Selasa, 3 Oktober 2017

Batang Kuda Idaman Isteri-Isteri Part 2

Johari terduduk di atas bangku di luar pondoknya. Matanya tidak lepas dari wajah Leman. Dia tidak menyangka pengakuan itu datang dari lelaki itu. Akhirnya dia tahu juga bagaimana cerita tentang hubungan seksnya dengan Puan Hasnah tersebar di ladang itu. Rupa-rupanya ia perbuatan Leman.

“Aku bukannya sengaja, Jo. Aku hanya menceritakan perkara itu kat bini aku je. Sumpah. Tapi bini aku tu tak dapat jaga mulut dia. Entah macamana dia boleh cerita pula kat bini Daud. Lepas tu, cerita pasal kau dan Puan Hasnah tu terus sampai pada orang lain.” Begitulah pengakuan Leman.
“Macamana kau boleh mengintai aku malam tu?” tanya Leman.

“Itu pun secara tak sengaja. Aku sebenarnya datang nak ajak kau ke kedai kopi kat simpang tu. Bila aku sampai je, aku terdengar suara orang marah-marah. Aku takut terjadi apa-apa yang buruk kat kau jadi aku pun intailah ke dalam. Terkejut bukan main aku bila melihat kau dengan Puan Hasnah tu.”
“Kau tengok semuanya ke?”

“Ya. Aku tengok semuanya. Mana lah aku nak lepaskan peluang menonton wayang free!” Leman tersengih-sengih. “Tapi, Jo. Aku rasa memang patut lah kau bagi pengajaran sikit kat perempuan tu. Biar dia sedar. Aku pun dah lama muak kat dia tu.”

Johari tidak membuat apa-apa komen. Dia hanya berdiam diri. Johari masih memikirkan akibat daripada perbuatan Leman. Patutlah sejak kebelakangan ini suasana di ladang itu terasa semacam saja. Ada pekerja-pekerja yang asyik tersenyum bila terserempak dengan Johari. Yang wanita pula kerap berbisik-bisik sesama sendiri.

“Kau jangan risau la, Jo. Kita orang tak salahkan kau apa-apa. Kawan-kawan kita pun setuju kau menghajar perempuan tu. Memang ada kebaikannya juga kau buat macam tu. Kau tengok sendiri perempuan tu sekarang. Dia dah tak ada marah-marah lagi macam dulu.”

“Entahlah, Leman. Aku tak pasti samada aku memang patut buat macam tu atau tidak. Tentang perubahan pada Puan Hasnah tu aku harap ianya akan berterusan. Yah untuk kebaikan dia sendiri juga.”

“Harap-harap begitulah, Jo. Mana lah kita tahan bekerja macam hamba. Selalu pula kena marah, kena maki. Ehh, aku nak pulang dulu, Jo. Aku ada kerja sikit kat rumah tu. Jangan difikirkan sangat tentang perkara yang dah lepas tu. Oh ya kalau Limah, bini aku tu ada lalu kat sini, kau pesan kat dia supaya balik ke rumah cepat. Aku nak suruh dia masak awal sikit petang pasal aku nak pergi memancing dengan Daud.”

“Bini kau lalu kat sini? Kenapa pula dia lalu kat sini?”
“Tadi dia kata nak cari sayur pucuk paku kat tepi hutan sana tu dengan si Leha, bini Daud tu. Dia orang memang akan lalu kat sini kalau nak ke tepi hutan tu. Ehh aku pergi dulu. Jangan lupa pesan aku tu.” Leman terus meninggalkan Johari.

Johari kembali bersendirian. Dia masih duduk di bangku di luar pondoknya. Suasana masih terasa panas pada petang itu. Hari itu hari Ahad dan mereka tidak bekerja. Johari terpaksa membuka bajunya kerana kepanasan. Peluh membasahi seluruh tubuhnya. Johari merasa tidak selesa kerana tubuhnya melekit-lekit disebabkan oleh peluhnya. Keadaan yang tidak selesa itu memaksanya untuk pergi mandi lebih awal. Johari berniat untuk berendam di dalam anak sungai kecil tidak jauh dari pondoknya. Johari masuk ke dalam pondok lalu menanggalkan seluar panjangnya. Dia mengambil tuala, melilitnya di pinggang dan terus keluar dari pondoknya. Johari mencapai baldi yang berisi dengan barang keperluan untuk mandi dan terus berjalan menuju ke anak sungai. Johari turut membawa bersama pakaiannya yang perlu dibasuh.

Tiba ditebing anak sungai itu, Johari melihat-lihat keadaan sekelilingnya. Bukannya dia bimbang atau malu jika dilihat orang tetapi memang jadi kebiasaannya untuk berbuat begitu sebelum mula mandi. Lagipun, memang ada baiknya kalau sentiasa berhati-hati. Manalah tahu ada apa-apa bahaya yang menantinya di tempat itu. Kawasan itu memang dekat dengan hutan. 

Setelah memastikan keadaan sekelilingnya selamat, Johari pun mula membasuh pakaian kotornya. Johari telah membina sebuah pelantar kecil merentangi anak sungai kecil itu. Di situlah dia sering membasuh pakaiannya.

Selesai membasuh, dia merendam tubuhnya di dalam air sungai yang sejuk dan menyegarkan itu. Airnya tidak dalam, hanya separas pinggang sahaja di bahagian tengah sungai. Airnya bergerak perlahan sahaja ke hilir. Sungai itu hanya lebih kurang 2 depa sahaja lebarnya. Dasarnya sedikit berlumpur. Johari telah meletakkan beberapa batang kayu untuk dijadikan tempat berpijak di dasar sungai itu. Sebarang pergerakan yang kasar dan tiba-tiba akan membuatkan air sungai itu keruh. Kerana itulah Johari lebih senang mencedok air dari atas pelantar yang dibinanya ketika mandi kecuali petang itu. Dia terasa mahu berendam lama-lama untuk menyejukkan tubuhnya.

Tanpa disedari oleh Johari, dua pasang mata sedang memerhatikan dia dari dalam semak tidak jauh dari tebing anak sungai itu. Rupa-rupanya ketika menyusuri tebing anak sungai itu, Limah dan Leha terserempak dengan pemandangan yang belum pernah disaksikan oleh mereka sebelum ini. Mereka ternampak Johari yang sedang mandi.

“Eh itu Johari, kan?” Limah menunjuk kearah anak sungai.
“Ya lah dia tengah mandi. Jom kita tengok dekat lagi.” Ajak Leha sambil meninjau-ninjau dari tempatnya berdiri.
“Akak gila ke..nak mengintai orang mandi?”
“Alaahhh jom la. Aku nak tengok dengan mata kepala aku sendiri apa yang awak cerita kat aku tempoh hari tu.” Leha menarik tangan Limah untuk mengikutinya.

Walaupun agak bimbang kerana tidak pernah melakukan perkara seperti itu, hati Limah terusik juga untuk melihat sendiri akan kebenaran cerita suaminya tentang Johari. Imaginasinya sudah bermain-main di dalam kepalanya. 

Akhirnya dia mengikuti Leha dari belakang. Tertunduk-tunduk mereka meredah semak sehingga mereka agak hampir dengan tebing sungai. Mereka memilih lokasi yang agak terlindung agar kehadiran mereka tidak disedari oleh Johari.

Johari pula sedang berdiri sambil menyabun tubuhnya. Dia hanya memakai seluar dalam. Bonggol besar kelihatan jelas di celah kangkangnya kerana seluar dalamnya basah. Ketika mennggosok-gosok celah kangkangnya, secara semulajadi batang zakarnya bereaksi dan menjadi tegang walaupun tidak sepenuhnya. Seluar dalam itu agak kecil untuk menutup seluruh batang yang sudah mencanak itu membuatkan kepalanya menjenguk keluar. Tanpa menghiraukan keadaan sekeliling, Johari melurutkan sedikit seluar dalamnya untuk memudahkannya menyabun batang yang mencanak itu.
Semua yang berlaku itu dapat dilihat dengan jelas oleh kedua-dua wanita itu. Ternganga mulut kedua-duanya apabila terpandang pada batang zakar Johari yang seperti pisang tanduk itu. Leha sempat membandingkan saiz zakar Johari dengan kepunyaan suaminya. Memang jauh sekali bezanya. Leha juga sempat tertanya-tanya bagaimanakah rasanya jika benda itu menusuk-nusuk kemaluannya. Bergidik bulu romanya membayangkan situasi itu.

“Awak tengok barang Johari tu, Limah. Besar macam timun yang kita selalu buat ulam tu hikhikhik. Memang betul cakap laki aku..” Leha berbisik-bisik pada Limah.
“Ya lah, Kak Leha. Ngeri betul rupanya hikhikhik”
“Macamana la agaknya ya..rasa benda tu?”
“Hisshhhh"akak ni. Kesitu pula dia.”
“Hikhikhik.Tentu teruk Puan Hasnah kena dera benda tu.”
Mereka tertawa mengikik. Masing-masing menutup mulut kerana bimbang didengari oleh Johari. Agak lama juga mereka berdua mencangkung di dalam semak itu sehingga kaki mereka terasa lenguh.
“Eh jom Kak Leha. Jangan lama-lama kat sini. Nanti kena tangkap mengintai, malu besar kita.”
Ya lah tapi macamana nak ke seberang sana? Tadi kan kita lalu ikut titi tu?” Leha menunjuk ke arah titi yang dimaksudkannya itu. Titi itu sebenarnya pelantar yang Johari bina untuk memudahkannya mandi di anak sungai itu.

Leha membisikkan sesuatu kepada Leha. Leha terangguk-angguk tanda faham. Tiba-tiba, mereka berdua berdiri serentak lalu berjalan menuju ke arah anak sungai. Mereka sengaja bercakap-cakap dengan agak kuat, cukup untuk didengari oleh Johari. Sudah tentulah Johari terkejut bila terdengar suara mereka. Cepat-cepat dia memakai semula seluar dalamnya dan terus merendam separuh tubuhnya di dalam air. Sambil itu, Johari memerhati ke arah dari mana datangnya suara-suara yang didengarinya. Limah dan Leha muncul di tebing. Di tangan mereka ada beg plastik berisi pucuk paku yang mereka kutip.

“Ehh Kak Leha! Kak Limah! Ingatkan siapa tadi. Terkejut betul saya bila terdengar ada suara orang dari atas tu tadi.”
Kedua-dua wanita itu berdiri di atas pelantar. Leha sempat berlutut lalu mencedok air sungai untuk membasahkan mukanya.
“Kita orang dari hilir sana tu tadi cari pucuk paku untuk dibuat ulam. Balik dari sana, kita orang cadang nak menyeberang ikut titi yang awak buat ni. Lagipun kalau ikut jalan sini lebih cepat sampai rumah.” Jelas Leha.
“Banyak dapat pucuk paku, kak?”
“Memang sengaja ambik banyak sikit. Nanti kat rumah, kita orang bagi dua bahagian. Eh..kalau awak nak, ambiklah sikit buat lauk petang ni.”
“Boleh juga, kak. Tumis dengan belacan, hissshhh memang sedap!”

Leha menyeluk ke dalam beg plastik itu lalu mengeluarkan segenggam pucuk paku. Johari bergerak keluar dari dalam air untuk mengambil pucuk paku di tangan Leha. Dia terlupa yang dia hanya berseluar dalam sahaja. Johari hanya tersedar apabila kedua-dua wanita itu ketawa mengikik sambil memandangnya. Cepat-cepat Johari mengambil pucuk paku itu lalu duduk di dalam air semula.

“Hisshhh, besar betul barang awak tu, Johari!” kata Leha lalu ketawa.
“Ya lah. Patutlah perempuan tu sampai meraung-raung!” sampuk Limah pula.
Johari tidak bersuara. Kulit mukanya terasa panas kerana malu tetapi dia cuba berbuat seperti tiada apa-apa yang berlaku. Johari tersenyum sumbing.

“Perempuan mana pula ni, kak?” Johari pura-pura tidak faham apa yang dimaksudkan oleh Limah.
“Alaahhh, tak payah nak nafikan, Johari. Kita orang dah tahu dah pasal awak dengan Puan Hasnah tu. Bukan kita orang ni je yang tahu. Semua perempuan kat ladang ni pun dah tahu.” Kata Limah.
Hati Johari betul-betul geram bila mendengar kata-kata Limah. Mahu rasanya dia menarik perempuan itu ke dalam air dan terus merogolnya di situ. Tapi, kegeramannya tidak cukup untuk membuatkan dia melakukan perkara seperti itu.

“Ehh..Johari! Akak nak tengok barang awak tu lagi boleh tak?” tanya Leha dengan niat hanya bergurau.

Johari memang tahu perempuan itu cuma bergurau tetapi Johari mahu membalas balik gurauan perempuan itu. Dia melihat sekeliling dengan cepat. Tiba-tiba dia terus berdiri semula dan melucutkan seluar dalamnya sehingga ke lututnya. Batang zakarnya mengacung ke depan dengan gagahnya.

“Ni haa kalau nak tengok! Kalau nak pegang, akak boleh pegang!” kata Johari sambil mengacungkan batang zakarnya ke arah Leha.

Limah terkejut dengan tindakan Johari lalu memalingkan mukanya ke arah lain. Leha pula disebaliknya. Dia masih berlutut di atas pelantar itu dengan matanya memandang tepat pada batang zakar Johari. Darahnya terasa berdesir di dalam tubuhnya. Seperti terpukau, Leha menghulur tangannya lalu menyentuh kepala zakar itu dan kemudian menggenggam batangnya. Johari sendiri pun turut terkejut dengan tindakan Leha. Dia sama sekali tidak menyangka perempuan itu begitu berani berbuat begitu tetapi dia membiarkan sahaja perempuan itu mengelus-ngelus batang zakarnya.
“Tak muat tapak tangan aku, Limah. Awak tengok ni! Limah?” Leha menarik-narik kaki seluar Limah.

Limah yang pada mulanya memalingkan mukanya ke arah lain terdorong juga untuk melihat ke arah tangan Leha yang mengenggam batang zakar Johari. Limah tidak bersuara tetapi dia memang takjub dengan saiz batang zakar itu yang memang diluar jangkaannya.

“Dah..dah..cukup! Jangan tengok lagi!” kata Johari sambil memakai semula seluar dalamnya. 
“Kak Limah, tadi Abang Leman ada berpesan kat saya kalau akak ada lalu kat sini. Dia suruh akak pulang cepat. Masak awal sikit katanya sebab dia nak pergi memancing dengan Abang Daud.” Tambahnya lagi.

Limah mengangguk-angguk. “Memang nak pulang cepatlah ni.” Katanya. Kemudian dia mengajak Leha untuk segera pulang.

Sepeninggalan mereka berdua, Johari segera keluar dari air lalu mengeringkan tubuhnya dengan tuala. Sambil itu, dia masih memikirkan kejadian yang baru berlaku tadi. Johari terasa seperti sedang bermimpi.

Semenjak kejadian di anak sungai itu, Leha sering teringat pada Johari lebih-lebih lagi batang kejantanannya itu. Entah kenapa dia sering membayangkan dirinya memegang benda itu lagi. Seringkali ketika dia tidur berseorangan sewaktu suaminya pergi memancing, Leha akan mengelus dan menggosok-gosok kemaluannya sambil matanya terpejam membayangkan dirinya ditindih oleh Johari. Dia juga membayangkan bagaimana batang yang keras dan tegang itu berada di dalam lubang kemaluannya. Puas dia cuba untuk membuang bayangan itu tetapi tidak berjaya. Perasaannya seperti didesak-desak oleh sesuatu di dalam dirinya.

Semakin lama, semakin lemah pertahanan Leha sehingga dia nekad untuk berbuat sesuatu yang tidak pernah terfikir olehnya sebelum ini. Dia harus mendapatkan Johari. Dia harus menawan pemuda itu! Nafsunya terhadap pemuda itu harus diredakan. Apatah lagi suaminya sudah lama tidak menyentuhnya. Suaminya lebih suka melakukan hobi memancingnya. Situasi itu diburukkan lagi dengan ketiadaan anak-anak yang kesemuanya tinggal di asrama sekolah masing-masing.

Nafsu Leha sudah cukup lama membuak-buak. Namun, dia tidak tahu bagaimana caranya untuk mendapatkan pemuda itu. Dia pernah terfikir beberapa cara tetapi dia ragu-ragu. Leha masih bimbang akan kemampuannya untuk melaksanakan niatnya dan juga risiko-risiko yang mungkin akan timbul.
Di bilik tidurnya Leha berdiri di hadapan cermin almari pakaian. Dia melihat dirinya dari hujung kaki sehingga ke kepala. Sedikit keyakinan timbul di hatinya. Leha yakin yang dirinya masih menawan walaupun umurnya sudah lewat 30an. Untuk menambah keyakinannya, Leha melucutkan semua pakaiannya dan bertelanjang di depan cermin. Sekali lagi dia memerhatikan susuk dan lekuk tubuhnya.

Leha tersenyum sendirian. Tubuhnya agak gempal tetapi masih menawan walaupun tidak seperti tubuh anak dara. Dia melihat perutnya. Ianya tidak berkedut walaupun sudah melahirkan 4 orang anak. Hanya ada lapisan-lapisan lemak tetapi tidak menggeleber. Sesetengah lelaki memang suka dan geram dengan tubuh seperti itu. Leha melihat buah dadanya. Dia memegang kedua-duanya dan menggoncang-goncangnya. Masih montok. Anak-anaknya memang tidak pernah menyusuinya. Dia percaya yang dadanya itu masih mampu membuatkan air liur lelaki meleleh.

Puas Leha memikirkan bagaimana untuk menawan Johari yang diidam-idamkannya. Akhirnya peluang yang ditunggu-tunggunya tiba juga. Limah datang ke rumahnya pada suatu pagi memberitahu bahawa suaminya akan pergi menghantar bekalan pisang ke beberapa buah kilang memproses makanan di bandar. Leha tersenyum mendengar berita itu. Suaminya pasti akan ikut serta dengan Leman. Mereka akan pergi sehingga dua atau tiga hari. Bukannya mereka tidak pernah pergi sebelum ini tetapi kali ini adalah berbeza bagi Leha. Dia sudah dapat melihat peluang yang datang kepadanya. Jangkaan Leha memang tepat. Keesokan paginya, suaminya pergi bersama Leman.
Sepanjang hari itu Leha asyik memikirkan rancangannya. Dia menunggu sehingga para pekerja hampir pulang ke kediaman masing-masing. Apabila waktu bekerja hampir habis, Leha segera pergi mengutip pucuk paku di tebing sungai tidak begitu jauh dari pondok Johari. Dia mengutip ala kadar sahaja. Kemudian dia segera pergi pula ke denai yang sering dilalui oleh Johari bila dia pulang ke pondoknya. Leha menunggu sehingga dia melihat kelibat Johari. Sebaik sahaja dia terlihat Johari, dia sengaja berjalan ke arah pemuda itu seolah-olah dia sedang berjalan balik ke rumah.

“Ehh Kak Leha. Dari mana ni?” sapa Johari.
“Nak balik rumah. Tadi akak pergi kutip sayur pucuk paku kat tebing tu.”
“Banyak dapat ke, kak?”
“Tak juga. Cukup sekali makan je. Eh..jemputlah datang makan kat rumah akak. Abang Daud pergi ke bandar, hantar pisang dengan suami Limah. Tak ada orang temankan akak makan.”
Johari yang tidak mengesyaki apa-apa terus bersetuju. Leha tersenyum. Rancangannya mula berjalan seperti yang dirancang. Dia amat berharap sekali rancangannya itu akan membuahkan hasil seperti yang diinginkannya.
“Pukul berapa saya kena datang?” tanya Johari.
“Dalam pukul 8 malam macam tu lah.”
“Baiklah, kak. Nanti saya datang.”
“Satu lagi, Johari. Kalau awak datang nanti, awak datang ikut jalan belakang.” Leha mengingatkan Johari.
“Kenapa pula, kak?”
“Akak tak nak orang tengok awak datang ke rumah masa Abang Daud tak ada. Ehh jangan banyak tanya lah. Awak nak makan ke tak?”
“Nak, baiklah, kak. Nanti saya ikut jalan belakang.”

Leha segera meninggalkan Johari sebelum pemuda itu bertanya lebih banyak lalu berubah fikiran. Tiba di rumah, Leha terus memasak dengan cepat. Dia mahu segera mandi dan menyiapkan dirinya sebelum kedatangan Johari. Dia mahu kelihatan lain daripada biasa agar lebih mudah untuk menarik perhatian Johari. Sejam kemudian, semuanya selesai dan dia duduk diruang tamu untuk menunggu kedatangan orang yang amat dihajatinya. Hatinya agak berdebar-debar dan sedikit gelisah. Beberapa kali dia melirik ke arah jam di dinding. Waktu seolah-olah tidak berganjak. Leha juga telah menyiapkan sesuatu untuk memastikan dia mendapat pemuda itu pada malam itu.
Johari melihat jam tangannya. Sudah sampai waktunya untuk dia ke rumah Leha. Dia mengambil lampu suluh kecil lalu keluar dari pondoknya. Suasana sekeliling gelap gelita. Johari berjalan menyusuri denai itu berhati-hati. Dia tidak mahu terpijak ular atau apa sahaja yang membahayakan. Tiba di tepi ladang, dia membelok ke denai kecil yang menuju ke belakang rumah pekerja ladang. Dari jauh dia dapat melihat lampu-lampu rumah yang dipasang. Rumah Leha terletak di sebelah hujung. Apabila sudah hampir dengan kawasan rumah pekerja itu, Johari memadamkan lampu suluhnya dan berjalan berhati-hati agar tidak dilihat oleh sesiapa. Beberapa kali dia berhenti dan memerhati keadaan sekeliling untuk memastikan tiada sesiapa yang melihatnya.
Apabila dia pasti tiada yang mencurigakan, Johari terus berjalan dengan pantas menuju ke pintu belakang rumah Leha. Dia berhenti sekali lagi di depan pintu dan memerhati keadaan sekeliling. Perlahan-lahan, dia mengetuk pintu itu beberapa kali. Seketika kemudian, pintu itu dibuka. Leha segera menyuruh Johari masuk ke dalam dapur rumah.

“Ssshhhh jangan cakap kuat sangat. Nanti jiran sebelah tu dengar!” Leha segera memperingatkan Johari. Pemuda itu hanya mengangguk-angguk tanda faham.
“Lama tunggu ke, kak?”
“Tak juga..” Leha berbohong. “Mari lah makan. Dah hampir sejuk makanan ni.” Katanya lagi.

Johari mengangguk lagi. Dia menarik sebuah kerusi dekat meja makan dan terus duduk. Leha pun mula menghidangkan makanan. Setelah itu mereka berdua pun mula makan. Mereka tidak bercakap banyak kerana tidak mahu suara mereka didengari oleh jiran tanpa disedari oleh mereka berdua. Ketika mereka sedang makan, Johari menyedari akan kelainan pada Leha. Dia kelihatan agak berbeza dari kebiasaannya. Malam itu Leha kelihatan begitu anggun dan menawan. Pemuda itu juga dapat mencium bau harum dari tubuh Leha. Bau haruman itu menimbulkan suatu perasaan aneh dalam dirinya.

“Kak Leha kelihatan lain lah malam ni..” tiba-tiba sahaja Johari bersuara.
“Apa yang lainnya?” Leha pura-pura bertanya.
“Kak Leha kelihatan anggun!”
“Ada-ada je awak ni, Johari..”
“Betul, kak. Kak Leha memang kelihatan lain dari biasa.”
“Dah dah  jangan cakap yang bukan-bukan. Habiskan nasi awak tu. Akak dah habis ni.” Leha cuba menukar tajuk perbualan. Walaupun dia merasa agak bangga dan gembira menerima pujian dari Johari itu, dia tidak mahu menunjukkan reaksi itu. “Lepas ni, kita rehat-rehat dulu sambil minum kopi kat depan tu. Biar kenyang tu surut sikit.” Tambahnya lagi.
Selesai makan, Leha menyuruh Johari pergi ke ruang tamu. Leha membersihkan meja makan dan mengemas mana yang perlu. Kemudian dia menjerang air di dapur untuk dibuat air kopi.
“Kalau nak menonton TV, awak pasanglah TV tu.” Kata Leha setelah di aduduk di bangku kusyen panjang di sebelah Johari.

Johari bangkit lalu menghidupkan TV kemudian kembali duduk di bangku panjang menghadap ke arah TV. Siaran berita sedang berlansung di kaca TV.
“Berapa lama Abang Daud pergi, kak?” tanya Johari sambil melihat ke arah TV.
“Katanya 2 hari. Tapi dia orang kata nak pergi memancing dulu sebelum balik ke sini. Agaknya 3 atau 4 hari barulah dia orang tu pulang.”
“Ehh lama juga tu, kak. Tak takut ke nanti sorang-sorang kat sini”
“Takut tu tidaklah. Kan ada jiran kat sebelah tu. Tapi..sunyi tu ada lah.” 
Jawabnya sambil tersenyum.
“Tak apa lah, kak. Nanti balik juga Abang Daud tu.”
“Ehh"air dah masak tu. Akak buat kopi dulu.” Kata Leha lalu segera bangkit menuju ke dapur.
Di dapur, Leha tersenyum-senyum sendirian bila membayangkan apa yang bakal berlaku malam itu. Dia amat yakin sekali yang dia akan menikmati malam itu bersama dengan pemuda idamannya itu. Leha mengambil sesuatu dari almari dapur. Dia mengoyak sesuatu yang kelihatan seperti bungkusan kecil itu lalu menuang isinya ke dalam sebiji cawan kopi.
“Malam ini, awak akan jadi milik akak” bisik hati kecil Leha.

Rupa-rupanya bungkusan kecil itu ialah sejenis ramuan untuk membangkitkan nafsu dan menguatkan tenaga. Ramuan itu adalah rahsia turun temurun keluarga Leha. Resipinya dihasilkan oleh arwah neneknya khas untuk suaminya menggunakan herba-herba tertentu. Patutlah kedua-duanya hidup cukup bahagia sekali sehingga ke akhir hayat mereka. Leha memang sering juga menggunakan ramuan itu bersama dengan suaminya dulu ketika mereka mula-mula berkahwin.
“Hmmm,.sedap kopi ni, kak” puji Johari selepas menghirup sedikit air kopi panas itu.
“Kalau nak lagi, nanti akak ambilkan.” Leha mengukir senyuman manis yang mengandungi niat.
Sambil minum dan menonton TV, mereka berbual-bual. Perbualan mereka banyak berkisar tentang kehidupan rumahtangga Leha.

“Memang beruntung Kak Leha dapat suami yang bertanggungjawab macam Abang Daud tu”. Puji Johari.
“Memang pun tapi.” Leha tidak meneruskan kata-katanya.
“Tapi apa, Kak Leha?”
“Tanggungjawab sebagai suami sepatutnya berterusan”
“Apa maksud Kak Leha?”
“Maksud akak sebagai seorang suami, seseorang lelaki itu patut melaksanakan tanggungjawabnya bukan hanya sewaktu mula-mula kahwin sahaja tapi dia harus berbuat demikian sehingga dia mati”
“Saya masih kurang faham la, kak”
“Sebenarnya akak tidak begitu senang dengan kelakuan Abang Daud tu sejak setahun dua kebelakangan ini. Dia dah tak macam mula-mula kahwin dulu. Dia dah banyak mengabaikan tanggungjawab dia”
“Tapi saya tengok Abang Daud tu memang baik orangnya”
“Itu akak tahu lah, Johari. Tapi..tanggungjawab seorang suami tu memang besar. Dia kena menyediakan semua keperluan zahir dan batin isterinya serta keperluan lain untuk keluarganya”
“Jadi maksud Kak Leha..Abang Daud mengabaikan keluarganya?”
“Bukan macam tu. Anak-anak kami tidak pernah diabaikan tetapi akak ni yang terabai sekarang!”
“Abang Daud mengabaikan Kak Leha?”
“Ya. Akak ni nampak je macam semuanya mencukupi tapi sebenarnya tidak. Sebenarnya akak tak perlukan harta benda yang melimpah ruah. Akak hanya memerlukan seorang suami yang sentiasa peka dengan keadaan dan keperluan isterinya”
“Saya rasa saya faham maksud akak”
“Elok lah kalau awak dah faham, Johari”
“Sabarlah, kak. Lambat laun, Abang Daud akan berubah juga”
“Sejak kebelakangan ini, Abang Daud semakin menjadi-jadi perangainya. Kalau dulu, dia selalu pergi memburu malam-malam. Sekarang ni, memancing pula. Kalau tak memancing, dia lebih suka duduk kat kedai kopi kat simpang tu sampai jauh malam. Bila balik je, dia terus tidur. Siang hari pula dia pergi kerja. Habis kerja, dia balik ke rumah tapi tak lama. Lepas makan malam, dia akan keluar”
“Macam tu sekali?”

Ya, Johari. Akak dah tak tahu nak buat macamana lagi. Dah banyak kali dah akak tegur tapi semuanya tak masuk kepala dia. Tapi akak paling sedih bila akak lihat Abang Daud tu seolah-olah dah tak kisah dengan akak lagi”
“Kenapa akak cakap macam tu?”
“Mana tak sedihnya, Johari. Mungkin sebab akak ni dah tak cantik, tak seksi lagi macam dulu-dulu yang buat dia jadi macam tu. Akak ni pun macam perempuan lain, ada nafsu, ada keinginan.. Setiap kali akak nak bermanja dan mengajak dia melakukan hubungan suami isteri, ada-ada sahaja alasan dia untuk dia menolak. Memang akak kecewa bila dah selalu macam tu”
Johari tidak tahu mahu berkata apa lagi. Dia tidak menyangka Leha akan bercakap berterus-terang begitu. Dia juga tidak menyangka hubungan mereka suami isteri sebenarnya hanya indah pada rupa luarannya sahaja.

“Johari" boleh akak tanya sesuatu tak? Tapi awak jawab dengan jujurlah”
“Apa dia, Kak Leha?”
“Apa pandangan awak tentang akak? Maksud akak rupa akak ni. Dah tua sangat ke akak ni?”
“Hisshhh mana ada, kak. Masih elok lagi tu. Walaupun dah tak macam anak dara, Kak Leha masih lagi cantik, masih ada tarikan”
“Yang tu awak dengar dari orang ke pendapat awak sendiri? Atau awak cuma nak sedapkan hati akak je?”
“Sungguh, kak. Saya cakap yang betul, yang saya lihat dengan mata kepala saya sendiri..
“Apa lagi yang awak tengok pada akak?”
“Rasa-rasanya itu sahaja lah, kak. Saya cuma tengok dari luar je macam orang lain” Johari tersengih-sengih.

Sejak dari tadi Leha memang sedang memerhati apa-apa perubahan pada Johari. Dia sedang menunggu kesan pengaruh ramuan yang diberikannya kepada pemuda itu. Dia yakin yang ramuan itu sudah mula memberi kesan kepada Johari apabila dia melihat pemuda itu seperti sedang gelisah.
Memang Johari sedang gelisah. Ada suatu perasaan aneh yang sedang mempengaruhi dirinya. Johari tidak pasti apa yang sedang berlaku tetapi sejak dari tadi dia merasakan tubuhnya agak kepanasan. Entah kenapa nafsunya pula semakin naik. Semakin lama semakin mendesak-desak nafsunya itu apatah lagi bila dia melihat Leha di sebelahnya.

“Akak nak tunjukkan sesuatu pada awak tapi lepas tu nanti, akak nak tanya lagi pandangan awak tentang akak? Nak tak?”
“Boleh juga.. Antara sedar dengan tidak, Johari terus bersetuju. Apa yang Kak Leha nak tunjuk?” tanyanya.
“Tunggu sini sekejap. Nanti akak tunjukkan”

Leha bangkit dari duduknya lalu masuk ke dalam bilik tidurnya di belakang tempat duduk Johari. Pemuda itu menjadi tertanya-tanya. Sedang dia mengelamun, tiba-tiba dia dibaling dengan sehelai baju dari arah belakang. Johari menoleh ke belakang dan terlihat Leha menjulurkan kepalanya dari belakang pintu bilik tidur sambil tersenyum. Dia tidak bersuara.. Hanya melambai, menunjukkan isyarat kepada Johari untuk datang kepadanya.
Johari pun bangkit dan berjalan menuju ke bilik tidur itu. Leha menghulur sebelah tangannya dari belakang pintu lalu menarik Johari masuk. Sebaik sahaja Johari masuk, Leha memegang kepala Johari dari arah belakang agar tidak menoleh kepadanya. Leha menutup dan mengunci pintu bilik itu dan kemudian berdiri di belakang Johari. Cahaya lampu di dalam bilik itu tidak begitu terang kerana mentolnya berwarna merah.
“Awak nak tengok tak?” tanya Leha dengan suara agak manja.
“Nak. Mana dia, kak?”
“Sekarang awak pusing”

Betapa terkejutnya Johari apabila berpusing dan menghadap Leha yang berdiri di belakangnya. Leha berdiri di hadapannya dalam keadaan tanpa seurat benang di tubuhnya. Mata Johari terus membesar. Dengan mendadak, batang zakarnya juga turut bereaksi.
“Ini lah yang akak nak tunjukkan. Awak lihat betul-betul dan lepas tu awak bagi tau akak apa pandangan awak tentang akak”

Johari tidak menjawab. Dia hanya memerhati tubuh perempuan itu sambil tangannya bergerak-gerak seolah-olah mahu menyentuh tubuh itu. Melihat situasi itu, Leha membenarkan Johari menyentuh tubuhnya.

“Awak boleh sentuh dan pegang mana-mana yang awak mahu” katanya.
Bagi Johari, tubuh Leha memang jauh berbeza dari tubuh Puan Hasnah. Tubuh Puan Hasnah kelihatan lebih terawat daripada tubuh Leha. Namun apabila Johari memerhati tubuh Leha, tubuh itu seolah-olah memiliki suatu keistimewaan dan daya tarikannya sendiri yang boleh membuatkan seseorang mahu menyentuhnya. Itulah yang berlaku pada Johari. Tangan Johari terketar-ketar bila dia menyentuh perut Leha. Perlahan-lahan tangannya digerakkan ke atas dan menyentuh buah dada Leha dan putingnya. Tubuh Leha dengan sendirinya bereaksi terhadap sentuhan itu tetapi Leha membiarkan sahaja tangan Johari menerokai bahagian atas tubuhnya.

Melihat kemolekan buah dada Leha, Johari tidak dapat menahan dirinya daripada meramas dan memicit-micit bukit kembar itu. Putingnya digentel-gentel dan ditarik-tariknya. Leha memejamkan matanya sambil menikmati sentuhan tangan Johari. Tanpa diminta atau disuruh, Johari mengucup pangkal buah dada Leha dan mengulum putingnya. Leha mendesah nikmat bila lidah Johari menyentuh putingnya. Secara spontan dia menarik kepala Johari merapati tubuhnya. Leha merasa sungguh nikmat sekali bila putingnya dihisap dan buah dadanya dinyonyot oleh Johari. Telah lama dia tidak merasai perasaan seperti itu.

Johari mendudukkan Leha ditepi katil lalu dia mengambil posisi di celah kangkang Leha. Mulutnya masih sahaja menyerang buah dada Leha sementara Leha hanya merangkul Johari dan menikmati perlakuan Johari terhadapnya. Nafsu Johari sudah mula naik. Tangannya tidak lagi hanya bermain-main dengan buah dada Leha. Ia sudah mula menerokai celah kangkang Leha. Klitoris Leha yang sebesar biji kacang itu digentel-gentelnya membuatkan Leha semakin kuat mendesah dan mengerang kenikmatan. Johari mengubah sasaran mulutnya ke leher Leha. Seluruh tempat itu dikucup dan dijilatinya.

Leha sudah tidak mampu lagi mengawal nafsunya. Dia sudah hanyut dalam dirinya. Dia hanya mampu menikmati sahaja apa yang Johari lakukan terhadap dirinya. Leha sudah tidak peduli lagi dengan keadaan sekeliling atau statusnya. Apa yang diingininya sekarang hanyalah sentuhan dari Johari. Johari merebahkan Leha di atas katil. Kaki Leha masih berjuntai di tepi katil. Posisinya kelihatan sungguh menggoda dan memberahi kerana bahagian tundunnya menonjol ke atas. Bulu-bulu hitam yang agak lebat kelihatan beberapa sentimeter di bawah perutnya. Johari menelan air liurnya bila melihat pemandangan itu.

Perlahan-lahan Johari menyelak bulu-bulu itu. Jarinya menemui klitoris Leha. Dia mengentel-gentelnya. Tubuh Leha bergerak-gerak bila klitorisnya digentel oleh Johari. Pemuda itu tidak mahu menunggu lama. Terus sahaja dia menyembamkan mukanya di celah kangkang Leha. Lidahnya mencari klitoris Leha lalu menemuinya. Lidah Johari menyapu dan mengeletek klitoris itu membuatkan Leha mendesah-desah. Tubuhnya meliuk-liuk. Pehanya tertutup dan terbuka kerana kegelian dan nikmat yang bercampur aduk. Tidak cukup dengan itu, lidah Johari menjolok-jolok liang vagina Leha yang sudah sangat basah dan licin.

“Oohhhh cukup lah, Jo. Akak tak tahan lagi. Cepat, Jo. Akak nak barang awak tu sekarang.. Cepat, Jo” rintih Leha sambil cuba menarik Johari untuk menindihnya.

Johari dengan senyuman di mulutnya segera bangkit untuk mengatur posisinya di antara celah kangkang Leha. Sebelah lututnya berada di tepi katil. Kepala zakarnya ditempelnya di pintu masuk vagina Leha. Dilumurnya kepala zakarnya terlebih dahulu dengan air mazi Leha sebelum pemuda itu mula menekan batang zakanya masuk ke dalam liang vagina Leha. Johari menekan perlahan-lahan agar dia dapat merasai kenikmatan gesekan dinding liang vagina Leha pada kepala zakarnya.
Leha mengetap bibirnya bila kepala zakar Johari menyuak masuk. Liang vaginanya terasa penuh dan diregang. Senak sekali rasanya sehingga dia terpaksa menahan nafas untuk mengimbangi keadaan itu. Akhirnya batang zakar Johari terbenam habis. Johari sengaja menekan lebih dalam lagi. Leha mengerang kenikmatan. Johari menindih tubuh Leha dan mulutnya segera mencari bibir Leha. Bibir mereka bertemu lalu bertaut erat. Lidah mula berkuluman hangat.

Sambil berkuluman, Johari pun memulakan aksi menyorong tarik batang zakarnya di dalam liang vagina Leha. Perlahan sahaja pada mulanya tetapi sekejap sahaja dia sudah melajukan gerakannya. Tentu sahaja Leha mendesah-desah dan mengerang dek tujahan Johari yang padu. Memang belum pernah lagi Leha merasai kenikmatan hubungan seks seperti yang sedang dilakukannya dengan Johari. Belum pun lama adegan itu berlangsung, Leha sudah mula merasai akan mencapai klimaks yang pertama.