Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 17 Ogos 2008

Gro

Aku bekerja sebagai GRO. Umurku baru 22 tahun dan menjadi GRO favorite di tempat kerjaku. Antara yang menjadi pelangganku ialah Mr. Lim, seorang taukey kilang cip komputer di Rawang. Mr. Lim pemurah orangnya kerana aku selalu mendapat tip lumayan tiap kali aku melayannya. Kadang-kadang aku melayan Mr. Lim hingga ke bilik hotelnya. Dia selalunya berpuas hati dengan layananku.

Suatu hari Mr. Lim datang ke tempat aku bekerja dengan perasaan agak murung. Dia bercerita yang dia bimbang dengan anak lelaki tunggalnya yang berumur 15 tahun tapi tak mahu berkawan dengan pelajar perempuan. Isterinya, Puan Lim yang mempunyai perniagaan barangan kecantikan itu juga risau dengan keadaan anak lelakinya. Mereka bimbang anak lelaki mereka kelihatan agak lembut. Mereka risau mereka akan putus zuriat. Mereka bimbang anak mereka tak mahu kahwin.

Mr. Lim minta aku membantunya. Setelah mendengar peneranannya aku setuju kerana bayarannya agak lumayan. Mr. Lim akan membayar RM500 kalau semua berjalan lancar. Beliau akan berbincang dengan isterinya akan rancangan ini. Tapi yang pastinya aktiviti kunjungannya ke tempat kerja aku dan selalu bersamaku di bilik hotel tak akan dibincang dengan isterinya.

Perancangan berjalan lancar. Hari yang ditetapkan tiba. Aku muncul di banglo mewah Mr. Lim pukul 8.00 malam. Setelah kubunyikan bell, Robert anak Mr. Lim membuka pintu. Aku tengok Robert ni agak besar dan tinggi juga macam remaja 17 tahun sedangkan umur sebenarnya baru 15 tahun. Betul seperti kata Mr. Lim, Robert memang sopan dan kelihatan agak lembut. Patutlah Mr. Lim dan isterinya risau.

Robert, ini Lina pekerja di syarikat bapa. Malam ini dia akan menjaga rumah meneman kamu kerana bapa dan ibu akan ke majlis kawan bapa. Malam ini bapa dan ibu tak pulang, ujar Mr. Lim lembut ditujukan kepada anak kesayangannya. Robert mengangguk saja.

Tunjukkan bilik untuk Kakak Lina. Dia akan bermalam di sini. Kalau ada apa-apa minta bantuan Kak Lina, Tambah Mr. Lim.

Robert patuh arahan Mr. Lim. Di ambilnya beg pakaian aku dan diarahkanku mengikutnya. Aku mengikutnya ke arah bilik tamu rumah Mr. Lim. Robert meletakkan beg di atas katil sambil tersenyum sopan. Robert keluar dan terus ke ruang tamu menonton tv.

Aku mengganti pakaian yang kupakai. Seluar jeans dan blouse yang kupakai kulondeh ke lantai. Seluar dalam dan bra pun aku buka. Ku ambil baju tidur nipis dari dalam beg dan kukenakan ke badanku. Kusapu sedikit minyak wangi di belakang telinga, leher, belakang lengan dan sekitar paha. Setelah selesai aku berjalan keluar ke ruang tamu bersebelahan Robert. Aku dapat melihat Robert memerhatiku tak berkelip. Aku pura-pura tidak melihatnya.

Sambil menonton tv aku berbual-bual dengan Robert. Dari perbualan aku dapat tahu Robert takut berkawan dengan perempuan kerana diejek kawan-kawan lelakinya. Mereka memanggilnya pondan dan memperli koneknya yang kecil. Kawan-kawannya mengatakan perempuan tak suka lelaki lembut yang berkonek kecil. Sejak itu Robert menjauhkan dirinya daripada kawan-kawan perempuan.

Aku menghampiri Robert. Tangan Robert kupegang. Aku lihat Robert terkejut dan takut-takut. Aku usap tangannya. Robert cuba menarik tangannya.

Jangan takut Robert. Kakak tak akan apa-apakan kamu. Anggap saja kakak teman wanitamu, kataku memberi semangat. Kamu pernah melihat wanita telanjang, tanyaku lagi.

Tak pernah. Saya biasa tengok dalam internet saja, ujar Robert jujur.Kalau macam tu kau boleh tengok sekarang, sambungku sambil melepaskan baju tidur yang kupakai. Kulihat muka Robert menjadi merah kerana malu.

Tak perlu bimbang, tak ada siapa di rumah. Hanya kita berdua dan kita boleh buat apa kita suka, pujukku.Aku merapatkan badanku ke badan Robert. Bau harum minyak wangi yang kupakai mempengaruhi Robert. Tangan Robert aku letakkan di pahaku yang mulus. Tangan yang satu lagi aku bawa ke tetekku yang menonjol. Malu-malu Robert meraba-raba dan memicit lembut tetekku. Sementara itu aku tarikkan t-shirt yang dipakai Robert hingga badannya yang berkulit putih itu terdedah. Ketiaknya ditumbuhi bulu-bulu halus.

Aku rapatkan lagi badanku. Bibirnya aku kecup dan kujulurkan lidahku ke mulutnya. Robert nampak terangsang dengan tindakanku. Kulihat adan benjolan di dalam seluar pendek yang dipakainya. Ku tarik seluar ke bawah hingga Robert telanjang bulat di sofa. Kulihat penis Robert tegang terpacak. Kupegang dan kupicit lembut. Kudengar desisan keluar dari mulut Robert.
Kuperhati penis Robert. Tak ada kekurangannya. Ukurannya sederhana besar sesuai dengan umurnya 15 tahun.

Bentuknya macam bapanya juga tapi lebih kecil. Kubelek-belek penis Robert. Pelan-pelan ku tolak kulit kulupnya ke pangkal. Kulit kulup bergerak sempurna. Kepala penis licin warna merah terdedah.

Kulihat ada kepingan putih sekitar kepala penis Robert. Mungkin dia tak kisah dengan penisnya. Kuambil kertas tisu dan aku lap hingga bersih.

Robert, kau kena jaga kebersihan konekmu. Perempuan tak suka konek tak bersih. Kalau kau nak berkawan dengan kawan perempuan kamu kena selalu bersihkan konekmu, terangku lagi. Kulihat Robert mengangguk mengerti.

Ataupun kau bersunat saja macam budak-budak melayu supaya sentiasa bersih, terangku lagi.Saya takut sakit, ujar Robert polos.
Kalau begitu kau selalu kena cuci dan sabun supaya sentiasa bersih. Perempuan suka hisap kepala konek yang bersih, kataku.

Mari kita cuci, nanti kakak hisap konekmu. Tentu kau suka,ajakku sambil menariknya berdiri. Robert patuh mengikutku ke bilik air berdekatan. Ku siram batang konek yang masih keras. Aku sapukan sabun dan kugosok-gosok batangnya. Ku tarik kulit kulup dan kusabun kepala konek yang merah. Robert terpejam menikmati koneknya kugosok-gosok dan kulurut-lurut. Lepas tu aku cuci dengan air dan aku lap kering dengan tuala.

Kami jalan beriringan menuju ruang tamu. Walaupun umurnya 15 tahun tapi Robert lebih tinggi dariku yang berketinggian 161cm. Kurangkul badannya sambil tangannya kuletakkan ke cipapku yang berbulu halus. Kurasa seperti jarinya menjolok-jolok pelan lubang cipapku yang mulai basah.

Sambil kembali duduk di sofa aku menyuruh Robert meraba-raba tetekku. Seperti budak tak berpengalaman Robert memegang dan memicit lembut. Tetekku terasa lebih tegang. Tanganku meraba-raba dan memicit lembut penis Robert. Kulurut-lurut batang koneknya. Punggung Robert terangkat-angkat bila koneknya kena lancap. Lepas lima minit terasa ada cairan licin keluar dari kepala penis. Air mazi Robert dah mengalir keluar. Nampaknya Robert dah amat terangsang.

Aku mahu melihat reaksi Robert lebih lanjut. Kedua kakiku aku naikkan ke atas sofa. Aku buka luas lututku. Aku kangkang pahaku supaya cipapku terlihat jelas oleh Robert. Sinar lampu terpasang terang di ruang tamu. Cipapku yang bertundun gebu dan berbulu halus aku pamer kepada Robert. Aku kuak sedikit bibir cipapku yang lembut berwarna merah muda. Aku dapat melihat pipi Robert memerah dan koneknya makin keras dan panjang. Berdenyut-denyut burung muda itu dalam genggamanku.

Supaya Robert lebih nikmat aku menyembam mukaku ke celah pahanya. Kepala konek yang merah ku jilat-jilat dan kukulum kemudiannya. Kuhisap kuat-kuat sambil bibirku kurapatkan ke batang Robert. Robert kegelian bila lidah kasarku mengelus kepala koneknya yang licin. Kira-kira 5 minit Robert mengerang kuat.

Kak saya nak kencing, ujar Robert termengah-mengah.Kencing saja dalam mulut kakak, arahku. Tak sampai setengah minit satu pancutan kuat memerpa kerongkongku. Banyak juga mani Robert kutelan. Kemudian kuhisap hingga batang penisnya kering.Robert terkapai lesu di sofa. Kulihat penisnya mula mengecil dan terlentok di atas paha. Kepala konek kembali bersembunyi ditutupi kulit kulup. Robert lesu dan puas.

Mr. Lim, anak Mr. Lim tak ada masalah, ceritaku kebesokan harinya. Penisnya tegang keras macam Mr. Lim juga. Maninya banyak, penuh mulut saya disiramnya. Kalau dia ada isteri tentu Mr. Lim boleh dapat cucu, tambahku lagi.

Mr. Lim tesenyum puas sambil menghulur cek RM500.00.
Saya nak minta bantuan Lina lagi. Kali ini biar dia pancut dalam Lina punya cipap. Biar dia ada pengalaman, minta Mr. Lim.
Tak ada masalah. Mr. Lim bagi saya RM1,000.00, mintaku.
Jangan bimbang, lebih dari itu saya boleh kasi, balas Mr. Lim.
Satu ribu ringgit? Kira Oklah tu. Aku tersenyum dalam hati.

Aku tiba di rumah Mr. Lim seperti yang aku janjikan. Mr. Lim mengharapkan aku menilai kemampuan sebenar anaknya Robert. Kalau dulu anaknya mampu mengeluarkan benihnya dalam mulutku maka Mr. Lim mengharapkan anaknya mampu juga mengeluarkan benihnya ke dalam rahim perempuan. Mr. Lim ingin aku pastikan apakah anaknya yang kelihatan lembut itu adalah lelaki sejati.Seperti juga minggu lalu, Mr. Lim dan isterinya meninggalkan kami berdua dengan alasan akan ke majlis kahwin kawannya dan tidak akan pulang malam itu. Aku ditugaskan menjaga rumahnya dan juga sebagai peneman Robert yang keseorangan.

Padahal sebenarnya Mr. Lim ingin aku bebas bersama anaknya Robert. Aku tak pasti sama ada Robert maklum akan helah bapanya itu.Kali ini aku disambut dengan gembira oleh Robert. Tidak seperti minggu lalu bila aku disambut sambil lewa sekadar memenuhi perintah bapanya. Beg yang aku bawa diambilnya dan terus menuju ke bilik tamu. Kali ini Robert tidak terus keluar tetapi duduk di birai katil sambil memerhatiku.Kakak, boleh kita ulang seperti minggu sudah? tanya Robert penuh harap.“Apa salahnya, tapi hari ini panaslah. Robert mari kita mandi sama-samaâ ajakku.âBoleh juga kak. Nanti saya cuci konek saya bersih-bersih. Kakak kata orang perempuan suka hisap konek yang bersih, jawab Robert seperti mengingati kata-kataku tempoh hari.Budak 15 tahun itu melondehkan pakaiannya menurut apa yang aku lakukan.

Diambil seluar dalamku yang kucampak ke katil. Dihidu dan dicium seluar dalamku yang agak lembab. Aku lihat konek Robert yang coklat muda masih terkulai di celah paha. Selepas beberapa ketika seluar dalamku dihidu, konek Robert kelihatan mula mengeras. Kepala merah mula tersembul keluar dari muncung kulup. Cepat terangsang nampaknya anak muda ini.Tanpa segan Robert merapatkan dirinya kepadaku sambil memegang lembut buah dadaku yang membengkak kenyal. Pangkal tetekku dicium mesra dan putingku yang sebesar kelingking dihisap lembut.

Terasa hangat mulut Robert bila putingku dinyonyot mesra. Aku senyum saja melihat tingkah Robert yang kelihatan mula agresif. Kalau minggu sudah Robert kelihatan agak malu-malu.Aku menariknya ke bilik mandi bersebelahan bilik tamu sambil menjinjing tuala. Aku dan Robert bertelanjang bulat. Sebelum mandi aku mencangkung untuk kencing. Cipapku kelihatan merekah merah. Begitu saja kencingku keluar, Robert segera menahan tangannya sambil menadah air kencingku. Air kencingku yang berwarna kuning itu dicium dan dijilat dengan lidahnya.Masin dan hangatlah kak, Robert berkata pelan.

Sekarang kau pula kencing. Kak nak rasa pula kencingmu, pintaku pada Robert.Robert memegang koneknya dan mula kencing. Aku menadah mulutku dan memang benar seperti kata Robert. Air kencing rasanya masin dan hangat. Air kencing Robert aku luahkan ke lantai. Sambil senyum aku menjentik lembut konek Robert yang mula menegang. Mungkin Robert terangsang melihatku yang tak ditutupi walau seurat benang.Aku membuka pancuran air. Pelan-pelan aku membasahi badanku sambil menarik Robert mandi bersamaku. Sambil tersenyum aku menggosok-gosok badan Robert yang telah basah.

Aku mengambil sabun yang berada di dinding dan menyabun badan Robert hingga badannya ditutupi dengan buih sabun. Aku gosok-gosok hingga buih sabun rata di setiap inci kulit tubuh Robert yang kuning langsat itu. Sambil sabun masih berada di tapak tangan aku menyabun konek Robert yang separuh tegang. Kulurut-lurut batang konek dengan sabun. Batang konek coklat muda diselaputi dengan buih sabun yang putih. Tiba-tiba konek Robert mengeras bila kugosok-gosok. Tanpa lengah kutarik kulup yang menutupi kepala konek hingga kepala konek coklat muda berkilat terdedah. Kugosok-gosok kepala konek dengan sabun. Robert bergerak-gerak kegelian.

Lama kugosok-gosok batang konek agar betul-betul bersih kerana batang coklat muda keras ini akan menjadi habuan mulutku sebentar lagi.Kuarahkan Robert menyiram tubuhnya sambil membersihkan sisa-sisa buih sabun. Badan Robert kugosok-gosok hingga tiada lagi buih sabun di badannya. Kulihat ke bawah, konek Robert masih mengacung keras. Kurendahkan badanku hingga mencangkung. Wajahku betul-betul berada di hadapan batang coklat muda yang sedang keras. Kukecup kepala konek yang licin sebagai salam permulaan. Kucium batang coklat muda yang masih basah. Harum segar baunya bercampur bau sabun.Sekarang giliran Robert menyabun badanku.

Robert menggosok-gosok lembut badanku dengan sabun hingga buih melitupi seluruh badanku. Robert menggosok perlahan tetekku kiri dan kanan dengan buih. Tetekku yang kenyal diramas-ramas. Aku kegelian dan nafsuku mulai bangkit. Lama tetekku digosok Robert. Aku tak tahan diperlakukan begitu. Aku mengerang kesedapan.Dengan sabar Robert menyabun badanku hingga ke pangkal paha.

Tundun gebuku digosok-gosok. Memutih buih sabun di pangkal paha. Lama sekali Robert menyabun cipapku. Kelentit dan bibir cipapku menjadi sasaran gosokan Robert. Mungkin juga Robert ingin memastikan cipapku benar-benar bersih kerana ku rasa Robert ingin menghidu dan menjilat cipapku. Tiba-tiba saja Robert mengoles sedikit sabun dengan hujung lidahnya. Lidah yang bersabun itu disapu-sapu pada kelentitku. Aku geli melihat kelentitku berbuih. Seterusnya lidah bersabun itu diusap-usap pada bibir cipapku yang basah. Aku geli campur nikmat.

Setelah puas membelai tubuhku dengan sabun, Robert membuka pancuran air sehingga sekujur tubuhku disirami air. Robert menggosok seluruh tubuhku sehingga tiada lagi sisa-sa buih sabun. Badanku sekarang benar-benar bersih. Sebagai balasan apa yang kulakukan padanya, Robert melutut di hadapanku sehingga cipapku berada di hadapan mukanya. Dengan lembut Robert mengecup bibir cipap dan kelentitku yang masih basah. Aku geli bila hujung lidah yang kasar membelai kelentitku yang licin.Robert mencapai tuala tersangkut di pintu.

Tuala lembut dilapkan ke badanku hingga kering, kemudian Robert mengeringkan badannya juga. Sambil beriringan kami menuju ke bilik tidur. Kukerling ke konek Robert, masih mengeras konek 5 inci itu. Aku seperti tak sabar ingin menikmati konek keras tegang. Tiba di pinggir katil aku menolak keras tubuh Robert. Robert jatuh terlentang di tilam empuk. Kujatuhkan tubuhku ke atas dada Robert. Bibir basah Robert kugigit. Lidahku bergerak lancar dalam mulut Robert.

Robert membalas dengan mengisap lidahku. Aku hampir tak bernafas bila Robert mengisap kemas lidahku tanpa mau melepaskannya. Aku meronta, sambil tersenyum Robert melepaskan lidahku.Robert masih terlentang di katil. Konek coklat muda 5 inci terpacak bagai tiang bendera. Kudekati mukaku ke konek tegang. Dengan kedua tanganku kutarik kulit kulup Robert. Kulup tertarik membentuk kelongsong. Kumasukkan hujung lidahku ke dalam lubang kelongsong.

Kulup Robert sekarang membungkus hujung lidahku. Tanpa lengah lidahku yang berada dalam kelongsong kulup kuraba kepala konek. Kujilat kepala licin. Robert kegelian dan mengerang kenikmatan. Kujilat-jilat agak lama hingga Robert benar-benar terangsang.Setelah agak lama lidahku beroperasi dalam kelongsong kulup, aku kemudian mengurut-ngurut batang keras. Terasa kulit konek seperti tidak melekat pada batang. Selesa saja aku gerakkan tanganku naik turun. Aku lancap batang konek perlahan-lahan.

Kepala konek terbuka dan tertutup mengikut gerakan tanganku ke bawah dan ke atas. Kutarik terus ke pangkal. Kulit kulup tertarik ke bawah dan tersangku di takuk konek. Kulit kulup melingkari batang konek membentuk seperti simpai berlipat-lipat. Sekarang kepala coklat muda berkilat terdedah seluruhnya. Kudekatkan hidungku ke hujung konek. Kucium bau segar konek yang telah dicuci bersih.

Aku terangsang sekali dengan bau kepala konek. Aku mencium dan menghidu lama sekali. Punggung Robert bergerak-gerak menahan nikmat.Batang coklat muda tegak kugigit-gigit lembut. Mula dari hujung hingga ke pangkal kubelai dengan lidahku yang lembut basah. Telur Robert yang berkedut-kedut kujilat. Basah bulu telurnya dengan air liurku. Robert mengerang-ngerang kesedapan. Punggungnya terangkat-angkat menahan nikmat. Batang coklat muda kurasa makin keras. Lantas kukulum dan kusedut kepala licin berkilat. Dapat kurasa batang Robert berdenyut-denyut di dalam mulutku. Aku gerakkan mulutku maju mundur sambil lidahku membelai kepala konek. Robert mengeliat menikmati kelazatan.

Cairan licin masin mula keluar dari hujung konek.Perasaan Robert menjadi tidak keruan. Dengan pantas dia menolakku lembut hingga aku terbaring telentang. Robert menerkam tetek kenyalku. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot, dihisap-hisap. Aku menggelinjang kegelian. Geli dan nikmat di pangkal tetek dan di puting susu. Bibir Robert yang basah amat terampil melayan gunung mekar. Ketiakku yang licin dicium Robert. Kulit ketiakku yang putih dijilat-jilat. Basah lencun ketiakku kiri dan kanan oleh air liur Robert. Lidah besar dan kasar kepunyaan Robert membuatku terasa seperti malayang-layang. Aku bertambah geli dan badannya bergerak-gerak.Ahhh..ohhh..sedap Robert, lagi, lagi, suaraku tiba-tiba tak terkawal lagi.Dengan perlahan Robert bergerak ke bawah. Kulit perutku dielus-elus. Pusatku dijilat-jilat. Aku tak tertahan lagi. Ku ayak punggungku kiri kanan. Kutonjol tundunku tinggi-tinggi ke atas. Muka Robert melekat di tundunku yang putih gebu. Dengan cermat Robert menempelkan hidungnya ke tamanku yang sentiasa kujaga rapi. Robert menggeselkan hidungnya ke kelentitku yang tertonjol.

Robert menikmati aroma cipapku yang segar, benar-benar membuat Robert khayal. Robert melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut kemaluanku. Lama sungguh muka Robert berada di permukaan cipapku. Robert benar-benar ingin menikmati aroma cipapku. Selama ini Robert hanya berkhayal melihat gambar wanita bogel.Nikmat sungguh bila Robert membelai cipapku dengan lidahnya. Kelentitku yang bulat licin dan bibir cipapku yang lembut dijilat dengan lidah kasar Robert. Nafsuku kian memuncak. Cairan hangat mula meleleh keluar dari rongga cipapku yang sempit. Lidah Robert makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat aku diteroka. Aku mengemut lidah Robert yang berada di rongga cipapku. Lidah Robert kuramas halus dengan otot-otot cipapku yang mekar. Aku mengerang lagi, Ahh…ohhh…

argh….sedap..sedap…Robert melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Robert di lorong sempit. Aku mula mengerang, merengek, dan mataku terasa tak mampu lagi terbuka. Kurasa pahaku bergetar, kurapatkan paha dan kepala Robert tersepit antara kedua pahaku. Aku mengerang keras, badanku mengejang dan tiba-tiba cairan cipapku menyirami seluruh muka Robert. Aku terkulai lemas. Aku dah sampai ke puncak.

Aku sudah lemah longlai. Robert terus mengganas. Cairan cipapku disedut kering. Ditelan cairan pekat licin. Kelentitku dijilat rakus. Ghairahku kembali bangun. Kutolak Robert hingga terlentang. Aku bangun. Badan Robert kukangkangi. Mukaku menghadap Robert. Tetek pejal tergantung kemas di dadaku. Robert geram melihat tetek kembarku yang sedang mekar. Tangan Robert tak sabar-sabar mencapai dan meramas tetek kembarku.Aku menurunkan badanku pelan-pelan. Muara cipap merah basah merapati konek coklat muda keras terpacak. Konek Robert menunggu penuh sabar.

Bibir lembut cipapku mengelus-elus manja kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin coklat muda berkilat. Aku dan Robert melihat bibir merah basah mula menelan batang coklat mudanya. Punggung ku makin rendah hingga seluruh kepala konek Robert berada dalam lubang hangat. Kumula mengemut pelan. Aku menurunkan lagi pantatku. Seluruh konek Robert menerjah masuk ke gua keramatku yang ketat dan sempit.Tetekku dipegang dan diramas lembut oleh tangan berkulit halus. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Aku merasa keenakan bila tetekku diramas. Kurasa sungguh nikmat.

Perasaan yang amat lazat menjalar ke seluruh badanku. Perasaanku seperti melayang-layang di awangan.Aku mengemut dengan kuat, dinding cipapku yang kenyal meramas-meramas batang keras Robert. Aku kemut secara beirama supaya Robert betul-betul merasa nikmat dengan rongga cipapku yang sempit. Punggungku naik turun dengan laju. Batang sederhana besar Robert penuh padat mengisi rongga sempitku. Aku terasa seperti rongga cipapku digaru-garu. Terasa geli, lazat dan nikmat.

Sebagai reaksi kemutanku, Robert melonjak-lonjak dan mengangkat punggungnya tinggi-tingi. Aku terasa batang 5 inci keseluruhannya dah berada dalam rongga cipapku. Kepala konek Robert membelai-belai pangkal rahimku. Sungguh sedap dan nikmat. Aku mengerang kuat, “Ahh…. Ohhh….Arghhh… enak Robert, enak”.Badanku mengejang. Otot-otot tubuhku terasa kaku. Nafasku seperti tersekat. Aku hanya mampu mengerang, Aahhh¦ooh¦aaahhhh Cairan panas memancar dari dalam cipapku. Cairan panas menyirami kepala konek Robert. Robert nampak mengeliat-ngeliat menahan kesedapan.

Aku terkulai lesu, sendi-sendiku terasa lemah dan aku jatuh terjelepuk di dada Robert. Lebih dua minit aku terbaring kaku. Konek Robert masih tetap terpacak keras di dalam cipapku.Bila tenagaku pulih sedikit, aku berbisik di telinga Robert, “Tahan Robert, jangan pancut lagi. Aku masih ingin menikmati kehebatanmu. Robert mengerti kemahuanku dan dia tersenyum saja. Akhirnya aku bangun perlahan. Kucabut cipapku dari konek Robert. Kukerling ke konek 5 inci.

Tegak kaku basah berlumuran lendirku.Aku merangkak di tilam empuk. Aku mengarahkan Robert memasukkan koneknya dari belakang, stail doggie. Tanpa lengah Robert bangun degan konek terpacak keras. Aku menunggu sambil membuka sedikit kangkangku bagi memudahkan konek Robert meneroka ke alur cipapku. Tiba-tiba aku terasa benda tumpul licin menempel ke muara cipapku. Pelan-pelan aku rasa kepala konek menyelam kecipapku. Enak terasa bila Robert menekan pelan. “Robert, masukkan separuh sahaja, pintaku. Aku mahu Robert menggosok zone G-spotku.

Robert akur dan menggerakkan koneknya maju mundur. Bila G-spotku digaru-garu dengan kepala konek, aku terasa sungguh nikmat sekali. Hanya erangan sahaja yang keluar dari mulutku.Lima minit Robert bermain degan separuh panjang koneknya. Aku tak tertahan kerana geli dan nikmat. Tiba-tiba Robert menekan kuat ke pantatku. Seluruh batang 5 inci tenggelam. Robert menggerakkan punggungnya maju mundur laju sekali. Aku faham bahawa Robert akan mencapai klimaks. Badanku terhayun depan belakang mengikut gerakan maju mundur Robert. Tetekku tergantung terbuai-buai.

Robert memegang pinggangku dengan kedua tangannya supaya aku tak terdorong ke depan. Bila Robert menolak koneknya ke depan, tanganya menarik pinggangku ke belakang. Badanku dan badannya rapat melekat. Robert menggerakkan punggungnya laju sekali dan akhirnya badanya bersatu melekat kecipapku. Konek Robert terasa mengeras dan memanjang dalam rongga cipap. Hujung konek menekan pangkal rahimku hingga terasa senak. Aku dah berada dipuncak nikmat, Robert juga berada di penghujung pertarungan. Aaarhhh¦argghhhh, kuat sekali erangan Robert. Cairan panas terpancut dalam rongga cipapku. Enam das Robert menembakkan cairan maninya.

Aku terasa maninya deras mengalir memasuki rahimku. Kalau aku subur waktu itu mungkin aku akan mengandungkan anak Robert.Robert lemah longlai selepas memancutkan maninya. Dia terjatuh di atas belakangku. Aku tak terdaya menahan badan Robert yang berat. Aku jatuh meniarap. Lima minit Robert berada di atasku. Aku juga lemah, aku biar sahaja. Robert mencium dan membelai belakang leherku dengan hidungnya. Lidahnya menjalar di kulit belakangku, aku kegelian.

Akhirnya aku rasa konek Robert mengecil dan memendek dalam liang cipapku. Robert mencabut koneknya dari cipapku dan terbaring terlentang di sisiku kepuasan. Aku sempat melihat koneknya yang basah berlendiran terkulai lesu di pahanya.Hebat kau Robert. Kakak benar-benar puas. Dari mana kau belajar? tanyaku penuh kehairanan.Saya lihat CD porno bapa saya. Saya ambil dari lacinya bila dia bekerja, jawab Robert polos.Kakak rasa seperti kamu sudah ada pengalaman, ujarku minta penjelasan.Saya pernah lihat bapa dan emak saya buat seperti yang kita buat tadi. Saya lihat melalui lubang kunci, Robert menjelaskan lagi.Patutlah kau pandai,kataku sambil memuji.

Bila Mr. Lim datang ke tempat kerjaku aku beritahu bahawa anaknya Robert lebih handal dari Mr. Lim. Mr. Lim tersenyum puas sambil menghulurkan cek RM1000 seperti yang dijanjikan. Aku terima dengan perasaan gembira.

Pagi itu waktu aku masih tidur aku dikejutkan oleh deringan handsetku. Dengan perasaan malas aku menekapkan ke telinga. Di hujung sana terdengar suara Puan Lim agak cemas. Aku diminta datang segera ke banglonya. Mungkin Puan Lim menganggap aku pekerja Mr. Lim maka dengan selamba saja dia memanggilku.Dengan perasaan kurang selesa aku ke bilik air dan terus mandi. Selesai berpakaian seadanya aku memandu keretaku menuju ke rumah Puan Lim. Di rumah itu hanya Puan Lim seorang diri kerana anaknya Robert telah ke sekolah. Aku disambut di muka pintu. Ada sesuatu yang tidak kena terpancar di wajah Puan Lim.

Sambil mempersila aku duduk di sofa ruang tamu, Puan Lim menuangkan teh ke cawan di hadapanku. Ada beberapa jenis kuih di meja kecil di hadapan kami.Puan Lim mempersilakan aku minum. Sambil menghadapi juadah Puan Lim mula bercerita. Aku menjadi pendengar yang baik. Aku biarkan saja Puan Lim bercerita tanpa gangguan. Sambil mendengar bualannya aku minum dan mencicip juadah yang telah terhidang di hadapan.Ada sesuatu yang tidak kena dengan Robert, Puan Lim memulakan ceritanya. Dulu tidak seperti ini. Tetapi sejak awak mengajarnya tentang seks, perangainya yang pendiam dan lembut itu berubah sama sekali, sambung Puan Lim.“Akhir-akhir ini saya lihat Robert sering melakukan onani. Tiap kali saya melintas biliknya yang tebuka saya melihat dia sering membaca buku atau majalah sambil dia melancap kemaluannya. Saya tak berani menegurnya takut dia tersinggung,lancar saja Puan Lim bercerita.Kalau sekali dua tu saya tak kisahlah. Tapi kalau sehari dilakukan beberapa kali saya risau pula. Jangan-jangan Robert mengidap hypersex, terang Puan Lim agak ragu-ragu.Biasalah Puan Lim. Budak lelaki sedang membesar keinginan seksnya agak tinggi, celahku mententeramkan Puan Lim.

Kalau setakat itu saya tak kisah sangat. Tapi kalau sampai memperkosa ibu sendiri itu saya tak boleh terima. Saya bimbang Robert mengalami kelainan jiwa.Aku benar-benar terperanjat bila mendengar Puan Lim dirogol oleh anaknhya sendiri. Robert yang lembut dan sopan boleh bertindak sejauh itu. Aku hampir tidak percaya apa yang aku dengar. Tapi bila cerita itu keluar dari mulut Puan Lim sendiri aku terpaksa mempercayainya.Menurut Puan Lim pada satu pagi minggu dia bangun agak lambat. Mr. Lim sudah ke padang golf bersama rakan-rakannya. Yang tinggal hanya Puan Lim dan anak tunggal kesayangannya Robert.

Waktu itu mungkin pukul 9.30 pagi. Selepas bangun dari katil Puan Lim membuat senaman kecil. Selepas sepuluh minit Puan Lim ke bili air untuk membersih diri dan mandi. Selepas mandi Puan Lim ke bilik dengan hanya membalutkan dirinya dengan tuala sahaja.Kerana hari masih agak pagi Puan Lim bermalas-malas sahaja di atas katil sambil membelek majalah hiburan. Badannya hanya dibungkus tuala mandi. Memandangkan Puan Lim berada dalam bilik tertutup maka Puan Lim tak kisahlah dengan keadaan dirinya.

Walaupun tualanya terselak hingga ke paha dia rasa tak perlulah tergesa-gesa menutupnya kembali.Sambil terbaring di katil Puan Lim mula membayangkan hal Mr. Lim yang jarang mau bersamanya sejak kebelakangan ini. Bila saja diajak melakukan seks Mr. Lim selalu menolak dengan memberi alasan badannya letih. Ada-ada saja alasan yang diberi bila Puan Lim mengajak bersanggama. Seboleh-bolehnya dia cuba mengelak berhubungan seks.Puan Lim mula memikirkan dirinya.

Dia rasa dirinya tidaklah terlalu tua. Umurnya baru 36 tahun dan masih seksi. Dia selalu mengunjungi gym untuk bersenam, sekurang-kurangnya tiga kali seminggu. Sebagai tuan punya salun kecantikan Puan Lim perlulah menjaga diri supaya kelihatan muda dan ceria.Memang tak dinafikan Puan Lim masih langsing dan cantik. Sekali pandang orang akan mengira umurnya mungkin 28 atau 30 tahun. Otot-ototnya masih pejal dan solid. Wajahnya cantik mirip Sara Loo penyanyi dan pelakon cina yang berasal dari Pulau Pinang. Kulitnya masih licin dan putih gebu. Waktu muda Puan Lim pernah bergelar ratu cantik. Kerana kecantikannya Mr. Lim yang kaya raya menyuntingnya.Puan Lim melihat dirinya di cermin.

Ikatan tuala di dadanya dilepaskan. Puan Lim memegang payudaranya yang masih cekang dan kenyal. Tangannya turun ke perut. Perutnya di raba-raba dan masih kempis. Tak ada lemak-lemak di kulit perutnya. Pahanya dipicit-picit dan masih cantik seperti dirinya waktu muda dulu. Tiada perubahan ketara pada dirinya.Puan Lim memeriksa dirinya mencari apa-apa kekurangan hingga menyebabkan Mr. Lim seperti mengelak bila bersamanya. Dia meraba-raba tundunnya yang bengkak seperti kueh pau. Bulu-bulunya dicukur bersih hanya sejemput ditinggalkan sebagai penghias. Diraba bibir kemaluannya dan dirasa masih bertaup rapat. Tidaklah menggelambir seperti perempuan-perempuan yang dilihat dalam internet.

Puan Lim menjolok jari telunjuk ke dalam lubang kemaluannya dan didapati masih rapat. Kelentit di sudut atas diraba dengan jari. Masih pejal daging kecil itu. Bahagian hujung kelentitnya diraba-raba dan terasa lembab dijarinya. Puan Lim mencium bau kemaluannya dan aromanya segar. Puan Lim tak menemui sebarang kecacatan pada dirinya.Puan Lim terasa sedap bila tangannya memeriksa alat kelaminnya tadi. Oleh kerana tak ada kerja yang perlu dilakukan maka Puan Lim kembali meraba-raba bibir kemaluannya. Kelentit yang tertonjol dari bibir kemaluan digosok-gosok. Puan Lim terasa geli dan nikmat. Dengan jari-jarinya dia menggosok dan meraba-raba hingga terasa cairan panas mulai keluar dari dalam rongga kemaluannya. Puan Lim mula mengangkang pahanya luas-luas supaya jarinya lebih selesa. Tindakan ini rupanya membawa padah pada dirinya.Dari sejak awal Robert memerhatikan tingkah ibunya melalui lubang kunci. Bila ibunya menggosok-gosok dan mengangkang maka terlihatlah kemaluan ibunya yang merah basah.

Bibir dalam kemaluan ibunya yang berwarna pink menarik perhatiannya. Robert meraba-raba penisnya yang sudah tegang. Mungkin kerana naluri seksnya sudah tak terkawal lagi maka Robert yang telah telanjang bulat membuka pintu bilik ibunya yang tak berkunci. Robert meluru masuk dan menyembam mukanya di kangkangan ibunya. Puan Lim terkejut dan terkaku. Tindakan pantas Robert tidak memberi peluang Puan Lim untuk bertindak.Sambil memegang erat paha ibunya Robert mula menjilat bibir kemaluan ibunya. Mukanya ditempel rapat ke kemaluan ibunya. Hidung Robert menggelitik kelentit dan bibir merah jambu Puan Lim. Aroma alat kelamin disedut dalam-dalam oleh Robert. Lama sekali Robert membenamkan batang hidungnya ke kemaluan ibunya yang masih mekar.

Robert benar-benar menikmati bau kemaluan ibunya. Hidung Robert basah dengan cairan Puan Lim. Lidah Robert terjelir. Kemaluan Puan Lim menjadi sasaran lidahnya yang kasar. Dijilat ganas kelentit ibunya.Puan Lim cuba menolak kepala anaknya. Makin ditolak makin erat Robert memegang paha ibunya. Makin kuat Puan Lim cuba melepaskan dirinya, makin kukuh pegangan Robert hingga Puan Lim terasa sakit. Akhirnya Puan Lim tak berdaya melawan lagi.Tindakan-tindakan ganas Robert terasa enaknya. Puan Lim mula bernafsu. Mungkin kerana sudah lama kemaluannya tidak di belai oleh Mr. Lim maka tindakan Robert membangkitkan birahinya. Puan Lim mengeliat-liat.

Tundunnya terangkat-angkat. Lidah Robert makin dalam meneroka rongga nikmat Puan Lim. Puan Lim terasa seperti melayang-layang.Robert mula meneroka lubang keramat Puan Lim. Lorong itulah 15 tahun lalu Robert keluar melihat dunia. Sekarang lorong itu sedang menjepit lidahnya. Robert terasa lidahnya dikemut hebat oleh dinding kemaluan Puan Lim. Lidah Robert diramas halus oleh kemaluan ibunya yang segar. Puan Lim mula mengerang. Puan Lim terlupa yang melayannya adalah anaknya sendiri.Ahh…ohhh…argh….sedap..sedap… Robert melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Robert di lorong sempit. Puan Lim mula mengerang, merengek, bibir digigit mata mula menguyu. Getaran paha Puan Lim dapat dirasai oleh Robert. Paha Puan Lim menjepit kepala Robert .

Puan Lim mengerang kuat, badan Puan Lim mengejang dan tiba-tiba cairan kemaluan menyirami seluruh muka Robert. Puan Lim terkulai lemas.Robert mula beralih arah. Badan ibunya dirangkul kemas. Badannya masih berada di celah kedua paha ibunya. Tetek ibunya menjadi sasaranya. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot. Dihisap-hisap. Puan Lim menggelinjang. Geli dan nikmat di pangkal dan di puting. Bibir basah Robert amat terampil melayan gunung mekar. Perasaan Puan Lim tidak menentu. Lima belas tahun dulu Puan Lim merasa bahagia bila mulut mungil Robert mengisap teteknya. Sekarang Puan Lim merasa nikmat dan ghairah bila Robert kembali menyonyotnya. Lidah Robert yang kasar membuat Puan Lim menjadi tidak keruan. Puan Lim bertambah geli. Badannya bergerak-gerak.Tiba-tiba Puan Lim terasa ada gerakan-gerakan badan Robert di bagian pahanya. Ada benda bulat keras menikam-nikam belahan kemaluannya. Kepala bulat keras itu menemui muara yang dicarinya. Puan Lim dapat merasai batang bulat mulai memasuki sedikit demi sedikit lorong nikmatnya. Robert mulai menggerakkan pinggulnya secara teratur.

Penisnya memasuki lorong sempit ibunya dengan lancar. Penisnya bergerak maju mundur di dalam lubang kemaluan ibunya yang sempit. Robert dapat merasai batang penisnya dibelai dan diramas-ramas. Kemutan ibunya sungguh nikmat.Tiba-tiba saja Puan Lim ditekan dengan kuat. Penis Robert terbenam hingga ke pangkalnya. Puan Lim dapat merasai kepala penis Robert telah menyentuh pangkal rahimnya. Sungguh sedap dan nikmat. Kenikmatan yang dirasai menyamai nikamat yang diperoleh dari suaminya. Nyata sekali Robert yang berumur 15 tahun dapat memberi kenikmatan menyamai orang dewasa. Puan Lim terlupa yang berada di atas badannya adalah anak kandungnya.Lebih kurang 10 minit nafas Robert tak teratur lagi. Gerakan badannya makin cepat. Tiba-tiba Robert memeluk ibunya erat-erat. Badan ibu dan anak bertemu.

Dada Robert menekan tetek Puan Lim. Batang keras dielus, dipicit dan diramas-ramas. Kemaluan Puan Lim mengemut berirama. Punggungnya diayak kiri kanan. Batang Robert terbenam hingga ke pangkal.Gerakan punggung Robert makin laju. Kulup Robert bergerak maju mundur dalam kemaluan ibunya yang kemas. Kepala merah licin meyondol rapat dinding nikmat. Gerakan makin laju. Badan Robert mengejang, tiba-tiba, hangat cairan mani Robert menerpa ke pangkal rahimk Puan Lim. Badan Robert makin kejang. Lima das pangkal rahim ibunya disembur cairan hangat. Robert mengosongkan maninya di rahim ibu kandungnya.Robert terkapar lesu di atas badan Puan Lim. Puan Lim juga tak berdaya lagi.

Kenikmatan dan kepuasan dirasainya. Puan Lim membiarkan saja Robert tergeletak di atas badannya. Penis Robert masih berada dalam kemaluan ibunya.Akhirnya Robert bangkit perlahan. Sempat dia berbisik di telinga Puan Lim, Terima kasih ma, Robert sayang mama,. Robert bangun meninggalkan Puan Lim terkapar lesu di atas katil.Aku mendengar cerita Puan Lim dengan penuh perhatian. Dalam hati aku tersenyum. Aku berfikir dan berpendapat bahawa ajaranku kepada Robert amat berhasil. Bukankah ini yang diharap dan dipinta oleh Mr. Lim?. Aku tersenyum puas.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: