Rilex@Zello

hi all, demi seiring dgn dunia digital ni, abg dah createkan satu channel di Zello untuk kita semua berkomunikasi secara realtime melalui voice chat melalui semua henpon (Android, Iphone, Blackberry dll) tanpa memberi nombor henpon pada strangers. Harap semua dapat memanfaatkan servis ini. Perkakasan yg perlu = Smartphone spt diatas. Software yg perlu didownload = "ZELLO", cari je kat Market/AppStore (Free aje). bila dah register, cari channel = "Abgh3nsem". Masukkan password channel = "ABGH3NSEM" (semua huruf besar). so siaran 24 jam tanpa henti. sambil baring pon boleh chat. tak percaya??? sbb abg dah try. hahahahaha. bagi yang kurang kebernian dan kemachowan, korang chat kat web dah le.. wahahahaha. selamat bersembang.

Pengikut

Password = AbgH3nsem (All Caps)

Ahad, 7 Disember 2014

Biji Kelentit Vagina Kak Adinda

Links to this post
Ianya bermula semasa aku berumur 20 tahun. Semasa itu aku masih dalam menjalani perkhidmatan negara. Ketika itu, aku baru saja habis berkerja dan terus pulang ke rumah. Sampai sahaja di bawah block, aku bertemu dengan kak Adinda yang berumur 38 tahun.
 Dia seorang janda yang tinggal di sebelahrumah aku. Kak Adinda mempunyai sepotong badan yang seksi dengan mempunyai dua belah tetek yangbesar dan tegang. Bontot kak Adinda sangat bulat dan sederhana besarnya. Aku jadi tidak menentu bila melihat potongan yang indah ini. Apalagi, setelah melihat potongan badan kak Adinda, butoh aku terus berdiri dengan tegap.

Aku mempunyai butoh yang agak besar dan keras, lebih kurang 8 inch. Kak Adinda dapat merasakan kelainnan dari diri aku dan sempat ia melihat butoh aku yang sedang tegang dan menolak-nolak seluartentera yang aku pakai. Aku pun senyum dengan muka merah apabila kak Adinda melihat sinar mataku Anyway, akupun tegur dia dan bertanya dari mana dan hendak ke mana. Kak Adinda memberi tahu yangia baru pulang dari kerja dan sangat kepenatan.

Kami pun sama-sama naik lift untuk ke rumah masing-masing. Sampai saja di pintu aku terus ketuk berkali-kali. Sementara itu kak Adinda sudah pun masuk ke dalam rumah, tinggal aku yang masih lagi ketuk pintu. Setelah 10 minit menunggu, aku bercadang untuk tumpang saja di rumah kak Adinda sehingga keluarga aku pulang. Lagi pun, aku masihingin melihat potongan kak Adinda yang montok itu.
 Apalagi aku terus ke rumah kak Adinda dan terus ketuk. Lebih kurang 5 minit, kak Adinda pun buka pintu.Aku amat terkejut apabila melihat kak Adinda hanya menutupi badan dia dengan sehelai tuala kecil. Ianya sangat kecil sehingga aku dapat lihat kebesaran dan keputihan kedua bukit kecil kak Adinda itu. Peha kak Adinda sangat gebu dan sejuk mata memandang. Aku beritahu kak Adinda yang keluarga aku keluar dan tidak ada orang di dalam untuk buka pintu dan beritahu dia yang aku ingin menumpang di rumahnya. Dengan senyum ia menjemput aku masuk dan tutup pintu. Kak Adinda suruh aku duduk di sofa sementara ia membuat air kopi. Aku dapat melihat kak Adinda dengan sahaja memasuki dapur dengan berjalan mengelek gelekkan bontotnya yang padat. Dengan itu butoh aku terus tegang dengan gagah.

Aku merasa sangat susah hendak duduk diam, lantas aku ikut kak Adinda ke dapur. Aku berdiri di pintu sambil berbual-bual dengan kak Adinda. Sementara itu pula mata aku tidak pernah lepas dari melihat bontot dan teteknya yang cantik itu. Butoh aku terus tegang dan aku dapat merasakan yang kak Adinda sedang jeling-jeling ke arah seluar tentera aku yang sedang mengembang besar akibat dari ketegangan butoh aku itu. Kak Adinda tahu yang aku sedang melihat tubuh badannya.

 Tapi dia bersahaja aje berjalan ulang alik di depan aku. Kadang- kadang dengan sengaja ia membongkokkan badan untuk mengambil sesuatu supaya tuala yang ia pakai akan terselak naik hingga ke pangkal bontot. Apa lagi, terbeliak biji mata aku bila melihat bulu hitam yang lebat di pukinya. Aku juga boleh nampak dengan jelasnya lubang puki kak Adinda yang merekah tersenyum. Kak Adinda melihat mata aku tertumpu tajam pada pukinya yang sedang basah menggeluarkan air maninya yang sungguh lazat. Dengan tak tunggu-tunggu lagi, aku terus mendekati kak Adinda dan terusbenamkan muka aku di pukinya yang sedang tunggeng tunggeng.

 Dengan lahapnya aku jilat di sekeliling puki itu sambil menggigit-gigit bibir merekah di situ. Kak Adinda menjerit- jerit kesedapan sambil mendorong aku menjilat dengan lebih pantas. Air maninya tak henti-henti keluar dari lubang pukinya. Namun habis air puki kak Adinda aku minum. Sementara lidah aku pula tak henti-henti keluar masuk di sekeliling puki. Tak lama kemudian dengan ganas pula aku menarik tuala kak Adinda dan melontarkannya ke atas meja. Maka berdirilah kak Adinda di situ dengan keadaan bertelanjang bogel. Aku membawa dia ke meja dan menyuruh dia baring meniarap sementara aku menjilat kedua puki dan jubornya yang lazat itu. Kak Adinda merengik-rengik kesedapan, “ah…! aah…!

Sedap sayang…! Ah.. oh.. oh…!” Begitulah bunyi yang keluar dari mulutnya. Setelah puas menbaham puki kak Adinda, aku terus junamkan mulut ku kepada kedua teteknya yang tegang itu. Sementara aku hisap tetek kak Adinda, jari tangan kanan aku terus mengentil-gentil biji kelentiknya dengan enak. Tangan kak Adinda terus mencari sasaran yang ia idamkan dengan membuka baju dan seluar tentera yang aku pakai. Apabila tangan kak Adinda dah dapat apa yang ia cari, ia meramas-ramas dengan kemas supaya ia tidak terlepas dari gengamman. Naik syok butoh aku,bila kak Adinda goncang turun naik dengan berkata”keras…!

Besar…! Panjang…! Sedap… panas.. oh.. ah…!!! Kak Adinda dah tak sabar lagi dan terus ia tarik butoh aku ke mulutnya. Dijilatnya disekeliling kepala butuh aku. Sekali-kali ia memasukkan semua butoh aku ke dalam mulutnya. Aku tak sangka yang kak Adinda pandai sunggoh dengan permainnan karaoka ataupun oral sex. Aku lantas terus naik ke atas kak Adinda dengan posisi 69 dan kami masing masing menikmatinya sehingga puas. Setelah enak merasa kesedapan, kak Adinda suruh aku memasukkan butoh aku yang besar keras ke dalam pukinya yang sudah berair lecak itu. Kaki kak Adinda aku kangkangkan dan kakinya aku letak di atas bahu aku. Sementara butoh besar aku tu dihalakan ke arah puki dan mengosok-gosokkan kepalanya di sekeliling bibir.

“Ah…. ah…! Sedap sayang…! Cepat sayang…! Oh…sedap…! Cepatlah masukkan ke dalam puki. Kak Adinda sedang gatal sangat ni…! Kak nak rasa sangat butoh besar kamu tu.” Kata rayunya itu amatlah membangkitkan nafsu berahi aku.

 Maka dengan geramnya aku junamkan keseluruh butoh aku ke dalam puki kak Adinda. Sambil itu jari aku pula bermain-main di lubang jubor dia.

 Sambil aku pam butoh keluar masuk ke dalam puki kak Adinda, sambil itu jugalah aku masukkan
 jari aku ke dalam lubang jubornya. Kak Adinda meronta kesedapan sambil menjerit, “Oh…oh…! Oh.. ah.. sedap….! Sedap sayang….! Oh sunggoh besar butoh kamu ni sehingga terasa di ulu hati kak Adinda…!” Aku dengan ganasnya pam keluar masuk dengan kuat sambil jari aku terus bermain di jubornya. Terpekik kesedapan kak Adinda apabila air maninya keluar membasahi butoh aku. Lalu aku suruh kak Adinda pusing tunggeng doggie stail, supaya aku dapat junam butoh aku dari arah belakang pula. Sambil itu aku dapat penumpuan yang lebih baik pada bontot kak Adinda yang padat itu. Aku sondol dan aku hayunkan berkali-kali butoh aku keluar masuk ke puki kak Adinda sambil memuji-muji kesedapan pukinya. Sedang kami kesedapan menghenjutkan persetubuhan, aku dengan tidak segajanya terbenamkan butoh aku masuk ke dalam lubang jubor kak Adinda. Apa lagi… tepekiklah kak Adinda kesakitan kerana belum pernah ada butoh yang memasuki jubornya itu.

 Kena kena pulak tu dirasmikan oleh butoh aku yang bersais besar…! Aku pun pamlah dengan perlahan-lahan supaya kak Adinda dapat menikmati kesedapannya. Aku memang tak berhajat nak cabut keluar butoh aku walaupun sudah tersalah masuk. Apatah lagi apabila aku rasakan lubang jubor kak Adinda sungguh sedap rasanya. Setelah keluar masuk beberapa minit, barulah kak Adinda rasa sedap. Dia mula menggelek-gelekkan bontotnya dengan keadaan lubang jubornya yang sedang kena tikam dengan butoh aku . Punyalah sedap aku rasakan bila kak Adinda buatbegitu. Semakin kemas butoh aku terbenam di situ.  Sambil itu jemari tangan kak Adinda bermain dengan buah pelir aku. Berdenyut denyut butuh aku dilimpahikenikmatannya. asoi

 Tindakkan kak Adinda itu telah mengheret hawa nafsu aku sampai ke kemuncaknya. Aku pun lepaskanlah segala air mani ke dalam lubang jubor kak Adinda. Sambil itu jari-jari aku meramas-
 ramas tetek kak Adinda dengan kuat dan ganas. Kak Adinda meronta-ronta kesedapan bila dia merasakan air mani aku mula mengalir masuk ke dalam jubornya. Kami sama-sama kepenatan lalu baring bogel bersama-sama. Kak Adinda mengucapkan terima kasih kerana aku telah memenuhi tuntuan hawa nafsunya. Dia mempelawa aku supaya datang lagi ke rumahnya pada bila-bila masa saja. Menurut kak Adinda sudah 5 tahun dia tidak merasa butoh di dalam pukinya setelah kematian suami dulu. Tambahnya lagi bahawa akulah teruna pertama yang telah menikmati tubuh badannya sejak sekian lama.  Setelah adengan itu, aku selalu ke rumah kak Adinda apabila ada masa lapang dan
 kadang-kadang akutidur di sana. Berbagai stye telah kami lakukan dan kak Adinda pun mula pakai
 pakaian seksi apabila aku bersama dia.

Cikgu Normala

Links to this post
kat sekolah aku ni ada sorang cikgu ni yang mukanya boleh lah dikatakan lawa.Dia nie selalu memakai baju kurung ke sekolah tapi aku tak tahu kenapa aku minat sangat kat dia nie. aku selalu nampak bentuk teteknya dari luar bila angin bertiup.aku selalu balik melancap bayangkan aku tengah beromen dengan dia nie.aku selalu amik peluang berjalan di belakangnya dan menggeselkan kote aku kat bontotnya.cikgu ni ada 5 orang anak dah.satu hari aku lupa nak hantar kerja yg diberinya,lalu aku pun pergi ke ruymahnya.apabila aku masuk ke rumahnya tiada siapa yg tinngal hanyalah cikkguku seorang.Tiba-tiba bukuku terjatuh di depannya lalu dia pun tunduk .bila dia tunduk nampaklah teteknya yang ditutupi oleh bra nya. aku hilang pertimbangan terus pegang teteknya itu. kami saling berpandangan aku lalu memeluknya dan mencium bibirnya .cikguku itu melawan dia mengatakan dia sudah berkahwin tetapi saya merayu kepadanya sambil memicit teteknya dan dia mula mengeluh.Aku pun membuka bajunya dan tersembullah 2 teteknya. aku lantas mencapai branya lalu membukanya.aku lihat sepasang tetek yang besar dan gebu putingnya pink dan koteku makin stim. Aku lantas menghisap teteknya dan lantas membuka kainnya sambil menggagau dia punya burit .aku lihat tanganku mula basah dan lantas aku turunkan kepalaku ke buritnya lalu menghisapnya dan menyedut air klimaxnya . aku makin stim apabila terdengan dia mengeluh aaaaaaaaaaaaahhhhhh sedaaaaaaaaaaaaaapppp,kkkkuuuaat llaaagi ffaarrrreq(nama samaran)aaaaaaaaaahhhhhhhhhhh,aku terus menjilat buritnya sampai 15 minit.Tiba tiba aku telah ditolak dan cikguku terus membuka seluarku lalu mengulum koteku aku tidak tahan dan terus melepaskan air maniku ke dalam mulutnya apabila koteku dah mula stim aku terus menusuk koteku ke dalam burit cikguku itu lalu terdengarlah aaahhhhh,ooohhhhyyyeeeaah,succcckkkk,aaahhhhhhhh aku terus mendayung dan terus mendayung lalu cikguku menjerit cceeppaat cikkgu daah nakkkkkelluaar lalu terasalah cecair ang panas mengalir keluar aku pun terus mendayung dan aku terasa nak keluar dan cikkguku sekali lagi menjerit nnnaaak keluuuarrr lalu aku pun memancutkan air maniku ke dalam burit ccikguku dan aku pun terus ke bilik air untuk mandi dan semasa mandi terjadi lagi perkara seperti ini dlm bilik air.

Kisah Benar

Links to this post
Perkenalan kami bermula di ruangan chatting. Aku memang nyer selalu masuk ruangan chat ni. Lebih2 lagi disebabkan aku banyak waktu terluang. Selalunyer disebelah malam. Disebelah malam selalunyer aku hanya duduk dirumah disebabkan aku ni ramai kawan yang telah berumah tangga, dan kawan2 yang masih bujang lelaki , aku tak brapa ngam. Mungkin disebabkan perbezaan umur. And aku pulak tidak mempunyai ramai teman perempuan bujang. Bolih jadi disebakan aku ni sangat pemalu untuk bertanya terus terak, ataupon aku ni takut untuk direct the question walaupon aku rasakan yang perempuan itu bagi respond yang baik. Sungguhpon begitu, aku punya kemahuan sex sangat tinggi. Kekadang jikalau aku dah tak tau sangat apa nak buat, aku akan mengambil LRT dan merayau2 sekitar bandar Kuala Lumpur. Aku akan berhenti dipasar seni atau pon di Masjid Jamek, dengan harapan aku akan bertemu dengan awek2 yang kehausan seks. Tujuan aku hanyalah untuk mencari beberapa kawan yang bolih aku ajak berjalan dan menemani aku untuk menonton wayang atau meronda2 atau pergi kekaraoke bila ada kelapangan. APA selepas itu?Terpulanglah kepada permintaan masing2.Oh yer, balik semula kepada hubungan aku dan awek yang aku kenali didalam internet. Kami berkenalan pertama kali diruangan alamak chat. Aku menegur dia dan dr situ dia menceritakan kepada ku bahawa dia lari dr rumah utk seketika kerana inging menghilangkan rasa ketakutan dia sebab dia baharu sahaja menerima berita yang dia gagal dlm peperiksaan. Dia masih muda dan menuntut disalah sebuah institusi diKL. OOpppsss...sorrilah, gua pergi kencing jap..Oklah, selepas kami berborak dan selepas aku menasihatikan dia, kami menjadi semakin rapat sehinggalah sautu hari aku ditugaskan dikuala lumpur. Aku pon menalipon dia dan memberi tahu yang aku akan berada dikuala lumpur utk 2 malam. kami pon menetapkan hari untuk berjumpa. Aku menunggu dia di perhentian LRT. Bila dia sampai, kulihat dia memakai jeans danT-shirt dan bertudung. Dipendekkan cerita, aku terus ajak dia balik ke tempat aku menginap. Tiada apa2 yang berlaku diantara kami kerana aku ni bulihlah dikatakan gentelmen. hanya pada waktu tidor bila aku sarankan kepada dia disebab kan hotel ni hanya ada satu katil, kita kenalah kongsi tidor bersama. Dia tak kisah. Sebenarnyer dia mempunyai potongan badan yang sangat aku minati. Yang palin aku minat adalah sepasang buah dadanyer. Sungguh mengiurkan. dia memiliki sepasag buad dada yang bulih dikatakan besar, iaitu lebih kurang saiz 36B.Semasa kami telah tidor, perlahan2 aku cium pipinyer. Aku lihat dia tidak menolak, mungkin dia belum sedar. Tangan aku mula menjalar didalam kemeja T yang dia pakai. Seperti yang aku jangkakan, memang tetek dia besar dan terasa sungguh kenyal...uhhhhhhh...aku mula mengentel2 puting susunyer...kecil tapi seronok!!!!Aku lihat dia sudah tidak tentu arah...aku teruskan ramasan kedua belah tetek dia dan mengentel kedua2 putig dia. Puting nyer semakin keras dan menegang......Batang pelir aku semasa itu pon turut tegang sama...Aku pun mula mencium bibir nyer. Aku rasa itulah pengalamman dia diciumi dimulut kerana respond dia seperti tidak pernah dicium.....Ahhhh, ini adalah pengalamn dia yang pertama dan aku adalah gurunyer.Sambil aku mencium keseluruhan muka dia...tangan aku terus meramas kedua gunung yang sedang mengkar dan perlahan2 aku lurut kan kain batik yang dipakai nyer malam itu dan terus meraba dicelah kelengkang kakinye...OOOhhhhhh...terasa pana dan pussynyer telah mengeluarkan banyak air. respond yang bagus. Aku mulakan rabaan, dan susah juga aku cari biji kelentit dia kerana pantatnyer dipenuhi dengan bulu...satu lagi yang aku minat....akupon terus meletakkan kepadaku dicelah kelengkang nyer setelah aku mengangkang kan kedua belah kakinyer...Sungguh indah apa yang aku dilat dihadapan ku. pantat nyer tembam dan dipenuhi bulu...uhhhhh...tal terkata. Aku pon menjilat pantat nyer dengan rakus....yang paling aku minat ialah menyonyot biji kelentik dia..rasa seolah2 mau saja aku menelan biji mutiara itu.....aku teruskan jilatan sambil salah satu jariku kedalam lubang pantat dia...uhhhhh terasa sunggung panas dan memberahikan.... pantatnyer telah mengeluarkan banyak air...kujilat habis air yang keluar..rasa dan bau yang sangat aku minati......oh yer alamat aku yang lagi satu, avangarde320 diyahoo titikkom.....Alamak, masa dah sampai utk aku pergi meeting daaa...boss dah tunggu...nampak nyer aku kena sambung cerita ni...jangan kemana2 kay..