Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 17 Ogos 2008

Aku

Masa umur ku 15 tahun aku merasa badan ku sudah pun membesar ke maxima. Berdiri 5' 4", dengan berat badan 180 paun, aku membayang kan diri ku semacam penyanyi Sharifah Aini lebih2 lagi aku ni dari benih Arab dan Melayu. Dengan buah dada dan punggung ku yang pejal, aku mengharapkan dapat memikat lelaki yang boleh ku bercumbu kerna tubuh ku ingin sentuhan mereka. Malang nya paras muka ku kurang dari sederhana dan aku di anggap gempal dan tak sexy. Oleh kerna keadaan sosial ku begitu, aku hanya mampu merancap, satu2 hobi ku sejak umur ku 14 tahun. Tentu lah aku merasa terpencil kerna tak dapat menarik perhatian sebarang satu lelaki pun.Tapi anggapan ku salah. Ada satu lelaki yang mengidamkan tubuh badan ku untuk di pergunakan dan memuaskan nafsu seks nya yang kuat . Orang itu ia lah bapa ku sendiri.


Suatu petang sedang duduk di sofa menuntun TV, bapa ku mulai menggoda ku. Perkara biasa lah yang kami tiga beranak duduk berdekatan kadang2 peha kami berlekat dan selalu aku di apit kedua orang tua ku. Tetapi petang itu emak ku sedang mandi bila bapa ku memulai mengerjakan tubuh ku. Dia memeluk bahu ku untuk mendekatkan pipi ku di cium. Itu pun perkara biasa di buat nya walaupun di depan emak. Maklum lah anak tunggal yang selalu di manjai. Selepas pipi ku renggang dari bibir nya bapa ku menurunkan mata nya ke buah dada ku.
Wah sudah membesar tetek Yas ni. kata bapa ku sambil menoleh ke muka ku.

Aku anggap itu pujian dan merasa bangga tetapi merasa malu sebab itu datang dari mulut bapa ku. Aku pun senyum dan menutup buah dada ku dengan lenganku. Bapa ku kemudian nya menarik satu lengan ku ke atas perut ku dan bebas lah satu dari dua buah dada ku. Dia memulakan dengan memegang buah dada ku sa olah2 menganggar berapa berat dan pejal buah ku sebelum meramas nya perlahan lahan.

Boleh bapak tengok? bapa ku bertanya mengeshorkan ku menunjukkan nya.
Aku merasa macam di pukau bila bertembung mata dan dengan dua tangan, aku mengangkat baju T labuh dari bawah sampai di bawah dagu ku, coli hitam ku masih melekat. Bapa ku menggunakan dua tangan nya untuk melepaskan kancing coli untuk mendedahkan dua puting merah jambu yang sedang menegang. Aku merasa malu dan memejamkan mata ku sambil menyandarkan kepala ku ke belakang sofa. Belum sempat aku nak berkata kata, mulut bapa sudah pun mulai menghisap satu puting ku dan yang lagi satu nya, bapa menggentel dengan tangan kanan nya.

Dosa, tidak ada di fikiran ku. Aku tidak mengeji perbuatan bapa terhadap ku. Aku sedang menikmati perbuatan nya terhadap ku. Aku merasa bangga yang tubuh ku dapat layanan yang patut. Aku merasai nikmat di hujung rambut sampai ke hujung jari kaki ku. Punggung ku bergoyang goyang di atas sofa dan aku terasa macam terkencing di dalam panties ku. Tiba2 aku tersedar teringat emak dan mengingatkan bapa ku.
gSudah lekas Pak. Nanti di nampak emak. hanya itu lah kata2 ku terhadap bapa ku.
Berhenti sekejap dari menghisap puting ku, bapa ku menenangkan ku.
gEmak masih di bilik mandi. Dengar tu semburan air.

Terus bapa menyambung mengerjakan puting yang lagi satu membiarkan yang sudah di hisap. Aku melihat puting yang menegang dan merasa urat saraf ku bergelora di dalam rahim ku. Nikmat yang ku alami lebih kencang dari perbuatn merancap.
Kami berhenti apabila air semburan tidak kedengaran menanda kan emak sedang bersiap untuk bersama kami. Bapa pun beredar jauh sedikit dari ku dan suruh aku melihat bonjolan di bawah pusat nya. Yas buat bapak stim. Ni batang bapak sudah naik. bisik bapa ku.

Bapa menutup bonjolan dengan bantal kecil dan membaca majalah dan aku tak sempat mengancing coli ku dan selepas menurunkan baju T menutup perut ku, aku mengambil bantal dan memeluk di dada ku pura2 menuntun TV.
Sebentar pun emak keluar dari bilik nya dan terus ke dapur untuk persiapan makan malam. Itu lah tugas emak ku selepas balik dari kerja setiap hari.

Sementara itu, aku duduk tak selesa dan apabila dapati emak sedang sibuk mengeluarkan bahan2 dari peti sejuk, aku pun ke bilik mandi di ruang dapur dengan memeluk satu lengan ku di bahu agar tidak kelihatan kenduran buah dada ku sebab coliku tidak di kancing. Aku selamat ke bilik mandi dengan tidak di perhatikan oleh emak ku. Aku tanggalkan panties ku yang berlumuran lendir2 yang pekat. Selapas buang air dan rendam panties ku, aku mengancing coli dan maju ke bilik ku untuk memakaipanties baru.

Aku keluar dari bilik ku untuk meneruskan pura2 ku menuntun TV padahal aku ingin melihat wajah bapa ku, lelaki yan pertama mengerjakan buah tetek ku. Aku pun mulai merasa sudah dewasa dan berpengalaman setelah di sentuhi lelaki walaupun tangan yang mengerjakan tubuh ku kepunyaan bapa ku sendiri.
Sedang menghayali tentang kejadian yang baru berlepas di atas sofa yang ku duduk, tiba2 khayalan ku terganggu bila emak ku bersuara hendak ke Mini Mart di seberang blok kerna bahan dan rempah tak mencukupi untuk apa yang hendak di masak.
Bapa ku menoleh ke arah ku dengan mata nya terbeliak sedikit dan beri senyuman kambing nya kepada ku. Mungkin ini lah kata kata di dalam hati nya, Peluang emas untuk mengerjakan tubuh kau, Yasmeen.h Emak pun bersiap dan keluar rumah. Aku pasti bapa ku akan melancarkan gerakkan nya untuk menggoda ku sekali lagi. Memang aku ingini, tetapi malu hendak meminta bapa ku mencepatkan gerakkan nya supaya menceroboh keseluruhan tubuh2 ku. Aku menunggu dengan hati berdebaran. Bila akhir nya bapa ku berdekatan dan memeluk bahu ku, aku memejamkan mata menyerah diri.
Panties Yas tadi basah? Dah Tukar yang baru?h bapa ku mulai bertanya.

Aku mengangguk kepala ku dan berkata,h Sudah Pak.h Bapa menyuruh menanggalkan baju T ku dan aku menurut perintah nya. Belum sempat dia meminta agar aku melucutkan coli ku, tangan ku sudah memegang kancing coli ku untuk melepaskan nya. Aku kini berkeadaan separuh bogel mendedahkan buah dada ku yang besar nya 40 inchi sebagai alat permainan khas untuk bapa ku. Aku berdiam diri dan bersedia untuk mentaati perintah2 yang akan di berikan.

Aku menunduk memainkan jari2 ku yang terletak di lutut dan bapa tidak berganjak dari tempat duduk nya, hanya memerhati kan buah dada ku dari jauh. Perbuatan bapa itu sangat memberahi kan ku dan mulai mersa kehangatan di dalam kemaluanku.

Apabila bapa ku berdiri, mata ku melirik mengikuti langkah kaki nya. Duduk berdekatan, tangan kiri nya memeluk bahu kiri ku untuk merapat tubuh kami dan pipi ku di ciun. Tangan kanan nya mengangkat buah kanan ku dan sekali lagi menggoyang goyangkan untuk menganggar berapa berat nya buah yang ku miliki.

Kemudian dia mengarah ku baring di kepala sofa dan terus memulakan memainkan lidah nya ke celah dua bukit ku. Tangan nya meramas ramas dan mulut nya menyedut nyedut bukan hanya di puting ku tetapi keseluruhan dua bukit ku. Keadaan ku membaring, memerhatikan dan menikmati tubuh ku di kerjakan bapa ku. Memang tak ku nafikan aku suka dan mengalu alu kan tubuh ku diperkosa oleh bapa ku walaupun tahu perbuatan kami itu di keji masyarakat.

Puas mengerjakan buah dada ku, bapa ku pun bangun dan berdiri melepaskan kain nya ke lantai. Dengan hanya berseluar dalam dan singlet nya aku nampak bonjolan di kelangkang nya membukit.

gMungkin kah bapa akan melucutkan seluar dalam nya untuk menunjukkan kebesaran zakar nya kepada ku? aku bertanya dalam hati.

Keinginan melihat zakar bapa ku tak tercapai. Aku di minta mengangkang peha ku, dan bapa ku menyelak kain ku sampai ke pusat dan mendedahkan seluar dalam ku. Bapa ku duduk di antara peha ku dan meletakkan tapak tangan menggosok gosok bukit kemaluan ku.

Ingin meilhat apa yang di rasai, bapa ku menarik getah panties ke bawah sedikit untuk melihat bulu2 ku yang sudah menghitamkan bukit kemaluan ku.

gLebat nya sarang burung bapak ni!h bapa ku bergurau dan aku membuang muka ku dari melihat nya kerana malu. Dengan itu bapa ku pun membetulkan panties ku menutup kemaluanku dan mengaturkan badan nya di mana bonjolan kelengkang nya di atas bukit kemaluan ku.

Bila kelengkang kamibertembung, bapa ku menekan kuat sedikit di atas bukit kemaluanku dan menggoyang kan pantat nya. Sungguh sedap ku rasa sesuatu yang berat menghempap kemaluan ku. Bapa ku menjilat tengkok dan leher ku membuat bulu2 roma ku berdiri.

Biar lah burung bapa ni berehat di sarang nya sekejap,gurau bapa ku.
Lama2 pun tak apa, Pak,h kata ku dalam hati.

Bapa ku bersenda lagi dan mengatakan bulu2 kemaluan ku ia lah sarang untuk burung lang nya: memegang buah dada ku bapa nama kan nya teropong nya untuk melihat isi hati ku; dan mengalih badan nya dari tubuh ku, bapa ku mencungkil pintu kemaluan ku dengan jari nya dan berkata. gDan ini ia lah gua rahsia bapak untuk menyembunyikan senjata nuklear bapak di belakang hari.h Aku tertawa tersipu sipu mendengar sendaan bapa ku.

Agak lama kelengkang ku di tindih dan ku rasai panties ku sudah pun basah lalu aku bersuara kepada nya, gCukup lah Pak. Emak dah nak balik.
Belum lagi. kata nya melihat jam tangan nya.

Sebentar kemudian bapa ku bangun dan duduk menyandar dan mengarah aku untuk menyangkung di atas bonjolan nya. Aku mengikut perintah nya dan mengangkat kain ku untuk duduk menyangkong di atas bonjolan nya dengan menghadapkan buah dada ku ke muka nya. Sedang tetek ku di cium dan di ramas dan aku menggerak gerakkan punggong ku sebagai mana bapa membuat nya masa ia di atas tubuh ku. Tiba2 ada ketokkan pintu dan aku mencapai baju T dan coli ku dan meluru ke bilik mandi. Bapa segera memakai kain nya untuk menyambut kepulangan emak dengan pasaran nya. Di dalam bilik mandi aku dapati panties ku basah dengan lendir2. Kerana di ganggu oleh kepulangan emak, aku merancap untuk memuaskan nafsu shawat ku. Kemudian aku ke bilik ku untuk memakai panties baru. Aku mendiam diri di dalam bilik ku sampai masa di undang untuk makan malam. Selepas makan kami tiga beranak pun duduk menuntun TV.

Cukup masa, aku pun meminta diri untuk ke bilik ku dan kedua orang tua ku pun ke bilik mereka. Ke saorangan di bilik, aku pun terbayang apa yang di alami di sofa bersama bapa ku. Setengah jam kemudian aku perlu ke tandas. Aku singgah di luar bilik orang tua ku dan memasang telinga ku di pintu dan kedengaran kelohan dan rintihan emak ku. Aku pasti mereka sedang bersetubuh.

Keeokkan hari aku dapati banyak tompok2 merah (love-bites) di buah dada ku dan itu membuat ku merasa bangga.

Semenjak hari itu bapa ku sentiasa akan mecekup kemaluan atau tetek ku jika berpeluang. Aku pun malas hendak memakai coli atau panties di rumah. Ini pun memudahkan bapa ku dan dan aku menikmati saat saat yang tak seberapa. Di saat saat itu aku dapat merasa tangan bapa ku memain kan puting dan bulu2 di kemaluan aku.

Masuk umur ku 16 tahun, bapa ku membelikan ku pil perancang anak dan menyuruh ku memakan nya mengikut peraturan nya. Aku tahu tujuan bapa ku bila melihat mata nya. Bapa ku kini mempersiapkan diri ku untuk di setubuhi di kemudian hari. Di kemudian hari, senjata nuklear nya akan di simpan di dalam gua aku. Dengan mengharapkan persetubuhan di percepatkan, aku mengalami di dalam bahasa kasar, penyakit gila batang.


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: