Ahad, 17 Ogos 2008

Anim

Malam itu, aku dan anim (bukan nama sebenar) berjalan-jalan keliling tasik seperti biasa selepas study bersama di library. Aku dan anim kawan biasa, aku pernah approach dia suatu masa dulu, tapi anim diam, jawab ya pun tidak menolak pun tidak. Dia cuma kata, "Kita kawan je lah, anim bukan ada kawan lain pun." Kami bercerita tentang discussion tadi. Tension... banyak benda tak faham. Selalunya macam tu lah. Dipendekkan cerita, aku terlanggar tunggul kayu. Dengan tak semena-mena anim menangkap tangan aku kerana takut terjatuh terus ke pinggir tasik. Aku dapat merasakan betapa lembut jari-jemarinya.

Kaki aku terseliuh, aku duduk di atas rumput memandang tasik. Anim duduk di sebelahku. Entah bagaimana, aku sudah memegang tangan anim, lalu mulutku bertanya "Kenapa anim tak jawab lagi soalan tahun lepas..." Anim cuma diam, sambil tangannya mengelus-ngelus jari-jemariku. Diam-diam aku peluk pinggangnya, anim bersahaja. Anim memakai t'shirt pendek dengan jeans malam itu. Bila duduk begitu, bahagian pinggangnya agak terbuka. Tanganku mencuri pegang kulit pinggangnya, terasa hangat. Jantungku mula berdebar. Anim masih bersahaja. Tiba-tiba, kedua-dua tanganku mula memegang muka anim, anim memandang tepat mataku. Anak matanya seperti meminta-minta sesuatu. Aku terus bertanya, "Anim, boleh?" Anim tidak menjawab, dia cuma menutup mata dan membuka sedikit mulutnya.

Dengan penuh debaran, bibirku dan anim bertemu. Tanpa aku jangka, lidah anim mula bermain-main dalam mulutku seperti anak kehausan. Aku terus memeluk dan merebahkan badannya. Kami bercium sepuas-puasnya. Masing-masing sememangnya tidak pernah merasai keadaan begitu. Jiwaku terus memberontak. Tanganku semakin berani, lantas mengusap ke dalam t'shirt anim. Anim semakin erat memelukku dan lidahnya semakin ganas bermain dalam mulutku. Seketika kemudian, aku mengangkat muka, memandang mata anim kesayanganku malam itu. Matanya jelas meminta sesuatu yang aku sedia memahaminya. Sambil tanganku membuka butang dan zip jeans anim, tangannya meramas-ramas senjataku yang sememangnya sudah tegang dan panas. Bila aku meramas-ramas khazanah daranya, anim terus membuka zip seluarku dan memasukkan senjataku ke dalam mulutnya. Aku terasa suatu nikmat yang tak pernah kurasakan sebelum ini. Aku lantas mula menjilat khazanah anim dengan perlahan, terasa enak yang tidak dapat kubayangkan. Khazanah anim semakin basah, dan aku juga terasa sesuatu ingin keluar dari senjataku. Anim seperti mengetahui sesuatu lantas mengeluarkan senjataku dari mulutnya. Sambil memejamkan mata, anim menarik seluarku ke paras lutut dan membuka jeans dan seluar dalamnya. Dia lalu memberi isyarat supaya aku duduk berlunjur. Aku akur, Anim bangun, seraya duduk mengadapku yang sedang berlunjur. Bila aku mula terasa selesa kembali, kami berpeluk erat sambil bercium dengan penuh nafsu dan...... tangan halus anim memegang erat senjataku menghalakannya ke khazanah daranya. Kami tidak dapat mengawal perasaan lagi. Aku menggerak-gerakkan senjataku di mulut khazanah anim sambil memberi isyarat bertanya kedudukan yang betul. Anim terus faham dan menusuk- kan senjataku ke kamar di dalam khazanahnya. Aku terasa nikmat yang tidak terhingga. Sambil anim memelukku erat, kedua tanganku meramas punggung gebu anim sambil merapatkannya lagi ke arahku. Tiba-tiba anim melepaskan ciuman sambil mengerang halus kelazatan. Aku lantas merebahkan badannya sambil meluaskan kangkangnya. Sambil memegang pinggang anim, senjataku semakin pantas keluar masuk, anim tidak ketahuan lagi sambil mengerang-ngerang kemengahan. Dia lantas menjerit kecil kelazatan sambil punggungnya terangkat. Aku pun sedia memahami maksud bahasa badannya. Selepas kira-kira 15 minit, aku terasa sesuatu ingin keluar dari senjataku. Sebelum sempat bertanya kepada anim, segalanya telah terpancut dan merembes keluar melalui tepian senjataku yang masih didalam kamar khazanahnya. Kami terbaring seketika, kepenatan, di tepi tasik yang suram itu. Seketika kemudian, kami berpakaian semula tanpa berkata apa-apa di antara satu sama lain. Kami berjalan pantas ke arah kolej sambil membersihkan bekas-bekas rumput dan tanah di seluar kami.

Kami terus ke kafeteria seperti biasa. Aku meminta teh tarik dan anim dengan milo panas seperti biasa. Sambil menikmati minuman panas, anim tersenyum penuh makna kepadaku sambil berkata seakan berbisik, "Baju tak bukak pun tadi kan!" Aku tertawa kecil. Malam itu giliran anim membayar minuman, dia lantas membayar dan meminta diri. Aku terus menghantar anim ke lobby blok siswi. Sambil anim manaiki tangga aku berkata kepadanya, "Thanks anim!" Anim cuma tersenyum puas, cukup puas. Keesokan harinya, aku lewat bangun, pukul 10.00 pagi. Aku bergegas ke bilik mandi dan bersiap untuk menghadiri kuliah biologi jam 11.00 pagi. Dua subjek telepas hari itu! Sesampai aku di dewan kuliah, anim tidak ada di tempat biasanya. Selang 5 minit, dia sampai. Aku menegurnya, "Hai, lewat nampak!" Anim terus duduk di sebelahku seperti biasa dan menjawab "Eleh! Dia pun sama." Kami ketawa agak kuat, seluruh dewan kuliah memandang kami. Kami memberi isyarat meminta maaf sambil tersenyum penuh makna. Sejak malam itu, aku dan anim semakin intim dan sering melakukannya kira-kira sekali seminggu. Kini, aku sudah ada seorang cahaya mata. Begitu juga anim. Hubungan kami dengan keluarga masing-masing bahagia seperti orang lain. Kenangan manis malam itu menjadi rahsia kami berdua hingga hari ini. Sesekali kami berjumpa, anim mencuri cubit pehaku. Aku buat-buat tak nampak sahaja. Hanya sesekali, anim menelefonku bila suaminya tiada. Aku datang, sebagai tetamu, di ruang tamu... ke dapur... ke kamar tidur.. dan seterusnya.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: