?" tanya Az. "Well...... Bergantung pada keadaan"jawab aku. "Pleaase Izallll…..... I rasa cukup puas main dengan u. I tak pernah rasa macam ni sebelumnya. Izal plzzzz…...... boleh kannn kannnn" pujuk Az dengan nada yg teramat manja sambil mencium pipi aku. "Macam I cakap tadi lah, bergantung pada keadaan. U kan tau I ni dah ada isteri. So I kena jaga jugak tu. Kalau pecah lubang nanti…..... lintang pukang pulak rumah tangga I" terang aku pada Az.
"O.K… tapi u cuba²lah cari masa utk I yerr. Tentang husband I tu u jangan risau. Pandai²lah I adjust nanti......... just if have time, give me a call" pinta Az. "Ok I'll try. But don't forget......... i need your asshole next time" kata aku. Az hanya menggangukkan kepala jek tanda setuju.
Sebelum aku balik..aku berkucup dulu puas² dengan Az. Kami tak tau berapa lama kami main, tapi aku agak dalam 1jam lebih sikit. Sebab aku tengok jam dekat dinding dah menunjukkan pukul 11.30 malam. Aku beredar dari rumah Az dengan TV tak siap dibaiki. Sampai rumah, aku tengok bini dengan anak aku dah tidur. Aku pon apa lagi terus bedebum atas katil pasal keletihan sangat.
Itulah pengalaman aku main dengan bini orang. Isteri yg tak puas dengan suami dan keimanan yg gugur oleh kecantikan dan pujukkan manusia yg bernama wanita. Memang power wanita nih. Tak kira apa status pon wanita tersebut. Nafsu sering mengatasi segala-galanya…. Aku tewasssssssssssssssss.
Saperti yg aku janji, kini aku paparkan mainan aku dengan Az dalam adegan seks bontot. Tapi kali nie aku gunekan ejaan bahase mengikut bunyi sebutan harian sebab aku rase lebih seronok. Lagipon sebutan harian org² melayu kebanyakannye tidak mengikut ejaan kecuali 80% bagi org² utare. So tak jadik masalah kannn..
Selepas malam yang penuh dengan kelazatan bersame Az, hampir seminggu aku tak bersua muke dengan dia. Bukannye apeee, cume aku kene outstation ke J.B pade lusenye. So memang tak sempat bejumpe. Kini selepas seminggu kat JB, aku balik semule ke Pahang psal ade skit hal keluarge yg perlu aku selesaikan.
Aku belepas dari JB kol 2 pagi Sabtu tu dan sampai umah kol 8.15 pagi. Aku taklah bawak kete laju sangat sebab sensorang. Takde teman ngantok kang susah pulak. Umah aku biase laaa bekunci sebab bini aku gi keje dan anak aku plak sekolah tadika. Aku terus naik atas rest kejap kemudian gi mandi. Mase tengah mandi aku terdengar bunyi deringan telepon. "Iskhhh bini aku gaknye" pk otak aku sebab dia tau aku nak balik ari nie. Aku biarkan ajek deringan tu sebab aku nak sudahkan mandi. Telepon senyap, tak sampai seminit bunyi lagi. "Ahhhh...!! kacau tol laaa" bentak ati aku
Tapi aku te pk plak kot² ade mustahak dari bini aku. So begegas aku kuar dengan betelanjang bogel aku gi angkat telepon. "Hai Izalll..... how r u?… Wahh! sampai ati tak phone I yg u nak balik yeee… Takpe lahhhh" bunyi suare Datin Hazlina dengan penuh manje seperti org merajuk. Huhhh!!! teperanjat jugak aku. Mane taknye. Yang telepon tuh bukannye bini aku tapi Datin Hazlina. Macam mane dia tau aku balik nih ? Oooo.. agaknye dia perasan kete aku ade kat luar tuh.
"Oh Azzz… I m fine Az" balas aku. Aku katekan Az yg telepon aku sebab aku tau takde org lain yg panggil aku Izal melainkan Datin Hazlina jek. "Bukannye ape Az.. I balik nie pon emergency jek nie sebab ade urusan skit nak diselesaikan kat sini. And tomorrow I've to be back to JB" kate aku.
"Eh! cepatnye u nak balik ke JB" Az bertanya. "I sebenanye kene two weeks kat sane" jawab aku pulak. "Az! call me back around five minute boleh? Sebetulnye I tengah mandi nie. Kelam kabut I angkat phone bile bunyi secound time, with nothing wrap up my body" kate aku. "O yaaaa… ehehehe" tegelak Az bile dengar ape aku cakap tadik "Ok ok.. go aheah.. I'll call u later" sambung Az sambil terus ketawe dan meletakkan telepon.
Aku terus masok ke bilik air semule. Mood aku nak berendam lame skit dah ilang. So aku just besiram ngan air pancut dua tige minit jek pastu aku lap. Hampir nak selesai aku pakai baju… telepon bunyi lagi. Aku pon angkat. "Hellooo…dah selesai keeee?" tanya Az. "Dahhhh" jawab aku. "Rugilah I takde kat situ tadi" jelas Az. "Nape pulak?" balas aku. "Takde laa… Kalau I ade kan bagusss" jawab Az lagi. "Iskhh u nie.. Nikan rumah I, tak pasal² naya jek kang" kate aku sambil mendengar Az ketawe terkekel-kekel dalam telepon.
"How about tonight?" Az memberi cadangan.. "I rase tak bolehlah Az" jawab ku. "Ialahhhh.. u mesti nak main dengan wife u kan.. Dah seminggu tak keneee" balas Az. Aku hanye ketawe kecil. Sebeno nye dalam ati memang aku nak sangat main dengan Az malam nih tapi ape boleh buat… bini ade.
"Izal…kalau I nak ikut u ke JB boleh tak?.. Itu pon kalau u sudi nak bawak I laaa" tanye Az. Aku termanggu sekejap. Sangke aku Az memain jek. "No problem" jawab aku. "I serious nie u tauuu". Iskhhh sudahhh… Macam mane niee..? pk aku. " Husban ngan anak u macam mane?" tanye aku lagi. "Husban I pegi oversea , urusan business dia laa.. Next month baru balik dan anak I antar rumah nenek dia utk beberape ari. Takde masalah semua"
"Leave me your phone number. Nanti I contact u balik" kate aku. Memang benar² tak tau no telepon Az sebab aku memang tak penah amik tau. Kami brenti di situ jek selepas Az memberikan no telepon dia. Aku terus selesaikan pakaian aku dan terus kuar utk ke pejabat tanah. Dalam kete aku terus ber pk mengenai tawaran Az nak ikut aku ke JB. Sebab kat JB tu aku numpang umah kawan aku. So kalo Az ikut kat mane plak aku nak letak. Takkan nak dok sekali. Kang amende plak bini kawan aku cakap sebab dia pon dah tau yg aku ni dah ade bini ngan anak. Nak tido kat hotel… silap² gaye kene tangkap. Mamposss aku… Iskhhh susah gak niee.
Setelah selesai semua urusan di pejabat tanah, aku terus ke kedai makan. Hampir tengahari jugak aaa. Sambil makan aku call Az. Kami berbual panjang mengenai rancangan Az nak ke JB dan tempat tinggal nanti. Az menyatekan yg tempat tinggal tak jadi masalah sebab dia ade kawan kat sane. Kawan mase same belajo kat ITM Shah Alam dulu.
Dari cerite Az… aku dapat tau yg kawan dia tu sorang jande. Kawin 3 taun becerai. Sebab² becerai pasal laki dia nikah lain… Laki dia nakkan zuriat tapi si Shasha nie tak dapat bagi anak sebab mandol. So bile dia tau laki dia nikah lain, dia pon mintak cerai. Taknak bermadu laaa katekannnn. Sejak becerai sampai sekarang dia tak kawin²… Dah dua taun. Aku jugak pesan kat Az supaye dia jangan bagi tau kat bini aku yg dia nak ke JB dan aku mintak Az tunggu aku kat depan kedai gambo kol 10 pagi esok.
Setelah minum pagi keesokannye, kami pon berlepas ke JB lingkungan jam kol 10.45 camtuh. Ari tu Az pakai suar panjang yg kain nye lembut dan ketat. Ntah ape name jenis suar tu pon tak tau ler aku. Warne itam dikenekan dengan T-shirt warne biru mude dan bertali pinggang kecil…. Perghhh ngancam oiiii.... Agaknye dia memang nak naikkan nafsu syawat aku kot.
"Izal…how's your sleep?" tetibe Az betanye. "Eh.. sleep ape pulak nih" Aku pulak bertanya. "Alaaa dengan wife u laaa" tanya Az lagi. "Oooo biase laaa. Pasal lak u tanye nie"aku bertanya lagi "Sajek jeeee nak tau… Tapi which's the best between me n your wife.. Emmm I mean fucking"..
"Iskhhh u nie… Dua² best tapi dengan u lagi best I rase....... U know why ? Because dengan u I boleh buat banyak style" sambung aku lagi. "Nape.. dengan wife u tak boleh ke?" tanye Az. "Dia tak brape nak laaa" jawab aku.
Aku tengok Az tersenyum jek kemudian melentangkan skit tempat sandar sit. Aku prati jek dua gunung mengkal menonjol naik ke atas. Tundun puki Az juge macam membengkak. Memang tembam pantat dia nih.
"U nengok ape Izal?" tanye Az. Cessss… rupe²nye dia prasan aku nengok mende² tuh. "I nengok kecantikan semule jadi u laaa" kate aku. "So?" aku diam jek. "So what?" ulang Az lagi. "So I dah naik geram nih" balas aku. "Kalau geram...... park jek laaa tepi kete. We both do it" kate Az sambil ketawe.
"Eh! u nie… Dah gile ke, u ingat takde orang lain ke yg lalu kat sini" balas aku. "Alaaaa u nie, ambik serious pulakkkk… I gurau jek laaa… U ingat I nie dah tak waras lagi keee?" terang Az yg ketawe kecilnye masih lom rede lagi. Aku pon ikut ketawe jugak. "Ok Az..... kalau u ngantuk..u tido dulu. Kang kalo I plak yg ngantuk...... I kejut u…. U pulak drive dan I tido okey" kate aku. "Okeyyyyyyyy" balas Az.
Hari tu kami sampai ke JB lebih kurang kol 5 lebih. Memang lambat sebab Az bawak separuh. Org pompuan bawak jarang jumpe yg kaki pecut… Terhegeh hegeh adelah. Kami singgah makan dulu di restoran kemudian baru ke umah kawan Az di Taman Uda. Jalan kat Jb nie tak jadik masalah bagi aku sebab mase kecik² dulu memang aku tinggal kat JB sampai beso. Ikut abah aku yg keje Merine Police.
Sampai umah Shasha kebetulan dia ade. Rupenye Az dah telepon dulu so dia tunggu jek kat umah. Aku diperkenalkan kat Shasha… manis gak orgnye. Berkulit kuning langsat dan tinggi lampai. Pade agakan aku dalam 5 kaki 6 inci sebab mase aku besalam dengan dia aku rase hampir same tinggi ngan aku. Aku nie tinggi 5kaki 7inci. "Tido sinilah malam nie En.Rizal yerr" pelawe Shasha dengan peramah.
"Jangan berencik enciklah Shasha. Janggal plak rasenye. Panggil Izal jek ok" terang aku. Shasha hanye tersenyum. "I kat sini tumpang umah kawan jek kat Kg.Melayu. "Alaaa takkan tak sudi kot" pelawanya lagi. "Takpelah Shasha.... Maybe next time I tido kat sini ok" balas aku balik. "Okeyyyy" jawab Shasha sambil membimbit beg Az dan berlalu masok ke dalam. "Az!.. I pick u around nine ok" Az hanye mengangguk.
Dalam perjalanan balik ke umah kawan aku… aku singgah di kedai SingSeh. Aku beli 6 keping kondom. Dalam perkiraan aku malam nie aku pasti dapat main bontot Az. Kate org kalo main bontot nie mesti pakai kondom takut kene AID plak nanti… Maner ler tauuuu.
Aku sampai umah Rosli (kawan aku) kol 6 lebih. Dua org anaknye tengah bemain kat depan umah. Aku bagi salam n terus masok. Aku hempaskan badan ke sofa. Dalam pade tuh, aku dengar curahan air dari bilik mandi. Emm! Icha tengah mandiii. Bisik ati aku. Icha nie name timangan Shamsiah,bini Rosli.
"Hai Ri… Baru sampai ke?" tanye Icha. Tekejut gak aku. Mane taknye. Aku tengah menggelamun program malam karang nih. "A'ah Icha.. Baru jek...... Li mane?" tanye aku balik. "Kejap lagi balik le tuu. Biase la kol 7 lebih kang" jawab Icha lalu terus bejalan masok bilik. Aku pon amik kesempatan prati dari belakang. Sejak tadi aku becakap tak nengok muke Icha pon. Sajek aku malas nak bangun. Nie kebetulan aku nak masok mandi plak.
Aku nengok Icha bekemban ngan tuala jek. Teselior jugak aaa bile nengok bontot Icha yg masih bulat lagi walaupon dah punye dua org anak. Bini Rosli nie rendah jek org nye tapi potongan badan memang kemas dan bekulit sawo matang. Kalo lah aku tak kenangkan Rosli tu kawan baik aku, dah tentu aku ayat aje si Icha nih. Sambil² bejalan masok ke bilik aku…aku jengok² jugak ke bilik Icha. Mane ler tau kot² ade rezeki mate petang nie. Tapi hampe..... ape pon tak nampak walaupon pintu bilik tebukak skit.
Aku ke umah Shasha kol 9. Kami betige bebual seketike. Kol 9.30 aku ngan Az keluar tanpa Shasha. Sebab kete Shasha dia nak tido awal skit malam nih. Shasha nie memang sporting org nye. Kami ke pantai Lido dulu utk makan². Selesai makan terus aku bawak Az ke hotel yg bertaraf 4 bintang sebab aku rase kat sini lebih selamat dari serangan pihak pencegah maksiat. Kami menyewe di bilik no B304 yg siap dengan TV dan pemain VCD.
Utk seketike kami hanye bebual bual kosong jek. Aku kemudiannye memasang cite blue yg aku pinjam dari Rosli. Az hanye meniarap di atas katil. "Az......u bangun jap" pinte aku. Az menurut jek tanpa bantahan atau pertanyaan. Aku kemudian nye menarik tilam ke lantai berhampiran dengan TV dan kami bedua meniarap sambil menonton film blue. Baru 20 minit menonton… aku nengok Az dah mule tak senang diri. Dia mengesel gesel kakinye pade kaki aku.
"Nape Az...... u tak boleh control ke?" tanye aku. Tanpa banyak cakap dia terus memelok dan meromen aku dengan rakus. Dalam otak aku ter pk yg adegan dah bermule. Aku perlu melayari bahtere dengan sebaik baiknye. Aku pon merangkol tubuh Az. Kami becium dengan begitu ghairah dan begilir gilir mengulum lidah. Tangan kiri Az mengurut butuh aku dari luar yg sememangnye dah naik menegang keras sejak menonton film blue tadik. Tangan kanan aku meramas tetek kiri Az yg masih bercoli lagi
Az nie memang cukup pandai bemain lidah. Cukup seronok aku rase. Ape taknye, keliling lidah aku dia jilat, dia nyonyot. Kemudian dibukaknye zip dan kutang seluar aku dan butuh aku tesenbol kuar memacak sebab aku tak pakai suar dalam malam tuh. Az melepaskan bibir aku dari mulut dia lalu turun ke bawah dan menjilat jilat keliling kepale takok aku. Uuhhh....!! Ngilu dia jangan cakap aaa. Beberape saat kemudian dia mule mengulum batang aku yg ade menggeluarkan sedikit airmazi.
Hanye dalam 5 minit mengulum, kami bedua bangun dan membukak semua pakaian kami. Aku lihat pantat Az licin tanpa sehelai bulu pon macam pantat bebudak kecik lagaknye, Tapi tundun dia memang tembam macam kete woltswagen. Tetek dia jangan cakap aaa…mengkal menggunung. Aku bediri dan Az melutut sambil menyonyot dan menggulum batang aku. Batu pelir aku pon dikulumnye jugak. Aku membongkok dan meramas kedua dua buah dade yg mengkal tuh. Aku gentel² puting dia… Ahhh....!! Cukup geli aku rase bile Az menjilat jilat lubang kencing aku.
Aku angkat Az dan baringkan atas katil yg tinggal selapis lagi tilam. Az mengangkang kedua dua kakinye yg membuat lurah puki dia membuke sedikit. Fuhhhh!! bibir puki macam kaler pink… Lidah aku dah cukup gatal nak menjilat puki Az dan tanpa buang mase aku terus junamkan lidah aku. Aku jilat bibir² pantat… Upenye dah ade lendir licin yg kuar dari lobang puki tuh. Aku jilat lendir tu walaupon ade rase payau² skit tapi aku syok. Aku masokkan lidah dalam lobang pantat dan aku jilat kiri kanan dinding dia.
"Arghh.....!! uuhhh.....!!!" tedengar suare dari Az mengerang sambil rambut aku dicekak kemas. Aku jilat² merate rate kemudian aku masokkan jari antu dalam lobang puki dan aku pusiang²kan. "Oohhhh....!! oohhhhhh sedap zallllll" merengek lagi dia. Pastu aku masokkan dua skali ngan jari telunjuk dan aku jolok, tarik, jolok, tarik, sampai jari² aku penuh lendir berair. Aku kuarkan jari dan masokkan dalam mulot aku dan kulom… Perghhhh.....!! enak air pantat pompuan nih ….
kemudian aku pimpin Az ke tilam atas lantai. Kami buat style 69. Az nyonyot butuh aku dann aku jilat pantat Az. Terangkat jubo Az bile aku gigit biji kelentit dia. "Aauuww… U jangan gigit kuat sangat laa Izal". Aku buat tak peduli jek dan aku terus mainkan lidah aku kat puki yg tengah lembab tuh. Aku isap air² yg ade…
" Uhhh....!!" dengus aku sambil kedua dua lutut aku terangkat ke atas bile Az menyonyot kepale butuh aku dengan kuat. Hampir 10 minit kami melayan jilat dan kulom. Aku kemudiannye baringkan Az melentang. Kedua kakinye aku letakkan atas bahu aku. Kepale butuh yg dah kembang tu aku letakkan bebetol kat lobang puki Az. Lepas tu aku gesel geselkan pade biji kelentit dia.
"Eemmmmm… Masokkan Izal..... I dah tak tahan niii........ plzzzzzz" pinte Az. Aku urut tige empat kali kat batang aku supaye kering skit sebab pantat Az pon dah basah banyak… kang rase loose plak. Memule aku masokkan skit jek kepale butuh aku. Aku mainkan kuar masok kuar masok, kemudian dengan sekali terjah yg kuat abis seme butuh aku tenggelam dalam lobang puki Az. Menggedar ke kanan skit punggung Az bile kene tekan dengan kuat seperti org tekejut.
"Uuhhhhh…. aahhhhh.....!!" tu jek yg tedengar dari mulot Az. Aku pam kuar masok dgn laju dan kuat. Dah memang perangai aku kalo aku main mesti ganas skit. Lebih kurang 5 minit aku mengasak pantat Az. Kedua dua kaki Az aku turunkan dan Az menariknye berhampiran dengan kedua dua telinge dia. Dengan care begitu, punggung Az terangkat lebih tinggi lagi. Aku cume pekapkan tangan aku kat peha Az dan menghenjut semule dengan kelajuan pelahan jek sebab style nie melengguhkan skit pinggang aku. Aku nengok bibir pantat Az temasok tekuar temasok tekuar. Aku jadi geram. Aku cabut butuh aku dan jilat semule pantat Az dengan lobang jubo dia skali.
"Aahhhhhhhhhh......!!" keloh Az kegelian. Kemudian lobang pintu jubo Az aku tebok dengan jari telunjuk. Aku jolok setakat satu ruas jari jek…. Perghhhhh.....!!! dia punye kemut...… mak aaiiii… Dah puas jilat, aku pusing belaawanan dengan kedudukan Az. Macam huruf " S" aku hentak lagi puki. Kali nie laju skit. Sambil aku melihat babak main jubo kat TV, aku terus korek lobang jubo Az dnegan ibu jari. Hampir 4 minit rase nye aku main macam tuh.
Kemudian aku baring dan suruh Az naik atas aku yg kedudukan nye mengadap sesame muke. Az pegang batang aku dan masokkan dalam lobang pantat dia. Ditekan nye jubo dia sampai santak ke bawah dalam keadaan melutut dan terus memainkan peranan henjutan turun naik. Aku rase bulu² aku abis basah dan melekit dek air puki Az yg banyak kuar. Sambil Az pulak menonton citer blue kat TV sambil tu dia terus menghenjut.
Semakin lame semakin laju pulak. Sampai satu mase tu digelek gelekkan punggung dia setelah membenamkan seluruh batang aku dalam pantat dia. Aku rase macam nak terpancut jek disebabkan tersangat geli. Aku pegang punggung Az sambil bekate "make it slow honey....... Kang tepancut awal kang rugi plak" Az hanye tesenyum sambil membuat satu ciuman di angin terhadap aku.
Lame jugak Az naik atas aku. Kemudian kami betukar posis lagi. Sebelom tu aku amik tuala kecik untuk lap batang aku ngan puki Az yg banyak kuar air. Pastu aku usap² pantat Az dengan 4 batang jari aku yg dirapatkan. Rupenye bile pantat dah banyak kuarkan air, dia menjadik lebih tembam dan lembut. Itu rase aku lah… tak tau plak org lain.
Kami kemudiannye membuat style doggy.Az mengadap muke ke TV begitu jugak dengan aku. Ialah…... sambil memantat, sambil menonton. Ikut jugak style yg dia org buat. Mat Saleh nie lebih gile daripade kite kan tapi dia org selalu enjoy dalam memantat nih. Memacam style dia org buat yg tak terbuat oleh org² kite.
"Az...... u rendahkan skit dade u tuh...... baru cantik" kate aku pade Az yg terus dituruti Az. Aku terus masokkan batang aku. Kali ni rase ketat skit sebab air dah kering. Uuuhhhh.....!!! Terase macam bergigi jek lobang puki Az bile dah dilap yg menambahkan lagi keseronokan memantat. Aku terus menghayun batang aku kuar masok kuar masok. "Izal..... make it harder plzz. Laju lagi.. laju lagi". Aku pon pelajukan lagi sodokkan aku ke puki Az sampai sekuruh badan Az begegar. Aku membongkok dan meramas tetek kedua dua tetek Az.. Aku gentel puting² tu dan aku rase keliling puting tetek Az dah bebintat dan keras menegang. Stim giler gak nye.
Bile aku rase puas care tu, aku pon tanye Az. Kebetulan kat screen TV tu adegan fucking bontot yg Az jugak turut nengok same. "Az..how about your ass… can I fuck it now ?"pinta aku. "Tak sakit ke ?" tanye Az balik . "But u promis me nak bagi dulukan" ungkit aku. "Iyelahhh…..." jawab Az. "OK lets try dulu… I'll make it slowly okeyyy" kate aku. "Kayyy" Az setuju.
Tanpa buang mase aku pon cabut butuh aku dari lobang pantat dan letak kepale tu bebetol kat pintu jubo Az. Az menaikkan badan menjadik saperti sudut 90 darjah. Aku menekan pelahan.... Tapi tak masok… Tekan kuat skit lagi.. Pon tak masok jugak. Iskhhhh....!! Susah jugak nak masok lobang bontot nih.....pk aku. Aku pon cube sekali lagi dengan sekuat tenage aku. Kali nie batang aku pegang dengan tangan.
"Aduhhh! Zal" jerit Az bile kepale butuh aku melepasi takoknye ke dalam. Aku pon brenti menekan."Nape Az?" tanye aku. "Rase sakit laa zal" Az memberi tahu. "Ok ok… U ade bawak lotion tangan tak?" aku bertanya. "Takde zal" jawab Az. Iskhhhh....!! Camne nak buat nih..
Aku pon dapat satu idea. Aku masokkan semula butuh aku dalam lobang puki. Sorong tarik 6 hingga 7 kali. Pastu aku kuarkan. Aku urut² batang tuh dengan muncung kepale aku halekan pade lobang jubo Az. Urutan aku berhasil. Ade 3 - 4 titik air mazi yg kuar. Aku rase nie boleh melicinkan batang aku menjelos ke dalam jubo Az. Air mazi tu aku sapukan keliling pintu jubo dan aku jolok jari aku masok skit ke dalam. Aku kire batang aku ok. Masih basah ngan air pantat Az lagi
Aku mule tekan butuh aku skit demi skit masok. Kali nie aku rase macam lawas jugak psal dibantu kelicinan air mazi tadik. "Az kalo sakit u cakap aaa… I masokkan plan² nih"aku terangkan. "Kayyy" balas Az. Cukup berhati hati aku tekan batang aku. Aku takut kalo kuat kang boleh menyakitkan Az pulak. Semakin lame semakin dalam… Semakin lame semakin dalam…. Bile setengah badan dah masok, aku tarik kuar skit and then masok balik. Aku buat beberape kali sampailah hampir seluruh kepanjangan batang aku masok ke dalam jubo Az.
"How u feel Az?" tanye aku. "Its okeyyy… u boleh teruskan… I pon dah rase sedap nih" kate Az. Aku pon ape lagi..... start menyondol leee. Memule tu plan² jek pastu makin lame makin laju. Menggigil sekejap badan aku. Gilerr… lobang jubo ni. Kemut keliling. Patut ler mat saleh suke ngat main lobang jubo nih. Dia nye kick ngancam abisss.....… Ko orang try lah style ni. Kalo tak ...... rugi beso tu.....
Aku kemudian baringkan Az. Bawah punggung Az aku letak bantal biar tinggi skit. Aku masokkan semule batang aku dalam jubo Az. Aku tengok mate Az dah separuh tertutup. Agaknye dia merasai satu kesedapan yg berlainan dari yg dia rase selame nie. Yang terdengar hanye dengusan kesedapan jek… "Ahhhh ahhh ahhhh....!!" mendayu dayu dengusan Az. "Macam mane Az… Sedap tak ?" tanye aku. "Sedap Izal.. Selame nie I tak penah rase macam ni"Az mengakui. "I pon same jugak Az" balas aku.
Geli aku semakin menjadi jadik. Tapi aku masih dapat betahan lagi. Aku terus menyorong tarik batang aku. Dalam pade tu aku teringat satu bende… KONDOM… Mak aiiii… Aku dah telupe nak pakai dek kerane terlampau ghairah sangat. Aku pon cakap ngan Az yg aku nak pakai kondom kejap. Tapi Az kate tak payah sebab dia taknak aku pancut dalam lobang jubo. Dia nak aku pancut dalam mulut dia kali nie. Aku ok jek.....
Dalam aku sorong tarik sorong tarik batang aku…jejari aku memain bijik kelentit Az. "Oohhhh uuhhhh uuhhhh.....!!!" kedengaran dari suare Az mengeluh. Lobang puki Az aku jolok dengan dua jari aku. Pastuh aku kulum jari tuh. Emmm....... kan main sedap lagi. Aku kongkek lobang jubo Az dengan laju. Menjerit jugak Az. Agaknye pedih bibir jubo dia pasal laju sangat kot. Tapi aku dah tak kire. Geram aku dah tak dapat ditahan lagi. Aku kangkangkan kaki Az dengan lebo bile dia mule nak rapatkan kaki sebab menahan perit hasil dari sondolan aku yg kuat sangat. Aku sorong tarik beberape kali. Aku kuarkan konek aku. Urut dua tige kali pastu masokkan balik dan mengepam dengan semakin ghairah lagi.
Bile aku rase geli yang amat, aku kuarkan batang aku dari lobang jubo Az dan masokkan dalam lobang puki pulak. "Aauuww......!!" teriak Az bile butuh aku membuat terjahan yg kuat tapi terkene biji kelentit Az. Sakit jugak mulut budak aku tuh… "Sorry" kate aku. Aku kemudian meletak semule kepale butuh aku tepat ke lobang puki Az dan terus menekan sampai padat ke dalam. Aku gelek-gelekkan butuh…
"Aahhh.....!! Sedap.. Sedapnye Izallll… laju skit.. laju skit". Dalam pade tu aku nengok punggung Az terangkat rangkat mengemut batang aku. Aku turunkan badan, mendakap tubuh Az dengan kemas, meromen bibir Az dengan rakus. Kami saling mengulum lidah sementare di bahagian bawah, butuh aku terus mengepam dengan hebat. Puki Az dibasahi dengan air lendir yg banyak. Aku rase sedikit licin. Aku rapatkan kedua dua kaki Az. Emmm baru rase sendat skit…
Hentakkan batang aku semakin lame semakin laju. Az mengepit aku dengan kedua dua kakinye sambil tangannye pule memeluk tengkok aku dengan erat. Tubuhnye saperti menggeletar. Aku rase dia dah nak capai climax. Selang dua minit kemudian aku dapati lobang puki Az cukup licin dan berlendir. Dah kuar air lagi dia. "Eemmmm.....!!ahhhhhh......!!!" giat Az dengan manje sambil rangkulan di lehir aku dilonggarkan dan kepitkan kaki di peha juge dileraikan… Memang sah dia dah pancut…
Kegelian yg aku rase seperti dah tak dapat ditahan. Aku terus menghentak dengan ganas pantat Az… laju dan semakin lajuuu "Open your mouth Az… I am coming.. I am cominggg". Serentak dengan tu aku cabut bantang aku dari lobang pantat dan terus masokkan dalam mulut Az. Dia mengangge dengan luas. Aku lancapkan butuh beberape kali. Kepale aku dah naik bedengung seperti satu bom jangke yg akan meletup pade bile² mase jek…
"Aarghhhhhhh..........!!!!!!!!!!!!". Serentak dengan tu make terpancutlah air sulbi yg pekat dalam mulut Az. "Uuhhh.....!! uuhhhhh.....!!!" menggeletar abis tubuh aku bile Az pulak amik alih melancapkan batang aku. Aku rase lime kali aku buat pancutan dalam mulut Az. Aku nengok Az telan abisss air sulbi tuh sambil tangan kanannye terus melancap butuh aku. Jubo aku jadik terkemut kemut menahan kesedapan dan kegelian yg teramat sangat. Aku kemudian rebah atas dade Az. Kami berpelokkan dan bercium utk seketike yang kemudiannye masing² terlentang keletihan. Blue film yg aku pasang entah bile abis pon kami tak tau…. lantak laaaa… Yang penting praktiknye yg utame........
Pade malam tu jek kami bersetubuh sebanyak empat kali. Kami benar² melepaskan ghairah masing² sampai air konek aku dah tak banyak lagi. Lutut aku pon dah rase longar semacam jek dek kerane banyak sangat air yg kuar. Tapi aku rase cukup seronok pade malam tuh. Style membontot jangan cite laaa… Memacam style kami buat. Macam mane mat saleh buat, macam tu lah kami ikut. Kepuasan yg kami rase pade malam tu memang berlainan sekali. Lain dari yg penah kami alami selame nie. Kami puas dan sepuas puasnyeeee.
Aku menghantar Az balik ke umah Shasha bih kurang kol 6 pagi dan aku pulak terus balik ke umah kawan aku di Kg.Melayu. Untuk dua ari beturut turut aku ngan Az melakukan mende yg same di tempat yg berlainan. Cite aku yg akan datang adelah bagaimana Shasha terlibat dalam bersetubuhan tige penjuru antare aku, Az dan Shasha di rumah kediaman Shasha sendiri.
Kata orang aku ni berdarah campuran. Bapa berketurunan india manakala mak pula berbangsa melayu. Aku dibesarkan oleh datok. Sepanjang hidup aku, kedua orang tua tak pernah aku kenali. Kalau mati mestilah ada kuburnya. Tetapi tidak. Mereka seolah olah menghilang entah ke mana. Ciri fizikal aku lebih bermiripkan sebelah bapa. Agama pula, entahlah. Sungguhpun aku dibesarkan di kampong berkenaan tapi aku agak tersisih dari masyarakat. Aku dianggap sebagai warga kampong kelas dua. Tiada siapa yang perduli, apa tah lagi menghulurkan bantuan. Nasib aku memang amat malang.
Ketika Tanah Melayu dijajah oleh tentera Jepun, aku sudah berusia 35 tahun. Budak budak lain yang sebaya semuanya sudah beranak 3 atau 4. Tapi aku ni jangankan nak rasa pantat, tengok pun tak ada peluang. Tak ada siapa pun yang mahu bermenantukan orang macam aku ni. Apa lagi melancap ajelah kerja aku. Nafsu pulak tu cukup kuat. Maklumlah berbaka india. Beberapa kali sehari aku lakukan. Barulah puas. Modal pulak tu semua boleh jadi. Dari anak dara sampailah ke bini orang. Semuanya aku tibai semacam aje.
Semasa pendudukan tentera jepun kehidupan orang kampong amatlah tersepit. Serba serbinya tidak mencukupi. Lebih memeritkan ialah sikap tentera Jepun yang memang tidak percayakan orang melayu. Sebab itulah ramai orang melayu teruk kena seksa tak tentu pasal.
Tapi nasib aku ni tidaklah sebegitu rupa. Komandan tentera jepun tempat aku tu memerlukan khidmat seorang warga tempatan yang boleh dipercayai. Lebih lebih lagi yang tahu serba serbi selok tentang belok kawasan tersebut. Kerana bukan dari keturunan melayu jati, aku telah mendapat kepercayaannya. Dia sendiri yang telah menawarkan jawatan tersebut pada aku. Selepas tiga bulan menjalani latihan intensif aku telah ditauliahkan dengan pangkat sarjan. Segala kemudahan dan ganjaran aku sama seperti tentera jepun yang lain.
Dari saat itulah corak kehidupan aku berubah. Aku dicurahi berbagai kemudahan dan keselesaan. Pasal pantat jangan cakaplah. Ramai keluarga melayu yang sanggup tadahkan pantat semata mata untuk dapatkan segenggam beras. Setiap malam aku meniduri pompuan yang berlainan. Kalau boleh aku nak jamah semua pantat muda yang ada di kampong aku tu. Biar mereka rasakan penangan pelir yang pernah mereka cemuh di suatu ketika dulu.
Komanden aku ni pula dorongan seksualnya lain macam sikit. Dia ni cukup berkenan pada pompuan melayu yang berkulit cerah. Macam kulit jepun tu jugaklah. Bukan sekadar untuk kongkek, tapi dia lebih cenderong bagi tujuan penyeksaan. Setiap bulan akulah yang ditugaskan untuk mendapatkan pompuan melayu bagi maksud tersebut. Sebab aku ni kenal semua penghuni kampong, maka tugas aku tu memanglah senang. Tambahan pula memang ramai pompuan di situ yang menepati ciri kehendak komanden tersebut.
Pada bulan yang pertama aku telah memileh Asmah untuk dihadiahkan sebagai mangsa komanden jepun tu. Tiga hari sebelum tarik penyeksaan, Asmah telah siap aku penjarakan. Usianya baru 17 tahun. Orangnya punyalah cantik. Berhidung mancung dan kulit pulak tu punyalah putih. Bentuk badan dia ni memang meleleh air liur dibuatnya. Lebih lebih lagi kat bontotnya yang cukup melentik itu.
Bila aku datang untuk menangkap Asmah, tau tau dia ni dah pun jadi menantu tok penghulu. Baru seminggu dia bernikah. Itu pun secara senyap senyap. Aku punyalah benggang bila dapat tau dia ni dah bersuami. Sebab malam tu aku memang dah berangan nak kerjakan pantat dara Asmah. Rupanya aku terlewat sikit. Punah segala rancangan. Aku tau mereka saja nak selamatkankan Asmah dari rosak di tangan aku. Tapi mereka silap jika menyangkakan tindakan tersebut sebagai sesuatu yang bijak. Sebab aku takkan berputih mata begitu aje.
Di halaman rumah mertuanya juga, aku mengarahkan askar aku melucutkan semua pakaian Asmah. Selepas bulat membogel maka enam orang askar yang mengiringi aku itu mulalah mengongkek pantat Asmah. Bergilir gilir seorang demi seorang melakukannya. Pemuda kampong punyalah kerumun nak tonton Asmah kena rogol. Aku tau mereka juga tidak mahu lepaskan peluang nak tengok pompuan cantik kena kongkek. Ada juga yang dah mula meraba pelir sendiri sambil menonton. Mungkin mereka mahu lepaskan geram dengan cara tersendiri. Tapi tak kesahlah. Sebab aku paham perasaaan lelaki. Lebih lebih pada perempuan cantik macam Asmah tu. Hampir sejam barulah pantat Asmah selesai dikendurikan oleh askar jepun..
Dengan keadaan bertelanjang bulat jugalah Asmah aku bawa dari kampong ke penjara di kem aku. Memang mulai dari saat itu dia memang tak akan berpeluang lagi untuk berpakaian. Dalam perjalanan yang agak jauh itu, air mani askar jepun meleleh keluar dari pantat Asmah. Pangkal pehanya penuh berlumuran dengan cecair yang serba memutih. Seronok betul aku tengok keadaan Asmah. Kalau serahkan dara pada aku baik baik kan senang. Sekarang biar padan mukanya yang cantik tu.
Dua hari dua malam Asmah menjadi bahan kenduri seks tentera jepun. Memang tak kering bulu lubang pantatnya itu. Bayangkanlah di kem aku saja ada lebih dari seribu orang penghuni. Tak kira siang maupun malam, berbaris para tentera untuk memantat Asmah. Lepas seorang, masuk pula seorang lagi. Begitulah tak putus putusnya batang jepun bersarang di dalam pantat Asmah. Memang bengkak dan melecup ia ditamukan oleh ratusan tentera jepun.
Hari yang dinantikan nantikan pun mejelanglah tiba. Pada tengahari yang berkenaan, komanden mengarahkan aku menbawa Asmah ke suatu tempat yang dah ditetapkan. Dua askar jepun turut sama membantu aku. Asmah menjerit dan meronta ronta apabila mereka cuba membawanya keluar dari kandang tahan. Dia seakan sudah tahu mengenai tujuan kedatangan mereka itu.
Namun penentangan Asmah tidak ke mana mana. Dengan mudah kedua askar itu berupaya mencekang pemberontakkan Asmah. Pantatnya yang tiada beralas itu telah ditendang dengan keras oleh salah seorang dari mereka. Asmah terus tersungkur ke tanah. Penangan hujung kasut yang keras itu memang tak terduganya sama sekali. Terbeliak biji mata Asmah kerana dihurung kesakitan yang amat sangat. Selepas itu barulah mudah askar aku melaksanakan kerja yang telah diarahkan.
Kira kira lima ratus askar jepun sudah pun menanti kedatangan Asmah. Bertepok sorak mereka meraikan kemunculan Asmah. Dia telah dipaksa duduk di atas sebatang buluh yang agak besar. Ianya memang sudah dari awal awal lagi tersedia di situ. Hujung buluh itu terikat kemas pada dua batang pokok yang bertentangan. Kedua belah pergelangan tangan Asmah pula diikat pada dua utas tali yang berasaingan. Satu ke kiri dan satu lagi ke kanannya. Kedua dua tali berkenaan tertambat kemas pada dua batang pokok yang berhampiran. Maka duduklah Asmah di antara dua batang pokok tersebut dengan keadaan tangannya terbuka luas. Sepenuh kemekaran sepasang tetek Asmah itu pun terpamirlah buat tatapan semua penonton yang ada di situ.
Empat orang askar jepun bergerak menghampiri Asmah. Mereka nampaknya cukup terlatih tentang peranan masing masing. Dua orang menarik dan mengikat pergelangan kaki kanan Asmah dengan se utas tali. Hujung tali tersebut ditambatkan pada pokok di sebelah kanannya. Manakala dua orang lagi melakukan perkara yang serupa pada kaki kiri Asmah. Hujung tali itu ditambat pula pada pokok yang berada di sebelah kirinya. Tak berapa lama kemudian maka tertambatlah kedua belah kaki Asmah.
Pada ketika itu duduklah Asmah mengangkang di atas batang buluh berkenaan. Nasib baik jugalah bontot Asmah itu cukup kuat tonggeknya. Dapatlah dia duduk situ dengan bantuan lebihan bontot tersebut. Jika tidak, alamat terkoyaklah kangkang Asmah tu. Itu pun kangkang Asmah dah terkuak seluas yang mungkin. Jadi memang ternganngalah ketembaman bibir pantat Asmah tu buat tatapan para penonton.
Kedudukan yang sebegitu rupa telah menjejaskan usaha Asmah untuk mengimbangi badannya sendiri. Bertungkus lumus dia berusaha supaya tidak terjatuh dari duduknya. Asmah sedar jika dia terjatuh, sudah pasti akan teruk padah yang menimpa. Manakan tidak. Keberatan seluruh badan akan terbeban pada kedua belah pergelangan kakinya sahaja. Kaki pulak tu dah terkangkang selagi luas. Memang boleh patah riuk kangkang Asmah tu dibuatnya. Kerana itulah dia amat berhati hati di dalam perkara tersebut.
Setelah kedua belah pergelangan kaki Asmah tertambat kemas, datang pula seorang lagi askar jepun. Ditangannya ada sebatang tiub plastik yang hampir enam kaki panjangnya. Asmah mula kelihatan cemas. Matanya mengekori gerak geri lelaki tersebut. Sepenuh tumpuan diberikan kepadanya. Walau apa pun hasrat lelaki itu, ia memang tidak senangi oleh Asmah. Dalam waktu yang sama, salah seorang dari askar tadi dah mula mengorak posisi. Dia berdiri betul betul di belakang kepala Asmah. Namun kehadirannya itu tidak sedikit pun disedari oleh Asmah.
Sejurus kemudian dia pun mencakup kepala Asmah dari belakang. Muka Asmah jadi terdongak dongak dibuatnya. Oleh kerana dilanda kejutan dan ketakutan, maka Asmah pun menjeritlah selagi mungkin. Rupa rupanya itulah yang si askar itu mahu Asmah lakukan. Dia memang nakkan mulut Asmah ternganga selagi luas. Maka askar yang memegang tiub palstik itu pun pantas bergerak untuk memulakan peranannya. Cukup mudah dia berjaya memasukkan tiub berkenaan ke dalam mulut Asmah. Perlahan lahan ia ditolak masuk melungsuri kerongkongnya.
Kelantangan jeritan Asmah menjadi semakin tenggelam. Penyaluran suara telah disekat oleh kemasukkan tiub plastik yang sedang menjalari kerongkongnya itu. Berpeluh tubuh Asmah. Perutnya memulas kerana berasa nak termuntah. Bermacam macam suara lemah yang tiada bermakna tak putus putus terbit dari mulut Asmah. Askar jepun itu sikit pun tidak menghiraukan segalanya. Dia tetap tekun menjolok masuk tiub tersebut sedikit demi sedikit. Akhirnya sudah hampir 10 inchi tiup berkenaan terbenam ke dalam kerongkong Asmah. Maka barulah dia nampak berpuas hati.
Sebatang lagi buluh mula dipasang merentangan dua pokok yang ada si situ. Ianya di sukat supaya separas dengan dagu Asmah. Bila sukatan sudah cukup teratur, maka kedua belah hujung buluh itu pun diikatlah sekemas kemasnya. Seterusnya mereka juga menambat tengkok Asmah pada buluh berkenaan. Walaupun kemas, tapi pernafasan Asmah masih nampak selesa. Yang terbatas hanyalah pergerakkan kepalanya sahaja.
Ternganga nganga mulut Asmah untuk menyesuaikan kerongkong dengan kehadiran tiub berkenaan. Kesempatan tersebut telah sekali lagi disambar dengan sebaik baiknya oleh askar jepun itu. Mulut yang sedang ternganga pun pantas pula disumbatkan dengan sepasang seluar dalam lelaki. Ianya dibenamkan jauh hingga ke pangkal kerongkong Asmah. Begitu mahir dia mengaturkan kepungan seluar itu supaya melingkari tiub plastik tersebut.
Tersumbat penuh kerongkong Asmah dengan kehadiran seluar dalam itu. Dia hanya boleh bernafas melalui hidung sahaja. Cengkaman seluar berkenaan nampak cukup kemas terpekap pada tiup plastik itu. Maka terpadamlah segala kemungkinan akan terlucutnya tiub tersebut daripada mulut Asmah.
Hujung tiub plastik yang berada di luar itu diikatkan pada sebatang pokok yang berhampiran. Satu corong yang agak besar dipasangkan pada hujung tiub berkenaan. Pemasangan tersebut adalah lebih sekaki lebih tinggi dari paras kepala Asmah.
"Tahanan sudah hampir bersedia." Tiba tiba terpekik suara dari askar jepun itu. Ramai askar jepun yang hadir itu mula tertanya tanya akan corak persembahan seterusnya. Sementara itu sekujur tubuh Asmah kelihatan cukup berseri apabila disinari cahaya matahari. Setiap inci tubuh muda itu juga sudah tersedia untuk disalahgunakan oleh sesiapa jua yang berhajat.
Seorang askar jepun mula menghampiri corong tiub berkenaan. Satu jug air air dituangkan ke dalam corong itu. Selesai satu juga, jug yang kedua pula dituangkan. Dari corong tersebut air itu laju mengalir masuk ke dalam perut Asmah. Tercekik cekik dia dibuatnya. Mata Asmah terbeliak bagaikan nak tersembuk keluar. Dia cuba merapatkan mulut untuk menghentikan kemasukkan air tersebut. Namun semua usaha Asmah itu tidak sedikit pun menampakkan hasil. Air tetap juga mengalir masuk ke dalam perutnya.
Perut Asmah mula terasa terik akibat bebanan kemasukkan air tersebut. Namum askar jepun itu tetap juga tak letih letih menjalankan tugasnya. Jug demi jug air terus menerus disalurkan ke dalam perut Asmah. Asmah tak kuasa melakukan apa apa. Terpaksalah ditelan segala gala yang dituangkan itu. Setelah 20 minit berlalu dia kelihatan seperti pompuan yang dah bunting 9 bulan. Senak perutnya itu sudah tak dapat dibayangkan lagi. Perut Asmah bagaikan belon yang dah nak meletup. Bebanan kulit perutnya sudah terlalu terik. Naik gila Asmah menanggung padah yang sebegitu rupa.
"Air sudah mencukupi.....!!! Biarkan dia duduk di situ. Kita boleh mulakan babak seterusnya." Kata seorang sarjan jepun yang mengepalai pasukan elit itu. Pasukan tersebut memang dilatih khusus bagi mengendalikan berbagai corak sesi penderaan. Dengan perintah sarjan itu maka mereka pun segera berhenti mengisi air. Seluar dalam yang tersendal pada kerongkong Asmah turut sama dikeluarkan. Begitu juga dengan saluran paip berkenaan.
Barulah Asmah boleh bernafas dengan lebih selesa. Tapi dia masih terasa semput kerana perutnya telah kembung melebihi batas kemampuan. Namun secebis keselesaan tersebut tidak dapat bertahan lama. Seorang lagi anggota pasukan berkenaan mula menghampiri Asmah. Cukup seronok dia bermain pada lubang pantat. Jarinya menjolok jolok lubang tersebut selagi mahu. Keluh resah Asmah tidak langsung dihiraukannya. Hampir 3 minit jari jari lelaki itu bergeledak di pantat Asmah. Berbagai fesyen dan teknik telah dilakukannya. Setelah puas meneroka jari di situ, dia pun mula beralih tumpuan.
Jari kelengkengnya pula mencari sasaran. Nampaknya lubang kencing Asmah pula yang akan dijadikan mangsa. Kuku jari kelengkeng yang agak panjang itu terjolok jolok di situ. Ia bagaikan cuba untuk menyelit masuk ke dalam lubang kecil berkenaan. Namun lubang kencing itu terlalu sempit untuk mencapai sebarang kejayaan. Yang berjaya dilakukan hanyalah sekadar menyakiti dan melukai pada bahagaian tersebut. Walaupun sakit, tapi Asmah nampaknya lebih lega untuk meraikan kegagalan itu tadi.
Tapi nyata perancangan tersebut tidak berakhir di situ saja. Sebatang buluh berukuran kecil telah dikeluarkan dari poket seluar askar itu sendiri. Dengan tersengeh geram, dia melayarkan buluh itu di hadapan mata Asmah. Serta merta Asmah menjerit semahu hatinya. Tubuhnya meronta ronta seperti ikan yang disiang hidup hidup. Ternyata dia sudah dapat mengagak ke manakah buluh tersebut akan disumbatkan.
Segala penentangan Asmah itu tak ke mana mana. Kaki dan tangannya sudah pun kemas tertambat di situ. Tak ada sesiapa pun yang telah tampil untuk menyelamatkan. Tiada siapa pun di situ yang memperdulikan kesengsaraannya. Malahan mereka jugalah yang telah memberikan tepuk sorak bagi merestui penderaan terhadap Asmah.
Sambil ghairah menjerit dan meronta, ketika itu jugalah askar tersebut mula melakukan tugasnya. Hujung tiub buluh berkenaan cuba diselitkan masuk ke dalam lubang kencing Asmah. Pencerobohan lubang sempit itu amatlah tidak direstuinya. Bermati matian Asmah mengoyang goyangkan tubuh. Itulah yang telah menyukarkan tugas askar tersebut.
Beberapa ketika kemudian kedegilan Asmah semakin reda. Posisi berdiri mengangkang sebegitu menyebabkan dia cepat dilanda keletihan. Lama kelamaan seluruh ototnya sudah tak upaya lagi digerakkan. Tubuh Asmah sudah terlalu lemah untuk melayarkan sebarang protest. Maka terpaksalah dia membiarkan askar berkenaan menyempurnakan tugasnya. Asmah hanya terkangkang keletihan sementara menantikan kesakitan yang dijangka akan tiba.
Bila Asmah sudah duduk diam sebegitu baik, barulah mudah askar itu melakukan tugasnya. Sekejap saja pangkal buluh sudah dapat menembusi pintu lubang kencing. Reaksi dari Asmah sahaja sudah cukup untuk membayangkan bertapa bisanya sulaan buluh tersebut. Suara jerit pekik cukup nyaring kedengaran. Sambil itu dia meraung raung macam budak kecil kena pukul. Keadaan Asmah nampak lebih sengsara apabila buluh kecil itu semakin jauh menyelinap ke dalam saluran kencingnya.
Sedikit demi sedikit buluh berkenaan melebarkan jarak kemasukkan. Akhirnya pundi kencing Asmah pun turut sama ditembusi. Tanpa Asmah sedari, air kencingnya dah mula mengalir keluar melalui saluran buluh tersebut. Di peringkat awal ia hanya menitis sedikit sedikit saja. Tapi disebabkan perut Asmah sudah terlalu banyak membendung air, maka keadaan pun segera berubah. Air kencing Asmah mulalah mencurah keluar dengan lebih deras.
Para penonton yang menyaksikan pesta penderaan itu nampaknya cukup terhibur. Ramai yang menonton sambil meraba pelir sendiri. Ada yang dah mula terang terang melancap di situ juga. Memang seronok mereka menyaksikan penderitaan Asmah. Aku sendiri pun dapat rasa satu macam kick apabila melihatan pompuan cantik didera sebegitu rupa.
Memang geram tengokkan perut Asmah yang sudah sebegitu membuncit. Aku sendiri mengakui hakikat tersebut. Salah seorang dari penonton yang juga dah terlampau geram mula menghampiri Asmah. Kehadirannya tidak langsung dihalang oleh pasukan yang mengendalikan acara tersebut. Dia mengenggam penumbuk dan mula membelasah perut Asmah.
Setiap das penumbuk yang hinggap di perut Asmah itu telah menyalurkan kesakitan yang tidak terhingga pedihnya. Tercunggap cunggap Asmah mengharung keperitan. Hampir nak terpitam dirasakannya. Senak membuncitkan air pun dan cukup terseksa. Apa tah lagi ditambah pula dengan taluan penumbuk. Menjerit sampai ke langit sekali pun takkan reda sengat di dalam perutnya itu.
Selepas seorang penonton berjaya melepaskan geramnya. maka datang pula seorang yang lain. Dia memetik sebiji mempelam muda dari pokok yang berhampiran. Ianya bersais segengam penumbuk. Getahnya pun masih lagi nampak meleleh. Dia pun bertenggung mengadap ke arah lubang pantat yang sedang ternganga itu. Buluh yang tersembul dari dalam lubang kencing Asmah masih lagi deras mengalirkan air. Tanpa memperdulikan limpahan kencing tersebut dia cuba menyumbat masuk mangga berkenaan ke dalam lubang pantat Asmah.
Memang nampak mustahil untuk dilakukan. Maklumlah lubang pantat tu bukannya luas mana sangat. Sebab itulah semua penonton menumpukan perhatian yang serious. Cukup seronok mereka menantikan perkembangan selanjutnya. Batang aku sendiri pun dan keras bukan kira. Memang best dapat tengok Asmah ni dinayai sebegitu rupa.
Perlahan lahan buah itu pun ditolak masuk. Bibir pantat Asmah terpaksa turut sama kembang untuk memberi laluan. Apabila sudah hampir separuh buah itu masuk, kesan kesan darah mula kelihatan. Bibir pantat Asmah nampak pecah dan terkoyak sikit. Selepas itu barulah buah tersebut mudah untuk dibenamkan ke dalam. Sedikit demi sedikit ianya merentasi telaga bunting Asmah. Akhirnya buah tersebut sudah bersarang jauh di hujung pantat Asmah dan dibiarkan di situ.
Belum pun sempat Asmah meredakan pedih luka tersebut, maka naik pula seorang lagi penonton. Dia ni aku tau memang ganas orangnya. Pasal bermain pedang bolehlah dikira sebagai pakar. Hasil kerjanya sentiasa kemas dan tepat. Hobinya ialah memancung kepala orang melayu. Dengan penuh minat aku menantikan corak tindakkannya ke atas Asmah.
Sambil bergerak tangan kanannya mula munghunus pedang yang maha tajam itu. Setelah cukup hampir, tangan kirinya mencari sasaran pada tetek kiri Asmah. Ia meramas dan memerah merah tetek yang subur itu. Kemekaran tetek kebanggaan Asmah sudah berada di tangan seorang lelaki buas. Ianya di picit dan dipulas pulas selagi mahu.
Tercunggap cunggap Asmah apabila tetek kiri berkenaan diperlakukan sebegitu ganas. Menyesal dia memiliki tetek yang sebegitu menonjol. Jika ianya kecil, taklah teruk sangat penangan yang terjadi. Reaksi wajah Asmah membayangkan seolah olah tetek tersebut dah nak tercabut dikerjakan. Lebih lebih lagi semasa pangkal puting kiri itu dikapit kemas di antara dua batang jari lelaki tersebut. Ianya kemudian ditarik keluar selagi yang mungkin. Setelah ditarik sebegitu rupa, maka menyingahlah mata pedang pun pada pangkal tetek kiri Asmah. Sekelip mata saja ketajaman pedang tersebut telah berjaya mencantas kesemua bonjolan tetek kiri berkenaan.
Sebulat bulat bulat tetek kiri Asmah sudah berada di atas tapak tangan lelaki itu. Sungguh licik dia melakukan pancungan tersebut. Walau pun sudah terpisah dari tubuh Asmah, namun ianya masih nampak pejal dan padat. Puting tetek pun masih nampak segar kemerah merahan. Begitu bangga dia memperagakan hasil kerja tersebut. Para penonton turut riuh memberikan tepuk sorak bagi meraikan kejayaan tersebut. Aku juga turut sama bersorak mengkagumi keupayaan askar itu tadi.
Sementara itu jerit pekik Asmah menjadi semakin menggila. Dia bagaikan orang yang dah kehilangan akal. Memang dasyat penangan dari pemancungan tetek kirinya tadi. Jika ada saudara maranya yang menyaksikan adingan tersebut sudah pasti ada yang pengsan. Namun tindakkan pantas pasukan khas itu telah berjaya mengekang pendarahan pada tapak yang terpancung itu. Dalam masa beberapa minit saja luka di situ sudah nampak reda dan kering.
Tak berapa lama kemudian, tingkah laku Asmah kelihatan lebih terkawal. Kesakitan pada tapak yang tercantas itu telah mula reda. Barulah Asmah nampak agak tenang. Tambahan pula buncit di perutnya juga sudah hampir separuh tersusut. Jadi semakin legalah aliran pernafasan Asmah. Senak perutnya pun telah banyak berkurangan. Namun air kencing masih tak putus putus terpancul melalui saluran buluh itu tadi.
Namun kelegaan tersebut juga tidak lama dapat dinikmatinya. Buluh tempat pengalas bontot Asmah itu telah dicantas hingga putus. Maka tergayutlah Asmah di situ. Kaki Asmah yang terkangkang luas itu terpaksa menampung keberatan seluruh tubuhnya sendiri. Kedua belah kaki berkenaan berkeadaan tergantung. Ia terikat pada seutas tali di bahagian buku lali. Tali itu pula tertambat kemas pada pokok di sebelah kiri dan kanannya itu.
Bergelut Asmah seorang diri. Sedaya upaya dia cuba bertahan supaya pangkal pehanya mampu menyokong segala bebanan tersebut. Namun lama kelamaan keupayaannya semakin pudar. Wajah Asmah nampak cemas dan keciwa. Tulang penyambung di kedua belah pangkal peha sudah hampir nak terlucut dari pinggangnya. Berat badan sendiri telah meragut segala kemampuan. Kaki Asmah dah tak bertenaga lagi untuk terus bergayut sebegitu rupa. Aku tau tak berapa lama lagi dia terpaksalah membiarkan tubuhnya patah riuk di situ.
"Sekarang boleh selesaikan !!!" Kata komanden aku tu. Maka sarjan dari unit khas itu pun mulalah mengorak langkah. Asmah menjadi bertambah cemas mendengarkan pertuturan komanden jepun itu. Sungguh pun dia tidak mengerti berbahasa jepun namun dia seolah olah dapat membayangkan maksud dari arahan tersebut.
Sarjan itu pun menghampiri Asmah. Tak putus putus Asmah merayu supaya nyawanya diselamatkan. Dia juga menyatakan kesanggupan untuk setia menjadi abdi mereka. Dia sanggup lakukan apa saja asalkan nyawanya terselamat. Namun sarjan jepun tu memang tak paham langsung berbahasa melayu. "Apa yang dia ni cakapkan." Tanya sajan itu pada aku. Aku tersenyum sambil bertentang mata dengan Asmah. "Dia kata orang jepun busuk, kencing berak tak pernah basuh." Jawab aku pada pertanyaan sarjan tersebut. Pada ketika itu aku memang dah meluap luap nak perkenakan Asmah ni.
apa lagi. Sarjan pun bukan mainlah naik benggangnya. Tanpa berlengah dia memposisikan diri pada kedudukan berbaring di bawah kangkang Asmah. Lubang pantat Asmah betul betul bersetentangan dengan matanya. Dia pun menghunus pedang hingga ke atas kepalanya sendiri. Sambil itu muka sarjan dah mula kebasahan. Ianya akibat dari limpahan air kencing Asmah yang masih lagi mengalir. Namun itu semua tidak menjejaskan penumpuan perlaksanaan tugas yang tetap akan dilakukan. Dengan kencang pedang berkenaan dihayun tepat ke sasaran. Sebaik saja selesai menghayun pedang, sarjan jepun itu pantas bangun dan beredar dari situ. Jika tidak sudah tentu mukanya akan berlumus dengan isi perut Asmah.
Hampir terputus dua tubuh Asmah akibat dari penangan mata pedang yang tajam itu. Kedengaran satu macam bunyi ngeri yang terhasil dari tindakkan tersebut. Mata pedang itu telah berjaya membelahi pantat, perut, dan tembus melepasi belakang bontot Asmah. Air, darah dan segala macam isi perut bertaburan ke serata tempat yang berhampiran. Buah mempelam yang tersendal di pintu rahim Asmah itu juga turut sama menggolek ke tanah. Ianya telah pun terbelah dua dengan cukup cantik dan kemas. Asmah masih lagi bernyawa namun dia nampak lemah dan tergamam. Akalnya sudah terencat sama sekali kerana terlampau terkejut.
Oleh kerana kangkang Asmah dah pun terbelah dua, maka tak berapa lama kemudian tubuh tersebut pun terlerutlah ke tanah. Kangkangnya terkoyak hingga ke paras dada.Sebaik saja ia jatuh ke tanah, menggeletar habis sekujur tubuh Asmah. Matanya berbeliak satu macam. Bibir Asmah nampak terketar ketar. Sambil itu berbuih buih air liurnya dengan lelehan yang amat banyak.
Aku tahu bahawa dalam masa beberapa saat lagi roh Asmah akan terbang ke neraka. Tak berapa lama kemudian tubuhnya menjadi kaku tak lagi bernyawa. Para penonton pun memberikan sorak tepuk yang amat gemuruhAku ni berkerja di Kedah. Tapi aku telah diarahkan bertugas out station selama dua minggu di Kota Bharu. Setelah seminggu di situ aku dah mula rindukan isteri. Bukannya apa. Rindukan pantatnya aje. Aku ni pulak memang kaki mengongkek. Setiap hari aku nak. Jadi bila kena berjauhan macam ni, air pun naiklah ke kepala. Nak cari jalang tu aku memang berkemampuan. Tapi kat Kota Bharu ada banyak duit pun tak guna. Sebab aku tak reti nak cari tempatnya. Nak bertanya tergamak pulak rasanya. So terpaksalah aku berpuasa aje.
Pada hari Kamis tu genaplah seminggu aku tak dapat pantat. Oleh kerana kerja aku habis awal, jadi aku pun baliklah ke hotel untuk rilek rilek sikit. Ketika itu jam dah pukul 1 petang. Maka aku pun makan tengahari di restoren hotel tersebut. Setelah selesai makan, datanglah seorang perempuan muda yang bertugas sebagai pelayan di situ.
"Ada apa apa lagi yang encik perlukan ?" Tanya pelayan tersebut pada aku. Sambil bertanya dia membersihkan meja makan tempat aku tu. Ketika itulah aku meninjau susuk tubuh gadis melayu berkenaan. Dari loghat tutur katanya, ternyata dia anak tempatan di situ.
Di dalam hati aku menjawab, "Aku perlukan tubuh mu sayang." Tapi tak berani aku melamarnya secara terus terang. Maklumlah tempat orang. Nanti tak pasal pasal bertelur pulak kat dahi aku ni.
Budak ni memang cantik. Kulitnya putih dan halus. Amat sedap kalau dapat aku peluk sampai pagi. Bibirnya pula merah merkah. Sesuai benar untuk kulum batang aku ni. Salutan kebaya sendat di tubuh si gadis itu cukup menyerlahkan kerampingannya. Dengan hiasan rambut yang tersanggul indah, dia bergaya bagaikan pengantin di atas pelamin.
"Tak ada apa lagi. Hanya bilnya saja yang belum selesai." Jawab aku. Pelayan itu pun pergi ke kaunter untuk mendapatkan bil berkenaan. Kemudian dia pun beredarlah untuk melayani para pelanggan yang lain.
Agak lama juga baru dia muncul semula di meja aku untuk menyerahkan bil. Aku pun membayar jumlah tersebut dan beredar dari situ. Sampai di dalam bilek aku pun masuk mandi. Lepas tu aku rilek rilek saja sambil menonton VCD lucah. Bukannya apa, saja nak senamkan sikit batang aku ni. Ketika itu aku cuma bertuala saja.
Tiba tiba terdengar bunyi ketukkan di pintu bilek aku. Oleh kerana terlupa merapatkan pintu, aku pun berpekik lantang "masuk !". Si gadis pelayan tadi pun bergeraklah masuk ke dalam bilek aku. Sambil itu pintu bilek aku dengan tersendirinya terkatup kembali. Ceria sungguh perasaan aku bila melihatkan kemunculan si gadis ayu tersebut.
"Maafkan saya Encik. Tapi encik ni telah tertinggal dompet kat restoren tadi." Kata gadis itu.
"Ye ke !!! Oh terima kasihlah kerana pulangkan balik. Tapi berapa banyak wang yang masih ada di dalam tu ? Saya selalu tak ingat jumlahnya." Dia pun membelek kandungan dompet aku dan mengira jumlah wang yang ada di dalamnya.
"Ada 5,427 ringgit." Jawab gadis itu.
"Ummm....!!!. Kamu ni seorang yang jujur. Dan cantik pulak tu. Ambillah 50 ringgit sebagai hadiah." Bukan main tersenyum lagi dia sambil mengambil sekeping note 50 berkenaan. Lepas tu barulah dia menggembalikan dompet itu pada aku. Sebelum sempat dia mengatur gerak untuk keluar, aku bertanyakan namanya.
"Saya Zalina. Tapi kawan kawan panggil saya Lina." Jawabnya lembut.
"Ummm... Lina. Manis nama tu. Macam orangnya juga. Berapa umur Lina sekarang ?" Tanya aku lagi.
"Tiga bulan lagi saya genaplah 18 tahun." Jawabnya ringkas.
"Jadi Lina sedang tunggu SPM lah ni. Minggu depan keputusan keluar. So lepas ni nak ke mana? Kolej? Universiti? Mahal gak perbelanjaannya tu." Aku memperjelaskan pada Lina.
"Ye Lina tau memang mahal. Itu pasal Lina kerja kat sini. Untuk tampung perbelanjaan tu nanti. Nak harapkan orang tua, memang tak ke manalah jawabnya. Tapi gaji kat sini sikit sangat. Banyak lagi yang masih tak cukup." Terang Zalina dengan lebih mendalam.
Aku turut berasa simpati mendengarkan masalah yang dihadapinya. Tapi semakin simpati, semakin keras pulak batang aku ni. Geram sungguh melihatkan kemontokkan tubuh Lina. Teringin sangat tangan aku ni nak gosok kat bawah perutnya itu.
Pantas aku bangun dan bergerak ke pintu. Selepas ianya dikunci, aku pun bersandar pada pintu tersebut. Sengaja aku bersandar di situ supaya dia tiada ruang untuk melarikan diri. Ketika itu aku memang dah bertekad nak kongkek pantat Zalina. Apa jadi sekali pun dia mesti aku pujuk sampai cair. Kalau pujuk pun tak menjadi, memang kena rogol lah budak ni nanti. Macam mana sekali pun, air benih aku akan tetap juga tersiram ke dalam lubang pantat Lina.
"Lina dengar sini baik baik. Saya amat berminat nak tolong Lina. Separuh dari wang yang ada dalam dompet ni adalah milek Lina. Tapi terlebih dahulu Lina mestilah bantu penuhi keperluan saya." Tersenyum meleret dia mendengarkan tawaran aku tu. Angka yang melebihi 2 ribu ringgit terang benderang bercahaya di matanya. Separuh dari masalah kewangan Lina boleh selesai dengan wang yang sebanyak itu.
"Boleh......" Jawab Lina. "Tapi bantuan apa yang Encik Gopal perlukan ? Lina mula tertanya tanya.
"Errrhh... Begini. Dah seminggu saya berada di sini, dan seminggu jugalah saya tak dapat bersama isteri. So.... kalau boleh apa kata Lina tolong tolongkan saya mengingatinya ?" Dengan bahasa yang agak berbelit belit aku cuba menerangkan hajat terhadap Lina.
Pada mulanya dia nampak agak keliru dan tidak beberapa tangkap akan maksud aku tu. Maklumlah budak Kelate ni selalunya agak tebal dengan hasutan ugama. Sebab itulah perkara perkara yang berbentuk lamaran maksiat agak lambat untuk Lina fahami.
Seketika kemudian aku lihat wajah Lina mula berubah. Mungkin dia sudah mula dapat mentafsirkan hajat yang aku maksudkan. Mata Lina agak terbeliak sikit. Lirik senyumannya tadi telah bertukar menjadi separuh ternganga.
"Eh... Apa maksud Encik Gopal ni ? Lina ni bukannya perempuan macam tu. Tak naklah. Lagi pun Lina masih dara. Dan kekallah hendaknya sehingga Lina kawin nanti." Dengan nada yang agak keciwa Lina cuba menegaskan penderiannya. Dia cuba bergerak ke arah pintu. Tapi aku terlebih dahulu sempat menyambar tangannya.
"Lina tolonglah saya ni !!! Saya sangat sangat perlukan tubuh Lina. Kita buat perlahan lahan. Saya jamin Lina mesti syok nanti !!!" Aku cuba memujuk Lina. Sambil itu dia nampaknya masih bergelut untuk keluar dari bilek. Tapi apa jadi sekali pun Lina memang tak akan aku lepaskan. Bilek aku tu bilek kelas satu. Jadi memang kalis bunyi. Menjerit sekuat mana sekalipun tak siapa yang akan tahu.
Aku ni pulak memang cukup gila pasal merosakkan dara melayu. Kali terakhir aku dapat peluang tu 3 tahun lalu. Itu pun dengan budak dadah yang telah terjerat ke kancah pelacuran. Taklah secantik si Lina. Tapi 10 ribu ringgit aku telah sanggup hanguskan ke arah keinginan tersebut. Kini peluang telah datang menggolek ke riba aku. Perawan melayu secantik Zalina tu memang pasti akan aku kongkek sebentar lagi.
"Kenapa Lina gelisah ? Nanti dulu... Cubalah bawa bertenang. Errrr... Apa kata jika.... Lina ambil saja kesemua wang yang ada di dalam dompet ini. Janji Lina mesti tidur dengan saya." Aku pantas memberikan tawaran yang berganda banyaknya.
Lina nampak tergamam dengan tawaran aku tu. Rontaannya tiba tiba terhenti. Tapi aku tahu perasaan Lina bercelaru di dalam usaha mempertimbangan tawaran aku tu. Dia tersepit di antara kekolotan konsep harga diri dengan kejayaan masa depan. Begitulah bunyinya dua alternatif yang terpaksa Lina pileh.
Tapi berdasarkan cita cita Lina yang tinggi, aku sudah dapat mengagak akan arah perhitungannya. Jika Lina benar benar gadis bijak, sudah pasti dia akan memileh jalan yang menjanjikan kejayaan intelektual. Bukannya konsep harga diri yang tidak bermanfaat itu.
Setelah agak lama termenung, dia pun memberikan jawapannya. "Ok lah.... Lina sanggup. Tapi 5 ribu tu Lina yang punya." Bukan main lega lagi aku mendengarkan kata kata Lina. Lamaran aku untuk mengongkeknya telah pun disambut. Nampaknya tak perlulah aku melanjutkan tawaran sehingga 10 ribu ringgit. Persetujuan itu jelas membuktikan bahawa dia ni memang tak reti langsung tentang selok belok pelacuran.
Aku berasa cukup seronok. Dengan hanya bermodalkan 5 ribu ringgit, si dara berkebaya sendat akan dapat aku tiduri. Sanggul indah di kepalanya buatkan aku berasa seperti bakal meniduri gadis pengantin. Harum semerbak bauan yang dipakainya itu tambah menghidupkan lagi suasana tersebut.
"Lina tak akan menyesal. Itu janji iklas dari saya." Sambil berkata kata aku mula membelai belai rambutnya. Itu cuma sebagai langkah ujian. Dia nampak tenang saja. Segala apa yang aku lakukan terhadapnya tidak langsung mencetuskan penentangan. Dengan perkembangan yang sebegitu rupa, aku pun mula bertambah yakin dan berani.
"Buangkan seluar dalam Lina tu. Tapi baju dan kain biarkan dulu. Lepas tu Lina baringlah di atas katil." Kata aku sambil melucutkan tuala yang terselit di pinggang. Maka berbogellah aku di depan mata Lina. Apa lagi, dengan keras Zalina meneguk air liur bila ternampak batang aku yang dah keras terpacak.
Tercegat sekejap dia mendengarkan sebegitu rupa corak arahan aku tadi. Namum tak berapa lama kemudian Lina pun mulalah bertindak mematuhinya. Dia pun tunduk untuk menyelak kain belah yang dipakai itu.
Sambil meneliti gerak geri Lina, tangan aku menggosok gosok batang yang memang dah keras. Semasa kainnya terselak, aku dapat lihat bertapa putihnya peha Zalina. Cukup jelas ia terpamir di hadapan mata aku. Itulah yang telah menghasut geram berahi aku terhadap Lina. Perlahan lahan Lina melucutkan seluar dalamnya. Lepas tu Lina pun berbaringlah di atas katil seperti mana yang telah aku arahkan.
Setelah Lina melabuhkan tubuh, aku pun segera mengikuti jejaknya. Satu persatu aku tanggalkan butang baju Lina sehingga habis semuanya terlerai. Lepas tu aku selakkan branya ke atas. Maka tersembullah puting yang berwarna kemerah merahan. Segala galanya terlambak buat habuan aku. Dengan penuh berseni aku pun menjari puting tetek si remaja itu.
Beberapa ketika kemudian Lina mula mengeliat macam kegelian. Gentelan jari aku tu telah jelas menampakkan kesan. Dari reaksinya aku tahu bahawa belum ada lelaki yang pernah sentuh di situ. Mulut Lina ternganga nganga. Dia bagaikan tak percaya akan denyutan kesedapan yang sebegitu rupa. Usia aku ni mungkin setaraf dengan ayahnya sendiri. Tapi pada ketika itu aku yakin bahawa Lina sudah berkeinginan sangat untuk berkongkek dengan aku.
Berdasarkan keadaan tersebut maka aku pun mulalah menyelak kainnya. Kain yang berbelah sampai ke pangkal peha itu telah memudahkan lagi kerja aku. Sekejap saja pantat Lina sudah berjaya aku dedahkan. Perlahan lahan aku melebarkan kangkangnya.
Pangkal peha Zalina ternyata lembut dan gebu. Helaian bulu bulu halusnya boleh dikira. Ia begitu cantik menghiasi ketembaman pantat. Manakala di persekitaran lubang pantat pula betul betul licin tanpa sehelai bulu sekali pun. "Bertuah sungguh suami kamu nanti. Tapi sayangnya aku yang dapat tebuk dulu." Kata aku di dalam hati.
Jari aku mula meraba raba alur pantat Lina. Bagaikan di sapu gincu, kemerahan kulit halus di situ. Memang pantat beginilah yang menjanjikan kebahgiaan bagi lelaki. Sedap dilihat dan sedap jugak dikongkek. Begitulah hakikat kenyataannya.
Tak lama kemudian jari jari aku pun melanjutkan lagi penjelajahan. Juntaian kelentik Lina pula yang jadi tumpuan. Ianya aku tarik tarik. Lepas tu aku usap usap. Begitulah aku perlakukan berulang kali.
Macam perempuan nak bersalin Lina mengerang. Entah apa bahasa yang terpancul dari mulutnya aku sendiri pun tak faham. Kuat dan lantang gema suaranya itu. Kelakuan Lina tak ubah seperti si sundal murahan. Lina bagaikan sudah terlupa pada sikap malu dan kesopanan gadis melayu.
Tak putus putus dia menerbitkan isyarat kesedapan. Kadang kadang Lina seperti tak mahu aku meneruskannya. Tapi kadang kadang pula nampak macam ianya sengaja ditadah tadahkan. Begitulah bersileh ganti kesan tindak balas dari Lina. Namun lama kelamaan dia mula lebih banyak bertadah dari mengelak. Aku pun paham sangat akan signalnya itu. Maka aku pun pergiatkanlah lagi tumpuan usaha pada kelentik tersebut.
Aku ni pula pasal main kelentik bolehlah dikira sebagai pakar. Jadi taklah menghairankan bila budak mentah seperti Lina tu cair habis di tangan aku. Alur pantatnya memang sudah becak sakan. Cukup seronok aku melihatkan perangai si dara melayu bila dah termakan hasutan nafsu. Lebih lebih lagi bila terperangkapnya perempuan yang sejelita si Zalina tu.
"Pantat Lina ni dah cukup basah. Sudah tibalah masanya untuk mencemarkan kehormatan Lina." Perjelas aku padanya. Ketika itu batang aku dah bukan main keras lagi. Bukan setakat keras saja, malahan berdenyut satu macam. Ia bagaikan dah tak sabar sabar lagi nak rosakkan pantat si cantik manis itu.
Lina kelihatan agak keciwa bila aku menghentikan permainan kelentik. Tanpa sedikit pun memperdulikan itu semua, aku pun mula bercelapak di celah kangkang dia. Kemudian perlahan lahan aku merangkak ke atas tubuh Lina. Sambil itu jugalah kedua belah kakinya aku disangkutkan pada kedua belah bahu aku. Sengaja aku rancang kedudukan yang sebegitu. Selain dari berkesan untuk mematau pergerakkan si mangsa, ia juga memudahkan laluan batang untuk memasuki lubang pantat.
"Sekarang marilah kita lakukan perbuatan yang terkutuk itu." Aku cuba mempersendakan keimanannya. Lina terdiam mendengarkan ayat yang berbunyi sedemikian rupa. Gerak matanya nampak bercelaru. Aku tahu memang sudah terlintas di hatinya untuk menarik diri. Sebegitulah respond yang aku hajatkan. Aku nakkan dia berasa ragu di saat saat akhir. Itu pasal lah sengaja aku memperapikan sedikit hakikat moral.
Perempuan melayu ni biasanya cukup ngelabah bila dikaitkan pasal unsur unsur dosa. Perkataan seperti zina dan maksiat memang sensitif bagi mereka. Secara tiba tiba ia boleh menjejaskan rangsangan nafsu. Siksa akhirat seolah olah sudah terbayang di hadapan mata. Begitulah agaknya!!!
Bisikan para malaikat mula bertarbiah di kepala Lina. Kesedaran berkenaan disusulinya dengan beberapa tindakkan yang serba tidak menjadi. Raut mukanya mula berkerut kerisauan. Kedua belah kaki yang terpaut pada bahu aku tu pun dah mula bertindak seperti menendang nendang. Tangan Lina pula cuba menolak nolak dada aku untuk menjauhkannya.
Sedikit sebanyak reaksi kebantahan telah dapat aku kesan dari tindak tanduknya yang sedemikian rupa. Namun posisi Lina telah terlebih dahulu aku pantau kemas. Menang tiada ruang baginya untuk melepaskan diri. Tambahan pula batang aku tu dah kemas terselit pada bibir pantat Lina. Ia hanya menunggu masa saja untuk dihenyakkan ke dalam.
Gelagat penentangan Lina amat menarik perhatian aku. Ia menyebabkan batang aku bertambah ketara denyutannya. Itulah petanda untuk segera meragut kesucian Lina. Maka batang aku pun bersedialah untuk memulakan upacara memecah dara. Sedikit demi sedikit ianya masuk ke dalam. Kepala batang yang tak bersunat aku tu perlahan lahan memasuki bibir pantat Lina.
"Ummmm.... Si manis tujuhbelas. Ishhh...!!! Sempitnya pantaaaat....!!! Itu pun belum lagi sampai pecah dara....!!!" Kata kata aku telah membuatkan Lina semakin ngalabah. Dia mengeleng gelengkan kepala. Maksud isyarat tersebut memang aku faham tapi sengaja aku tak perdulikan. Malahan dengan rakus pula aku merodokkan batang jauh ke dalam pantat Lina.
Apa lagi, berceraplah kesan bunyi yang kedengaran. Dengan itu maka tercemarlah kehormatan seorang lagi gadis melayu. Satu lagi lipatan sejarah telah tercatit. Sekali lagi batang aku telah berjaya meragut kehormatan tersebut.
"Arrhhhh.... Sakiiiiiiit........!!! Ieeeeeiiii..... Toloooong...!!!" Begitulah berulang ulang jerit pekik yang terpancul dari mulut Lina. Ia berpunca dari kesakitan yang memenuhi lubang pantatnya. Aku tahu memang teruk si pompuan bila kena pecah dara dengan aku. Lebih lebih lagi bila gerbang kehormatan Lina aku redah secara ganas. Dalam sekelip mata, kepadatan 7 inci batang aku tu terbenam hingga ke dasar pantatnya.
Cukup derita si Lina dengan penangan batang aku tu. Tak berapa lama kemudian dia mulalah menanggis teresak esak. Airmata penyesalan berlinang membasahi pipinya. Namun itu hanya membuatkan aku bertambah seronok. Aku pun mulalah menghayunkan irama sorong tarik. Oleh kerana lubang Lina tu masih terlalu sempit, maka terpaksalah aku buat secara perlahan lahan.
Pantat budak Kelate ni memang cukup ketat. Sepanjang usia aku, dah berbelas pantat dara telah aku rosakkan. Namun pantat Linalah dikira paling sempit yang pernah dapat aku kongkek. Patutlah bagai nak gila dia meraung bila kena penangan batang aku tu. Memang sungguh naya pantat si Lina pada masa tu.
Setelah agak lama, barulah Lina menampilkan sedikit reaksi sedap. Dia nampak macam geli geli nikmat. Ianya berlaku pada setiap kali aku membenamkan batang sampai ke pangkal. Mula mulanya aku tidak faham kenapa boleh terjadi begitu. Rupa rupanya bulu bulu tebal di pangkal batang aku tu yang menyebabkan puncanya.
Kekasaran serabut tebal telah berjaya bertindak sebagai sagatan yang amat mengelikan. Memang untung usaha aku tidak menebasnya selama 5 tahun. Bahagian pantat yang menjadi sasaran ialah di persekitaran bibir dan juga pada kelentik Lina. Permukaan di situlah juga yang paling sensitif pada sentuhan. Kawasan tu pulak memang licin tiada berbulu. Dalam keadaan yang sebegitu rupa, sagatan bulu panjang aku tu memanglah ketara dapat Lina rasai.
Lama kelamaan tangisan Lina mula reda. Lubang pantat Lina semakin berair. Sekali sekala aku membenamkan batang dalam masa yang agak lama. Sambil itu aku menggelek gelekkan bontot. Ia bertujuan untuk memperhebatkan pergeresan bulu ke atas kelentik dan bibir pantat si Lina.
Mengeliat habis tubuhnya bila aku buat macam tu. Amat ketara terbitan nikmat dari pantat Lina. Ianya terkemut kemut pada kepanjangan batang aku tu. Bukan main sedap rasanya bila pantat sempit mampu melakukan kemutan yang sebegitu rupa. Nak terpancut air mani aku dibuatnya. Pantas aku pun mengeluarkan sebahagian batang aku tu. Barulah boleh control sikit luapan tersebut.
Beberapa kali aku ulangi perbuatan itu. Kesan rangsangan nafsu jelas terpalit di wajah Lina. Mulutnya mula mengerang kesedapan. Isu dosa dan kesakitan sudah jauh tersisih dari perasaannya. Malahan dia sendiri pun sudah pandai memainkan peranan. Tanpa segan silu dia mengoyang goyang bontot. Ia bertujuan untuk mengandakan sentimen kenikmatan. Dari himpunan tindak balas berkenaan, terbuktilah suasana berahi yang dialami oleh Lina.
Oleh kerana dah lama tak dapat pantat, maka aku tak merangcang untuk bertahan lama. Gelagat nafsu si Lina tu pulak memang dah cukup liar. Batang mana yang boleh tahan bila diperlakukan sebegitu rupa. Lebih lebih lagi setelah melayari pemecahan dara.
Apa lagi, aku pun benamkanlah seluruh kepanjangan batang ke dalam pantat Lina. Dalam pada itu Lina semakin rancak menari narikan bontotnya. Tak lama kemudian tibalah kemuncak kegelian aku. Maka bersemburlah air mani aku kat dalam pantat Lina. Aku rasa hampir 10 das ledakkan padat telah berjaya aku hasilkan. Hajat yang dah seminggu tertakung itu aku perah dengan sepenuh nafsu. Setiap titisan air benih tersebut aku pastikan tercurah masuk ke dalam perut Lina.
Walaupun segala pancutan nafsu telah selesai tapi batang aku masih lagi terasa keras. Buat seketika aku biarkan ia terus berkubang di dalam pantat. Hati dan nafsu aku benar benar berasa puas. Dapat juga aku rosakkan seorang budak ayu yang masih mentah.
Lina pula nampaknya masih ghairah mengocak gocakkan pinggulnya. Aku tau memang terlalu awal baginya untuk mencapai kepuasan. Tapi sengaja aku tak mahu dia puas pada pusingan pertama itu. Sebab kalau dia dah puas sudah pasti dia tak nak kena lagi. Alamat melepaslah peluang aku untuk berseronok sampai ke pagi.
Sengaja aku rangcang sebegitu. Aku mahu supaya Lina masih terus berkeinginan pada khidmat batang aku ni. Setelah selesai pusingan pertama, aku pun berehat dahulu. Selepas memesan minuman dan makanan, kami berbual mesra sambil bergurau senda. Kira kira sejam kemudian kami pun mulalah berkongkek semula. Dari petang hinggalah ke pagi besok, sebegitulah aturcara aktiviti seksual yang kami lakukan. Entah berapa pusingan aku melantak pantat si Lina, aku sendiri pun tak pasti. Tapi anda cuba cubalah perhitungkan.
Aku cukup puas bila dapat pantat dara yang cantik dan lincah pula mengongkek. Manakala Lina pula gembira dapat selesaikan masalah kewangannya. Di samping itu dia juga telah menikmati bonus istimewa. Ia itu dapat puas merasai penangan batang kafir aku yang tak bersunat ini
Aktiviti aktiviti yang serba lasak memang menjadi minat dan kegemaran aku. Ini termasuklah ekspedisi yang mesra alam seperti mendaki gunung, berkayak menjelajah belantara dan sebagainya.
Faktor kos, modal dan masa di bidang ini memanglah tinggi. Itu pasal ramai yang berminat tapi tak upaya melanjutkannya. Tapi aku ni bernasib baik kerana berada di dalam golongan yang berpendapatan lima angka. Pasal kos dan modal taklah menjadi halangan.
Pada hujung tahun lalu aku merancangkan ekspedisi yang berlainan sedikit. Kali ini agak istimewa kerana aku hanya pergi berdua saja. Pasangan aku tu ialah isteri kepada rakan sejawat aku.
Sudah 3 tahun mereka berkawin tapi masih belum ada anak lagi. Rakan aku tu pula selalu kena bertugas seberang laut. Setiap kali pemergiannya akan memakan masa berminggu minggu. Jadi isternya tu selalulah kesepian. Itu pasal sejak dua tahun yang lalu aku erat menjalinkan hubungan sulit dengan dia.
Jenny Tan nama isteri rakan aku tu. Tinggi lampai dan putih melepak kulitnya. Dia berhidung mancung dan body pulak tu..... mengancam habis !!! Dia berketurunan separuh cina dan separuh Pakistan. Tak siapa yang tahu di mana bapanya berada. Dia ni memang sejak dari kecil lagi telah diasuh di dalam suasana keluarga cina. Jadi ugama pun samalah juga.
Oleh kerana masih berstatus bujang, setiap kali suaminya tiada, aku lah jejaka yang dicarinya. Dia ni memang cantik tapi agak buas dan liar. Pantang saja diajak berpeleseran, dia jarang menolak. Pakaian pulak tu punyalah seksi. Lebih lebih lagi bila berskirt yang singkat lagi sendat. Kalau berpakaian yang agak labuh sekali pun ianya sudah pasti sendat dan berbelah tinggi. Nafsu bujang aku ni manalah boleh tahan pada gelagat liar yang sebegitu rupa.
Selagi suaminya tak balik selagi itulah aku menemani tidurnya. Kadang kadang di tempat aku dan kadang kadang di rumah Jenny. Tapi selalunya kami memang tak sempat balik ke rumah. Buat projek kat hotellah jawabnya.
Pada sebelah pagi hari berkenaan suami Jenny naik flight ke Miami. Dia dijangka berurusan di situ selama 3 minggu. Manakala di sebelah tengahari, aku dan Jenny pula naik flight menuju ke Kalimantan. Aku menjangkakan ekspedisi kami itu akan memakan masa sehingga 10 hari lamanya. Sasaran kami ialah di kawasan terpencil di tengah tengah hutan Kalimantan. Jenny memang tak pernah berekspedisi sebegitu rupa. Tapi dia berkeinginan untuk mencuba minat. Jadi aku pun berikanlah segala sokongan kepada hajatnya itu.
Petang itu juga kami tiba di bandar Pontianak. Sampai di situ kami pun segera menaiki bot tambang yang menuju ke kawasan pendalaman. Menjelang subuh kami pun sampailah ke hujung perjalanan bot berkenaan. Cari punya cari akhirnya berjaya juga aku mendapatkan khidmat seorang pemandu jeep untuk melanjutkan perjalanan.
Dia ni masih bujang dan berusia lewat 20 an'. Berketurunan benggali Indonesia. Dia berkulit serba gelap. Perwatakkanya nampak tidak begitu baik. Ciri ciri penyamun jelas terpapar pada dirinya. Lebih lebih lagi dengan keadaan lenggannya yang penuh bertatu. Ia mungkin sebagai lambang keanggotaan di dalam sebuah kumpulan penjahat.
Walaupun bayaran perkhidmatannya agak tinggi, namun aku tiada banyak pilihan. Terpaksalah aku terima saja. Tapi bila berurusan dengan orang yang sebegini, aku memang berhati hati. Lebih lebih lagi tentang perkara penyerahan wang. Jika kesemua bayaran diserahkan secara tunai, alamat menghilanglah dia nanti. Sebagai pendahaluan aku cuma bayar separuh dulu. Bakinya akan dibereskan setelah selesai tugasnya kelak.
Terbit saja matahari kami pun beredarlah dengan menaiki jeep tersebut. Liku liku perjalanan yang tidak berturap telah terpaksa kami rentasi. Kawasan kawasan yang tersisih dari arus pembangunan terpapar jelas di hadapan mata kepala kami. Setakat itu semuanya bergerak lancar seperti mana yang telah aku rancangkan.
Tapi setelah lebih kurang 50 km perjalanan, keadaan nasib kami mula berubah. Jeep yang kami naiki itu tiba tiba terpaksa berhenti. Ada sebatang balak sebesar dua pemeluk merentangi laluan berkenaan. Aku cuba berfikir samada untuk terus menapak ke hadapan atau pun nak berpatah balik ke belakang.
Tapi sebelum sempat berbuat apa apa, kedudukan kami telah pun dikelilingi oleh sekumpulan lelaki. Mereka ni dari salah satu suku kaum asli di situ. Berkulit serba gelap dan berambut serba kerinting. Pada perhitungan aku ada lebih kurang 30 kesemuanya. Yang paling muda di antara mereka aku anggarkan berusia 20 tahun. Manakala yang tertua pula aku jangka sudah melebihi 50 tahun. Mereka bergerak secara berkaki ayam dengan bersenjatakan lembing dan kayu kayu tajam. Pakaian pula hanyalah diperbuat daripada cebisan daun dan rumput. Itu pun sekadar untuk menutupi batang saja.
Jenny cukup kagum dengan keadaan asli penduduk di situ. Sambil tersenyum mereka melambai lambai ke arahnya. Secara spontan Jenny pun membalas senyum lambai mereka itu. Sejurus kemudian mereka mula berbicara sesama sendiri di dalam bahasa yang aku sendiri tidak fahami. Mereka nampaknya terangguk angguk dan tersenyum. Sambil itu mereka menjeling jeling ke arah Jenny. Dalam pada itu aku perhatikan ada juga yang dah mula mengosok batang sendiri. Mata mereka pula tak putus putus menatap wajah Jenny.
Dari gerak gelagat mereka itu, ternyatalah Jenny yang menjadi tumpuan. Kehadiran aku dan pemandu jeep itu tidak sedikit pun mereka hiraukan. Tapi persoalannya sejauh manakah minat mereka terhadap Jenny? Adakah semata mata kagum pada kecantikkan dan keputihan kulitnya saja? Atau pun masih ada lanjutan hajat yang mereka ingini? Tak berapa lama kemudian, semakin ketaralah jawapan bagi persoalan aku tu.
Aku mula berasa tak sedap hati apabila mereka mula bergerak menghampiri kami. Tapi Jenny nampaknya masih tak sedar akan lambaian bahaya yang sedang dihadapi. Dia seolah olah seronok kerana telah berjaya mencuri perhatian mereka. Malahan Jenny menyambut kedatangan mereka dengan senyuman yang cukup mesra.
Pada hari tu Jenny memakai skirt yang amat singkat lagi sendat. Memang keputihan pehanya itu terserlah untuk menggoda lelaki. Jangankan orang asli yang kuno, pemandu jeep aku tu pun nampak cukup bernafsu melihatkan peha Jenny. Buah dadanya yang berbaka Pakistan itu pulak punyalah tinggi menggunung. Sudah tentu ia juga tak terlepas dari menjadi bahan penarik perhatian.
Jenny menghulukan tangan yang bertujuan untuk berjabat kenal dengan mereka. Tetapi mereka telah menyalah gunakan kesempatan tersebut. Beberapa orang telah menyambut huluran tangan kanan Jenny dengan tangkapan yang amat kemas. Secara spontan pula Jenny menghulukan tangan kirinya. Ia bertujuan untuk membebaskan belenggu pada tangan kanannya itu. Tapi sebaik saja ianya terhulur, tangan itu pula telah di sambar dan dipegang kemas. Maka kedua belah tangan Jenny sudah tidak lagi boleh menjaga keselamatan dirinya. Dia sudah terperangkap dan tidak boleh bergerak dari situ.
Sementara itu datang pula beberapa orang dengan mengacukan gacukan lembing dan kayu tajam. Mereka ni menerpa ke arah aku dan si pemandu jeep. "Lariiiii....!!!" Teriak lantang si pemandu jeep itu. Dengan pantas dia melompat keluar menuju ke arah semak di kaki bukit yang berhampiran. Aku pun apa lagi, bertempiaranlah lari mengikuti arah jejaknya. Keadaan Jenny yang dah tertangkap rapi, tak membolehkan aku berusaha untuk menyelamatkannya.
Pelarian kami tidak diburu oleh mereka. Setibanya kami di suatu tempat yang agak terlindung, maka kami pun bernafas lega. Dari situ aku cuba memerhatikan untung nasib Jenny di tangan mereka. Kedudukan kami yang agak tinggi telah menawarkan pemandangan yang cukup jelas. Segala kejadian yang berlaku di situ dapat aku lihat dengan terperinci.
"Di mana kamu letakkan simpanan wang kamu" Tanya si pemandu jeep itu kepada aku. Bila berekspedisi sebegini, segala dokumen penting aku telah simpan di tempat yang berasingan. Manakala dompet aku pula hanyalah semata mata berisikan wang tunai matawang tempatan. Aku pun membelek belek poket untuk mencapai dompet berkenaan. Namun ia sudah tiada lagi di situ. Berkemungkinan besar dompet aku tu dah tercicir. Aku jadi agak panik. Sambil itu mata aku meninjau ninjau di kawasan yang berhampiran. Namun pencarian aku telah berakhir dengan kehampaan.
Setelah melihatkan gelagat aku yang serba tidak ketentuan, maka dia pun bertanya lagi. ""Eh... Kenapa gawat nih !!!. Mana dompetnya? Bagaimana kamu mahu bayar upahnya? Kalo sudah tidak punya wang, kamu bisa aku tinggalkan di sini saja. Biar mati lagik baik !!!" Dengan keras dia menegakkan pendirian sambil mengugut aku. Aku jadi kebuntuan. Dari cara perwatakannya, memang dia berupaya buat begitu.
Wang rupiah yang bernilai 5 ribu ringgit ada di dalamnya. Ia termasuklah baki upah si pemandu jeep tersebut. Nilainya hanyalah seratus ringgit. Tapi pada ketika itu jangankan seratus, sepuluh ringgit pun aku tak mampu. Di tempat sebegini, cek dan kad kredit bukannya laku. Memang rungsing aku dibuatnya.
"Eh.... Tolonglah saya. Jangan tinggalkan kami di sini." Aku mula memohon belas ihsan darinya. "Bila balik nanti barulah kita bincangkan. Aku boleh bayar dua kali ganda. Kalau kamu tinggalkan kami, kamu tak akan dapat apa apa keuntungan." Perjelas aku lagi. Dalam pada itu aku telah terdesak untuk menawarkan ganjaran yang lebih lumayan.
"Tidak mungkin !!! Kamu sudah tidak punya wang. Bila balik tentu kamu bisa hilang. Jangan ingat aku bodo....!!!. Tempik si pemandu jeep itu. Sejurus kemudian dia pun menyambung lagi. "Aku rasa ada satu saja jalan supaya kamu selamat. Nasib kamu punya cewek yang ayu. Mulai sekarang sehingga lusa dia akan jadi milek aku. Aku berkuasa untuk buat apa saja terhadap cewek mu itu. Jika setuju, kamu boleh ikut aku balik. Jika tidak, tinggallah kamu disini. Itulah saja hitungan yang sedia aku lanjutan. Jadi bagaimana???"
Termenung aku memikirkan peluang tersebut. Memang naya Jenny jika dia terjatuh ke tangan lelaki yang sebegini jahat. Berbagai kedurjanaan boleh dilakukanya terhadap Jenny. Namun ternyata ruang pemilihan aku terlalu sempit. Menawarkan tubuh Jenny adalah lebih baik daripada terus terdampar di situ. "Baiklah. Aku setuju." Jawab aku ringkas.
"Bagus !!! Bijak hitungan itu. Hahahaaaa...!!!" Riang dia ketawa bila mendengarkan persetujuan aku. Setelah beres perbincangan tersebut, maka redalah ketegangan di antara kami. Barulah kami selesa mengambil tempat untuk meninjau keadaan Jenny di bawah sana.
Nampaknya Jenny masih lagi berada di atas jeep. Tangannya dipegang kemas oleh dua orang lelaki tegap. Memang tipis peluang Jenny untuk lepas lari. Tiada lagi senyuman mesra yang terukir di mulutnya. Wajah Jenny nampak cemas dan ketakutan. Sambil itu dia memerhati sekeling seolah olah mengharapkan bantuan dari aku.
Mereka mula bertindak ringan ke atas Jenny. Ada yang mengosok gosok pehanya sambil meneliti kehalusan kulit di situ. Beberapa yang lain pula memicit micit buah dada Jenny. Mereka bagaikan tidak percaya akan ketulinan buah dada yang sebegitu besar. Muka Jenny yang berdahi licin itu juga tak dapat lari dari tumpuan. Pipinya diusap usap lembut. Begitu juga pada kemerahan bibir Jenny. Pendek kata, serata pelusuk kecantikkannya tak terlepas dari sentuhan mereka.
Seperti yang telah aku jangkakan, sikap lembut mereka ternyata tidak bertahan lama. Ini terbukti bila Jenny mula diusung keluar dari jeep itu. Dia dibaringkan di atas kawasan rumput yang berhampiran. Apa lagi, meraunglah jerit pekik yang terbit dari mulut Jenny. Beramai ramai mereka berkerumun menghurungi pembaringan Jenny di situ.
Kehadiran terlalu ramai tubuh lelaki telah membataskan pemandangan aku. Hanya jeritan Jenny saja yang kedengaran. Entah bila pakaian Jenny terlucut, aku sendiri pun tak pasti. Sedar sedar saja Jenny sudah kelihatan berdiri dengan keadaan telanjang bulat. Setiap helai benang telah terpisah dari tubuhnya. Putih melepak sekujur tubuh bogel terpamir jelas buat hidangan semua yang ada di situ.
Aku lihat si pemandu jeep tu pun dah mula mengeluarkan batangnya. Tanpa segan silu dia mula menghayunkan irama lancapan. Sungguh tertarik dia pada kejelitaan Jenny. Lebih lebih lagi bila tubuh itulah juga yang akan menjadi bahan mainannya nanti. Tapi jangankan dia, aku sendiri pun terasa satu macam rangsangan bila melihatkan Jenny digomol sebegitu rupa.
Beberapa orang mula membelek belek buah dada Jenny yang sudah tidak berlapik itu. Ahli ahli yang lain hanya diam memerhatikan tindakkan berkenaan. Jenny tidak upaya menentang kerana tangannya telah pun mereka dipegang kemas. Sepasang buah dada Jenny itu seterusnya dipicit picit. Pada awalnya dengan cara lembut. Tapi lama kelamaan ia menjadi bertambah kasar.
Jenny menggelupur kesakitan apabila sepasang putingnya pula dijadikan sasaran. Dengan rakus ia ditarik dan dipulas pulas. Mereka nampaknya cukup geram pada sepasang puting yang serba kemerahan itu. Aku sendiri dapat melihat bagaimana hampir nak terputus puting Jenny dikerjakan. Jenny meronta ronta macam orang hilang akal. Sebegitulah daya usahanya untuk menyelamatkan puting tersebut dari terus disakiti.
Tapi segala usaha Jenny ternyata sia sia. Buah dadanya terlalu besar untuk menghindarkan sentuhan. Semakin lama semakin banyak pula tangan yang menjari di situ. Akhirnya Jenny terpaksa mengalah. Palitan kesakitan itu dibiarkannya dengan dada yang berbuka luas.
Tak beberapa lama kemudian Jenny dibaringkan semula di atas rumput. Dua orang ditugaskan untuk menekan tangannya ke tanah. Dua lagi pula ditugaskan berdiri sambil menarik kaki Jenny ke arah yang bertentangan. Maka terbaringlah dia di situ dengan kangkang yang terbuka luas.
Beberapa orang ahli kumpulan nampaknya dah bersedia dengan batang yang cukup keras. Salah seorang dari mereka mula bercelapak di celah kangkang Jenny. Batang yang hitam melegam itu pun menyelinaplah masuk ke dalam setampuk pantat yang serba memutih.
"Tolooooong.... Sakiiiiittt......!!!! Toloooooong....!!!" Begitu nyaring laungan Jenny meminta bantuan. Masa tu mungkin pantatnya masih kering dan belum bersedia. Itu pasal dia meraung kesakitan bila dirogol sedemikian rupa. Tak lama kemudian kedengaran pula berdenggu denggu suara tangisan Jenny. Namum si lelaki hitam itu tetap keras menunggangi kemaraan nafsunya. Pantat Jenny yang putih melepak itu terus menerus dibajaknya tanpa sebarang belas kasihan.
Hampir lima minit barulah selesai penangan seksual lelaki itu. Namun hanya beberapa saat saja pantat Jenny mampu bebas dari sumbatan batang. Beberapa detik kemudian masuk pula batang si lelaki lain. Tapi kali ni Jenny dah tak meraung lagi. Mungkin sebab air mani lelaki yang awal tadi telah melicinkan lubangnya. Jadi tak lah sepedih yang mula mula tadi. Atau pun mungkin dia sendiri yang dah terasa sedap diperlakukan sebegitu rupa? Entahlah....!!! Nafsu si Jenny tu memang buas dan sukar untuk diramalkan.
Seorang demi seorang bercelapak untuk menutuh pantat Jenny. Yang belum berpeluang nampaknya cukup resah menantikan giliran. Mana tidaknya. Batang masing masing dah lama terpacak keras. Tubuh si Jenny tu pula bukan main merangsang nafsu. Sambil menanti, sambil mengosok batang sendiri. Begitulah keadaan mereka. Dengan penuh geram, tubuh yang bakal dihenjut itu diperhatikan. Demikianlah bersileh gantinya sumbatan satu demi satu batang mereka ke dalam pantat Jenny.
Setelah lebih 2 jam berlalu, Jenny kelihatan amat lemah dan keletihan. Matanya kuyu dan separuh pejam. Hampir kesemua mereka telah berjaya meledakan nafsu ke dalam pantat Jenny. Pancutan air mani yang masuk itu memang dah tak terhitung banyaknya. Sekitar pangkal pehanya dah penuh berlumuran dengan keputihan cecair pekat.
Pada ketika itu hanya tinggal seorang saja lagi yang belum memuaskan nafsu terhadap Jenny. Dia merupakan orang paling tua di dalam kumpulan berkenaan. Agaknya dia ni lah yang juga bergelar sebagai ketua. Aku yakin bahawa dia pun tak akan melepaskan peluang untuk menikmati tubuh Jenny. Beberapa ketika kemudian keyakinan aku tu ternyata tepat.
Dia bergerak ke arah kangkang Jenny. Sambil itulah juga batangnya dikeluarkan. Ia kelihatan terpacak keras. Berkilat kilat pancaran kehitaman batang tersebut. Memang besar dan memang panjang. Kedua dua lelaki yang memegang kaki Jenny mula melanjutkan tugas mereka. Kaki tersebut di tarik ke arah kepala kepala Jenny. Dengan keadaan sebegitu, bontot Jenny ternaik tinggi menghala ke langit.
Tersembullah segala gala yang ada di celah kangkang Jenny. Bibir pantat Jenny dah nampak merah membengkak. Mungkin kerana penangan menjadi bahan kenduri seks. Salutan air mani tak perlu ceritalah bukan main banyaknya. Lubang bontot Jenny yang masih dara itu pun dapat dilihat dengan teramat nyata. Si ketua pun mulalah bercelapak di celah kangkang si mangsa. Sambil itu dia mengacukan hala tuju batang berkenaan.
Dari cara gelagatnya aku sudah dapat membaca akan tempat yang bakal dibajak oleh batang tersebut. Rupa rupanya dia ni berhajatkan lubang bontot Jenny yang masih dara tu. Keadaan Jenny yang serba keletihan telah membataskan pemerhatiannya. Dia langsung tak sedar akan berbezaan hasrat si ketua itu. Jenny hanya diam terbaring sambil menantikan lubang pantatnya disumbat buat kali yang terakhir.
Tapi nyata penantian tersebut tidak kesampaian. Lubang pantat yang bersedia tapi lubung bontot pula yang kena. Begitulah kejutan yang menimpa Jenny. Kedudukan bontot Jenny itu memang sudah cukup cantik bagi tujuan meliwat. Kepala batang berkenaan cukup mudah memaksakan tempat ke dalam dubur Jenny. Bila kepala dah masuk maka dia pun mulalah melakukan satu hentakkan padu. Seluruh kepanjangan batang hitam itu tiba tiba tenggelam ke dalam lubang berkenaan.
"Ahhhhh..... !!! Cukuuuuup......!!! Arrrrhhhhh.....!!!" Tiba tiba kesegaran Jenny kembali pulih dengan berjerit pekik yang serba lantang. Mana tidaknya. Secara tak semena mena seluruh lubang bontot Jenny bagaikan dihurungi sengatan yang amat berbisa. Kepalanya mengelupur tak tentu arah seperti perempuan beranak songsang. Tindak balas Jenny yang sebegitu rupa jelas membayangkan kesakitannya yang amat sangat. Pemecahan dara pada lubang bontotnya itu telah dilakukan dengan cara yang sungguh ganas. Jenny benar benar terperanjat dengan penangan yang sedemikian rupa.
Si ketua itu tersenyum gembira bila menyedari bahawa lubang bontot si mangsanya masih lagi dara. Keseronokkan di mukanya tak ubah seperti pucuk dicita ulam mendatang. Mungkin dia sendiri tak menyangka akan se istimewa itu rezekinya. Maklumlah, tau tau saja sudah dapat lubang bontot yang masih dara. Lebih lebih lagi bila dapat yang cantik dan putih macam si Jenny tu.
Jawabnya memang teruklah Jenny kena liwat dengan si tua itu. Selagi belum puas selagi itulah lubang bontot Jenny dikerjakan. Terus menerus si ketua itu mengusahakan lubang bontot si putih melepak. Begitu tinggi luapan nafsunya menutuh bontot yang baru saja dipecahkan dara. Tidak sedikit pun dia menghiraukan jerit tanggis si Jenny yang dilanda kesakitan. Malahan semakin seronok pula batangnya menyodok kesendatan yang di luar jangkaan itu.
Jenny telah diliwat di dalam jangkamasa yang agak lama. Lambat sungguh lelaki terakhir itu tiba ke kemuncak kepuasan. Ia berkemungkinan disebabkan oleh faktor usianya yang agak lanjut. Walau pun lambat, tapi batang si tua itu tetap keras terpacak.
Di dalam keadaan yang sebegitu rupa, Jennylah yang paling sengsara. Ia bermakna lebih lamalah dia terpaksa menanggung lubang bontot yang serba kesakitan. Setelah hampir dua puluh minit barulah puas si ketua itu. Di antara mereka semua, batang dialah yang paling lama menikmati tubuh Jenny. Setelah berpuas hati, mereka pun beredar dari situ dan meninggalkan Jenny keseorangan.
Bila keadaan dah cukup selamat aku pun turunlah untuk mendapatkan Jenny. Tanpa berlengah, aku memperjelaskan tentang peminjaman tubuhnya kepada si pemandu jeep itu. Pada mulanya dia nampak menentang. Tapi bila diperbandingkan dengan opsyen yang sebaliknya, barulah dia akur pada keputusan tersebut. Maka aku pun serahkanlah Jenny ke tangan si bengali itu.
Bukan main gembira lagi lelaki itu menyambut penyerahan tersebut. Pinggang Jenny terus dirangkulnya. Bontot wanita yang masih berbogel itu diusap usap lembut. Kemerkaran sepasang buah dada Jenny itu di perah perah oleh tangan kanannya. Kemerahan bibir wanita anggun itu pula diserangi ciuman yang bertubi tubi.
"Kamu nih perempuan yang luar biasa cantiknya. Kulit mu putih dan lembut. Lentik pinggul mu ini amat istimewa keterlaluannya. Memang berteriaklah para jantan ingin bernafsukan tubuh yang sebegini sempurna. Bisa untung besar aku kali nih !!!" Begitulah barisan kata katanya sambil disulami kucupan demi kucupan ke serata muka Jenny.
Sehelai kain batik lepas yang agak baru diberikan kepada Jenny untuk dipakai. Dia sendiri yang bantu menyalutkannya ke tubuh Jenny. Ia disalutkan sekadar cukup untuk menutupi puting buah dada Jenny. Kemerkaran yang di atasnya itu tertonjol dengan amat ketara. Manakala di bawah pula ianya tercercah pada paras lutut Jenny. Dengan cukup sendat dan kemas dia menyalutkan kain batik berkenaan pada tubuh Jenny.
Rambut Jenny yang berparas bahu itu mula diusik usik oleh lelaki itu. Sebagai wanita kota yang lincah, rambut Jenny memang sentiasa di set dengan warna perang. Rupanya tak ubah macam wanita Eropah. Di samping menyisir, lelaki itu mula mendandan rambut Jenny. Lama kelamaan dia telah berjaya membentuk sanggul yang bertahta indah di atas kepala Jenny. Bahu serta tengkok Jenny yang putih melepak itu terserlah dengan sejelas jelasnya.
Aku kira memang si bengali ni pakar di bidang menyerlahkan kecantikan perempuan. Cara dia mengadun pakaian dan rambut Jenny jelas membuktikan kemampuannya. Paras kejelitaan tubuh Jenny cukup nyata terserlah melalui salutan pakaian berkenaan. Tapi aku kira bahagian yang paling menjolok mata ialah pada bontot Jenny yang serba melentik. Memang betul kata si bengali itu tadi. Memang luar biasa melentiknya penonjolan pada bontot Jenny.
Berpakaian seksi yang serba moden bukanlah asing bagi Jenny. Namun keseksian corak tradisional jelas menampakkan kelainannya. Aku akui memang ayu Jenny bila berpakaian sebegitu. Keras batang aku dibuatnya. Masa tu teringin sangat aku nak selak kain Jenny dan meyelitkan batang ke dalam pantatnya. Tapi apa kan daya, tubuh Jenny bukannya lagi milek aku. Aku cuma berupaya melihat sambil menelan air liur.
Setelah siap segalanya kami pun memulakan perjalanan balik ke kampung yang awal tadi. Lebih kurang dua kilometer lagi nak tiba, aku diarahkan turun dari kenderaan tersebut. Lelaki itu menyerahkan kunci rumahnya pada aku. Dia juga memberikan sekeping wang yang bersamaan nilai 50 ringgit. Ianya buat menyara perbelanjaan aku di sepanjang ketiadaannya. Katanya wang yang sebanyak itu sudah cukup mewah untuk hidup di situ selama setengah bulan.
Setelah itu dia pun terus memecutkan kenderaan dan meninggalkan aku keseorangan. Dengan wajah yang serba risau Jenny menoleh ke arah aku. Entahlah sama ada dia risaukan tentang nasib aku atau pun tentang dirinya sendiri. Aku memang tak berapa sedap hati untuk melepaskan Jenny, tapi aku sudah tiada pilihan lain.
Kenderaan yang membawa si jelita bernama Jenny telah hilang dari pandangan aku. Ketika itulah aku mula tertanya tanya. Kenapa si bengali itu beriya iya sungguh untuk memperhiasi tubuh Jenny? Apakah tujuan yang tersirat di sebalik daya usaha tersebut? Kenapa penting sangat untuk menyerlahkan kejelitaan Jenny dengan berpakaian yang sebegitu mengancam? Kepada siapakah itu semua akan dipertontonkan nanti? Sebegitulah bentuk persoalan yang berlegaran di dalam kepala aku.
Jika sekadar untuk bersedap sedap bersama Jenny, tak perlu dia terlalu bersusah payah seteruk itu. Sebab itulah aku cukup pasti dia mempunyai tujuan lain terhadap Jenny. Mungkin sesuatu yang bercirikan keuntungan berbentuk wang. Aku mula teringatkan potongan kata kata lelaki itu tadi. "Memang berteriaklah para jantan ingin bernafsukan tubuh yang sebegini sempurna. Bisa untung besar aku kali nih !!!"
Bila difahamkan dari maksud ayat tersebut, maka kemungkinan aku tadi mula menjadi kepastian. Namun sambil berjalan aku masih mampu mengorak senyum. Aku rasa kali ni baru kena buku dengan ruas. Jenny tu terlampau buas dan lincah. Dahlah dia cantik, pakaian pulak tu cukup menjolok mata. Ramai lelaki yang telah tersiksa kerananya. Bila kena jual macam ni, memang padan muka si Jenny tu.
Namaku Mahani. Berusia 29 tahun. Berkulit cerah, berkaca mata dan memakai tudung kepala, itupun bila keluar bandar atau masa mengajar, bila di rumah aku lebih selesa membukanya sahaja. Berambut panjang pangkal bahu dan bentuk tubuh badanku cantik. Pakaian yang diminati, Baju Kurung, Kebaya, Kebarung dan Jubah dan inilah jenis pakaian yang sering ku gunakan bila ke sekolah. Bila di rumah aku lebih suka samada memakai kain batik dan t’shirt, seluar slack sutera dengan kemeja, kekadang sepasang gaun hingga ke paras betis, dan kekadang Baju Kurung Kedah.
Walaupun pakain kerjaku semuanya longgar-longgar belaka tapi pakaian yang aku pakai kat rumah sedikit sendat, dan tak secara langsung mengikut bentuk tubuhku. Dari situ kekadang nampak kurus sikit, tapi hakikatnya membentuk lekuk tubuhku. Malah suamiku sendiri pernah berkata ‘bergetah’. Hobiku menonton video dan selain itu berkhemah. Perwatakanku sedikit pemalu. Telah berkahwin, suamiku berumur 29 tahun juga. Kami belum punya anak dan berkemungkinan tidak akan punya anak kerana aku telah disahkan tidak berkemampuan untuk mengandung anak atau lain ertikata mandul.
Aku berkahwin pada tika umurku 25 tahun, iaitu pada 18 Mac 1995. Masa tu masih lagi menuntut di pusat pengajian tinggi. Aku bertugas sebagai seorang guru di salah sebuah sekolah menengah di Kuala Lumpur. Suamiku pula bertugas sebagai seorang pegawai di sebuah kilang di Petaling Jaya. Perkhwinan dan rumahtangga kami aman bahagia sehingga kini, tapi di sebalik kebahgiaan itu aku sebenarnya seorang isteri yang derhaka dan curang.
Begini ceritanya, suamiku mempunyai seorang abang yang mana bekerja dan mengajar di sekolah yang sama denganku. Oleh kerana itu, sebaik sahaja selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal dengan abangnya. Aku panggil Abang Man sahaja. Beliau berumur 38 tahun genap pada 1 Julai 1999 yang lalu. Beliau masih belum berkahwin. Selain kerana masalah mencari rumah sewa, juga menjadi kemudahan untuk ku berulang alik bekerja. Kerana itu selepas berkahwin kami pun berpindah tinggal di rumah Abang Man. Mulanya aku tidak bersetuju untuk tinggal dengan orang lain kerana aku amat malu walaupun dengan abang ipar sendiri, tapi atas pujukan suamiku maka aku terpaksa juga mengalah.
Di Kuala Lumpur kami tinggal di sebuah rumah flat yang punya tiga bilik. Bilik pertama telah kami gunakan sebagai bilik komputer dan perpustakaan mini. Satu bilik untuk Abang Man dan satu bilik lagi Abang Man serahkan kepada kami suami isteri. Untuk pengetahuan, Abang Man fizikalnya seorang yang tinggi, malah lebih tinggi dari suamiku. Berwajah lembut, tenang dalam berbicara bersesuaian dengan jawatannya sebagai guru kaunseling di sekolah ku. Berkumis dan badanya agak tegap. Ramah dalam berbicara, dan kerana itu walaupun baru mengenali Abang Man aku tidak rasa kekok berbicara dengannya, malah antara aku dan suamiku nampaknya aku seakan lebih banyak berbual dengan Abang Man.
Dari suamiku sendiri beliau ada mengatakan dari kecil lagi dia dan Abang Man begitu. Jadi tak hairanlah. Baik fizikal dan sikap ramah-tamah jika nak dibandingkan dengan suamiku agak jauh berbeza. Suamiku lebih banyak pendiamnya, sedikit rendah dan sedikit kurus. Namun dia baik dalam melayanku walaupun mengetahui kelemahanku.
Selama tiga bulan tinggal bertiga kehidupan kami berjalan seperti biasa. Aku juga kian merasa selesa tinggal bersama Abang Man. Selain tiap pagi dapat menumpang beliau pergi kerja aku juga tidaklah keseorangan bila suamiku Ramlan keluar negara atau bekerja hingga larut malam bila beliau buat overtime. Sekurang-kurangnya aku tidaklah takut sangat
Kehidupan kami terus berjalan dari hari ke hari dan bulan ke bulan. Masuk bulan ke lima suatu hari suamiku telah ditimpa kemalangan dengan sebuah Pajero dalam perjalanannya balik ke rumah. Kecederaannya agak parah, malah sebaik saja sembuh suamiku tidak lagi ‘berfungsi’ dalam ertikata hubungan sex. Walaupun tampak tidak menjejaskan apa-apa dari segi zahirnya namun kepuasan yang pernah aku nikmati dulunya tidak lagi aku kecapi. Mulalah suamiku berubat ke sana-sini, malah tidak sedikit wang yang telah habis, namun sia-sia belaka. Ketegangan zakarnya lansung tidak wujud.
Dalam usia 25 tahun dan baru saja lima bulan mendirikan rumahtangga, baru mula mempelajari merasa nikmat persetubuhan yang tak pernah aku rasakan sebelum ini hilang sama sekali dengan hanya suatu pelanggaran. Kekecewaan itu terasa di hatiku apatah lagi batinku. Namun aku tetap tidak menunjukkannya kepada suamiku. Aku hanya terdaya mampu melakukan yang ringan-ringan sahaja, untuk memasukkan zakarnya ke dalam kemaluanku jauh sama sekali.
Kini setahun aku tidak menikmati hubungan sex. Terlau kosong kehidupan ini aku rasakan. Dari hari ke hari kehidupan kami berdua terasa jauh dan semakin jauh. Suamiku lebih menumpukan pada kerjayanya manakala aku pula lebih banyak termenung dan terlalu buntu dalam banyak hal. Perbicaraan kami berdua tika di rumah juga jarang-jarang, aku lebih banyak menumpukan pada kerja anak-anak muridku, manakala suamiku pula sering sahaja buat overtime.
Dalam pada itu rupanya Abang Man terhidu akan perubahan kami berdua. Dia cuba memujukku untuk menceritakan padanya. Sebagai seorang isteri, aku masih belum dapat menceritakan segala yang aku rasai pada orang lain. Namun Abang Man seolah tidak berputus asa, manakala aku pula terasa seakan diambil berat dan aku perlukan seseorang untuk menenangkan fikiranku. Dalam situasi ini hanya Abang Man insan terdekat yang dapat menghiburkan hatiku. Hari demi hari aku terasa lebih senang berbicara dengan Abang Man berbanding suamiku.
Mungkin kerana permasalahan yang beliau hadapi maka suamiku jarang sangat berada di rumah. Dalam seminggu pasti 4 malam aku akan tidur keseorangan. Masa aku di rumah lebih banyak kepada membelek kerja siang hariku, dan kekadang aku berada di ruang tamu menonton TV. Dan seringnya yang bersamaku ialah Abang Man.
Kematangan Abang Man dalam menasihatiku sedikit sebanyak menimbulkan ketenangan di hati ini. Malah seringnya yang menjamah makan malam masakan ku ialah Abang Man, suamiku pula entah di mana.
Pada suatu malam jiwa aku rasa amat tertekan. Lebih kurang jam tiga pagi aku bangun dan terus ke ruang tamu. Di situ aku menangis mengenangkan nasibku. Tanpa aku sedari rupanya perlakuanku telah diperhatikan oleh Abang Man. Kenapa dan mengapa Abang Man terbangun tidak pula aku ketahui, kemungkinan juga sebab esak tangisku itu. Yang aku sedar beliau telah duduk di sebelahku dan dengan penuh lembut bertanya apa permasalahan yang sedang aku hadapi. Kemudian terasa tanganAbang Man memegang bahuku, entah secra tiba-tiba aku terasa lemah sangat. Terus aku sembamkan mukaku kedadanya dan menangis semahuku. Aku tidak sedar berapa lama aku begitu dan berapa lama pula Abang Man cuba menenangkan aku.
Setelah kesedaran itu timbul baru aku sedar yang kini aku betul-betul berada di dalam pelukan Abang Man. Peha kami rapat dan bertemu, tangan kanannya memaut pehaku yang kiri manakala tangan kirinya telah disilangkan ke belakangku dan memaut pinggangku. Inilah kali pertama dalam sejarah hidupku tubuhku dipeluk oleh orang lain yang mana selama ini hanya ku biarkan untuk suamiku. Tak tahu apa harus aku lakukan…aku hanya berdiam diri sahaja. Pada tika itu aku cuma berkain batik dan berbaju T yang agak sendat dan Abang man pula cuma berkain pelikat dan singlet.
Aduh… kenapa situasi sebegini harus terjadi. Aku ingin meleraikan pelukan Abang Man tapi aku terasa malu andai wajah ku ditatapinya nanti. Jadi aku terus saja berdiam diri. Dalam keadaan begini terasa tangan kiri Abang Man mengurut-ngurut lembut belakangku. Aku semakin lemas diperlakukan sebegitu..tapi aku juga tidak mampu menolak. Dalam pada memikirkan bagaimana jalan terbaik untuk aku menghindari dari sesuatu yang lebih jauh terjadi, terasa tangan kanan Abang Man yang sedari tadi berada di atas peha kiriku memicit-micit lembut pehaku. Aku semakin gelabah dan nafasku semakin kencang.
Tangan kanan Abang Man semakin aktif bergerak, namun lembut…turun ke paras lutut dan kemudian diurut naik ke atas malah sampai naik hampir ke pinggangku. Terasa ibu jarinya seakan dekat dengan kawasan laranganku. Diulangingnya berulangkali…mungkin kerana melihatkan aku diam..Abang Man semakin berani. Dan aku sendiri hairan, walaupun tubuhku mengigil tapi segala perlakuannya aku biarkan.
Kerana kepalaku di bawah dagunya maka dalam keadaan begitu aku sempat membelek gerak jarinya. Tangan kanannya kini di bawa pada kedudukan antara pangkal pehaku yang atas dan pelipat pinggangku. Di situ ia berhenti tapi jari tangan telunjuknya diputar-putarkan di situ. Aduh semakin dekat terasa dengan kawasan larangan tersebut dan geli sekali rasanya. Namun aku masih lagi tidak berbuat apa-apa.
Dalam keadaan takut, geli dan rimas tiba-tiba terasa tangan kanannya dilepaskan dari pehaku..belum sempat aku membuka mataku untuk melihat apa yang terjadi..tiba-tiba terasa daguku disentuh dan seterusnya di dongakkan ke atas. Aku hanya mampu memejamkan mataku untuk tidak mengadap wajah Abang Man. Setelah kepala ku terasa didongak jauh ke atas..tiba-tiba perkara yang tidak terpikir olehku sebelum ini akan terjadi telah berlaku. Bibirku dicium dan dikucup oleh Abang Iparku sendiri. Aku lemah sangat pada ketika itu…yang hanya mampu aku terus membiarkan bibir mungilku dijamah oleh bibir Abang Man..malah Abang Man mampu membawa lidahnya ke dalam mulutku. Terus aku dikucupi semahunya.
Seterusnya tubuhku terus mengigil bilamana terasa tangan kanan Abang Man kini kembali berada di pehaku dan semakin diusap dan digerakkan lembut naik ke atas….dari peha, diusapnya perlahan ke perut dan seterusnya jari jemarinya betul-betul berada di bawah pangkal buah dadaku. Aku yang sedari terus entah dan entah…panik dan terus panik….dan akhirnya terasa dengan lembut sekali buah dadaku telah dipegang oleh sekali lagi bukan suamiku. Dalam kegelian aku sendiri terasa nikmat di buat begitu. Namun aku masih berharap agar tidak terjadi lebih jauh.
Lidah Abang Man yang sedari tadi berada di ruang dalam mulutku kini telah keluar. Namun wajahku pula menjadi sasaran ciuman dan jilatannya…dan kemudian terasa lidah Abang Man semakin turun dan mencapai tengkuk ku pula. Pada tika ini aku tidak lagi mampu menolak seruan nafsu yang mana dalam aku cuba menolak ianya seakan telah separuh menguasaiku. Habis batang leherku dicium dan dijilatnya…Aku geli…geli dan ghairah…nafasku mula tidak teratur. Tanpa aku sedari rupanya tangan kanan Abang Man telah menyingkap dan memasuki baju T ku itu. Aku cuba menolak tangannya keluar..namun Abang Man lebih mampu menguasainya di ketika ini.
Buah dadaku di ramas dan diurut dengan coli yang aku pakai itu. Seterusnya coliku diangkat…dan kini terseralahlah buah dadaku yang ku jaga darimana-mana pandangan lelaki maupun perempuan dari menatapi, kecuali suamiku. Aku terasa Abang Man berhenti sekejap…lampu jalan yang terpasang sudah cukup untuk Abang Man menikmati keindahan bentuk dan kepejalan buah dadaku. Dan…aduh, perkara yang tidak pernah dilakukan oleh suamiku sendiri telah berlaku tika ini. Abang Man dengan lembut menjilat putting buah dadaku seterusnya menghisapnya dengan lembut sekali. Nafsu semakin menguasai diriku.
Kedua tanganku seakan menolak kepalanya dari terus berbuat begitu tetapi kekuatan aku tidak ke tahap maksima..kerana sebahagian diri aku juga telah di kuasai nafsu dan keinginan yang telah lama aku idamkan. Rasa sedap dan ghairah semakin menguasaiku…dan seterusnya bila Abang Man menyingkap baju T ku…aku pula dengan senang mengangkat tangan agar baju T senang di buka seterusnya coliku pula. Mataku masih lagi terpejam sedari mula tadi… Dan kini bahagian atas tubuh gebuku tiada seurat benang pun menutupinya..dalam malu aku pasrah. Bagi Abang Man tubuh ku terus dinikmati sepuas-puasnya malah rasanya tiada sinci pun ruang tubuhku yang tidak terkena jilatan lidahnya. Kemudian tubuhku ditarik dan aku terus rebah di atas sofa panjang rumah kami.
Terasa Abang Man telah meniarap di atas tubuhku…peha kanannya telah dimasukkan antara kedua belah pehaku. Bila saja Abang Man menciumi bibir mungilku..badanya rapat ke tubuhku…dan seterusnya bahagian peha kami bertindih. Pada tika itu peha kananku terasa ditindih dan menyentuh sesuatu yang keras pejal dan besar. Tangan kirinya di silangkan di bawah tengkukku manakala tangan kanannya meramas lembut buah dadaku yang kini terasa semakin keras dan puting buah dadaku terasa menonjol terkeluar sedikit.
Terasa urutan tangan kanan Abang Man mengurut dan perlahan-lahan penuh dengan nikmat turun ke bawah… menyentuh perut dan seterusnya..semakin jauh ke bawah…terasa lubang pusatku di sentuh dan di cucuk lembut. Aku mengeliat kegelian….tak lama di situ..Abang Man membawa tangannya terus lagi ke bawah…menyentuh tundunku yang sememangnya aku sendiri kagum selama ini. Terus terang sedari kecil aku memiliki sesuatu yang amat tembam..malah kalau aku baring melentang…di kawasan itu biasanya akan timbul sedikit. Gebu dan teramat tembam…malah walaupun sebelum ini aku sudah disetubuhi oleh suamiku namun kalau seluas mana aku cuba kankang dan rengangkan kedua belah pehaku….namun sedikit pun bibir kemaluanku tidak akan terbuka. Begitulah tembam dan gebunya kawasan tudun kemaluanku. Malah sewaktu sering bersama suamiku juuga beliau sering mengatakan padaku..’mengelembung" dan kekadang “apam’.

Akhirnya tangan Abang menyentuh kemaluanku…aku hanya mampu terpejam dan merapatkan kakiku. Dengan lembut Abang Man membuka kedua belah pehaku..aku pula seolah mengizinkan. Walaupun masih beralaskan kain batik tapi aku tahu Abang Man menikmati kelembutan dan tembamnya kawasan kemaluanku. Beliau mengurut-ngurut lembut di situ…kekadang di’cekup’ dengan telapak tangannya…diramas dan yang mengasyikkan bilamana Abang Man menggunakan jari telunjukknya membuat pergerakan ke atas dan ke bawah mengikuti alur kemaluanku. Setiap kali dibuatnya sebegitu, tubuhku menginjak-nginjak tidak tertahan. Rupanya hebat sekali bilamana kematangan menguasai jiwa seseorang dan dengan kematangan dan kesungguhan itulah aku tewas dalam perlakuan ini.
Aku terus menikmati permainan Abang Man…kehausanku selama ini nampaknya tak daya lagi untuk aku tahan…yang pasti aku akan langsaikan segalanya malam ini untuk membayar setahun masa dan nikmat yang terbuang. Namun aku tidak perlu untuk membalas permainan Abang Man..kerana Abang Man terlalu mahir setakat ini yang aku rasakan.
Rupanya kemaluanku telah mula mengeluarkan air pelicin. Jari Abang Man masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut sekali. Terasa kain batikku telah basah di kawasan alur kemaluanku. Kemudian terasa dengan jarinya Abang Man menekan-nekan ke dalam alur kemaluanku. Sedikit demi sedikit terasa kain batik yang ku pakai telah di celah bibir kemaluanku. Aku menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama semakin tidak tertahan aku dibuai Abang Man. Tika aku hampir untuk ke kemuncak tiba-tiba Abang Man melarikan jarinya…aku mula terasa hampa, namun tiba-tiba Abang Man mengambil langkah yang lebih drastik…kainku dilonggar dan kemudian dilucutkan dan diikuti perlahan-lahan seluar dalamku dilucutkan. Terasa amat malu aku pada Abang Man… Mataku terus ku pejamkan.
Terasa kedua belah tangan Abang Man menguak dan mengangkangkan ke dua pehaku yang gebu itu. Aku merasakan permainan ini akan sampai ke puncak namun tidak seperti yang ku sangka. Sesuatu yang tidak terduga olehku dan tidak pernah dibuat oleh suamiku telah dilakukan oleh Abang Man. Dia telah menciumi seluruh kemaluanku di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahnya menerokai lurah dan lubang kemaluanku, sekali lagi rasa ghairah yang tidak bisa kuucapkan dengan kata-kata menjalar di seluruh tubuhku. Aku pernah terdengar akan perlakuan sebegini tapi aku tidak pernah terduga akan dilakukan sebegini pada malam ini. Rupanya dalam diam Abang Man punya kepakaran dan kepelbagaian teknik, tidak kusangka sama sekali.
Permainan jilat menjilat ini agak lama, kemudian Abang Man merenggangkan kepala dan lidahnya dari kemaluanku. Terasa Abang Man telah berada di celah ke dua belah pehaku. Aku pasrah kali ini, apa saja yang akan Abang Man persembahkan nanti akan ku turuti sahaja. Tika ini nafsu telah menguasai diriku seluruhnya. Abang Man menindih tubuhku….sekali lagi kami bercium. Kali ini berlainan, aku kini membalas tiap serangan Abang Man…sesekali aku pula mengambil inisiatif memasukkan lidahku ke dalam mulutnya. Sedap dn nikmat. Jauh di celah kangkangku terasa sesuatu yang keras, besar sedang menikam-nikam ke sana sini, mencari lubang nikmat agaknya.
Pencarian telah ketemu. Dapat kurasakan yang kepala zakar Abang Man betul-betul pada sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir kemaluan ku dikuak oleh zakar Abang Man. Terasa sempit sekali, adakah lubang kemaluanku telah kembali sempit setelah agak lama tidak diterokai atau aku sedang ditusuki oleh zakar yang lebih besar dari suamiku. Kenyataannya aku dapat rasakan, kalau tidak kerana air pelicin yang telah membasahi kemaluanku pastinya aku akan menjerit sakit. Namun begitu ianya tetap amat ketat kurasakan…tapi itulah kenikmatan yang ku inginkan. Zakar Abang Man semakin jauh menerokai farajku…memang nyata zakar yang Abang Man miliki jauh lebih besar, panjang dan tegang dari suamiku. Akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa farajku telah dipenuhi sepenuhnya dengan rapat sekali.
Abang Man memulakan babak pertarungan yang sama-sama kami inginkan ketika ini. Dari rentak perlahan sehingga permainan sorong dan tarik ini semakin rancak. Tubuhku dihentak dengan begitu gagah sekali…setiap kali Abang Man menjunamkan zakarnya terasa terperosok farajku ke dalam, dan bila di tariknya pula seperti bibir farajku mengikuti keluar semuanya. Sesungguhnya aku telah lupa bahawa zakar yang sedang menerokaiku itu ialah zakar abang iparku sendiri… zakar yang kini berusia 35 tahun sedang membelasah dan sedang menikmati tubuh gebu adik iparnya sendiri yang berusia 25 tahun.
Aku tak kira itu semua, yang penting sebagai seorang perempuan aku juga punya nafsu, aku juga punya keinginan, persetubuhan bukan hanya hak lelaki..jadi apa salahnya aku menikmati peluang yang ada sekarang, peluang yang aku impikan. Dan untuk Abang Man pula, inilah hadiahku untuknya…sekurang-kurangnya tubuh gebuku ini dan segala yang mengiurkan ini dapat beliau menikmati tanpa mengeluarkan apa-apa modal. Malah aku tak rasa rugi apa-apa dengan menyerahkan tubuh dan mahkotaku ini untuk dinikmati oleh Abang Man…malah aku menyesal kenapa aku dipertemukan dengan Ramlan suamiku dan bukannya Abang Man.
Sedar tak sedar lebih sudah 20 minit zakar Abang Man di dalam farajku. Apa yang aku kagum dengan Abang Man, setakat ini aku sudah dua kali mencapai ke kemuncak persetubuhan, sudah dua kali tubuhku mengejang sekejang-kejangnya, tapi Abang Man terus gagah, malah semakin gagah dan galak zakarnya menghentak kemaluanku. Walaupun kepuasan sebenar persetubuhan telah dua kali ku perolehi namun untuk membalas jasa dan budi Abang Man yang besar ini aku juga harus dan aku juga mahu Abang Man mencapai ke kemuncaknya. Sedar tak sedar aku telah membisikkan ke telinga Abang Man meminta padanya untuk memancutkan air maninya ke dalam.
Tak lama kemudian sekali lagi aku terasa ghairah untuk sampai ke kemuncak yang amat sangat..dan pada masa yang sama nafas Abang Man juga sedikit kuat. Akhirnya untuk kali ketiga pada suatu kali persetubuhan aku mencapai klimaks ku...kali ini lebih hebat kurasakan. Dalam pada itu tidak sampai pun 5 saat dari kemuncakku…tiba-tiba Abang Man menusukkan zakarnya jauh ke dalam dengan suatu tusukan yang padat dan dan pelukkannya ke tubuhku erat sekali. Dan henjutan-henjutan kecil tubuh Abang Man berlaku..aku dapat merasakan zakar Abang Man kembang kuncup di dalam farajku. Sudah pasti Abang Man telah memancutkan air hikmat zakarnya ke dalam farajku.
Kemudian Abang Man merebahkan badannya di atas badanku…dia terus menciumiku sambil itu zakarnya tidak dicabut malah dibiarkannya di dalam farajku. Aku pula merasa selesa dengan keadaan ini. Sesuatu yang aku kagumi telah berlaku…walaupun Abang Man sudah memancutkan air maninya namun zakarnya terus tegang, ini tidak berlaku semasa aku aktif bersetubuh dengan suamiku. Biasanya selepas memancut zakar suamiku akan terus lembik. Lebih kurang 10 minit barulah Abang Man menarik keluar zakarnya dari farajku..sambil bibirnya mengukir senyuman manis ke arahku. Aku tidak bisa membalas sebaliknya aku terus mencapai baju, coli dan kainku dan terus bergegas lari ke dalam bilik.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: