Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 17 Ogos 2008

Ita Dan Ravi

Pada bulan Disember tahun lepas ada satu kisah menarik. Pada hari minggu aku dan Ita pergi bermain tenis di tempat biasa kami bermain. Di situ terdapat 4 gelanggan tenis. Ramai juga peminat tenis yang datang bermain di situ pada hari itu. Maaflah aku tak dapat nak kasi nama tempatnya.

Kawasan gelanggan tenis itu sememangnya disediakan untuk kemudahan orang ramai. Pada sebelah pagi tadi diadakan Kem Tenis, iaitu suatu latihan tenis yang diadakan oleh sebuah syarikat kepada sebuah sekolah menengah di situ. Setibanya kami di situ mereka semua sudah beransur-ansur pulang. Maklumlah hari dah petang dan baru lepas hujan.

Setelah gelanggang agak kering aku pun bermain tenis dengan Ita. Keadaan gelanggang tidak beberapa kering. Ita bukanlah pandai sangat bermain tenis. Sebab aku dah tak ada orang lain nak bermain, maka aku pun ajaklah dia. Boring juga asyik tengok blue film aje kat rumah.

Pada petang itu Ita memakai skirt putih pendek dan seluar dalam yang biasa di pakai oleh orang perempuan bermain tenis. Pendek kata ketika dia servistu memang terangkat kainskirtnya. Sedang kami asyik bermain dengan cara yang ikut suka kami aje, tanpa disedari kami dilihat oleh seorang lelaki India. Dia ketawa melihat kami bermain. "You all main macam budak sekolah," kata India itu.

Kami berhenti seketika lalu berkenalan dengan lelaki itu. Rupanya lelaki Indian itu adalah jurulatih tenis bagi kem tenis murid sekolah yang diadakan di situ pada pagi tadi. Dia menawarkan diri untuk mengajar sedikit ita cara bermain. Ita memang tak berberapa pandai mengambil bola'back hand'. Jadi jurulatih itu yang bernama Ravi mengajar Ita mengambil bola back hand. Ravi mula mengajar cara memegang reket tenis dan kedudukan badan yang betul semasa mengambil bola.

Aku lihat sesekali Ravi menjeling ke arah seluar dalam Ita ketika Ita mengambil bola back hand yang ku hantar. Ravi terus mengajar Ita sehinggalah Ita agak pandai mengambil bola back hand. Kerana dah agak penat aku melatih Ita mengambil bola back hand aku meminta Ravi pula bermain tenis dengan Ita. Mereka bermain dengan penuh seronok. Ita pula aku lihat sudah agak pandai mengambil bola back hand.

Sedang Ita berlari mengejar bola tiba-tiba dia tergelincir lalu jatu. Ita menjerit. Aku meluru mendapatkan Ita. Aku lihat Ita bangun sambil mengurut peha dan kakinya yang sakit. "Aduh sakitnya, bang'" kata Ita. "Tulah kalau main tu janganlah kejar ikut sedap aje," kata aku kepada Ita. Aku memimpin Ita menuju ke kerusi di tepi gelanggang. Ravi juga datang melihat keadaan Ita. Dia meminta izin untuk melihat keadaan kaki Ita. Ravi kata peha Ita lutut Ita tegeliat sedikit dan kakinya tercalar kerana bergeser dengan simen gelanggang. Dia mengatakan dia boleh tolong mengurutkan Ita kalau aku izinkan.

"Kalau you boleh tolong urutkan, biar saya ambilkan minyak gamat di dalam kereta," kata aku kepada Ravi. Aku pasal urut mengurut kecedaraan ni, tak beberapa pandai sangat. Nanti tak pasal-pasal jadi lebih teruk pula. "Tak apalah Encik, saya ada minya urut di bilik persalinan'" kata Ravi kepada aku. "Kalau begitu you bawa isteri encik ke bilik sana," kata Ravi. Aku memapah Ita yang terhencut-hencut itu ke bilik persalinan. Bilik itu kelihatan lengan aje, kerana murid-murid peserta Kem Tenis tadi sudah balik.

"Bang, tolong ambilkan tuala Ita di kereta," kata Ita kepada aku. "Baik-baik tau, jangan buat tak senonoh lagi, " kata aku kepada Ita. Sementara itu Ravi membuka bagnya lalu mengeluarkan sebotol minyak urut. "You tolong urutkan isteri I sementara I pergi ambil tuala," kata aku kepada Ravi. Ravi mengganggukan kepalanya. Pada masa itu Ita sedang berbaring di atas sebuah meja panjang. Selepas itu aku pun keluar menuju ke kereta.

Semasa aku meninggalkan bilik persalinan terlintas di kepalaku. "Apa yang akan dibuat oleh india ni pada isteriku," bisik hatiku. Aku tidak jadi menuju ke kereta. Aku perlahan-lahan berpatah balik menuju ke bilik persalinan tempat Ita terbaring tadi. Aku berjalan perlahan-lahan agar tidak didengar oleh mereka berdua. Sementara itu hujan telah turun dengan lebatnya di luar. Setelah menghampiri tempat isteriku Ita terbaring aku lihat Ravi sedang melumurkan minyak pada lutut dan peha Ita.

Jarak tempat bersembunyi aku dengan tempat mereka berdua lebih kurang 10 kaki aje. Tapi tempat itu terlindung dari cahaya lampu kerana di halang oleh almari. Jadi aku dapat melihat dengan jelas perlakuan mereka."You baring sementara I urutkan kaki you" kata Ravi kepada Ita. Ita mengangguk aje. Setelah minyak limurkan di peha dan di lutu Ita Ravi mula mengurut kaki Ita. Sesekali Ita menjerit kesakitan apabila terkena tempat jatuhnya tadi.Sesekali-sesekala aku lihat Ravi menjeling kearah seluar dalam Ita.

Setelah lutu Ita diurutnya, tiba-tiba dengan perlahan-lahan tangan Ravi mengurut menghala ke atas pula. Tangan Ravi terus mengurut peha Ita yang dilumur dengan minyak itu. Tangannya semakin ke atas sehinggalah sampai ke dalam skirt Ita. Ravi terus memicit-micit daging di bawah skirt Ita. Aku lihat Ita mendiamkan diri aje. Apabila melihatkan Ita mendiamkan diri, Ravi semakin berani mengurut dan memicit-micit punggung isteriku. Tiba-tiba Ita berpaling ke arah Ravi dan berkata, Mr Ravi, Ita rasa punggung Ita sakitlah, boleh you tolong urutkan,"kata Ita.

"Of course, sudah tentu," kata Ravi. Ita terus membaringkan dirinya. Aku lihat Ravi sudah mula mengurut dan meraba buntut Ita. Setelah puas dia meraba, tiba-tiba dia mencium buntut Ita."I ingat suami I mungkin terperangkap di dalam keretanyalah Ravi," kata Ita. "Mungkin juga," jawab Ravi. Ravi terus mengurut dan memicit punggung Ita. "You sudah kahwin ke Ravi," tanya Ita. "I sudah ada 8 orang anak," jawab Ravi."You bagaimana," tanya Ravi pula. "I dan husband baru beberapa bulan aje kahwin," jawab Ita.Aku terus memerhatikan gelagat mereka berdua." If don't mind I ingat nak urut bawah sikit, boleh?,"tanya Ravi."That's okay," jawab Ita.

Bila Ravi melihat lampu hijau dari Ita dia mula memasukkan tangannya kedalam skirt Ita. Tangannya terus masuk ke dalam seluar dalam Ita. Tangan Ravi mencari faraj Ita. Tapi aku lihat tangan Ravi sukar mencapai faraj Ita kerana Ita berbaring. Tiba-tiba Ravi menarik seluar dalam putih Ita. Bila merasakan Ravi menarik seluar dalamnya Ita mengangkatkan buntutnya agar seluarnya mudah ditarik Ravi. Seluar dalam Ita dicampakkan Ravi ke lantai. Ita masih terbaring dalam keadaan separuh bogel. Hanya baju Tnya aje yang belum tanggal. Ravi terus mencium buntut Ita yang putih kuning itu. Buntut ita diramas dengan penuh berahi. Jari Ravi dimasukkan kedalam faraj Ita melaui celah kelangkang Ita. Tapi Ravi sukar memainkan kelent*t Ita kerana Ita berbaring. "Boleh you terlentang," tanya Ravi. Ita terus terlentang menghadap Ravi.

"Suami you tak marah ke I usik you," tanya Ravi. "Kalau you buat cepat dia tak tahu," jawab Ita. "I ingat baik, kalau you takut husband I datang, lebih baik you kunci pintu tu, "kata Ita kepada Ravi. Tanpa berlengah Ravi terus mengunci pintu bilik persalinan itu tanpa menyedari aku sedang bersembunyi di belakang almari. Selepas itu Ravi terus mendekati Ita yang terbaring.Bila melihatkan keadaan agak selamat Ravi terus memainkan kelent*t Ita. Buntut Ita di tariknya ke tepi meja. Ravi menjilat faraj Ita. Lidahnya menjilat-jilat kelent*t Ita yang kemerah-merahan itu. Ita mengeliat menahan kesedapan. Ita menanggalkan baju dan colinya.Sekarang Ita sudah terlanjang bulat. Lidah Ravi dimasukkan kedalam faraj Ita. Setiap kali lidah Ravi keluar masuk ke dalam faraj Ita, aku lihat Ita mengerang kesedapan. Setelah hampir 5 minit Ravi menjilat faraj Ita, aku lihat faraj Ita banyak mengeluarkan air. Aku tahu kalau tanda macam tu, tentu Ita sudah gian habis."Ravi I dah tak tahan ni," kata Ita."Okaylah I bangun," jawab Ravi.

Apabila Ravi berdiri dia terus membuka bajunya. Sementara itu Ita terus menanggalkan seluar tenis Ravi. Setelah itu dia menanggalkan pula seluar dalam Ravi dan terus memegang zakar Ravi. Aku lihat zakar Ravi lebih kurang 5 inci aje dan ukurlilitnya lebih kurang 2 inici. Taklah besar sangat. Tapi yang aku agak hairan ialah kulit zakarnya mengerutu dan berwarna kehitaman. Mungkin sebab keturunan India, agak aku.Zakar Ravi juga aku lihat tak ada kulup, mungkin dia bersunat. "Kenapa you punya macam ni?" kata Ita kepada Ravi. "Masa I kecil, I diserang gatal-gatal, habis seluruh badan, termasuklah yang ini," jawab Ravi. "Boleh I jilat you punya," kata Ita kepada Ravi. Mula-mula Ita mengurut-ngurut zakar Ravi perlaha-lahan. Ita tak perlu menunggu lama kerana zakar Ravi sudah mencacak. Kepala zakar Ravi yang hitam berkilat itu dijilat oleh Ita. Bibir merah Ita menghisap dan menjilat kepala zakar Ravi. "You main I punya, I main you punya," kata Ravi kepada Ita.

Ita memberhentikan menjilat zakar Ravi. Ita kembali berbaring di atas meja besar sambil terlentang. Ravi yang berbogel perlahan-lahan naik ke atas meja. Dengan posisi 69 Ravi menjilat faraj Ita. Manakala Ita mengkulum zakar Ravi. Zakar Ravi dihisap dan dijilat oleh Ita. Ravi terus menjilat kelent*t Ita. Buntut Ita terangkat-angakt menahan kesedapan. "Ravi susahlah mahu hisap you punya, banyak gerutu," kata Ita. "Lebih baik you 'masuk'kan aje" kata Ita kepada Ravi. Aku lihat faraj Ita sudah basah lenjun oleh air liur dan air mazi Ita.

Faraj Ita berwarna kemerahan dan begitu juga kelentitnya. Ita selalu menjaga farajnya. Setiap kali ke bilik air dia pasti mencuci dengan cecair 'hygience' Avon agar farajnya wangi dan bersih. Tak hairanlah kalau Ravi begitu berselera menjilat faraj Ita. Dari luar sampailah ke dalam farajnya, pasti berbau harum. Ita selalu memastikan farajnya sentiasa bersih dan wangi. "Ravi sedap ke you jilat I punya," kata Ita kepada Ravi. "You punya barang banyak bagus, wangi oooo, tak seperti I punya wife," jawab Ravi. "I punya wife ada bau, sudah lama I tak buat macam I buat dekat you," jelas Ravi lagi.

Semasa Ita bangun, Ravi meramas-ramas buah dada Ita. "Kasi I rasa you punya breast," kata Ravi. Ita menyorongkan teteknya ke arah Ravi. Ravi menjilat dan meramas puting tetek Ita. Ita mengeliat menahan kesedapan. Tetek Ita semakin mengeras. Ita terus merangkul tengkok Ravi, mereka berkucupan dan menjilat lidah masing-masing. Mereka masih berdiri. Setelah berkucupan Ravi meminta Ita memegang tepi meja kerana dia ingin menjalankan 'kerjanya'. Melihatkan keadaan itu zakar aku juga semakin keras. Tapi aku tahankan juga kerana aku sememangnya seronok melihat Ita bersetubuh dengan pasangannya.

Ita terus menuju ke meja dan memegang tepi meja sambil badannya direndahkan. Zakar Ravi mencacak 90 darjah. Buntut Ita menghala ke arah Ravi. Ravi memegang buntut Ita yang putih kuning itu. Berbeza aku tengok, seorang putih seorang gelap. Ravi kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul diantar celah kedua buntut isteriku. Faraj Ita yang tembam itu aku lihat dengan jelas. Perlahan-lahan zakar Ravi membelah tebing faraj isteriku dan perlahan-lahan terjunam menghala ke dasar lubuk. Ravi menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh buntut Ita. "Very nice, Ravi" kata Ita.Setelah zakarnya terbenam ke dalam faraj Ita, Ravi mula mencabutnya. Aku lihat di sekitar kulit zakarnya yang menggerutu itu terpalit air putih. Air mazi inilah yang menjadikan kerja sorong dan tarik berjalan lancar.

Ravi menrendahkan badannya sambil meramas buah dada Ita. Zakar Ravi yang terbenam di dalam faraj Ita itu mula digerakkan oleh Ravi keluar dan masuk. Sesekali aku dengar Ita mendengus kesedapan. Mungkin kerana kulit zakar Ravi yang menggerutu itu menambahkan kesedapan. Ravi terus meyetubuhi Ita dalam keadaan itu lebih kurang 10 minit tanpa henti. Tiba-tiba Ita menjerit, "I'm coming, I'm coming," jerit Ita. Bila mendengar Ita berkata demikina Ravi melajukan lagi kayuhannya dan aku lihat Ravi menekan semahu-mahunya kedalam faraj Ita. Muka Ravi berkerut manahan kesedapan. "I dah keluar," kata Ita kepada Ravi. "I pun baru keluar," jawab Ravi. "Jangan cabut lagi," kata Ita. Okay,okay," kata Ravi. Ravi terus memeluk Ita dari belakang. Aku lihat bulu dadanya basah berpeluh kerana bekerja kuat menyetubuhi isteriku. Kemudian Ravi mencabut zakarnya dari faraj Ita. Aku lihat banyak air putih keluar mengalir membasahi faraj Ita. " Banyak you punya air," kata Ita. "Sebenarnya I sudah 1 bulan tak make love dengan wife I sebab dia baru bersalin," jelas Ravi. Patutlah aku lihat air maninya begitu banyak keluar dari lubang faraj Ita. Tak tertampung oleh faraj Ita.

Setelah itu Ravi bangun dan memeluk Ita sambil membisikkan sesuatu. Aku tak tahu apa yang dibisikkan oleh Ravi. Mereka kemudian mengambil pakaian masing-masing. Ravi aku lihat menuju ke pintu untuk membuka semula pintu yang di kuncinya tadi. Sementara itu Ita sudah masuk ke bilik air.
Hari ketika itu lebih kurang pukul 6.30 petang. Hujan masih lebat. Kilat sambung menyambung. Aku lihat Ravi semasa membuka pintu menoleh ke kiri dan kanan meninjau-ninjau kalau ternampak aku. Tapi mana nak nampak, aku sedang menyorok. Setelah itu dia masuk ke bilik air.

Aku lihat dia mengatakan sesuatu kepada Ita. Mungkin menyatakan yang aku belum sampai kerana hari hujan. Mereka berdua menyangka aku tentu duduk dalam kereta sementar menunggu hari hujan berhenti. Ravi yang hanya memakai seluar dalam itu berkata sesuatu kepada Ita. Ketika itu Ita sedang mandi berbogel. Bilik air itu tak ada pintu cuma di tutup oleh kain plastik aje. Aku meyelak kain plastik itu untuk melihat kelakuan mereka berdua. Ravi mandi bertelanjang bersama Ita. Mereka berpeluk-pelukan sambil berkucupan hebat. Air shower yang membasahi mereka membuatkan badan mereka segar semula. Tiba-tiba Ravi memegang kedua belah peha Ita dan mengangkatnya. Bila Ita di angkat, faraj Ita dihalakan ke arah zakar Ravi yang sudah mula tercacak. Apalagi bila Ita memeluk aje Ravi, zakar Ravi terus terbenam ke lubuk faraj Ita. Ravi menyetubuhi Ita sambil berdiri. Ita mengerang kesedapan setiap kali zakar Ravi keluar masuk ke dalam farajnya. Aku ingat lebih kurang 5 minit, Ravi mendudukan Ita di atas lantai bilik air itu. Badan mereka yang basah itu menambahkan lagi kelancaran zakar Ravi untuk keluar dan masuk ke dalam faraj Ita dengan mudah.

Ita menggunakkan kedua lutut dan tangannya untuk berdiri. Buntutnya terangkat, tanpa membuang masa Ravi terus menjolokkan zakarnya ke dalam faraj Ita. Berayun-ayun buah dada Ita setiap kali zakar Ravi keluar masuk. Rambut Ita yang panjang itu di tarik oleh Ravi agar kedua-dua alat kelamin mereka dapat bertemu mesra. Tiba-tiba Ita berkata," I'm coming, I'm coming," kata Ita. Bila mendegar Ita hendak keluar air maninya Ravi melajukan lagi kayuhannya.Aku lihat muka Ita berkerut menahan kesedapan bila air maninya keluar. Topangan tangan Ita aku lihat semakin lemah, mungkin kerana sedapnya bila air mani terkeluar. Ravi terus menghayunkan zakarnya keluar dan masuk dan tak beberapa minit kemudian giliran Ravi pula memancutkan airnya. "I'm coming Ita," kata Ravi. Bila mendengarkan air mani Ravi hendak terpancut, cepat-cepat Ita berpusing dan Ravi dengan segera mencabut zakarnya dari faraj Ita.

Seperti mana yang biasa Ita dan aku lakukan, kali ini tibalah giliran Ravi pula memancutkan air maninya ke dalam mulut Ita. Ita terus menggulum zakar Ravi di dalam mulutnya. Air mani Ravi meleleh keluar dari mulut Ita.

Selepas itu mereka berdua berpelukan kesedapan.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: