Ahad, 17 Ogos 2008

Aggie & Eurika Part 1

Hallo Netter… masih ingat saya. Kisah saya dan Deq Ni dan kawannya Aggie di KL. Kalau ingat bagus…. Ini saya sambung lagi kisah-kisah benar untuk anda semua nikmati….. Ready ???… FASTEN YOUR SIT BELT…………!

Selesai urusan di KL aku mengambil keputusan terbang ke PP untuk berehat sebelum balik bertugas. Aku hubungi Aggie dan beritahu ketibaanku di sana. Gembira dia mendengarnya dan berjanji menunggu ku di Airport BL.

Keluar dari balai ketibaan aku lihat si amoy tu dah melambai dan datang mendapatkan ku dengan senyuman manis. Pakaiannya cukup sexy dengan mini skirt pendek yang sendat hingga menampakan bentuk tubuhnya yang mengiurkan.

"Hallo Uncle J….. apa khabar…?" tegurnya sambil mencium pipi ku. Aku jadi malu di lihat orang sekeliling …. Aggie menarik tanganku dan kami menuju ke keretanya. Aku meminta dia menghantar aku ke hotel atau motel yang berdekatan. Dia jadi merajuk dan tidak benarkan aku menginap di hotel.

"You are my guest" Aggie membentak.

"Okey-okey..." kataku.

"I dah sediakan tempat untuk kita." Dia jeling dan senyum padaku.

Aku faham maksud Aggie. Aku biarkan saja dia memecut keretanya ke arah sebuah apartment di tepi pantai. Sampai di situ kami terus naik ke tingkat lima. Tangan Aggie tak lepas dari memaut lenganku dari tempat parking hingga sampai di hadapan pintu apartment. Sambil mengetuk pintu Aggie sempat meraba-raba barangku sambil ketawa perlahan…. Aku pun ikut ketawa.

Pintu di buka dan kami dipelawa masuk oleh seorang wanita yang kelihatan sebaya dengan ku … kami pun masuk dan dia pelawa aku duduk. Aggie memeluk wanita itu dan menciumnya.

"Untie… ini lah uncle J yang I cakap semalam" Aggie memperkenalkan aku. Aku menghulurkan tangan untuk bersalaman dengannya. Sambil memerhatikannya, aku agak umur wanita ini sekitar 35 tahun, sebaya aku lahhhh. Nampak parasnya masih cantik bergetah dan body solid.

"Uncle..." Aggie mengejutkan renunganku terhadap wanita itu…. Aku tersenyum sambil memandang ke Aggie.

"Uncle… ini untie I … nama nya EURIKA TAN… Waah bukan main lagi uncle… pegang tangan untie lama-lama" Kami bertiga ketawa dengan telatah Aggie yang keanak-anakan itu.

"Aggie…. tunjukkan uncle J bilik tamu supaya dia boleh berehat sementara untie siapkan lunch" Kata Eurika sambil menjeling kearah ku dan berjalan ke bahagian dapur dengan lenggok yang mengiurkan. Aggie pula menarik tangan ku ke salah sebuah bilik dari tiga buah bilik yang terdapat di apartment tersebut. Waktu itu jam baru pukul 11.00 pagi.

Lihat keadaan hiasan dalam apartment tersebut dapat aku bayangkan tuan punyanya mesti loaded punya. Hiasan barangan mahal dan antik lagi…! Bilik tamunya pun terhias indah macam hotel lima bintang siap dengan freezer kecil dan TV 29" + VCD player lagi. Sambil menghayati keindahan bilik tamu tersebut aku dikejutkan oleh Aggie yang tadinya menghilangkan diri dalam toilet bilik itu memeluk ku dari belakang.

"Uncle suka bilik ini" tanyanya… aku mengangguk tanda suka.

"Aggie… sapa Eurika tu...??" aku ingin mengetahui lebih lanjut.

"Oooo… dia my Untie… husband dia dulu adik daddy I… tapi sudah mati last 2 years … accident." Aggie perjelaskan sambil meramas batang ku yang sedang tidur dari luar jeans yang aku pakai dengan manja sekali.

"Eurika bukan saja my unt.. tapi my best friend… and we always share our secret together" Penjelasan Aggie membuat aku berpusing berdepan dengannya dan bertanya adakah perkenalan kami tempuh hari termasuk di dalam secret mereka.

"Sudah tentu lah…. Itu sebab I ajak you ke mari…. Sebab dia pun nak kenal dengan uncle I yang handsom ini" kata nya sambil tangannya mula membuka butang kemeja ku satu persatu dan mencampakkan bajuku kelantai. Dalam hati ku berkata tak sabar-sabar amoy ni… nanti kau… aku kerjakan cukup-cukup.

Aggie terus meramas dadaku yang berbulu tu. Kemudian dia mula menjilat dan mengucup tetekku kiri dan kanan yang membuat aku tak kuasa nak bercerita panjang dengannya. Aku menundukkan muka mencari bibir mongel itu sambil menciumnya dengan berselera sekali.

Bibir kami bertaut.. lama… macam orang lepaskan rindu pulak… Aku mula mengulum, menyedut lidahnya dan menggigit bibirnya dengan penuh berahi tapi lembut …. Memang tektik aku macam tu .. bagi pelemah dulu....kemudian baru henyak. Aggie membalas dengan jilatan dan gigitan manja ke bibirku.

Dari dengusan nafasnya aku tahu si amoy ni dah mula steam. Apalagi, terus aku memeluk sambil mencumbui lehernya. Aku jilat telinganya kiri dan kanan yang membuat Aggie seakan lemah untuk berdiri. Aku tidak beri dia peluang untuk bernafas dengan tenang. Setelah puas aku menyedut lehernya sehingga bertompok merah di lehernya yang putih itu, aku beralih pula dengan mengucup bibir dan mengulum lidahnya. Tangan ku juga tidak berdiam… Aku ramas kedua-dua bukit comel yang masih bersalut itu tanpa belas.

Aggie merengek kesedapan. Aku melepaskan bajunya, lucutkan bra dan terus menyedut tetek yang putingnya mula mengeras. Itu membuatkan Aggie tak tertahan dengan layananku itu.

"Oooohhhh….. aaaauuuhhh… you so good…. Ooooohhh" rengeknya agak kuat.

Sambil meramas aku kulum dan hisap puting nya. Aku terasa tangan Aggie sedang merayap di segenap bahagian tubuhku … di pinggang, punggung, tetek dan juga batangku yang masih berlindung di sebalik jean yang ku pakai.

Aku membantu nya membuka jeans ku dan skirtnya juga aku campak jauh ke arah pintu. Kami masih berpelukan dalam pososi berdiri sambil berkucupan dan ramasan. Batangku tergesel-gesel ke perutnya yang membuatkan Aggie jadi tak keruan. Dia melihat kepala konek "PALKON" aku yang sedang menghala ke atas dari celah antara teteknya. Terus Aggie membongkok dan mencium palkon dengan mesra sekali sambil sekali-sekali menggigit nakal.

"Ini yang paling I rindu sekali . .. big head … how are you" katanya sambil mengerling ke arahku sebelum mencium palkonku dengan sedikit geram. Dia sangat suka dengan mainan yang aku bawa untuknya itu. Dia melutut di hadapan ku yang masih berdiri. Sambil memegang batangku dengan kedua tangannya, mula lah dia menjilat dan menelan sedikit demi sedikit palkonku.

"Sroop … sroop … emmph …. Emmph ….."

Aku pun mula khayal …. Aku pegang kepalanya dan menekan batangku yang berada di dalam mulutnya sedalam yang mampu dia terima. Aggie membuka mulutnya luas. Dia mampu menerima batangku ke dalam mulutnya itu sehingga hampir-hampir sampai ke pangkal, tapi tiba-tiba dia terasa hendak muntah. Aku tarik balik batangku…. Aggie batuk tersedak ……..

"My god … Aggie … you dah terre lah … habis you telan I punya six inches dick" kataku memuji Aggie yang sedang melancap batangku sambil nemandangku dia berkata … nak cuba sekali lagi nak kulum seluruh batangku sampai ke pangkal.

Kali ini dia lakukan dengan lebih perlahan … dia menjilat palkon sehingga terasa palkon licin dan mula memasukan palkon ke mulutnya. Sedikit demi sedikit dikulumnya batangku. Aku membantunya dengan menarik kepalanya ke arah ku secara perlahan-lahan. Macam seekor ular sawa yang sedang menelan mangsanya. Begitulah gelagat tingkah laku Aggie bila cuba untuk menelan batangku. Akhirnya dia dapat juga menelan habis hingga ke pangkal. Dia pun mengangkat tangannya ke atas sebagai tanda bersorak kemenangan. Sementara itu batangku masih lagi terbenam di dalam mulutnya.

Aku lihat di tepi tingkap ada sebuah meja tulis. Aku pun tarik tangannya sambil menuju ke meja itu, lalu ku baringkan Aggie di atas meja tersebut. Barulah aku nampak akan keindahan bentuk tubuhnya yang separuh bogel (masih ada underwear) sedang terlentang. Aggie mendepakan tangannya meminta aku mendekatinya.

Aku berdiri di bahagian kepala Aggie yang terjuntai ke bawah sambil menuntunkan batangku ke mulutnya. Dia terus menyambutnya dengan menjilat dan menghisap dengan manja sekali. Batangku makin keras dan timbul segala urat-urat di sekelilingnya. Ketampanan perlihatkan itulah yang paling digilai oleh Aggie.

Aku mula meramas buah dada dan menggentel putingnya yang sedang mengeras. Sambil sebelah tangan lagi menyusup ke perut dan terus ke tundun yang masih dibaluti panties nipis yang mula basah. Aku tarik pantiesnya ke bawah dan melemparkan ke lantai. Barulah Aggie 100% bogel. Belahan cipap yang sedikit ternganga itu mula berlendir dengan air mazi yang aroma nya mula menusuk ke hidungku.

Aku memeluk tubuh bogel itu dengan kemas dan aku angkat dia dalam keadaan terbalik (kedudukan 69). Aku dalam posisi berdiri dan cipapnya betul-betul berada di mulut ku. Aggie berpaut di pinggangku dan agak terkejut dengan tindakan ku itu tapi masih tidak melepaskan batangku dari mulutnya.

"Heei Uncle…. U nak buat apa ni … nak buang I keeeee?" katanya.

"This is new stail … suck my dick …. Harder" kataku sambil menjilat cipap yang melekat di mulutku.

Aggie meneruskan kegiatan sambil menghisap batangku dan aku menjilat dan memasukan lidah ke lubang cipapnya sambil menelan air lendir yang keluar dari lubang cipap yang tak berbulu itu …. Fuullaammaaak best … emmmphhmmm.

Tak lama kemudian Aggie mula meraung sambil menggigit batangku menandakan dia telah selesai climax yang pertama. Kakinya mengepit kepalaku dengan kuat. Aku terus menjilat belahan cipap sampai ke lubang duburnya membuat Aggie menggeliat dan meminta aku melepaskan nya.

"Aaaaahhhh …. I geliiiii …. Tolong Uncle ….. I tak tahaaaaaa … aaahhhh"

Masih dalam posisi 69, aku berjalan menuju ke meja tadi dan membaringkan Aggie di atas nya dan dia aku lihat keletihan dan badan pun berpeluh menahan kegelian yang amat sangat. Tapi masih boleh tersenyum sambil meramas teteknya sendiri sambil dia memandang ke arahku.

"Uncle … you are great … I love you …. Come fuck me... I want your big headed dick inside me" katanya sambil mengangkangkan kakinya dan menyelak bibir cipapnya dan menggosok kelentit yang tersembul itu dan air mazi bertambah banyak bercampur dengan air liurku di sekeliling cipap yang gebu itu.

Aku tarik tangan Aggie dan menyuruh dia duduk mengangkang di birai meja dan menenyeh batangku ke sekitar cipapnya sambil mengucup bibirnya.

"I nak you tengok my big headed dick masuk ke lubang you" kataku kepadanya dan dia tersenyum mendengar kata-kata ku.

Aku mula memasukan batangku perlahan-lahan ke lubang cipapnya sambil Aggie memerhatikan pergerakan ku dan memaut leherku.

"Uuuhhh …. Aaahhhh … I feel good …. Uncle …. It's so delicious … ahh. My pussy swallowing your dick …. Aaahhh ….. yeeeh … your dick so big .."

Aku terus mengenjut mengeluar masukkan batangku ke cipapnya makin lama semakin laju dan Aggie mendengus kesedapan.

"Aauuua…aaauuu …. Harder …. Bang me harder …. I like it ..aaaahhhhh"

Aggie terus meraung dan mengikut rentakku dengan menghentakkan punggungnya menandakan kenikmatan yang amat sangat dari permainan yang ku berikan kepadanya.

Aku memaut pinggang Aggie dan mendokongnya. Kakinya disilangkan ke pinggangku. Tangannya pula memeluk leherku sambil batangku terus keluar masuk di cipapnya. Sambil menghayun lubang cipap, aksi kulum mengulum bibir pun berlaku semakin ganas. Terasa kemutan Aggie agak kuat. Dia rakus mengemut batangku yang sedang keluar masuk di lubangnya itu.

Aku mendokongnya di sekeliling bilik itu … sekejap bersandar di dinding dan sekejap lagi berjalan ke tingkap yang menghala ke laut. Sementara mulut kami tak lepas berkuluman sambil hisap-menghisap bibir. Bunyi dengusan kami tak putus putus kedengaran di sekitar bilik itu sampai saat Aggie mula memelukku dengan kuat dan meraung.

"I'm comiiiing …. Aaahhh I'm comiiiing …. Fuck me harderrrrrr …. Aaaaahh"

Aku masih bertahan dan belum rasa nak keluar lagi. Aggie dah climax … dan terus berpaut di leherku sambil kepalanya terlentuk di dadaku. Aku mencabut batangku dan menurunkan Aggie dan suruh dia menunggung di tepi meja. Sambil aku melebarkan kangkangnya, aku meraba raba belahan bontotnya sampai ke cipapnya…. Aggie membiarkan saja. Aku pun menjilat belahan yang berair itu sambil badannya melekap di atas meja dengan mata layunya menoleh ke belakang memandangku.

Puas menjilat … dan bila aku lihat Aggie sudah pulih dari keletehan dan bersedia, aku masukan batang perlahan ke lubang cipapnya dari arah belakang dan mula menghayun.

"Plaaak …. Pluuukk … plaaaakk … pluukkk …" bunyi kocakan batangku mengepam cipap yang dah cukup banjir. Aggie mula memberi response tanda menikmati permainan ku. Tangannya tak berdiam sambil jarinya memutar dan mencucuk lubang duburnya sendiri sambil merengek-rengek macam anak kecil.

"Aahhh …. Fuck me … fuck my ass … put that big header in my ass ..aaaa"

Tanpa berlengah aku cabut batangku dari lubang cipap dan menghalakan ke lubang dubur yang sedang menanti untuk ditikam. Dengan perlahan aku tekan ke lubang itu … palkon masuk dengan mudah kerana ada pelincir yang membantu. Lubang itu begitu ketat sekali hinggakan tuan punya nya merintih kesakitan……!

"Slowly Uncle… sakit.. ahhh …! slowly....!" pintanya.

Sedikit demi sedikit batang aku menerjah masuk ke lubang sempit itu. Aku tarik sedikit dan sorong semula dan tarik lagi. Akhirnya masuk juga sampai ke pangkal dan aku pun mulalah mengepam dengan lebih laju.

"Sedap rasa bontot Aggie ni ….! Sempit...!. Isssk … issskk … aaahhh ….! Sedap Aggie sedap…! Lubang you sempit....! Pleaseeee....!!!"

"Uhhhuu … aahhh ….! " Aggie sendiri mula terasa keenakan lubang bontotnya disumbat oleh batangku.

Sorong tarik makin laju. Akhirnya aku dah tak kuasa lagi nak tahan amukan nafsu aku bilamana Aggie dah mula menghentak punggungnya ke arah ku. Aku terasa seluruh tubuhku berkontrasi dan akan meledak bila-bila masa saja lagi.

"Aaaahhh I'm comiiiingg … Uncle I'm comiiiinng" Aggie climax.

"I'm coming too.... Aggieeee. ..ahh…!!!" Aku pun deras mengentak punggung Aggie.

"I want you to cum in my mouth… Please....! I want it" Kata Aggie sambil membalikkan badannya ke arah ku. Dia terus berlutut di hadapan ku dan memegang batangku yang penuh dengan lendir air maninya sendiri dan kemudian dimasukkan ke dalam mulutnya. Bercerup cerup bunyinya apabila batangku itu dihisap dengan kuat.

"AAAAHHHH …. I'm comiiiiiiinggggggg" Aku merengus dan meledakkan tembakan air mani ke dalam mulut Aggie.

"AAhhh ….!!!! UUUhhhh ….!!!!!" Hanya erangan itu sajalah yang terkeluar dari mulutku kerana terlalu nikmat memancutkan lima enam ledakan ke dalam mulut Aggie. Namun tetap dia belum mahu melepaskan batangku dari mulutnya.

Aggie melurut batangku dengan tangan sambil palkon masih berada dalam mulutnya. Cukup lahap dia menghisap dan menyedut setiap titisan air mani yang keluar itu. Tak setitik pun yang tertumpah ke lantai.

Setelah puas menjilat sisa-sisa maniku yang terpalit di sekeliling batangku, Aggie pun bangun dan memelukku. Aku juga memeluk tubuh montok itu dengan erat seolah-olah dia tu macamlah bini aku.

Kami pun menuju ke bilik mandi dan terus mandi bersama. Setelah berpakaian kami pun ke ruang dapur dan lihat makanan dah pun terhidang di atas meja. Aggie memanggil Eurika yang sebentar kemudian keluar dari bilik tidurnya dengan memakai T-shirt tanpa lengan dan tanpa BRA. Seluar pendek kain satin berwarna pinknya itu membuatkan dia kelihatan amat sexy sekali.

Sambil makan aku menjeling ke arah buah dada Eurika yang berukuran 34D itu. Dia duduk berhadapan dengan ku. Dalam hati aku berkata … "kalau aku dapat nyonya ni......, kurang-kurangnya 5 round aku kerjakan.

Selesai makan Aggie beritahu dia kena balik ke rumahnya dan akan datang semula sebelah malam nanti dan dia nak ajak aku ronda-ronda bandaraya PP. Maka tinggallah aku dan Eurika berduaan di ruang tamu. Kami tak banyak bersembang... mungkin kerana baru berkenalan. Jadi aku minta diri nak berehat di bilik sebentar. Aku terus masuk ke bilik dan berehat.


Hasil Nukilan
"Jeelo"

Tiada ulasan: