Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Sabtu, 20 September 2008

Aku dan Biras

Aku dah lama berkunjung ke laman ni. seronok membaca cerita-cerita orang lain, terasa pulak nak share cerita benar yang berlaku pada diri aku sendir. Tapi bukan first-time aku sebab first-time aku masa malam pengantin, so tak ada yang menarik. Ini cerita aku dengan biras aku. Biras aku ni seorang yang cantik dan mepunyai tubuh badan yang menarik, terutama teteknya. Aku tahu dia ni memang pandai jaga badan walaupun sekarang ni dah ada anak dua orang (masa aku mula main dengan dia anak dia baru seorang.)

Hampir dua tahun aku memendam rasa untk memiliki biras aku ni. Kami selalu berjumpa di majlis-majlis keluarga atau bila kami kunjung mengunjungi. Konek aku sentiasa tegang bila menengok dia especially masa dia pakai t-shirt. Aku yakin dia perasan yang aku memang selalu memerhatikan dia. Tapi kami tetap berbual mesra sebagai saudara.

Pada hari yang bersejarah itu, aku terasa nak ponteng kerja dan berjalan-jalan di shopping complex yang terkenal di K.L. Aku terserempak dengan dia (Ita), yang waktu tu nampak muram. Kami berbual-bual tetapi mata aku tak dapat lari dari memandang teteknya, walaupun dia berpakaian blouse dan skirt. Kami berjalan-jalan dan aku berjaya membuat dia ceria dan tertawa. Kami makan di pizza-hut, dan waktu tu tak ramai orang. Setelah beberapa lama aku semakin berani memuji dia dan bertambah berani lagi bila aku kata aku dah lama minat kat dia. Ita tersenyum dan menjawab "Ita tau, pasal abang selalu pandang Ita, bukan pandang muka aje kan?"

"Ita tak marah ke abang pandang macam tu?"

"Tak, itu kan hak abang"

Perbualan kami bertambah daring, walaupun aku tak berapa ingat secara detail, perbualan kami berkisar sekitar sex. Ita kata dia tak berapa puas dengan laki dia dan mungkin laki dia ada hubungan dengan perempuan lain. So bila dia tau aku memberikan tumpuan pada dia, dia seronok. Akhirnya nafsu yang kuat memaksa aku berkata "I want you Ita". Dan kerana nafsu yang kuat jugalah Ita menjawab "I want you too, abang". Di ketika itu aku cepat perasan yang tempat itu sudah tidak sesuai untuk kami lagi. Perlu cari tempat yang lebih sunyi. Dipendekkan cerita, kami bersetuju untuk menyewa bilik hotel. (Ita beberapa kali mahu menukar fikiran, tapi secepat mungkin juga aku meyakinkan dia bahawa kita akan hanya berbual dan tidak akan melakukan apa-apa yang dia tidak rela).

Di dalm lif kami berpegangan tangan. dua-dua berasa sangat gementar. Tiba di dalam bilik, kami tidak bercakap sepatah pun. Dari berpegangan tangan, kami berangkulan kemas, bibir bertaut. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tangan aku dapat merayap ke dadanya dan meramas-ramas teteknya. Sah tetek dia memang besar. Merasakan dia hampir terjatuh, aku merebahkan Ita ke atas katil. Aku berjaya menanggalkan blouse dan skirtnya. Coli merah bercangkuk depan bagai menggamit aku. Aku tanggalkan. Aku hisap. Aku tak ingat berapa lama aku menikmati teteknya, yang aku ingat teteknya memang seperti yang dijangka ditambah dengan kesedapan air susu yang keluar, aku telan terus (masa tu dia masih menyusu anaknya).

Aku tanggalkan pakaian aku tetapi aku tak nak masukkan terus dalam pantat Ita. Aku mesti puaskan Ita dulu (make her cum first). Aku tau yang aku takkan dapat bertahan lama. Aku jilat pantatnya (bini aku kata aku memang pandai jilat). Aku tak perlu menjilat lama, mungkin tak sampai seminit, Ita menjerit kegelian, sambil menarik-narik rambut aku minta aku berhenti. Namun aku tetap berdegil meneruskan jilatan dan nyonyotan kelentitnya agar Ita betul-betul puas. "Abang, Ita tak tahan, please enter me". Perlahan-lahan aku masukkan batang aku kedalam pantat Ita. Aku memang tak dapat bertahan lama, selepas hanya beberapa kali henjutan saja, aku terpancut ke dalam pantat Ita.

Dah puas, aku berbaring disebelahnya. Perlahan-lahan Ita bangun menuju ke bilik air. Dia langsung tak memandang aku. Agaknya dia menyesal. Selepas beberapa minit aku masuk ke bilik air. Ita dah membalut tubuh dengan towel. Aku tanya dia "Ita menyesal?" Ita kata perasaannya bercampur-campur. Merasa bersalah kerana curang terhadap suaminya dan di waktu yang sama, merasa terharu dengan kenikmatan yang dirasainya. Lantas aku segera membuang perasaan menyesalnya itu dengan mengucup erat bibirnya. Aku tau dia nak lagi. Ita berlalu keluar dari bilik air sementara aku kencing dan basuh konek.

Dipendekkan cerita lagi, selepas itu kami fuck lagi beberapa kali. Sebenarnya Ita tak pernah kena jilat, sebab laki dia kata kotor. Sebab itu juga dia tak pernah menghisap konek. Mungkin sebab nak membalas jasa aku menjilat pantat dia, Ita rela belajar menghisap konek aku, walaupun pada mulanya dia agak kaget melihat konek aku. Panjangnya biasalah lebih kurang 5 inci tapi gemuk. Aku teringat lagi bila dia berbisik "besarnya". and she gave me one of the best blow job ever.

Ita jugak meminta aku menjilat pantatnya lagi. sekali lagi aku memuaskan dia sampai dia sendiri minta berhenti. Lepas tu kami fuck dengan pelbagai posisi. Kali ni aku bertahan lebih lama. Dia kata dia cum banyak kali.

Kali terakhir kami fuck hari tu ialah bila kami dah siap berpakaian dan nak keluar dari bilik. Dekat pintu bilik, kami berkucupan, berpelukan dan kami sukar untuk berpisah. masing-masing nak lagi. Akhirnya aku londehkan seluar aku sementara dia tanggalkan seluar dalam dia aje. Kami fuck standing position dan pancut dalam. Ita gunakan panty dia lap air mani di pantat dia dan juga konek aku. Panty tu aku campak kat dalam tong sampah dekat lif. Ita balik tak pakai seluar dalam. kami ketawa dan berpelukan sementara menunggu lif.

Selepas tu, tiga minggu aku tak jumpa atau call Ita. Aku ingatkan dia betul-betul menyesal. Rupanya tidak, malah dia juga gian nak jumpa aku. Next time aku akan ceritakan adventure sex kami di rumah mak mentua aku dan juga rumah aku masa bini aku dan laki dia ada. Juga masa aku dapat tau dia mengandung, dan bulan madu kami di Langkawi. In the mean time aku teringin juga nak berhubungan dengan kau orang yang ada similar experience, boleh kita bincang-bincang macamana nak main dengan ipar/biras. hubungi aku azri64 di surat panas (kau orang fahamkan?).

Nukilan
"azri64@hotmail.com"

Tiada ulasan: