Ahad, 17 Ogos 2008

Aku, Alin & Sarah

Aku ialah seorang pelajar sekolah primier di Kuching. Di sekolah ku cuma ada pelajar lelaki sahaja. Adalah kawan-kawan perempuan dari sekolah lain. Nama mereka Alin dan Sarah. Aku berkenalan dengan mereka pada tahun lepas. Alin lebih cantik daripada Sarah tetapi Alin ini agak genit. Tingginya anggaran 145cm manakala Sarah lebih tinggi daripada saya. Walaupun Alin cantik, tetapi gunung Sarah lebih besar dan mampat.

Dipendekkan cerita, malam 31 Ogos yang lalu, saya bertemu dengan si adik (Alin). Aku pun tanya kat dia, ''Kakak kau mana?''Alin memjawab ''Tak payah kakak, aku kan ada." Dia kelihatan mabuk tetapi dia masih sedar apa yang dia cakapkan. Aku cuba mengambil kesempatan terhadapnya. Aku cuba memegang teteknya. Pada masa itu, Sarah nampak bahawa saya telah cuba mengambil kesempatan terhadap adiknya. Dia me 'warning' saya. Katanya "Jangan cuba berlaku sumbang terhadap adik aku.''

Aku melihat Sarah juga mabuk. Malahan dia sampai termuntah-muntah. Aku mengangkat Sarah ke tempat yang lebih selamat iaitu di belakang semak di belakang Muzium Sarawak. Aku melihat Alin mengikut aku dari belakang. Mula-mula aku mencium Alin dengan ciuman yang lembut. Aku terasa batang aku semakin keras. Nafsu ku semakin naik. Aku membuka baju ku, kemudian terus mencium Sarah. Lidah Sarah ku mainkan dalam mulut ku. Aku melihat Alin seperti merajuk. Aku terus baju Alin. Aku melihat gunung Alin kecil tetapi kenyal. Akupun terus menjilat lurah gunung Alin. Aku terus membuka seluar ku. Aku menggigit-gigit manja tetek Alin.

Sekarang masa ku untuk melayan Sarah. Aku tarik skirt Sarah. Akupun terus tarik seluar dalam Sarah. Aku melihat Alin terus menjilat puki Sarah. Aku pun meraba-raba tetek Sarah. Aku menarik baju dan bra Sarah sehingga terkoyak. Aku menggigit-gigit manja tetek Sarah. "Argh... Argh... argh... lagiii... Buat lagi bang! Buat... argh." Sekarang aku membuka seluar pendek Alin. Aku terus meraba punggung Alin. Rasanya amat gebu. Aku melihat Alin membuka seluar dalamnya sendiri.

Dia memberhentikan apa yang dilakukannya tadi. Dia terus menghisap batang aku yang telah berdiri tegak dan keras. Aku terus mencium mereka berdua. Alin masih menghisap batang aku. Aku pun terus menghisap tetek Sarah.

Akupun menolak kepala Alin dan aku masukkan batang ku ke dalam lubang puki Alin. Aku pun menghenjut-henjut supaya rasanya lebih enak. Aku rasa cecair dari dalam puki Alin keluar. "Arg... argh... mmm... lagiii... ohhh!'' dia mendengus nikmat. Alin mencapai tahap klimax. Aku pun mengaluarkan batang aku lalu memasukkan ke dalam mulut Alin. Aku mencapai tahap klimax juga. Lalu aku mengeluarkan air mani."Argh...... rrrrr" aku mendengus nikmat. Aku terus mrnjilat puki Alin.

Game yang aku mainkan tadi berlangsung selama 30 lebih minit. Aku sekarang perlu menghantam Sarah pula. Aku menghisap-hisap teteknya. Kemudia aku pun menjilat-jilat pukinya yang licin itu. Aku rasa batang aku terlampau keras. Aku cuba memasukkan batang aku ke dalam pukinya. Pukinya amat ketat.

Aku mencuba sedaya-upaya. Akhirnya aku berjaya. "Argh..... argh...... argh......'' Sarah dan aku mendengus nikmat. Aku merasakan ada cecair likat yang keluar dari puki Sarah. Rupa rupanya aku tidak sempat untuk mengeluarkan batang aku ketika aku klimax tadi. Benih aku tertinggal di dalam pukinya. Akupun menarik keluar batang aku dari pukinya. Akupun menjilat pukinya sehingga kering.

Begitulah peristiwa yang telah terjadi pada malam hari merdeka lalu. Terima kasih ku ucapkan kepada Siti Norazlin dan kakaknya Siti Maisarah. (nama betul tu) Goodbye 2 u my lovely. Selepas raya, kita buat lagi.


Hasil Nukilan
"Ahmad Mustanir (St. Thomas Y2K)"

Tiada ulasan: