Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 17 Ogos 2008

Auntie Tukang Jahit Part 1

Cerita ini terjadi masa umur aku 14 tahun, baru dewasa dan masih mentah tentang sex. Yang aku ingat, ada cecair keluar disuatu malam sedang aku tidur, then, paginya, dah basah kain aku! Aku nak kongsi cerita ni, dan entah mengapa hingga sekarang aku minat dengan perempuan yang dah berumur, mungkin layanan yang pernah aku terima dari cerita ini....

Masa tu, macam biasa , 2-3 bulan sekali mum aku akan suruh aku kerumah auntie ni, hantar kain untuk dibuat baju orang perempuan, aku dah lali dengan tugas ini, dan rumah auntie tu. Aku agak umurnya diawal 30 an dan sudah berkahwin cuma husband dia kerja kat pusat peranginan dan hanya balik sebulan 2-3 hari, itu pun tak pernah aku jumpa.

Untuk pengetahuan, auntie ni Cina, namanya Auntie Lim, so, biasalah dia tinggal di perkampongan Bharu untuk orang orang cina, so rumah mereka macam rumah ditanah lot, jarak jarak dan sebiji sebiji. Then, neighbourhood Cina, tahu ajelah, bukan peduli sangat keliling mereka.

Dah lama menjalankan tugas, satu hari aku diarahkan lagi untuk kesana oleh emak aku, so berbasikallah aku dgn sebeg plastik penuh dgn 2-3 pasang kain baru untuk dibuat baju beserta dgn ukuran contohnya sekali. Setibaanya aku, tak perlu salam, terus aku aku membuka pagar dan mengetuk pintu sambil memanggil auntie Lim. Lama baru berjawab, rupanya baru mandi, dan bertuala kedada, aku tak berani nak renung sebab , memang tak elok bagi ku melihat sesuatu yang bukan muhrim, so tertunduk aku bila dia menjemput aku masuk.'Oh, Alan....mali masuk..." Telo dia menyebut nama Roslan ku. Aku teragak agak, aah, bukannya aku tak biasa, then masuk lah aku kerumah auntie Lim. Dia terus berlari kecil kebilik tidurnya, aku mcm biasa terus ke bilik sebelah, yang dipenuhi dgn kain kain tempahan serta mesin mesin jahit milik auntie Lim, agak lama menunggu, rasa aku siap aku dengar blower pengering rambut , baru dia muncul. Biasa lah, pakaian dia baju gaun paras peha, dan tangan tak berlengan. Aik! Nampak bersih ketiaknya, selalunya berserabut! Waktu tu, aku tak rasa apa apa pun, masih stone dan dok membelek majalah majalah jahitan auntie Lim, bukan apa tengok model model dalam majalah yang memperagakan pakaian.

'Sudah minum?' tanya auntie Lim.
'Sudah' jawabku
'Dalam peti sejuk ada FN oren, boleh angkat sendiri'
'OK' kataku, 'ini auntie emak kirim baju, semua sudah tulis dalam beg plastik ni,
emak kirim RM20.00 sebagai cengkeram"
'Ooo, tak apa, nanti auntie tengok', sambil dia membelek kain kain yang emak aku kirimkan.Dia baca kiriman nota dgn memakai cermin mata style 60-an, ketawa aku melihatnya, terkenang cerita Melayu lama yang ada tarian ago-go.

Aku terus kedapur mencari air oren dalam peti sejuk. Dah jumpa, terus buka, dulu dulu air oren dalam botol. Sambil minum, tengok keliling, memang simple rumah dia ni, just dapur, secerek air panas, nasi dah masak, dan aku terus kedepan. Depannya ada tokong kecil didinding, ada gambar bintang filem HongKong tahun 70an beserta kalendar yang koyak buang. Sambil menikmati air, masa tu belum fikir apa apa lagi, sampai la aku kembali ke bilik jahitan auntie Lim, kulihat auntie sedang duduk dikerusi bulat tempat duduk dia bila dia menjahit, alah kerusi kayu 4 kaki, alasnya kayu bulat.Dia terkangkang sedikit sambil membelek kekain emak aku, ternampak panties nya berwarna pink, dan aik, ada tetompok hitam, macam rambut terkeluar. Masa tu mana aku tahu disitu ada rambut, sebab aku pun baru aje dewasa, tak ada rambut pun....

OK suspenkan, nanti aku sambung, cerita ni panjang, sebab lepas insiden pertama, terus bersambung sambung dgn aksi yang lebih menarik. As i said earlier, I admired matured ladies, tapi tak semestinya yang muda I tak minat, minat juga, tapi, kalau nakkan frenship yg w/out commitment, email me at Bojot64 di suratmalam. Segalanya adalah rahsia kita berdua sahaja....


Nukilan
"Bojot64"

Tiada ulasan: