Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 17 Ogos 2008

Aku Dan Ibu Tiriku

Nama aku Saiful, tapi family aku panggil epol je kat aku, kawan kawan aku pun panggil aku epol jugak, umur aku dah 25 tahun masih lagi menuntut di U, tapi buat out campus je, aku dah kerja di satu bank dekat KL ni, kisah ni terjadi setahun yang lalu.

Mak dan ayah aku dah bercerai ketika aku di sekolah menengah lagi, aku cuma dua beradik je, adik aku sekarang ni baru masuk sekolah menengah, sekarang ni tinggal dengan mak aku, aku pun tinggal dengan mak aku jugak, ayah aku seorang polis dah pun berkahwin lain, tapi sampai sekarang masih tak dapat anak lagi dengan mak tiri aku tu tapi mak aku masih lagi menjanda sampai sekarang, mak aku buka gerai makan untuk menampung kami dua beradik, masa kami kecil dulu memang lah ayah aku bagi nafkah setiap bulan, tapi untuk menampung tu terpaksa lah mak aku buka bisnes kecil-kecilan, mak tiri aku memang le baik, time aku pergi jumpa ayah, mak tiri aku cukup baik tak pernah pulak nak bermasam muka dengan aku. Umur mak tiri aku cuma 10 tahun beza dengan aku.

Dari mula mak dengan ayah aku bercerai sampai lah sekarang aku dengan adik aku selalu pergi rumah bapa aku dengan mak tiri aku, mereka baik, mungkin juga sekarang ni aku dah besar panjang dan dah bekerja pun. Mak tiri aku memang suka kalau aku pergi bermalam rumahnya ketika ayah aku kena duti malam kat balai. Katanya dia takut duduk sorang-sorang. Aku panggil mak cik pada mak tiri aku.

Satu malam tu, hari jumaat mak tiri aku telefon aku kat office, katanya malam ni dia minta aku datang ke rumannya ada hal dia nak cakap, aku tak kisah pergi jelah lagipun di tu mak tiri aku, baik orang nya, muda lagi tu. Malam tu aku pun pergi rumah ayah ku, tibanya aku kat rumah ayah, ayah ku tak ada kat rumah aku tanya mak tiriku, katanya ayah ku kena duti malam, dia minta aku tidur rumah ayah malam tu, kebetulan aku memang cuti hari sabtu, aku tak kisah. Aku telefon rumah mak aku bagitahu yang aku tidur rumah ayah malam tu.

Lepas makan malam aku tengok tv kat ruang tamu, tak ada cerita menarik malam tu cuma drama melayu je, tidak ada apa yang hendak ditengok, terpaksa lah juga aku tengok, memang dah perangai aku, aku tak suka tengok tv sambil duduk atas kerusi sebaliknya aku lebih suka ambil kusyen dan baring atas lantai je. Mak tiri aku pula duduk atas kerusi di belakang aku. Ada juga dia bertanya pada aku tentang girl friend aku, aku cuma kata dia ok tak kisah understand tentang aku, mak tiri aku tanya aku lagi, tak boring ke tengok drama melayu je, aku kata dah tak ada cerita lain terpaksalah tengok nak tidur belum ngantuk lagi baru pukul 9.30 malam awal lagi, esok tak kerja.

Sekali sekala ketika aku toleh pada mak tiri aku, dia asyik pandang je betis aku yang bulunya agak lebat sampai ke pehe, time tu aku cuma berseluar pendek, aku dapat agak dah memang mak aku ni naik stim dengan aku, tapi aku buat tak kisah je, walaupun aku juga rasa ghairah maklum lah cuma 10 tahun beza dengan aku, tapi kalau nak ukur saiz badan aku jauh lebih besar dari mak tiri aku, mak tiri aku cukup kecil jika dibandingkan dengan ayah aku.

Time aku bangun nak ke dapur untuk ambil air dalam fridge, agak jelas sikit nampak batang aku yang tak pakai spender. Aku ke dapur ambil air. Sementara mak tiri aku masuk ke biliknya. Aku pula keluar dengan air dalam mug dan aku letakkan atas meja kecil depan tv. Mak tiri aku dah masuk dalam biliknya, aku ingat dia dah tidur kot. Sementara mata aku ngantuk aku pasang cerita orang putih kat video.

Jam di dinding baru menunjukkan 9.45 malam aku tetap berbaring di depan tv ruang tamu rumah itu, aku mendengar suara dari bilik mak tiri memanggil aku, kat dalam bilik ni ada cerita yang best sikit kalau epol nak tengok datang lah sini, aku memang dah agak dah mesti filem blue milik ayah ku tu, kerana aku pernah terserempak ayah aku bawak balik video tape dulu dan bila aku curi tengok time ayah aku tak ada sah lah video tape tu adalah blue filem. Aku memberanikan diri menolak pintu bilik mak tiri aku, aku menjenguk kepala ke dalam bilik, mak tiri aku sedang menyikat rambutnya di meja solek dalam biliknya. Dia menoleh kearah aku dan menunjukkan tape yang terletak di rak tv yang terletak di sebelah meja soleknya. Dia menyuruh aku tengok kat dalam biliknya, aku kata kat dalam bilik ni tv kecil kat luar tu besar sikit. Dalam hati aku dah melonjak bahawa pastinya mak tiri aku dah naik stim dengan aku, maklumlah ayah ku selalu kena duti waktu malam.

Aku keluar dengan memegang video tape di tangan sanbil aku berkata pada mak tiri aku, epol tengok kat luar ye mak cik, aku rasa dah sedikit nak stim batang aku, bila aku berjalan keluar nampak jelas batang ku bergerak gerak dalam seluar, aku biarkan ia bergerak tanpa aku menutupnya, biar mak tiri aku lebih ghairah bila melihat batang ku yang besar dan panjangnya lebih kurang 6 inci setengah.

Aku menukar video tape yang aku pasang tadi dengan blue filem yang aku ambil dalam bilik mak tiri aku tadi, aku baring di atas lantai dengan beralaskan kusyen tadi, aku dengar suis lampu di petik, aku toleh kebelakang dan aku nampak bilik mak tiri aku dah gelap aku ingat dia dah tidur, aku meneruskan menonton filem blue seorang diri di ruang tamu, dalam hati ku berkata kalau mak tiri aku ajak aku main dengannya alangkah baiknya, batangku dah mula mencanak macam tiang bendera, tiba tiba aku terdengar pintu bilik di buka, aku dapat agak bahawa mesti mak tiri aku keluar, aku biarkan tanpa menoleh dan teruskan menonton filem itu. Batang ku pulak tetap mencanak, aku juga biarkan ianya mencanak tanpa menutupnya, mak tiri aku datang dan duduk di sebelah aku, pun aku biarkan kerana aku dah tahu bahawa dia memang dah stim dengan aku.

Lantas juga mak tiri aku bersuara, baru epol tengok sikit dah naik, hebat, suara mak tiri aku, mak tiri aku duduk di sebelah aku sementara aku tetap baring diatas lantai. Tangan mak tiri aku mula merayap keatas perut aku dan mula memasukkan tangannya kedalam baju aku, sekali lagi mak tiri aku bersuara, lebat betul bulu epol ye, bulu ayah pun tak selebat ni. Kini aku pula cuba memberanikan diri, tangan aku mula memainkan peranan merayap kedalam baju mak tiri aku, rupanya dia dah tak pakai coli, aku terus meramas buah dadanya yang sudah agak tegang walaupun dalam baju.

Aku terus bangun dari baring tadi dan terus menganggalkan baju biar mak tiri aku terus ghairah dengan bulu aku yang lebat. Aku terus menanggalkan baju mak tiri aku, dia cuma membiarkan saja, sebaliknya dia terus menanggalkan kain sarung yang di pakainya. Kini jelas nampak lurah yang di litupi bulu yang tak berapa lebat, aku juga jelas nampak bibirnya yang agak tebal, mungkin juga yang pernah di lapah oleh ayahku, aku tahu ayah aku juga kuat nafsu sexnya, aku terus memegang dan membelai bulu mak tiri aku, aku sempat juga menjolok jari jari ku ke dalam cipap nya, terasa sedikit suam pada jari jari aku, batang ku terus mencanak di dalam seluar.

Terdengar dari mulut mak tiri aku, cepat lah epol mak cik tak tahan lagi ni, aku terus berdiri dan menanggalkan seluar pendek yang aku pakai, tegak mencanak ke depan batang ku yang dari tadi mengeluarkan lendir putih jernih, tangkas sekali mak tiri aku memegang batang ku, dia membelai batang ku dan sesekali dia memicit batang ku yang semakin tegang, tak tertahan lagi rasanya batang ku, aku terus merebahkan mak tiri aku diatas satu kusyen tempat aku baring tadi, aku mengangkat kedua kakinya dan aku letak kaki mak tiri aku tadi diatas bahu aku, aku mula merapatkan batang ku di muka pintu cipap mak tiri aku, kelihatan bontot mak tiri aku bergerak gerak, aku juga melihat satu cecair putih keluar dari lubang cipap nya, aku mencapai tisu atas meja kecil depan tv, aku sapu cecair putih tadi, aku dah tak peduli adengan video blue filem kat tv, aku sekarang dah mula meletakkan batang ku di cipap mak tiri aku sambil sebelah tangan ku membuka bibir cipap, perlahan lahan aku merapatkan batang ku kedalam cipap mak tiri aku, tapi mak tiri aku nampaknya tak tahan lagi, dia terus menarik pinggang aku dan merangkul dengan erat sekali.

Belumpun sempat aku menarik dan menyorong kembali batang aku di dalam cipap itu, mak tiri aku sendiri yang menolak dan menarik badan aku membuatkan batang aku di dalam cipapnya tergerak dengan sendiri. Beberapa kali dia menolah dan menarik badan ku, dia pun memegang dengan kuat bontot aku dan dapat aku merasakan satu kemutan yang kuat dalam cipapnya, beberapa detik kemudian aku lihat tangan mak tiri aku terkulai layu dia dah klimaks buat pertama kalinya. Namun batang aku masih lagi tegang didalam cipap mak tiri aku. Aku sengaja merendam dan menarik keluar perlahan lahan batang aku agar bertahan lebih lama. Pun begitu, aku masih lagi menyorong dan menarik batang ku kedalam cipap mak tiri aku, tiba tiba aku merasakan batang ku cukup nikmat dan ingin memancutkan air mani ku, aku menekan dengan lebih rapat batang ku ke dalam cipap mak tiri aku, dan aku pancutkan mani ku kedalam cipap mak tiri aku, aku dapat merasakan beberapa kali aku memancutkan air mani ku di dalam cipap mak tiri aku dan aku menarik batang ku yang separuh tegang. Aku sempat melancap dan memancut kan baki baki air mani ku di atas bulu cipap mak tiri aku.

Aku tengok mak tiri aku meraba raba pantatnya dan menyapu air mani aku di atas pantatnya dan memegang batang ku yang separuh tegang dengan berlumuran air mani, tangan mak tiri aku tetap memegang batang ku walaupun batang ku dan cukup layu ketika itu, kami masing masing terbaring diatas lantai tanpa seurat benang pun, aku membiarkan tangan mak tiri aku meletakkan tangannya diata batang ku walaupun batang ku layu menyembah bulu bulu ku yang lebat.

Sambil itu mata ku masih lagi memandang blue filem yang masih memainkan adengan yang luar biasa di kaca tv di ruang tamu itu, dan perlahan lahan batang ku bangun kembali dan dengan segera tangan mak tiri aku bergerak gerak memberi tandak balas, aku terdengar suara dari mulut mak tiri aku, wah batang epol naik kembali dah, cepat nya, batang ayah epol pun tak tak secepat ni, itu pun terpaksa kena gentel dulu. Ini yang mak cik suka main dengan orang muda ni. Cerita mak tiri aku, agaknya batang ayah aku dah lama, sedangkan batang aku ni masih segar dan baru lagi, maklumlah baru orang kedua batang aku merasa cipap perempuan selepas mak we aku.

Mata aku masih lagi memandang blue filem yang terpampang depan mata ku, sedang pula tangan mak tiri aku sudah ligat melurut lurut batang ku yang sudah mula mencanak bagai tiang bendera, aku membisik pada telinga mak tiri aku, mak cik nak main lagi, mak tiri aku mengangguk kepalanya menandakan dia masih lagi belum puas, aku pun bangun dan menutup tv yang masih lagi menayangkan aksi yang mengghairahkan. Mak tiri aku pun turut bangun dan meminpin tangan ku ke biliknya sambil tangan sebelah lagi tak lepas lepas memegang batang ku yang sedang mencanak, di bilik mak tiri aku, dia membuka suis lampu dan membaringkan badannya diatas katil yang cukup empuk dimana tempat itulah tempat ayah ku melakukan adengan ranjangnya bersama mak tiri
aku. Aku dengan tidak membuang masa lagi terus mengangkang kan pehe mak tiri aku dan aku terus menyembamkan muka aku dan terus menjilat cipap mak tiri aku, mak tiri aku menggeliat kenikmatan dan sesekali punggungnya terangkat, aku melihat cecair putih meleleh keluar dari cipapnya, aku menepuk pantatnya dengan beberapa batang jariku.

Dia bangun dan mula memegang batang ku yang mencanak dengan penuh nikmat, mula mula dia menjilat keliling batang ku lepas tu dia mula mengulum bahagian kepala kote aku, aku tak dapat bayang kan ketika itu, rasa bagaikan nak terpancut saja bila lidahnya mula menyentuh dengan giginya mengigit halus bahagian kepala kote aku, dia melepas seketika namun tangannya masih melurut dan melancap batang ku perlahan, sambil itu dia bermain main bulu aku yang cukup banyak sampai ke pusat dan menutupi bahagian dada aku. Boleh tahan juga besarnya batang epol ni ye, cetus mak tiri aku, aku tersenyun sambil bertanya, batang ayah besar macam ni jugak ke?. Dia menjawab lebih kurang lah tapi yang bestnya pada epol ni ialah bulu epol yang cukup lebat, mak cik memang suka kalau orang yang berbulu lebat.

Dia mula memainkan peranannya sekali lagi mengulum batang aku yang cukup mencanak, cukup nikmat aku rasa, dia menghisap batang ku menggunakan lidahnya dan menolak masuk sampai ke batang halkumnya, aku dah tak tahan lagi, aku mencabutkan batang ku dari mulutnya dan menyuruh dia bangun dan membongkok sedikit, sememangnya dia pernah buat bersama ayah aku, satu kakinya dia letak atas katil dan satu lagi di lantai, dia membongkok sambil tangannya memegang kepala katil, aku merapatkan batang ku dan meletakkan batang ku yang dah mula mengeluarkan lendir putih jernih, dengan senangnya aku menolak masuk batang ku kedalam pantat mak tiri aku. Kali ini aku sendiri yang menolak dan menarik batang ku kedalam pantatnya, sambil tangan aku memegang pinggangnya, mulutnya tak henti henti mengerang kenikmatan, sesekali terdengar juga dari mulutnya, epol laju sikit, mak cik tak tahan lagi ni, aku ingin mengubah posisi seperti yang aku tonton kat video tadi, aku baring terlentang atas katil, mak tiri aku datang dari arah depan dan memegang batang aku, sempat juga mak tiri aku menjilat dan melancap sekejap dan seterusnya dia memasukkan batang ku ke dalam pantatnya, perlahan lahan dia merapatkan pantatnya, kini batang aku dah masuk habis dalam pantatnya, kali ini dia sendiri yang menghayunkan badannya turun naik diatas badan aku, hebat juga makcik ni ye, getus aku, mak tiri aku tak mempedulikan dia teruskan hayunannya menghentak batang aku ke dalam pantatnya.

Dia mula merasa lenguh mungkin, dia bangun dan melancap sekali lagi batang ku yang kelihatan basah dengan kepala kote aku yang kelihatan kembang, peluh muda ku mula menitis dari leher aku, aku bangun dan kelihatan sedikit bintik bintik peluh ku membasahi cadar tempat kami beranjang, aku rebahkan badan mak tiri aku dah aku mengangkat kakinya sebelah, aku letak kakinya diatas bahu sepertimana yang aku buat round pertama tadi, tapi kali ini cuma sebelah kaki sahaja, aku merapat kan batang aku, aku menolak masuk ke dalam pantatnya, aku henjutkan perlahan lahan, kelihatan mak tiri aku memejamkan matanya seolah olah dia menikmati sesuatu yang cukup nikmat, dari perlahan aku mula melajukan hentakan batang ku kedalam pantatnya, aku rasa kurang selesa, aku mengangkat sebelah lagi kakinya keatas bahu aku, dan aku meneruskan hayunan batang ku menusuk ke dalam pantatnya, peluh muda ku terus membasahi badan ku sesekali aku nampak peluh ku menitis ke badan mak tiri aku, namun begitu aku teruskan juga hentakan batang ku, aku tidak menghiraukan peluh yang menitis, memang aku dapat merasakan pada batang aku, mak tiri aku dah beberapa kali klimaks, ini dapat aku rasakan beberapakali dia mengemut pada batang aku seolah olah gigitan kecil pada batang aku ketika di dalam pantatnya. Aku terus juga berdayung aku rasa ingin memancutkan air mani aku, aku tarik keluar batang ku yang basah berlendir dengan air mani mak tiri aku itu, aku ke depan badannya dan aku memegang dua buah gunung yang menjunam hak milik mak tiri aku dengan aku meletakkan batang ku di tengah tengah bukit nya, sekali lagi aku menolak dan menarik batang aku di celah bukit itu, aku memancutkan air mani aku di situ dan terpancutlah mengena pada muka mak tiri aku, kelihatan dia menjilat air mani aku yang terkena pada mulutnya dia bangun dan menggosok batang ku yang di litupi air mani, sekali lagi dia mengulum batang aku.

Kelihatan mak tiri aku puas dan dia berkata pada aku supaya jangan beritahu pada ayah ku, aku juga berkata begitu padanya, kalaulah ayah aku tahu aku bermain dengan bini dia, mampus aku di kerjakan, mak tiri aku bangun dan terus ke bilik air aku ikut sama membasuh air mani ku yang masih melekit pada batang aku. Keluar dari bilik air aku terus membaringkan badan aku atas kerusi di ruang tamu. Mak tiri aku pula sempat juga dia menggosok batang ku sebelum dia masuk tidur di biliknya. Aku terus tertidur sampailah kepagi.

Bila aku sedar, ayah aku sudah ada di rumah, jam di dinding sudah menunjukkan pukul 9.30 pagi, aku bangun dan terus mandi, selepas mandi ayah aku sudah nak ke balai lagi katanya hari ini dia kena kerja pagi pulak, aku pula memberitahu ayah aku bahawa aku sudah nak balik, ayah aku cuma mengangguk saja, ketika aku sedang sarapan ayah aku keluar ke balai lagi, lepas sarapan aku tengok mak tiri aku kelihatan tersenyum pada aku, dia membisikkan di telinga aku, sebelum aku balik, dia nak main sekali lagi dengan aku, apa lagi aku bantai lah seround lagi, kali ini cukup hebat adengan aku dengan mak tiri aku, nanti aku cerita lain kali,

Bagi sesiapa yang nak try kehebatan aku dan bertukar cerita atau pandangan, email le aku kat putera69@nightmail.com aku akan balas setiap email yang aku terima, tak kira lelaki, perempuan, nyah dan gay sekali pun.cubalah emailkan kat aku,,,


Nukilan
"Unknown"

Tiada ulasan: