Ahad, 17 Ogos 2008

Sang Iblis

Rita terlentang di atas katil empuknya. Baju dan seluar jeans ketatnya yang telah dipakainya sebentar tadi terkumpul di sudut bilik tidurnya. Hanya seluar dalamnya berjenama Triumph sahaja yang dipakainya. Tangannya masih memegang bahagian sulit di bawah seluar dalamnya, sementara tangan yang satu lagi terkulai lemah di sisinya. Dadanya yang membukit mendominasi tubuhnya yang hampir terdedah itu. Rita sedang memikirkan sesuatu. Entah apa yang difikirkannya itu.

Tingkapnya yang separuh terbuka memperlihatkan bulan mengambang yang membalikkan sinar ke atas bumbung. Ada sepasang mata berwarna merah yang sedang memerhatikan setiap gerak-geri Rita. Kemudian beransur-ansur hilang, menjadi asap putih yang halus, memasuki bilik Rita antara celahan ruang tingkap yang terbuka sedikit.

Rita bangkit dari tempat pembaringan dan membuka suis set hi-finya. Dipasangnya lagu. Muzik berentak Trash menggegarkan ruang di biliknya. Kemudian Rita kembali semula ke tempat pembaringan. Sebuah bantal diletakkannya di bawah bahu. Dia mendengar lagu yang dipasang itu sementara kepalanya terangguk-angguk mengikut rentaknya. Kakinya terentang luas. Seluar dalamnya yang separuh terlondeh itu memperlihatkan kawasan sulit kewanitaannya yang subur itu.

Tangan Rita perlahan-lahan menyentuh betisnya sambil semakin lama semakin rakus meraba-raba bahagian sulitnya. Memicit-micit bibir farajnya yang penuh berisi. Keghairahan menjalar ke seluruh tubuhnya. Kemudian beralih pula, menekup bonjolan dadanya. Tangannya yang memegang bonjolan dadanya bermain-main dengannya, kemudian menggesek-gesek pula putingnya. Terasa bonjolan itu mengembang dan mengeras akibat asakan-asakan bernafsunya sendiri itu di dalam tangannya. Ditekan dan dipicitnya lebih kuat lagi. Rita berasa amat seronok melakukan begitu. Sudah lama dia tidak melakukan begitu ke atas dirinya sendiri.

Dia sudah tidak mengendahkan lagi lagu yang berkumandang dari set hi-finya itu. Dia menggunakan tangannya untuk meraba-raba serta memicit-micit penuh rakus bahagian sulit dirinya. Sambil itu, dia mengkhayalkan dirinya sedang berbaring di sisi Tasha dan dirangsang olehnya. Tangannya yang sebelah lagi pula merayap-rayap ke seluruh tubuhnya. Tangannya yang tadinya menyentuh bahagian bibir farajnya, mencari-cari kelentitnya. Setelah dijumpa, digeletek-geleteknya dan dipicit-picitnya sekeras-kerasnya. Memang sakit tetapi tetap mengghairahkan dirinya.

Nafas Rita semakin lama semakin memburu apabila dia melakukannya begitu. Suaranya yang mendesah-desah ditenggelami oleh muzik latar di biliknya. Dadanya semakin berombak-ombak. Dirinya pula semakin lama semakin buas memperlakukan tubuhnya sendiri sepuas-puas hatinya. Akhirnya dia menemui kepuasan batin yang dicari-carinya melalui perbuatannya itu. Hanyut dalam gelombang O yang melanda, yang tiba-tiba memuncak dan kemudian meninggalkan dirinya terdampar lesu di pantai penuh kepuasan.

Lama juga Rita terbaring dalam keadaan begitu. Dadanya yang tadinya pantas turun naik telah beransur-ansur reda. Bonjolan-bonjolan dadanya yang tegang telah mulai mengendur. Rita menarik kembali seluar dalamnya, menutup kawasan larangan kewanitaannya. Cecair jernih merembes keluar dari lubang farajnya, menandakan pnyelesaian orgasma yang telah Rita rasai. Kenikmatan yang dirasainya itu amat menggegarkan tubuhnya. Cara konvensional yang dilakukannya untuk merangsang dirinya dirasanya amat sesuai dengan jiwanya. Tetapi dia tetap juga akan meneruskan rancangannya membeli alat vibrator untuk perlakukan masturbasi ke atas dirinya yang telah dipesannya dari Amerika tanpa diketahui parentsnya. Duit? Tak ada masalah. Berkati-kati dalam akaun banknya. Bolehlah dia menggunakan alat itu sebagai alternatif untuk menikmati kepuasan batin yang dirasainya sekarang. Dan boleh juga dia menggunakannya untuk merangsang Tasha kiranya mereka melakukan aktiviti bersekedudukan mereka nanti. Hebatnya teknologi sekarang, fikirnya sambil mengulum senyuman di bibir mulusnya bersendirian.

Tanpa dia mengetahui, ada seorang makhluk yang halimunan juga tersenyum, memerhatikan keadaan diri Rita yang separuh bogel itu dan tadinya telah selesai memuaskan nafsu itu. Nafsunya mulai meluap-luap dalam diri. ¡§Malam ini, aku tentu akan dapat menangguk tubuh Rita ini untuk memuaskan nafsuku. Manusia bodoh ini akan menjadi mangsa pertama dendamku,¡¨ fikir makhluk itu.

Rita masih terdampar lemah di atas katil, penuh perasaan puas hasil daripada rangsangan-rangsangan bertalu-talu yang dilakukan ke atas dirinya sendiri. Ghairah rasa dirinya memperlakukan begitu pada tubuhnya sendiri. Tiba-tiba, entah kenapa, terlintas di fikirannya, apakah rasanya kalau dia disentuh oleh seorang lelaki? Ah, tentunya tidak sepuas yang aku sedang rasa sekarang ini, fikirnya. Sedang Rita terbaring mendengar lagu yang kuat berkumandang dari hi-finya itu, muzik tiba-tiba terhenti. Senyap. Celaka betul, sumpah Rita di dalam hatinya. Ini bukan pertama kalinya hi-finya itu rosak. Mungkin sudah tiba masanya dia perlu menggantikannya dengan yang baru, fikirnya.

Suasana hening seketika. Rita mula merasakan ada sesuatu yang tidak kena dengan keadaan persekitaraan, seperti amat menyeramkan. Suhu bilik mulai berasa sejuk dan menegakkan bulu romanya. Ah, cuma imaginasiku sahaja, bisiknya di dalam hati. Kemudian dia ingin bangun mencapai hi-finya itu, tetapi dia mendapati tubuhnya tidak dapat bergerak. Ada suatu kuasa yang menyebabkan Rita kaku di tempat perbaringan. Dia panik. Untuk pertama kalinya, dia, Nurita, anak gadis Datuk Riduan, merasakan ketakutan mula menyelinap di benaknya. Rita masih terdampar di atas katil sambil kaki terbuka luas. Hanya seluar dalamnya sahaja yang dipakainya. Suasana semakin kelam dan suram. Tiba-tiba dia terlihat kepulan asap putih mula berkumpul di birai katilnya. Semakin cepat dan menebal. Sehingga menjadi pusaran yang berputar-putar laju. Dan dia melihat, antara asap tebal itu, sepasang mata memerhatikannya. Merah dan menyorot ganas.

Siapa kau? Apa¡K.apa yang kau mahu?¡¨ tanya Rita. Dia menggigil penuh ketakutan. Asap tebal itu terus berputar, menghasilkan angin yang menerbangkan dokumen-dokumen dan kertas-kertas kerja perniagaannya dari meja tulis di sudut biliknya. Berteraburan di sekeliling bilik itu. Rita mula berasa cemas tetapi dia tidak dapat berbuat apa-apa.

Ha! Ha! Ha! Kau¡Kkau tak perlu takut akan aku. Kau juga tak perlu tahu siapa aku, Rita. Aku hanya¡K.mahukan kau!¡¨ terdengar suatu suara garau yang mengerikan dirinya.

Aaapa maksud kau?¡¨ bertalu-talu pertanyaan Rita. Entah apa yang akan diperlakukan oleh makhluk misteri itu ke atas dirinya.

Kau akan tahu¡K.apa yang aku mahukan darimu nanti,¡¨ jelas suara garau. ¡§Dan sebagai gantian¡Kkau¡Kakan mendapat kepuasan¡K.yang tak pernah kau rasai¡Kdari aku.¡¨

Rita ingin menjerit meminta tolong, tetapi bagaikan ada sesuatu kuasa aneh yang menyebabkan suaranya tersekat di kerongkong. Asap tebal itu telah membentuk suatu pusaran yang mula melingkari tubuhnya yang berada di tengah-tengahnya. Tekanan yang dihasilkan menyebabkan dia hampir merasa sesak untuk bernafas. Tangan hitam yang berbulu tebal tiba-tiba muncul dan mula memegang serta meraba-raba rakus bonjolan-bonjolan dada Rita. Rita berasa janggal dipegang begitu. Dia cuba memprotes, merayu-rayu agar makhluk misteri itu tidak mengapa-apakannya, tetapi makhluk itu seperti tidak dapat mendengar rayuannya itu. Rita sudah tidak terdaya untuk membantah atau menahan lagi. Dia hanya mampu menyerah dan membenarkan apa yang sedang berlaku itu ke atas dirinya.

Kejadian yang berlaku ini benar-benar di luar jangkaannya. Rita menutup matanya, seperti tidak ingin menyaksikan apa yang akan berlaku ke atas dirinya. Rita dapat merasakan seperti ada sesuatu yang berat menghempap kedua-dua bonjolan dada Rita yang mengkal dan kemudiannya mendakap kemas tubuhnya yang masih terlentang di atas katil. Terasa bulu roma tebal di dada makhluk misteri itu menggesek-gesek dadanya. Bahagian bawahnya, yang masih terlindung oleh seluar dalamnya, masih dapat merasa sesuatu yang tebal dan semakin mengeras di sebalik lapisan kain.

Rita membuka matanya. Dalam suasana yang samar-samar itu, dia masih dapat melihat ada seorang lembaga hitam sedang meraba-raba dengan rakus seluruh tubuhnya. Tangan hitamnya yang berbulu menyentuh dan mengesel-gesel buah dada Rita yang penuh berisi dan pejal, sehingga akhirnya ia mengembang dan semakin mengeras. Rita meronta untuk melepaskan diri dari pegangan lembaga hitam, tetapi dia tidak dapat melepaskan dirinya. Rita sudah tidak berdaya melawan lagi dan hanya membiarkan dirinya diperlakukan begitu. Nafsunya telah dibangkitkan oleh lembaga yang tidak dikenalinya ini Lembaga hitam memeluk Rita sambil memandang tepat ke arah wajahnya. Matanya yang merah menyala dan mukanya yang menggerutu penuh mengerikan itu tidak dipedulikan oleh Rita yang sedang dibakar api keberahian.

Rita sudah semakin lama semakin ghairah jadinya. Dia sudah tidak kisah sama ada lembaga itu adalah manusia atau tidak. Dia pasrah dengan apa yang berlaku kepada dirinya kini dan menumpukan perhatiannya untuk menerima rangsangan-rangsangan bernafsu lembaga hitam. Tangan hitam yang meraba-raba buah dadanya beralih perlahan-lahan menyentuh leher dan pipi gebu Rita. Kemudian mengusap-gusap belakang Rita sambil mengucup keras bibir merah Rita. Rita terasa dirinya seperti berada di awang-awangan. Tidak ada orang lain yang pernah menciumnya dan meraba-raba dirinya begitu memberahikan sekali, walaupun Tasha sekalipun. Perbuatan lembaga hitam merobek-robek kemelut yang terkumpul di dalam dirinya. Lembaga hitam mula beralih perhatiannya semula ke dada Rita, memicit-micit puting susu Rita. Menggosok-gosok perlahan dengan jari-jemarinya ke arah puting susu. Gerakannya menyebabkan Rita dilanda amukan kenikmatan yang menggila. Rita sudah tidak mampu menahan gelora perasaan yang membuak-buak di dadanya. Terasa seperti empangan dadanya hendak pecah menahan arus keberahian yang sememangnya tidak pernah dirasakannya selama ini.

Aaaaakkkhhhhhh¡K.mmmmfff¡Kmmmfff¡¨, kedengaran Rita merintih-rintih diasak lembaga hitam di bonjolan dadanya itu. Adegan-adegan panasnya bersama-sama Tasha juga tidak dapat menyaingi kenikmatan yang dirasainya sekarang. Bibir lembaga hitam itu menyentuh dan menggesel buah dadanya sambil tangannya memaut kuat belakangnya. Rita menggeliat kegelian. Dia suka diperlakukan begitu. Lembaga hitam itu terus menggunakan Rita untuk peluahan gejolak nafsunya. Tubuh Rita dicumbunya sepuas-puasnya. Puting dadanya digigit-gigit perlahan dan dihisap oleh lembaga hitam itu. Sakit berbaur geli, tetapi Rita berasa seronok. Tubuh Rita dibelainya dengan sebelah tangan, manakala tangannya yang sebelah lagi semakin lama semakin menghampiri bahagian sulit Rita. Seluar dalam Rita yang masih lembap kesan dari perbuatannya tadi perlahan-lahan telah kembali basah disebabkan oleh rembesan cecair jernih dari lorong sempitnya akibat rangsangan lembaga hitam.

Tangan hitam itu meramas kuat kawasan terlindung Rita. Kemudian dengan perlahan-lahan, seluar dalam Rita ditanggalkan. Tangan hitam itu memicit-micit dan meraba-raba lagi kawasan itu. Terasa lembut. Rita menggerak-gerakkan badannya akibat rangsangan itu. Rita kini berada dalam keadaan telanjang bulat, tanpa seurat benang pun yang membaluti tubuhnya. Tumbuhan-tumbuhan hitam di sekitar kawasan sulit mula disentuh kasar lembaga hitam. Terdengar suara Rita mengerang tanda penuh kenikmatan dari perlakuannya itu. Lembaga hitam terus menghampirkan jari-jarinya sehingga ke kawasan larangan Rita dan memicit-micit serta menggesel-gesel bahagian sulit Rita sekuat-kuatnya. Keghairahan menjalar ke seluruh tubuh Rita. Lembaga hitam terus mempermain-mainkan bahagian sulit Rita itu. Setelah bosan, tangannya terus mencari dan terjumpa dengan kelentit Rita. Dia lantas mengeletek dan menekan-nekan bahagian itu. Suara erangan Rita semakin kuat apabila dia melakukan begitu. Rita sudah tidak peduli lagi akan keselamatan dan kehormatan dirinya di tangan lembaga hitam, asalkan nafsunya dipuaskan.

Akal intelektual yang dimilikinya ternyata sudah dikaburi oleh asakan-asakan buas lembaga hitam misteri itu. Nafas Rita sudah temengah-mengah. Pantatnya sudah terangkat-angkat, bagaikan sudah tidak tertahankan lagi dilanda usapan-usapan bernafsu lembaga hitam. Rita merasakan sesuatu benda yang panjang dan semakin menebal menanti di hadapan lubang sempitnya. Tersepit antara kedua-dua betisnya. Menggesek betisnya penuh mengghairahkan. Kemudian geselan demi geselan dikenakan ke arah kelentit Rita. Perasaan Rita sudah tidak dapat ditahan-tahan lagi.

¡§Apa¡Kapa yang kau tunggu lagi¡K.cepat¡K..cepat! Aku mahukan kau!¡¨ tercungap-cungap Rita berkata dengan suara yang terputus-putus. Dia sudah tidak dapat mengawal dirinya lagi. Lembaga hitam tersenyum sendiri dalam kegelapan bilik tersebut. Dia sudah berjaya menundukkan Rita untuk memenuhi nafsunya. Dia boleh mengawal Rita untuk menyempurnakan niatnya. Dia terus melakukan perbuatannya mengasak tubuh Rita. Rita hanya menanti saat apabila kejantanan lembaga hitam itu memasuki ke dalam dirinya, tetapi lembaga hitam hanya menggeselkannya ke betis Rita sahaja.

Keberahian Rita semakin lama semakin memuncak. Rita sudah hampir-hampir menjadi gila kerana lembaga hitam itu tidak melakukan apa yang dipintanya tadi. Dia menolak-nolak tubuhnya ke arah badan lembaga hitam.

Aiiihhh¡K.¡¨ Rita memekik. Dia benar-benar mahukan lembaga hitam itu menyetubuhi dirinya.

Apa yang kau tunggu lagi?¡¨ bentak Rita apabila lembaga hitam masih meneruskan rabaan ke seluruh tubuhnya, seperti tidak mendengar kata-kata Rita tadi. Tubuh Rita mengalami gegaran demi gegaran akibat sudah tidak tertahankan nafsunya. Dia perlu melampiaskan nafsunya segera.

Cepat, aku¡K.aku mahukan kau!¡¨ ulang Rita lagi, merayu-rayu lembaga hitam agar segera menunaikan permintaannya.
Setelah nafas Rita mula beransur-ansur reda, lembaga hitam menggesel-gesel dinding ruang dalam tubuh Rita sebelum menarik keluar zakarnya dari lorong sempit Rita. Lembaga hitam pantas mengerakkan bibirnya ke arah buah dada Rita. Dengan penuh kepakaran, lembaga hitam menggerakkan mulutnya sehingga akhirnya menyentuh bibir faraj Rita. Lembaga hitam menjilat-jilat saki-baki maninya dan rembesan cecair Rita pada kawasan di sekitar ¡¥pintu masuk¡¦ tersebut. Nafas Rita kembali menjadi tersekat-sekat. Mulut lembaga hitam pula rakus menekup lubang farajnya. Lidahnya mengulumi kawasan tersebut, menjilat-jilat dan mengigit-gigit kelentit Rita.

Rita benar-benar sudah hampir hilang akal apabila diperlakukan begitu. Tangannya mencengkam tepi katilnya, seperti ingin menahan desakan keghairahan yang melanda disebabkan oleh lembaga hitam.

¡§Aku telah menunaikan janjiku untuk memberikan diri kau kepuasan¡K.kini kau pula perlu menyerahkan sesuatu pada aku,¡¨ terdengar suara lembaga hitam bergema. Rita tidak mendengar dengan jelas kerana dia masih berada di puncak. Terasa dirinya benar-benar menemui kepuasan yang dicarinya. Matanya masih terpejam rapat.

Tiba-tiba, Rita merasakan seperti ada sesuatu yang tidak kena dengan perbuatan lembaga hitam. Dia mula merasakan kesakitan yang teramat perit sekali. Menjalar dari bahagian bawah menuju ke otak. Semakin lama, semakin kuat, menggoncang tubuhnya. Rita dapat merasakan seperti sesuatu di dalam badannya mengalir deras menuju ke bahagian bawahnya. Dia cuba mengangkat kepalanya. Terlalu lemah dia. Dan lembaga hitam itu terus menghisap darah pekat Rita yang mengalir laju menuju ke arah mulutnya yang terbuka luas menekup faraj Rita. Hingga habis. Kering.

Jeritan kuat Rita yang menakutkan memecahkan kesunyian malam di rumah banglo Datuk Riduan.

Lembaga hitam itu menarik mulutnya dari faraj Rita dan memerhatikan tubuh Rita yang tadinya telah ditidurinya menjadi sejuk. Dendam terhadap majikannya sudah terbalas. Lembaga hitam bangkit dari tempat pembaringan Rita. Kemudian tubuhnya berubah menjadi asap putih kembali yang kemudiannya menyusup keluar melalui kisi-kisi tingkap.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: