Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 17 Ogos 2008

Amoi Cina

Ini adalah cerita betul yang terjadi masa malam Hari Raya ke - 2 di KL. Aku boring duduk rumah malam tu so aku call member ajak keluar, tau - tau diaorang dah ada kat Spiral (pub). Apa lagi aku tukar baju start enjin kereta terus blah menuju Spiral, punyalah kosong KL malam tu, tak macam biasa kalau esoknya cuti!. Aku dah agak mesti mesti kosong, celaka betul aku cakap kat member aku jom blah. Lalu kat The beach pehhh ramainya orang! signal kat member, masuk!

Kat dalam punyalah ramai mat salleh ngan cina, ahhh tak kisahlah janji ada orang. Aku minum banyak gak sebab kalau aku nak usha makwe, kepala kena penuh. Agak-agak dah berani aku mula cari mangsa. Aku tengok semua makwe cina ngan mat salleh kebanyakannya dah ada balak, tak boleh jadi ni. Ha! tu dia makwe cina dua orang takde balak. Time tu member aku dua orang ni dah boring pas tu nak pergi Backroom, aku cakap korang blah dululah kejap lagi aku sampailah.

Okay it's time!, aku pergi toilet basuh muka, order segelas air terus aku pergi rapat dengan makwe cina dua orang tu. Sorang badan dia just nice cuma berisi sikit, mesti banyak air ni kataku dalam hati. Member dia pulak kurus abis, tak boleh pakai! tak stim langsung! Aku eye yang berisi sikit tu, aku tengok ada dua kerusi depan diaorang yang tengah berdiri menari tu. Aku dapat idea aku rapat kat yang berisi tu terus aku tanya dia "can I sit here?" dia jawab "yes by all means" aku senyum tenung mata dia terus duduk, tengah aku nak hirup airku, yang berisi tu tanya aku "you must have sore legs" aku tanya "why do u say that" dia kata "I've been observing you" ini sudah bagus kataku dalam hati. Tak payah pasang ayat banyak-banyak. Borak punya borak aku ajak dia dance, aku jalan belakang dia tengok dia punya pinggul pehh! Tak tahan, terus aku pegang pinggang dia dan rapatkan badanku kearahnya. Kepala dah penuh masatu tak pikir banyak dia pun tak kisah. Aku gesel-geselkan antara batangku yang dah stim menonjol dalam seluar jeans dengan pantatnya, saja je aku gelek-gelek bagi dia rasa bonjol kote aku yang dah stim, dia senyum je, ah aku rapatkan mulutku kearahnya dan terus cium mulutnya dengan lidahku didalamnya. Dia suka agaknya sebab dia suck lidah aku.

Agak dah penat dance, aku ajak dia duduk. Masa berlalu sampaii pukul 3am (antara yang tutup lambat) dia tanya aku balik mana sebab aku dah mabuk abis dah ni dengan setengah botol gin diaorang aku pulun. Aku kencing yang aku takleh drive sebab mabuk dia kata okay dia hantar aku dengan member dia follow bwlakang. Aku pulak cakap masak aku nak balik dengan keadaan camni, aku cakap aku nak stay kat concorde dan kalau dia nak ikut jom.

Dia tak fikir panjang terus kami menuju ke concorde hotel, didalam bilik tanpa bayak hal aku terus buka semua bajuku sampai aku bogel. Dia mengangkat kening terperanjat! Tanpa banyak fikir aku ambil tangan dia suruh dia usap kote aku. Yang bagusnya bukan dia usap dengan tangan tapi dia melutut dan jelirkan lidahnya jilat keliling topi jermanku , yang tak tahan dia geli-geli lubang keluar kencingku dengan lidah dia. Kemudian dia jilat menurun kearah telurku, pehh dia kulum telur aku yang banyak bulu itu satu persatu. Itu memang favourite aku tu. Kemudian dia beralih dengan hisapan turun dan naik sampai aku rasa cam nak climax, aku memintanya untuk berhenti dan beritahunya supaya kita ke katil. Dia malu sebab lampu terpasang, aku tutup semua tapi aku biarkan lampu bilik air terpasang, dia masih malu gak aku cakap aaahhh. Terus aku ramas buah dadanya yang bersaiz 36DD itu dan menyelak blouse yang dia pakai. Aku mintak dia bukak dia pun bukak tinggal coli, itupun aku suruh bukak dengan seluarnya sekali. Habis dia strip dia bertanya tentang "protection" aku cakap takde, tanpa banyak hal aku terus tunduk dan jelirkan lidahku kearah putingnya yang dah menegak. Aku habiskan banyak masa dengan menjlat keliling putingnya dengan sekali-sekala mengenakan gigi ku menggigit perlahan dan seturusnya mengalih arah menuju putting yang lagi satu, dia mengerang perlahan "uuuuhhhh hmmmmmm" agak boring ngan teteknya dengan usapan demi usapan aku menuju kearah tundunnya. Panjangnya bulu kataku dalam hati, aku basahkan ibu jari kananku dengan airliurku terus aku gentel kelentit dia menggunakannya. Dia mengerang perlahan "hmmmmmmm" aku alihkan ibu jariku dan sedut serta jilat kelintitnya membuatkan dia mengerang dengan agak tinggi, lama juga aku jilat sebelum aku masukkan jariku kedalam lubang pantatnya yang sudah basah itu dan posisikan kearah g-spot dia. Memamg takde perempuan dalam dunia ni boleh tahan kalau kena gayanya. Dia mengerang dengan agak tinggi dari sebelumnya, sambil menjilat aku teruskan usukan dengan jariku. Aku angkat kepala dan dengan jari kelengking dari tangan yang satu lagi aku main-mainkanya dilubang dubur maoi tu, perlahan - lahan sedikit jariku masuk kedalam membuatkan dia mengangkat pinggulnya keatas sambil berkata "please honey don't" aku senyum dan buat tak tahu dan lama - kelamaan dia pun tak kisah dan dia dengan sendiri menggesel kelentitnya sambil kedua - dua jari aku memberikan kepuasan kepadanya. Sampai satu tahap dia mengerang dengan kuat "aaaaaaaaahhhhhhhhh ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh emmmmmmmmmmmmmm hmmmmmmmmmmmmmmmm yeeeeesssssssssss I'm cummmmmmmmmming dengan seraya dia kepit pinggul dia dengan pehanya.

Aku buka kangkangan kakinya dan gesel-gesel kepala butoh aku di cipapnya, dia tak sabar kut sebab dia tolong aku memasukkan batang aku. Aku tolak perlahan tangan dia perlahan dan sambil memegang kedua lututnya aku masukkan sepenuhnya kepala jerman aku kedalam, dia bersuara "please put it all in" dengan muka stim dia padaku. Aku buat tak tahu dan masukkan perlahan - lahan kedalam lubang pantatnya. Betul dia tak sabar sebab dia tarik bahuku kebawah membuatkan aku mengepitnya dengan erat da dia silang kaki aku supaya kote aku masuk dengan kesemuanya. Aku henyak dia beberapa kali sambil menjilat cuping telinganya. Aku angkat badan aku dan letakkan sebelah kakinya dia atas bahu aku supaya terangkat sedikit sebelah badan dia dan aku tusuk keluar dan masuk arah menuju ketepi dinding pantatnya, agak lama sedikit aku ubah sebelah kaki pula dengan mengubah arah tusukan kote aku.

Kemudian aku beritahunnya yang aku nak dia duduk atas aku (style ini aku boleh tahan lama), dengan dia memegang kote aku dengan perlahan dia memasukkan keseluruhannya kedalam. Bermulalah adegan seperti naik kuda dan agak-agak seperti aku nak keluar, cepat-cepat aku bangunkan badan aku rapat kearahnya membuatkan dia tak boleh nak turun naik sangat. Dengan itu sekali lagi aku cuba jolok masuk jari kelinking aku kedalam lubang duburnya sambil aku menjilat serta mengigit sedikit putingnnya membuatkan dia mengerang dengan kuat kerana separuh jari kelinkingnya sudah masuk kedalam ditolong oleh lelehan cum dia tadi dan pinggulnya yang terbuka agak luas. Lama kelamaan dia mulutnya menuju kearah mulut aku dan sedang kami bercium dia melepaskan mulut aku sambil mengerang dengan lebih kuat lagi "aaahhhhhhhhhhhhhhh aaaahhhhhhhhhhhhhhh yeeeeesssssssssssssss hmmmmmmmmmmmmm hhhhhhmmmmmmmmmmmm haaaaa haaaaaaaaaa" tahulah aku dia dah keluar. Dia rebah kearahku.

Aku memintanya bangun dan membelakangkan aku 'doggy style'. Aku position baik punya dan dengan sekali tolak masuk semua sekali kedalam sambil aku menolak dengan badan aku kebawah sehingga dia tertiarap. (Ini favourite aku kalau nak keluar cepat) dengan kedua lututku aku rapatkan kedua-dua pehanya supaya bertemu membuatkan lubangnya agak ketat sedikit. Tak cukup dengan itu aku membisikkan kedalam telinganya supaya mengemut pantatnya sambil aku fuck dia. Tak sampai sepuluh kali tujahan keluar dan masuk dengan segera aku keluarkan batang aku dan pancutkan air mani aku kearah punggungnya. Aku rebahkan badan ke sisi dia kepenatan dan kelihatan dia bangun menuju kearah bilik air.

Aku rapatkan mata aku sebab dahlah mabuk kena pulak penat baru lepas main, tetiba aku terasa kote ku diusap, nampak gayanya dia nak lagi ni kataku dalam hati. Aku buka mata aku ………………………dan berakhir dengan aku keluar sekali lagi dengan dia cum sebanyak dua kali lagi.
Keesokannya aku bangun dari tidur, tengok sekeliling dia dah chow, atas meja tertulis note 'Thanks for the good time" dan nombor h/p dia tertulis dibawah serta nama dia. Baru aku realise yang aku tak tahu nama dia dan diapun tak tahu nama aku.

P.S. - Nanti bila ada masa aku akan cerita pasal sugar-mommy aku semasa remaja dan tunjuk ajar dari dia yang membuatkan aku pernah dipanggil oleh seorang minah mat salleh 'the greatest pussy licker'.


Nukilan
"Juke^Box"

Tiada ulasan: