Ahad, 17 Ogos 2008

Anak Monyet Part 1

Kisah ini terjadi masa aku kena bertugas di Utara Semenanjung. Untuk lebih tepat sekali ke Penang. Aku diberi masa selama 3 hari untuk menyelesaikannya. Kali ini hanya aku seorang saja yang terpilih. Mungkin kerana "assignment" yang bakal di buat tu tidak berat sangat.

Perjalanan dari KL bermula pada hari Ahad bulan Jun tahun 1999. "Boring" itu saja yang dapat aku katakan, semasa memandu berseorangan. Aku mula memikirkan apa yang harus dibuat sorang-sorang semasa di Penang nanti. Siang aku tahu..tentu aku sibuk, malam Thursday, May 11, 2000

Ok… dah sampai, aku menginap di Hotel Holiday Inn dekat Batu Feringgi.

Isnin … Tugasan seharian sangat meletihkan dan memeningkan… hampir pukul 8.00 malam baru aku boleh balik ke bilik. Aku hanya memikirkan untuk mandi, makan dan tidur…. Mungkin kerana badan terlalu letih aku agak susah untuk melelapkan mata. Selalunya kalau dirumah … bini aku akan jadi "ubat tidur"…belasah seround… pasti lelap sampai ke pagi. Nak melancap bukan standard aku lagi. Nak cari "ayam" malas nak keluar… Kepala aku ligat memikirkan apa nak buat. Entah tak semena-mena aku teringat akan sorang awek yang aku kenal melalui internet lebih tepat lagi "SEX MELAYU" …Terima kasih Sex Melayu. Awek ini masih belajar lagi, tapi walaupun perkenalan kami melalui sex Melayu… Aku jarang bercerita tentang Sex apabila kami berbual melalui talipon atau berutusan email. Mungkin kerana aku lebih tua dari awek ini (beza 10 tahun), aku lebih gemar bercerita tentang kehidupan dan bagi sikit2 nasihat. Aku memang jenis lelaki yang suka berterus-terang, tak suka nak simpan dalam hati. Apa yang ditanya ibarat dari "tujuh petala langit ke tujuh petala bumi" segala isinya kalau boleh aku jawab..aku akan jawab.

Pengalaman aku sebagai "penyapu" (semua burit aku sapu … janji burit) semasa bujang dulu… membuat aku masak dengan cara untuk mengoda dengan niat untuk mendapatkan burit perempuan. Entah kenapa dengan awek yang seorang ni aku malas nak pasang perangkap… mungkin cara dia melayan aku membuat aku menghormatinya dan oleh kerana awek yang aku kenal ni muda sangat (belasan tahun) …aku mengelarkannya anak monyet. Semua benda dia nak ambil tahu… Cara lelaki goda wanita, cara paling sedap dan mudah untuk memecahkan dara dan macam2 lagi.

Ok…bila aku sedar jam dah menunjukkan pukul 8.00 pagi, hari Selasa. Aku melompat dari katil mandi, bersiap dan breakfirst secepat mungkin, pasal aku ada appointment pukul 9.30 pagi dengan client. Aku sibuk sampai ke waktu lunch. Nak dijadikan cerita salah seorang pelanggan minta aku hantarkannya ke Alor Setar… pasal keretanya rosak dan tak dapat siap dalam hari yang sama. Aku jenis yang susah nak tolok permintaan orang terutamanya dari pelanggan. Memandangkan aku tak tahu apa yang nak di buat petang & malam nanti…aku bersetuju.

Sampai ke Alor Setar dalam pukul 4.00pm, selepas uruskan pelanggan tu, aku dah mula termenung sebab nak kena bawa kereta sorang-sorang balik ke hotel aku di Penang. Pasal Alor Setar dah dekat ngan tempat anak monyet belajar… Tapi hati ni geram juga sebab tak tahu macam mana nak contact anak monyet ni. Apa nak buat… aku start kereta terus set kan kepala untuk balik ke Penang. Semasa aku baru je masuk ke Lebuhraya Utara Selatan melalui pintu hutan Aji (aku rasa kut) handphone aku berbunyi… Aku berhentikan kereta di tepi jalan… Tak sangka buah cempedak dah jadi buah nangka… Anak Monyet talipon aku. Mungkin pasal dah boring nak mampus… terus aku ajak A.M tu keluar ngan aku. A.M agak setuju …mungkin dia ingat aku kat KL lagi. Bila aku dah explain kat dia yg aku kat Alor Setar … terus mengeletar suaranya. Aku mula tekan ayat … "Apa salahnya abang nak jumpa adiknya .." Diam sekejap A.M mungkin berfikir. A.M jawab "OK you ambil I depan bus stop kat IPT I. Tapi macam mana nak kenal you…" Aku jawab "I pakai kereta buatan Malaysia plat no ******* "(mak aku marah cerita kat orang), you tunggu dalam 2 jam I sampai.

Jangan cerita hati ni… Tuhan saja yang tahu. Kau orang boleh agaklah IPT yang mana. Ada berapa buah saja IPT yang ada kat Utara Tanah air. (I love Malaysia)
Pukul 6.30pm, aku sampai betul didepan Bus Stop IPT tu. Sebagai manusia hati tetap berdebar. Tunggu dalam 5 minit … tingkap kiri kereta aku di ketuk…. Ni Joe ya… I senyum dan jemput A.M ni masuk. Memang jenis aku lelaki yang dah rancang awal2 kemana nak bawa A.M ni. Tapi seperti biasa lelaki berpengalaman macam aku ni akan minta kebenaran dulu. "I bawa you makan nasi kandar dulu nak, lepas tu kita cari tempat untuk bersembang-sembang dengan lebih panjang lagi ..ya" A.M diam kejap… kemudian "OK".

Mungkin pasal terkejut tengok aku yang agak macho ni…dia diam tak banyak cakap tidak seperti dalam talipon seperti biasa. Aku yang banyak membebel. Selepas ½ jam baru berani sikit nak bergurau seperti biasa.

Biar aku ceritakan sikit macam mana rupa A.M ni. Tinggi di sama ngan aku. Walaupun masih muda, tapi rupanya tak memampakkan kemudaan. Badan jangan cerita… mungkin pasal belum lagi disentuh oleh mana2 lelaki.

Dalam perjalanan ke Penang, hati aku dah berbelah bagi… nak jadi "abang" ka atau nak jadi "jantan". Tapi aku tak kan buat yang bukan2 tanpa kerelaan hati A.M ni… nak mampus kena tuduh merogol lak …dah jadi satu hal.

Di pendekkan cerita… masa makan A.M di mula macam sedia kala. Dah berani nak bergurau ngan aku. Dia cakap "You ni sebijik macam yang you cakap dalam talipon. Kecil, molek…ect" Aku tak tahu samada pujian ni ikhlas ke atau saja nak main2. Jam di tangan aku dah tunjuk pukul 9.00pm. Aku Tanya A.M "nak I hantarkan you balik ka ..? A.M diam sekejap "you macam mana?" aku dah tak tahu nak cakap …"Ikutkan hati I, nak I bawa you jumpa tok kadi sekarang juga …, senang ada orang temankan I malam ni"… A.M gelak dan hinggap peha aku dengan cubitannya… dalam hati aku berkata "AKU NAK JADI JANTAN" … aku memberanikan diri "I nak minta satu permintaan ngan you …tapi I harap you jangan salah faham dengan diri I ni… I tetap hormatkan you." Aku diam kejap nak susun ayat. "You ingat tak pasal cerita I di Sex Melayu tu…I, Bukan apa …I rasa you dah faham masuk I… kalau you sudi temankan I malam ni…" aku berhenti disitu…. Lama juga A.M tu diam… Aku dah mula rasa termalu..tapi demi "sekutum senyuman burit" aku sabar je. "OK… Tapi you kena janji ngan I …malam ni adalah malam yang paling best untuk I…"

Aku rasa macam nak menangis… Tapi sebagai orang berpengalaman aku saja tukar topik dengan bertanya pada A.M macam mana kelas you esok… A.M jawab itu you jangan risau…I dah uruskan. Terdetik hati aku, budak ni memang dah lama tunggu aku. (biarlah aku terperasan sikit)

Pukul 10.30pm aku sampai di Hotel. Selepas memberi kunci dan no bilik aku A.M naik dulu. Aku suruh A.m mandi dan rehatkan badan. Sementara aku memastikan "line" betul2 clear. Aku tak nak ada gangguan. Selepas 45 minit baru aku naik. Bila A.M buka pintu aku tersenyum…macam suami memberikan senyuman pada isteri dimalam pertama.

Aku rasa macam nak terkam je A.M ni… Tapi memandangkan badan aku ni dah bau macam mamak jual nasi kandar, pasal lama duduk lama dalam kedai tu… Aku capai towel dan masuk ke bilik air. Lama juga aku dalam bilik air tu. Aku memerut… dan membersihkan diri. Kata orang tua2, kalau nak rasa nikmat semasa pancut… buang air besar puas2 dulu.

Aku keluar dari bilik air…A.M sedang membancuhkan air untuk aku…Entah kenapa aku terasa sangat sayang sangat ngan A.M ni….rasa macam sayang bini muda lak. Selepas aku berbedak… kami duduk sambil minum air, A.M cakap "you janji you mesti buat macam mana yang you cakapkan I dulu… Sedap tapi tak sakit. Kalau tidak I tak nak kawan ngan you lagi" manja saja bunyinya ...aku senyum… "I do my best"

Tanpa menunggu lama aku, pimpin tangan A.M ke tepi katil Sebelum aku rebahkannya … Aku cium dahi. Tanda terima kasih sebab pilih aku untuk pecah kan daranya. Badan A.M sejuk sedikit, aku gosok lengan kirinya pelahan-lahan sambil mula mengucup lembut tengkoknya dari belakang. Aku lakukan secermat yang mungkin agar "tidak mungkir janji". Susah aku nak cakap ….bagaimana perasaan aku masa tu… Tangan aku mengosok perutnya sambil jari aku bermain ngan pusatnya. Nafas A.M semakin kencang, Aku membuat putaran halus kemudian besar diperutnya sehingga jari aku mengenai teteknya. A.M senyap tanpa berkata apa2, dari bunyi nafasnya aku tahu A.M menikmati pengalaman baru ini. Aku harus mengawal diri aku agar tidak hilang pertimbangan. Aku kena pastikan A.M puas dahulu untuk round yang pertama ni. Aku meramas tetek nya perlahan-lahan. Sebelum aku baringkan A.M, aku singkap bajunya hingga keparas dada…tersembul dua bukit yang masih segar, tanpa kesan tayar traktor. Aku mula memainkan lidah aku. Aku hisap putingnya, jilat sisi tetaknya hingga ke pangkal ketiak. Kemudian jilat pula hingga ke pusatnya…. Tangan aku sudah mula meraba ke bahagian sulitnya. Aku lakukan seperti biasa gosok perut pelahan-lahan sambil hujung jari bermain-main dengan bulu buritnya yang baru ditrim tu. Aku tak mahu tergopoh-gopoh menyerang bahagian sulit A.M. Biar dia betul2 bersedia.

Aku memusingkan badan A.M supaya kedudukan tetiarap, aku mula menjilat dari belakang lehernya, kemudian ke tulang belakang, sisi pinggang, buntut yang juga tida kesan tayar traktor. Aku mula menggigit manja kedua belah buntut yang megar tu sambil jari aku sudah mula bermain dengan alur buritnya. Dari belakang kelihatan rupa burit sungguh manis dengan seyuman yang meleret bersama air pantat yang dah mula membasahi bulu2 halus. Aku ambil bantal dan lapikkannya di bawah perut agar tundun muda mendongak. Lidah aku sudah tidak tahan untuk menjilat bahagian alur buritnya… Sambil tangan aku meramas kedua belah bontot, aku mula menjilat … terangkat-angkat bontot A.M sambil tangannya meramas-ramas cadar katil. Aku terus menjilat bahagian sulit itu sehingga basah kuyup, kemudian kopakkan sedikit kedua belah bontot A.M, dan mula menjilat bahagian dubur … A.M menjerit halus…"emmm geli, sedap…ah ah" Agak lama juga ku menyerang di bahagian tersebut… Batang aku sudah tidak bertahan lagi.

Aku suruh A.M bangun. Matanya sudah bergitu kuyu… Aku Tanya A.M "you dah sedia ka …? Dia hanya senyum saja… Aku mula memposisikan batang aku… Aku duduk di birai katil…"You masukkan sendiri ya… pelahan2, bila sakit you berhenti…" (AWAS: Posisi ini sesuai untuk batang yang masih boleh keras sekerasnya macam batang aku)

A.M mengangkang kan kakinya…aku sambil memegang batang konek … membantu A.M untuk meneroka ke alam nikmat…. Agak ketat juga ..Walaupun batang aku hanya bersaiz sederhana… tapi dengan keadaannya yang bengkok sedikit menjadikan A.M hilang fikirian….

A.M mengambil masa 2-3 minit untuk memecahkan daranya…(Bukan salah aku…Dia yang pecahkannya sendiri…Hah Hah) Permainan hampir sampai kepenghujungnya. Ayakkan A.M semakin kuat, sementara aku hanya cuba bertahan selama mungkin… Bila aku rasa hampir untuk pancut , aku suruh A.M bangun dan baringkan dirinya. Aku kangkangkan kaki A.M… dan mula menekan batang aku ke buritnya… Suara A.M …hanya ngerangan dan dengusan sahaja yang boleh aku dengari. Yang lain suara akulah…macam kambing jantan gian burit… Sebelum aku masukkan batang aku sempat juga aku pakai kondom…Bukan apa sebagai langkah berjaga2… Karang tak pasal2 mengandung anak orang ni.

Aku tak lama di atas perut A.M, Kurang 5 minit aku mula menghayun dengan agak laju… A.M membalas dengan ngerangan yang makin kuat… Badan aku kejang…diikuti oleh badan A.M…sama2 pancut beb !!!

A.M terkulai, matanya di pejam rapat … Aku biasalah sebagai orang lama masih boleh bangun (selepas 5 minit) . Aku terus ke bilik air dan mengambil anak towel, aku basah dengan air suam… Kemudian aku lapkan diseluruh badan A.M termasuk buritnya agar segar kembali… (Pakcik nak burit lagi lepas ni)
Aku tidak terus tidur… aku hisap rokok sambil bersandar di katil… Sebelah tangan aku membelai-belai rambutnya yang diparas bahu itu… Aku puas dan aku pasti A.M puas…

Permainan aku tidak berhenti disitu… Aku tersedar bila A.M mula mengosok-gosok batang konek aku…

Nanti aku cerita lagi macam mana rasa aku "DIAJAR" oleh Anak Monyet ni…

Bagi yang nak memberi komen dan apa2 saja , bolehlah email kat aku azaziiil@hotmail.com

Salam Semua


Nukilan
"azaziiil@hotmail.com"

Tiada ulasan: