Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 17 Ogos 2008

Aku Kuat Sex

Nama ku Hisyam. Aku belajar di sebuah kolej di Pantai Timur. Aku seorang yang kuat sex. Tiap malam aku melancap untuk memenuhi kehendak nafsu ku. Keinginan sex aku semakin hari semakin meruncing. Jadi aku rasa sudahlah tiba masanya aku perlukan perempuan. Lantaran itu aku telah mengambil keputusan untuk mencari perempuan buat teman sex. Perempuan yang boleh ku jadikan alat pemuas nafsu ku yg maha gelora ini.
Di kolej aku ade seorang gadis yang sangat cantik. Namanya Lina. Lina merupakan seorang gadis yang glamour kerana kecantikannya. Ramai lelaki yg telah cuba menggoda. Tapi egonya yang terlalu tinggi membuatkan ramai lelaki melepas. Kecantikan Lina telah mendorong aku untuk cuba cari jalan mendekatinya. Bermacam cara telah ku ikhtiarkan. Namun semuanya telah menemui jalan buntu.

Aku tinggal di rumah sewa yg di sewa oleh 7 orang. Kesemua mereka satu kepala ngan aku, ketandusan sex. Tuan punyer rumah sewa kami bernama Pak kasim. Pak kasim mempunyai sebuah kedai menjual komputer. Pada satu hari aku dan member aku Bob telah ke kedai Pak Kasim untuk membayar sewa rumah. Tapi alangkah terkejutnya aku apabila melihat wallpaper di komputer Kak Kasim ader gambar Lina. Aku meminta gambar tersebut untuk dijadikan wallpaper di komputer di rumah aku.

Sejak mendapat wallpaper tersebut, nafsu aku terhadap Lina semakin membuak buak. Pundek aku ni kerap kali keras apabila melihat gambar tersebut. Kerana dialah aku terpaksa lebih kerap melancap. Itulah yang buat aku nekad untuk mendapatkan Lina. Apa saja helah, akan pasti ku gunakan bagi melunaskan dendam berahi ku itu.

Dengan bantuan Pak Kasim aku berjaya mendekati Lina. Lina selalu ke kedai Pak Kasim kerana dia juge menyewa dengan Pak Kasim. Pada cuti merdeka, persatuan seni kolej aku tu telah mengadakan lawatan ke Melaka untuk melihat kesenian di situ. Aku dan rakan ku Bob turut pergi kerana aku tau Lina juga pergi. Aku telah bercita nak gunakan kesempatan tersebut untuk dapatkan Lina.

Lawatan 2 hari itu telah memulakan perjalanan pada pukul 12.00 malam. Perjalanan dari kolej aku ke Melake memakan masa selama 5 jam. Lina dan rakannya Efa duduk bersama. Manakala aku dan Bob duduk di belakangnya. Malam begitu sejuk kerana air-corn yang di pasang di dalam bas tersebut. Itu buat batang aku jadi keras.

Tiba tiba aku rase bernafsu dan perlu melancap. Aku pegang pelir aku dan mengurutinya pelahan lahan. Sambil itu aku ngendap Lina yg sedang tidur dari celahan kerusinya. Aku dapat lihat lehernye yang putih mulus. Itu membuatkan aku bertambah stim.

Baru saje aku nak ramas buah betiknye yang subur itu. Tapi tiba tiba Lina telah bangun dan membuka baju sejuknya. Makin jelas paparan buah betiknya walaupon masih lagi ditutupi dengan baju yg nipis yg di pakainya. Aku hampir klimax melihatkannya. Namun tiba tiba bas berhenti pulak. Aku cepat cepat tutup zip seluar aku dan melihat keluar. Rupa-rupa bas yg aku naiki itu berhenti di perhentian untuk minum.

Aku pun turunlah untuk pergi ke tandas. Semasa aku hendak masuk ke tandas, aku lihat Lina pun mahu ke tandas juga. "Dia mesti nak kencing tu." Kata aku sendirian. Aku cuba bayangkan rekahan di celah kelangkangnya tu. "Peh, mesti best punya" Kata ku dalam hati.

Aku terus masuk ke tandas lalu kencing sambil berdiri. Selepas kencing sempat jugak aku melancap. Aku keluar menuju ke kedai yg terdapat di perhentian itu. Walaupon banyak jugak gerai yang kelhatan, tapi cuma tiga buah kedai sahaja yang bukak pada mase tu. Mungkin mereka lebih suka duduk rumah panaskan badan dengan bini di rumah.

Aku pun terus saja ke kedai. Sambil duduk aku memesan tea panas. Bob masih tidak turun turun. Aku rase tentu dia dah dibuai mimpi. Aku lihat Lina jugak kesorangan. Pada firasat aku, aku pasti dia pun nak minum gak. Tapi mungkin segan sebab tiada teman. Dia cume lihat dari jauh sahaja. Lalu aku tergerak hati, "ini ler peluang aku….!!!"

Aku terus menghabiskan air aku sambil memesan satu bungkus air lagi untuk lina. Aku pun menghampiri Lina. "Awak dahaga ye. Ni ader saye belikan air kat awak." Lina agak terkejut. "Tak kisah. Saya belanje. Saya tengok awak cam nak minum jer, tapi tersegan segan pasal tak der teman. Tul tak ?" Aku cuba meneka dengan penuh kepastian.

"Sebenarnya cam tu lah. Tapi member saye tu saya ajak keluar minum dia tak nak." Lina menerangkan pada ku. "Peh sedapnye suara awek ni. Bak buluh perindu! Lembut… lagi merdu…!" Kata hati ku ini. "Tak kisah ler tu, awak ambik jer air ni ok… !" Jelas aku padanya.

"Terima kasih... saya Lina.. budak dsk (dip.sains computer)." Lina memperkenalkan dirinya. Saye Herri dak unitary." Aku pula memperkenalkan diri ku.

"Sebenarnye saye dah lame kenal awak ni. Maklum ler ratu ler katekan! Cume tak der peluang jer nak dekati awak." Lina tersenyum. "Tak per ler Herri, saye naik dulu yer. Thank for the drink." kata LIna. "Same same for u. Any time …!" jawab aku ejas skit. Pastu peluang aku cam cerah jer nak usha si Lina ni . Satu permulaan yg baik ni .

Bas pon berjalan mengikut jadual. Lebih kurang pukul 5 pagi kami sampai ker Melake. Kami berhenti di masjid besar Melake untuk sembahyang. Aku turun masuk ker masjid untuk mandi. Lepas mandi Bob ajak aku balik ker bas semula, ajak tidor. Aku on jer. Bob ni memang teruk skit kalu pasal semayang. Ni aku pon lebih kurang gak, tapi selalunyer dia ler yg hasut.

Aku ngan Bob naik bas. Maser tu bas kosong takder orang. Semua gi semayang kot. Aku pon lepak kat kerusi belakang skali pasal panjang. Kang bole tido seround. Lima minit lepas tu aku tengok Bob dah tido dah. Tiba tiba aku dengar bunyi orang naik bas. "Sape plak ni tak semayang same aku ni?" Hati ku tertanya tanya. Aku tengok lina ngan member dia. "Nak buat per lak minah ni?" Tertanya tanya lagi hati ini.

"Efa.. ko dok lu kat pintu tu. Biarlah aku salin dulu ok …" Kata Lina pada rakannya. "Eh! ni dah bagus ni. Tayangan free ler ni. Tapi pasal plak si Lina ni salin baju dalam bas? Ni mesti kes tandas penuh ni!" Kata aku dalam hati. Aku pon terus cari posisi yg terbaik.

Aku dapat lihat Lina menanggalkan bajunyer. Peh bole tahan buah betik dia ni. Tak sangka plak dapat peluang cam ni. Lina terus menanggalkan colinyer. Mungkin nak tukar coli lain ler tu! Aku dapat lihat dengan jelas buah dadanye walaupon keadaan dalam bas itu samar samar. Putih, putingnye pink. Peh rase nak pegang jer. Lina mengesat gesat air yg masih meleleh di badannyer……

Aku dah tak tahan maser tu. Aku pegang batang aku sambil mengurutnye. Lina menanggalkan seluar dalamnyer plak. Tapi tak nampak pasal dia pakai tuala. "Adusssssssss!!! Missssssss!! rugi tul ….!!!" Aku merungut dalam hati. Dalam keasyikan aku menngendap tu aku rase dah nak climax plak. Terus aje tersembul keluar tompok putih. Kene plak kat kusi tu. Adusss...! Ni kene clearrr ni. Kang kantoi plak aku. Tak sangka tul aku amat bernafsu mase tu. Cepat jer kuar...

Pastu Lina dah siap. Efa plak naik, Lina jage. Ni sorang lagi bole tahan gak body. Kire ok ler nak buat modal melancap tu. Tapi malang skit pasal Efa ni berhati hati. Hai dia tutup habis ngan tuala. Namak lekuk skit jer. Tak besss langsung….

Aku saje jer males gerak Bob. Makan sorang lagi besss pade ajak si toncing tu……. Pastu dua orang awek cun tu pun turun. Gi semayang kot... Aku terus sambung tido aku yg terganggu tadi ….

Lawatan ini agak memboringkan pasal gi tempat yg bersejarah, seni dan macam macam lagi. Boring ler aku. Kalu gi gigs ker, disko ker, rumah pelcuran ker, bes gakkk. Tapi malangnyer tempat tempat cam tu takder dalam rangka lawatan kelab sejarah ni. Aku pon sebenarnyer males gi. Ni semua hasutan si toncing tu ler... Konon Melake tu bes sangat … Tapi bagus gak pasal hubungan aku ngan Lina makin besss. Kire aku punyer peluang makin cerah lerrr…..

Dalam pukul 11.00 malam kami semua menuju ker tempat penginapan yang sememangnyer telah diatur oleh pihak pengelola rombongan tersebut. Aku pon dah tak larat dah mase tu. Aku terus masuk bilik aku yang aku kongsi ngan si toncing… Mandi mandi terus tido…

Dalam kul 1.00 pagi aku terjage. Aku pejam mata tapi tak nak lelap plak. Terus kuar lepak kat pantai. Bes gak ni. Maser aku jalan kat kawasan pantai tu aku tengok ader seorang gadis. "Sape plak ni malam malam ni?" Hati ku tertanya tanya. Aku pun dekat skit. Rupenya Lina. "Tapi naper plak si minah ni duk sorang ni?" tertanya tanya lagi hati ku ini.

Aku menghampiri dia. "Hai….. tak tido lagi ker?" Aku menegurnya. "Tah le! Tak leh tido leeee. Herri plak tak tido ker?" Dia tanya aku. "Tadi dah tido. Pastu terjage. Payah ler nak tido balik. Cam jauh jer menung tu. Ingat kat pakwe ke ??/!!" Aku cuba bersenda teka. "Mane ler Lina ader pakwe lagi….??" Jawabnya ringkas. "Ni dah ader peluang ni." Sambut hati ku.

Tiba tiba aku rase perasaan yg aku selalu rase. STIM nafsu aku menbuak buak. "Nak tak nak, aku nak gak kat dak ni ….!" Tegas suara hati ku. "Lina... Sebenarnyer aku de nak cakap kat lina satu pekare." Aku cuba masuk daun. "Aper dia?" Lina bertanya. "Aku tak tahan tengok. Bole tak aku cium ko?" Aku berterus terang padanya. "Eh! Aper ni…?" Lina tersentak dengar hajat aku. "Tul nii... Bole ler skali je…" Aku bertegas desak dia.

Aku cam orang gile sexxx. Aku terus terkam dia. Aku cium mulut dia sambil tangan aku menjalar jalar ke seluruh pelusuk tubuhnyer yang gebu tu. Dia cube meronta melepaskan diri. Aku jilat buah dadanya. Lame kelamaan dia tidak berdaya lagi.

Keinginan nafsunye meningkat. Dia membalas ciumman aku. Kami berbalas balas ciuman sambil aku menghisap lidahnya. Secare bergilir gilir kami saling hisap menghisap. Tangan aku masih lagi meramas buah dada Lina walaupon sekadar dari luar. Kenikmatamnyer tak terhingga.

Kini aku cube mengangkat baju Lina. Pade mulenya Lina agak keberatan. Tapi dengan cumbuan aku yg memberangsangkan, akhirnyer Lina kalah. Bajunyer dapat juge aku bukak. Tersumbul ler dua buah gunung yang bersaiz 35, putih tak der sebarang cele.... Aku ramas buah dadanye. Lina merengek.. Sekali lagi mulut kami bertaut. Untuk mengurangkan bunyi rengekannya, aku hisap lidahnya....

Lina makin bernafsu. Aku turunkan muka ku ker arah dadanya. Aku tarik colinye lalu menjilat putingnyer. Aku hisap putingnye. Rengekannya makin kuat … Tangan ku kini sudah berada di ……jeng…. jeng..... jeng…..

Untuk mengetahui di mana tangan ku berada…….

Tunguuuu episod akan datang


Hasil Nukilan
"Evonine4"

4 ulasan:

Cik Syazana Othman berkata...

mne nk dpt smbungan nye.. hehe..

abghensem berkata...

tuannye belum bikin episod baru lg :D

Cik Syazana Othman berkata...

buat laa .. hehe.. nk tau..

abghensem berkata...

sabar sabar