Ahad, 17 Ogos 2008

Limah

Sewaktu aku berumur 18 tahun lepas habis SPM aku mengganggur..duduk kat rumah aje di kaumpung. Sesekali ada jugak buat kerja kampung. Sebelah rumah aku ada satu keluarga tinggal. Aku panggil pakcik sebelah tu pakcik Chak. Anak Pakchik Chak ada 2 orang. Anak lelakinya sebaya dengan aku. Kawan baik aku. Dia ada kakak yang tua setahun dari aku, namanya Limah. Dia bekerja kerani di salah sebuah jabatan kerajaan di kampung aku. Jadi dia tinggal ngan mak bapak dialah. Aku selalu pergi rumah dia orang lepak-lepak. Jadi rumah dia orang macam rumah aku lah gak.

Dalam selalu aku pergi melepak kat rumah dia orang, aku perasan Limah sentiasa memandang aku semacam aje. Aku perasan apabila dia selalu memakai seksi bila aku ada. Badannya jangan cakap lah. Solid habis. Tinggi cuma 5 kaki aje. Tapi teteknya besar. Ada suatu hari selepas mandi , sewaktu aku melepak kat rumah dia, Dia saje je bukak pintu bilik , dan lalu mengelap badanya sambil membelakangkan aku , menunjukkan punngungnya nya gebu. Masa tu adikku jkeras habis. Nasib baik kawan aku adik Limah tu tak perasan. Kalau tak mampussss..si Limah kena belasah. Pada suatu hari, rumah aku ada buat kenduri kahwin kakak aku. Jadi pada malam ahad tu ramai lah sedara mara dari jauh datang dan tidur kayt rumah aku. Jadi aku pun terpaksa lah mencari port sementara nak tidur. Pakchik Chah mempelawa aku tidur kat rumah dia. Kawan aku pulak masa tu tengah demam panas. Jadi dia tak dapat datang rumah aku. Dia melepek kat dalam bilik dia aje. Jadi hendak tak hendak terpaksa lah aku pergi rumah sebelah, sambil berharap dapat tengok body Limah lagi. Lepas mandi dan tukar baju aku pun pergi lah rumah Pakcik Chah. Waktu tu pukul 9 malam. Dia orang pelawa aku naik, masa tu dia orang tengah tengok TV. Hanya 3 beranak aje masa, iaitu Pakcik Chah, bini dia dan Limah. Kawan baik aku tu pula tengah demam. Jadi melepaklah dia dalam bilik.

Lebih kurang pukul 10 Limah minta diri masuk tidur. Dalam hati aku berkata alamak melepas lah aku tengok bodi seksi dia. Takpelah aku kata dalam hati. Lebih kurang 15 minit kemudian bini Pakcik Chah bawakna aku bantal ngan selimut buat aku tidur. Lepas tu dia orang berdua pun masuk tidur. Tinggallah aku terkebil-kebil sorang- sorang tengok TV. Lebih kurang 15 minit kemudian aku tengok Limah keluar dari bilik. Bilik dia berdepan dengan bilik tamu. Sambil tersenyum dia menuju kearah aku pakai baju tidur . Aku tengok tetek dia yang besar tu bergoyang-goyang kuat didalam baju tidur. Sahhhh tak pakai coli. Tiba-tiba dada aku berdebar kuat. Adik aku terus mengeras.

Alamak ..macam mana nak cover aku punya adik nie.. sebab masa tu aku hanya pakai kain takda seluar dalam. Lalu aku turun dari sofa dan meniarap beralaskan bantal di dada aku. Sewaktu aku meniarap tu Limah tegur aku. 'Kenapa niarap¡K..?" aku Jawap saje je¡K suka tengok TV sambil niarap. Limah senyum aje. Kemudian Limah kata dia pun nak meniarap sama, kerana dia kata dia pun suka meniarap sambil tengok TV. Lalu dia pun meniarap sebelah aku.

Sewaktu meneriap sebelah aku kaki dia tersepak kaki aku. Dia meminta maaaf . Aku senyum aje. Dia tanya aku , taknak minta maaf ke¡KAku pun tolak kaki dia. Dia tolak balik kaki aku. Kami bermain tolak-tolak kaki. Aku makin lama makin stim. Lama-lama dia nak cubit lengan aku. Aku berpusing menelentang nak lari. Lalu terjonjol kain hadapan aku sebab di tolak oleh cock aku. Limah tengok tonjolan kain aku. Dia kata "ehhhhh tak malu¡K." Aku sengeh aje lalu meniarap balik sambil menhan malu. Lepas tu Limah tanya aku ¡KRamli taknak releasekan pressure adik yang kat bawah tu ke?¡KAku sengeh aje ¡K.Lalu Limah menolak badan aku supaya menelentang. Bila aku menelentang kote aku bertambah keras. Limah memandang kote aku dengan penuh bernafsu. Tangannya terus memegang kote aku. Kote aku terasa panas walaupun ada lapik kain. Limah mengurut-urut kote aku sambil dia mengucup dan menghisap lidah aku. Aku semakin ghairah. Ini kali pertama perempuan memegang kemaluan aku. Sambil itu tangan aku terus meraba teteknya yang besar.

Limah mengajak aku masuk kebiliknya. Aku menurut saje. Sampai di dalam bilik dia menanggalkan semua pakaiannya dan aku pun turut sama. Kami sama-sama bogel. Aku mengulum lidahnya lagi sambil tangan aku bermain-main puting Limah. Limah pula mengurut-urut Kote aku. Aku terasa nikmat teramat sangat. Aku terasa hendak keluar mani. Aku meminta Limah melajukan urutannya. Aku terlupa dunia sebentar¡K
ahhhhhhhhhhh aku tak dapat menahan kesedapan..yang amat sangat. Akhirnya aku tertewas. Limah hanya tersenyum.
Aku mengesat kote ku dangan kain. Selepas mengesat, kembali mendapatkan Limah. Aku menghisap putting dan teteknya yang besar yang memnag aku idamkan itu.

Semakin lama semakin menggeliat Limah¡Kdan semakin kuat keluh..nya..ahhh ahhhh¡Kahhh sedapnya ramli. Sambil tangan aku bermain dengan biji kelentitnya. Aku hisap bergilir-gilir putingnya kiri-kekanan dan sebalikyan. Selepas puas bermain tetknya aku menjilat-jilat seluruh bandan ya sambil tangan aku bermain-main dengna biji kelentit dan lubang nya. Aku menjilat perutnya dia semakin mengeliat. Aku turun kebawah lagi. Aku jilat peha nya. Dia bagai nak gila. Aku tengok. Sampai kat pantatnya aku menjilat pantatnya dan biji kelentitnya sambil tangan aku menjolok-jolok lubang pukinya. Ahhh..ahhh¡Kl like that Rammmmm¡K Perempuan memang suka begitu kot¡KTerasa masin air mazinya¡Klidah aku terasa kebas. Juga menjilat pantatnya. Agak 3 minit aku mengerjakan pantatnya Limah merayu-rayu pada aku ¡Kplease Rammm I need yours¡K. Oleh kerana aku pun dah tak tahan lalu aku pun memanjat lah si Limah. Aku halakan Kote aku lalu akn tekan perlahan-lahan.. Ketat¡K. tapi aku tekan juga.. Aku tengok Limah dah ternganga kesedapan. Aku teruskan juga sampai kepangkal Kote aku. Limah mendesah-desah.. ajhhhh.. ahhhh. Aku tarik perlahan-lahan kote aku dan menghayun perlahan- lahan. Kote aku terasa berdenyut-denyut macam kena sedut. Aku tengok Limah macam sedap aje, lalu aku melajukan kayuhan aku makin lama makin laju. Nasib baik Kote aku tahan lama kerana tadi dah terpancut. Kalu tak dah lama aku tergolek.

Limah semakin tak keruan aku tengok. Kepala dia tergeleng-geleng aku tengok. Agak agak 5 minit aku berdayung aku merasakan Limah mencengkam belakang aku dan menolak puki nya keatas dan badanya mengejang , aku tengok muka dia dah merah padam tiba-tiba ,sambil mendesah ¡Kehmmmmmmmmmmmmm ¡Ksedapnya¡K.ehmmmmm..sambil mengetap gigi. .. aku tau dia mesti tengah klimaks nie..aku menekan kote aku sedalam yang boleh. Tak lama kemuadian dia pun kembali normal. Aku terasa pantatnya semakin basah. Lalu aku mencabut kote aku dan lap pantat dia. Lepas tu aku angkat kaki dia taruk atas bahu aku. Limah hanya senyum. Aku masukkan balik Kote aku dalam pantatnya. Wahhhhh aku terasa lebih sedap dan mampat¡K Limah aku tengok dah mula stim balik¡K Aku menyorong keluar masuk perlahan-lahan. Wah macam nie lagi sedap aku rasa. Aku tanya Limah sama ada dia suka¡K dia angguk sambil senyum. Makin lama makin laju aku berayun¡K. Limah semakin mendesah..matanya tertutup rapat. Kali ini ini mendayung semakin laju dibandingkan semasa limah dibawah tadi. Limah mengelengkan -gelengkan kepala dia kembali..mulutnya kembali terngangga sambil mendesah ahhhhh ahhhhhh. Aku terasa semakin sedap.

Lebih kurang 6 minit kami berdayung Limah mencengkam dan menarik peha aku dengan sekuat hati. Lalu aku menekan Kote aku sedalam yang mungkin..ahhhhhhh aku tahu Limah dah nak klimaks¡Kaku pun begitu ¡K.lebih kurang 1 minit kami menekan antara satu sama lain aku pun merasa kenikmatan dunia itu¡Kbetapa enaknya¡K ahhhhhhhhhh¡K. kami longlai selepas itu..


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: