Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 17 Ogos 2008

Pakcik, Salmah Lancapkan

Pak saudara Salmah pun merangkak semula untuk berundur dari situ. Sekali lagi begitu cermat dan berhati hati pergerakkannya. Sedikit demi sedikit dia menapakkan pengunduran. Akhirnya keluar juga dia dari muka pintu tersebut. Setelah keluar, si tua itu pun memakai semula pakaian. Walaupun berpakaian lengkap, namun zip seluarnya masih lagi terbuka. Memang sengaja dibiarkan begitu. Perlahan lahan di keluarkan batang pelir dari celahan zip seluar. Maka si batang pelir itu pun terjenguklah keluar.

Dengan berkeadaan yang sedemikian rupa, dia pun masuk semula ke dalam rumah. Memang sudah dijangkakan, kedudukan Salmah masih lagi tidak berubah. Lubang pantat pun masih ternganga serupa tadi. Konsentrasi Salmah tetap leka dengan majalah yang sedang dibacanya. Si tua itu pun tersenyum lebar. Cukup seronok dia melihatkan gelagat anak dara yang sungguh tidak senonoh. Lebih lebih lagi jika ianya anak saudara sendiri. Lantaran itu dia bertekad untuk memperkenakan Salmah. Kali ini Salmah mesti mengelabah.

"Ummmmm..... Cantiknya lubang pantat !!!!." Bergema kelantangan suara si pakcik yang memecah kesunyian di situ. Salmah amat terkejut. Berderau darahnya. Lintang pukang Salmah mencampakkan majalah yang dipegang itu. Kelam kabut dia bangun dari duduknya. Terpinga pinga Salmah dilanda kegelisahan.

"Eh......!!!!! Pakcik ada....? Belum balik lagi...?" Terketar nada pertanyaan dari Salmah. Raut kehampaan terukir di wajahnya. Perasaan Salmah diselubungi penyesalan. Fikirannya kebuntuan. Sambil berdiri dia memperbetulkan lilitan tuala yang semakin terlucut.

"Kalau pakcik balik, rugilah tak dapat tengok pantat Salmah tu. Untung dapat anak saudara yang tak senonoh macam Salmah ni. Kali ini puas pakcik tengok pantat Salmah." Pudar muka Salmah dengan kata kata si tua itu. Perasaan malu, marah dan benci, bercampur aduk di dalam fikirannya. Di dalam serba kecelaruan, tangan Salmah masih terketar ketar memperbetulkan selitan tuala. Telah beberapa kali diusahakan. Namun entah kenapa ianya tetap juga nak terlucut.

Si tua itu bergerak menghampiri Salmah. Dia pun berdiri betul betul di depan anak saudaranya itu. Si pakcik mula naik geram melihatkan kedegilan tuala Salmah. Ianya sekejap terselit dan sekejap lagi terlucut. Berulang ulang keadaan tersebut bersileh ganti.

"Kenapa ni Salmah ? Susah sangat ke tuala tu? Kan lebih baik kalau …………?" Kata kata pak saudara Salmah terputus begitu saja. Ayatnya tak sempat dihabiskan kerana dah terlalu geram. Ketika itu jugalah tuala Salmah disentap rakus. Dengan hanya sekali rabus, tuala degil itu berjaya dipisahkan dari tubuh anak saudaranya. Pantas ia dicampakkan keluar tingkap.

"Haaaaa…..!!!!!! Macam ni kan lebih senang. Tak payah susah susah nak terselit sana terselit sini." Sambung si tua itu lagi. Muka Salmah nampak cemas. Pada sekujur tubuhnya tiada seurat benang pun yang tinggal. Dia berkeadaan telanjang bulat. Orang yang menyaksikan pula ialah pak saudaranya sendiri. Lelaki yang Salmah paling meluat !

"Aaaarrrrrr…….!!!! Ma....aaafkan saya pakcik? Sa...sa...saya………. Errrrr… Saya ni………?" Tergagap gagap Salmah cuba mengatur kata kata. Dia sendiri pun tak pasti akan apa yang nak diperkatakan. Salmah tenggelam punca mencari perkataan bagi meneruskan ayatnya. Sambil itu dia cuba menutup tetek dengan tangan. Tapak tangan kanan Salmah terpekup pada puting sebelah kiri. Puting sebelah kanan pula dipekupkan oleh tapak tangan kiri. Bersungguh sungguh Salmah berusaha melindungi teteknya dari terus terpamir. Itu saja tindak balas yang diingati. Dia terlupa sama sekali mengenai pendedahan pantatnya.

"Uuuuummmmm….. Buat apa nak sorok sorok. Bogel begini kan nampak cantik. Salmah pun macam pakcik gak. Sama sama suka telanjang. Tengok ajelah pelir pakcik yang dah keras ni. Bukannya tak biasa!!!!" Kata kata yang bernada serba menggatal itu amat meluat Salmah dengarkan. Meruap ruap bulu romanya. Lebih lebih lagi bila si tua itu mula memegang kedua belah tapak tangan Salmah. Perlahan lahan ianya ditarik ke bawah. Dengan tindakan yang sebegitu, sepasang tetek yang mekar itu pun kembalilah terdedah.

Bagai dipukau, Salmah menurut saja gelagat si pak saudaranya. Ketika itu rasa ketakutan menyelinap ke seluruh urat sarafnya. Tak berani dia bertindak engkar. Hasrat penentangan tidak langsung terselit di dalam fikirannya. Tangan Salmah terketar ketar apabila dipegang oleh si tua itu.

"Sayang jangan takut. Hanya kita berdua saja yang tahu rahsia ini. Pakcik takkan bocorkan rahsia Salmah. Tapi Sayang mestilah berjanji….!!!" Sambil bersuara, dia menarik sepasang tapak tangan si anak saudaranya itu supaya terpekap ke batang pelir. Sungguh lembut tapak tangan Salmah. Amat halus kulitnya. Pelir yang sudah keras itu berdenyut denyut apabila disaluti kelembutan yang sedemikian rupa. Keadaan kedua belah tapak tangan Salmah bagaikan bersalaman dengan si batang pelir.

Geli sungguh tangan Salmah bila dipaksa memegang batang pelir yang hitam melegam itu. Sambil mukanya berkerut ke ngiluan Salmah mula tertanya tanya. "Janji apa ........? Apa yang pakcik nak ?" Amat risau hatinya mengenai perjanjian yang ditagih oleh pak saudaranya itu. Dia hanya mampu membayangkan hasrat buruk buruk saja. Terutama perkara yang ada kaitan dengan si batang pelir. Tambahan pula pada ketika itu ia sedang tersangkar kemas di dalam tapak tangannya.

"Salmah mesti berjanji dan bersumpah. Bila perut Salmah ni dah buncit membunting, Salmah mesti kawin dengan pakcik. Uuuuuummm......!!! Tak susah sangat kan ?" Jawab pak saudara Salmah dengan nada suara yang masih menggatal. Lemah kepala lutut Salmah mendengarkan syarat janji yang sedemikian rupa. Biji matanya terbeliak bila perkataan bunting disebut sebut. Kerana terkejut, mulut Salmah agak separuh ternganga. Manakala bibirnya pula nampak terketar ketar.

Seram sejuk perut Salmah dibuat oleh si tua itu. Desakan pada janji dan sumpah tersebut terlalu berat baginya Namun Salmah perlu memberikan jawapan segera. Ia pula mesti mampu memuaskan hati pakciknya itu. Jika tidak, dikhuatiri pelir yang bersarang di tangan, akan bersarang pula di dalam pantat. Lebih lebih lagi pada masa itu Salmah bertelanjang bulat. Cukup mudah untuk menyelitkan sebatang pelir ke dalam lubang pantatnya.

Tiba tiba Salmah mendapat akal. Salmah mula terfikir bagaimana mungkin dia boleh bunting. Jika bunting sekali pun mestilah ketika itu dia sudah bersuami. Takkanlah berani pak saudara Salmah nak merampas isteri orang. Ternyata hajat si tua itu mustahil untuk menjadi kenyataan. Salmah tidak nampak sebarang kesempatan yang boleh dimanfaatkan oleh pakciknya. Tiada kemungkinan dia akan menjadi mangsa terhadap segala janji dan sumpah berkenaan. Salmah berasa amat yakin dengan hakikat itu. Jawapan yang harus diberikan mestilah berlandaskan keyakinan tersebut.

"Ya pakcik. Salmah bersumpah dan berjanji. Bila ada budak dalam perut ni nanti, pakciklah ayahnya." Dengan suara manja Salmah melafazkan sumpah janji. Serta merta batang pelir ditangannya itu jadi tambah mengembang dan memanjang. Salmah mula berfikiran bijak. Dia cuba memajukan kesempatan dari keadaan pelir yang semakin bersemangat itu.

"Bila Salmah bunting nanti, pakcik tak perlulah melancap lagi. Salmah sendiri boleh tolong lancapkan. Seberapa kerap pun Salmah sanggup lancapkan pelir bertuah ini." Begitu menggoda nada suara Salmah itu. Sambil bercakap tangan Salmah sudah berani mengurut urut pelir pakciknya. Semakin diurut, ia semakin keras. Salmah tahu bahawa kulit tapak tangannya itu sungguh lembut dan halus. Sebaik mungkin kelebihan itu cuba diperalatkan. Dia tahu dari situlah tersalurnya kesedapan yang dirasakan oleh pelir itu. Memang sebegitulah hasrat Salmah. Dia mahukan si tua itu patuh terhadap kehendak jari jari lembutnya. Reaksi pelir yang begitu menggalakkan telah menaikkan lagi keyakinan Salmah. Amat kuat dorongannya untuk melipat gandakan unsur unsur godaan ke atas si pakcik tersebut.

"Pelir hitam ini pun boleh berseronok seronok kat dalam pantat Salmah. Lagi pun tak elok membazirkan air zuriat. Kan lebih baik ia disimpan dalam perut Salmah ni. Benih pakcik kan masih pekat. Tentulah subur. Mesti jadi budak punya. Jawabnya buncit lagilah perut Salmah ni."

Sungguh mujarab resepi rangsangan yang cuba Salmah salurkan itu. Janji janji manis tersebut telah berjaya menyemarakkan bahang nafsu si pakciknya. Telinga yang mendengar, tapi pelir pula yang semakin keras. Batang pelir si tua itu jadi berdenyut denyut bagai nak gila. Pundi air maninya sudah terasa mendidih semula. Dalam pada itu jejari Salmah masih lagi tekun mengurut si batang pelir. Tetapi penumpuannya kian lebih di bahagian kepala pelir berkenaan. Dia sedar bahawa di situlah letaknya suis rangsangan yang tidak terhingga sedapnya.

"Dengan ini Salmah bersumpah akan menunaikan segala janji janji yang tersebut tadi. Salmah juga mahukan pakcik juga turut sama bersumpah dan berjanji. Selagi Salmah tidak bunting diluar nikah, selagi itulah pakcik tidak akan datang ke rumah ini. Berjanjilah, dan bersumpahlah, aduhai pakcik ku sayang." Begitulah bunyi syarat sumpah janji yang didesak oleh Salmah. Amat nyata akan matlamat syarat syarat tersebut. Ia bertujuan agar si tua itu tidak boleh lagi datang untuk menemui Salmah. Yang diperlukan hanyalah persetujuan dari si tua itu. Jika ia tercapai, maka berakhirlah kesah pelir hitam itu dari kehidupan Salmah.

"Ohhhhh......!!! Sedapnya jari Salmah ni. Dan tak lama lagi, setiap hari pakcik dapat sedap macam ni. Hanya empat bulan saja lagi Salmah ku sayang. Perut Salmah mesti buncit. Pakcik akan ke mari untuk menagih segala janji yang telah disumpahkan. Pakcik juga berjanji dan bersumpah tak akan datang menganggu Salmah. Melainkan sudah nyata Salmah bunting di luar nikah. Tapi sebelum itu, Salmah mesti puaskan batang pakcik ni dulu."

Bukan main tersenyum lagi Salmah setelah selesai si tua itu melafazkan segala sumpah dan janji. Tambah bersemangat dia melayani batang pelir pakciknya. Memang cukup istimewa kemampuan Salmah bila menangani batang pelir. Semakin lama, semakin tak terhingga kesedapan yang disalurkan. Keadaan pelir pakciknya sudah jauh di luar batas kawalan. Terlalu memuncak keinginan si tua itu untuk sekali lagi melakukan kencing nafsu. Lebih lebih lagi bila mendengarkan barisan kata kata Salmah yang amat kuat pengodaannya.

"Uuummm....... Salmah sangat sayang pada pakcik ni. Sekarang Salmah berani jamin. Pelir bertuah ni mesti puas. Sebab Salmah sendiri yang akan lancapkan sampai puas. Nanti kita berdoalah supaya cepat ada budak dalam perut Salmah ni. Biarlah perut Salmah sarat membuncitkan baby luar nikah. Lepas tu pakcik datanglah selamatkan Salmah. Hari hari pelir bertuah ini boleh dapat............" Belum sempat Salmah menghabiskan ayat, si batang pelir sudah mula memancutkan air mani. Berceret ceret semburan pekat itu terpancul. Cecair melengas itu juga bertaburan di sekitar kawasan bawah pusat Salmah.

"Ishhh...... banyaknya air mani pakcik. Tengok tu, habis melengas tangan Salmah. Kenapa kali ni banyak sangat ? Selalu taklah banyak macam ni. Sedap sangat ke dapat kena lancap dengan tangan Salmah......? Mesti lah sedap pakcik oiiiii......! Tangan Salmah ni muda, lembut dan halus. Manalah boleh tahan si pelir tua ni. Memang terburai habislah jawabnya."

Dengan penuh manja Salmah telah mengatur beberapa barisan ayat perangsangan nafsu. Kali ini ia bertujuan untuk mengakhiri kemuncak nafsu pakciknya itu. Sungguh bijak Salmah memileh kata kata yang mampu menjanakan pancutan air mani. Pada masa yang sama, si kepala pelir tetap terus digentel dengan sebaik mungkin.

Keberkesanan tindakan Salmah itu sudah cukup terbukti. Setiap ayat yang dilafazkan pasti disambut dengan satu das semburan nafsu. Salmah menangani setiap semburan tersebut dengan sentuhan yang terbaik. Keputihan cecair melengas itu sudah penuh terpalit pada tangannya. Sebegitulah tingginya mutu lancapan yang salurkan oleh jari jari Salmah. Corak perkhidmatan tersebut berkekalan hinggalah ke titisan nafsu yang terakhir.

Setelah selesai sesi lancapan itu, pak saudara Salmah pun bersiap sedialah untuk balik. Dengan keadaan bertelanjang bulat si anak saudara menemani si pak saudara hingga ke laman rumah. Tak sedikit pun Salmah berasa takut maupun malu. Malahan dia nampak terlalu gembira. Pada sangkaannya, berakhirlah sudah era gangguan dari si tua itu. Sambil menuju ke situ, tangan Salmah memimpin pelir hitam itu dengan penuh kemanjaan.

Pak saudara Salmah pun nampak cukup ceria. Si tua itu benar benar puas. Pelanduk sudah pun masuk ke dalam jerat. Tetapi yang lebih menyeronokkan ialah sikap si mangsa itu sendiri. Dia beranggapan bahawa jerat telah memakan tuan. Semaian umpan yang bertakung di dalam perutnya, tidak langsung disedari. Jika semaian itu gersang maka terselamatlah Salmah. Tetapi jika ianya jadi budak, alamat membuncitlah perut si mangsa. Bak kata pepatah, "untung sabut timbullah ia, untung batu tenggelamlah jua."


Hasil Nukilan
"Matahari & Bulan"

Tiada ulasan: